Prahara Paket JNE @sangpengampun

Dan...

Sebelumnya terimakasih kepada @sangpengampun, kalo gak karena ngurusin paket syarat yudisum anda, cerita ini mungkin gak akan pernah ada.. hahahaha...

Dan memang betul, gw sebenernya bingung ama si @sangpengampun, sebenernya kalo dia di jogja beberapa hari lagi, mungkin masalah yudisiumnya gak akan lama dan merepotkan seperti itu.. hoho... Buat gw sih gak begitu merepotkan sih ya, cuman sekedar jalan-jalan malam ke Sorogenen trus ke Menukan itu hal yang biasa.. hahaha... Gw lebih khawatir kalo temen gw itu KAGA bisa wisuda cuman gara-gara kurang syarat wisuda.. Itu aja... Ntar ada yang nanya, "Napa lu bih kaga jadi wisuda?" "Kurang CD" *antiklimaks*. So, karena alasan itu gw jadi bingung sendiri... Dan karena gw kaga stand-by di rumah, jadi gw SMS-in nyokap gw mulu... 

Dan, ternyata alasan JNE sangat payah sekali dalam mengantarkan paket Abi ini adalah salah alamat. Gw yakin gw ngasih alamat yang sahih. Abi juga yakin nulis alamat yang sahih. Trus yang salah siapa? Mas-mas JNE salah nulis mungkin? Gw dan Abi banyak berspekulasi. Tapi, karena dengan misuh-misuh di SMS tidak menyelesaikan masalah, gw coba telusuri JNE ke JNE... 

Awalnya ke JNE Pogung, sebenernya cuman cabang pembantu doang sih disini... Gak ada... Padahal gw berharap udah disini, soalnya kurirnya udah nelpon. Kurirnya gw pikir bukan orang jogja deh, alamat begituan aja kaga ngerti... Masak perlu gw jelasin detail dimana rumah gw, buat apa nulis alamat, mending nulis nomer HP aja... kiprit... Gw sempet emosi juga, karena nomornya langsung mati... Gw gak tau alasannya apa... Terkesan kurirnya kaga mau ngelayani lagi... Jebulnya itu hari off... Mungkin SIMnya cuman dipake buat hari kerja aja... lagi-lagi antiklimaks...

Yawdah, gw telusuri lagi deh, sesuai dengan saran mas-mas di JNE Pogung, gw pergi ke JNE pusat, Sorogenen.. Gw baru pertama kali nih lewat jalan ini dengan motor gw sendiri... Berasa asing... Akhirnya gw pun menemukan JNE pusat di kiri jalan... Dan, jebulnya ini adalah JNE untuk pengiriman, bukan pengambilan... Yang ada, gw dengan bodohnya kaga tau nomor resinya Abi.... Mana SMS kaga dibales... entah ngapain si Abi... Ngaji mungkin... Setelah 30 menit barulah Abi ngirim nomor resi sehingga bisa dilacak.. Dan, dari JNE ini gw disuru pindah ke JNE Menukan, disini khusus menangani pengambilan barang..

Jauh juga, gw gak gitu pernah juga ke menukan ini... lagi-lagi brand new.. Sampe sini, antri... panjang... disuru ngisi formulir... Lalala... Ngantri lagi... Akhirnya dipanggil.. "Wah ini barangnya sudah di agen..."

Gw, "Lha, tadi kurirnya nelpon saya tuh?"
Petugasnya ngeles, "Lha, barangnya memang dianter sehari setelah ditelpon mas... Kita cross-check dulu"
Gw dalam hati, pinter juga nih ngelesnya... Asem...

Oke, karena esoknya minggu, gw diemin dulu... Then, masuklah hari senin... Hari dimana Bey sidang... Hari gw tambah ketar-ketir masalah syarat yudisium Abi, gw mikirnya sih deadline tanggal 20. Gw nelpon si kurir itu ternyata nyambung, so, coz, gw masih nonton Bey, gw suru si Abi nelpon... hahaha... Abi malah jadi ditanyain alamat gw.. ki kurir-e pasti beda sama yang awal kemarin nelpon gw... Tapi, siangan gw telpon lagi ternyata udah dimatiin lagi... Ki jane niat dadi kurir ora sih.. gw bingung...

Adalah gw datengin JNE Kopma UGM, gw ceritain masalah kayak lagi curhat kontak jodoh... En, dia ngasih solusi untuk ngehubungi JNE Pusat via telpon, dan gw telpon, dan lagi-lagi kaga aktif.. WHAT's ON Earth???

Antara gw udah males dengan ini semua, gw tinggal deh sesuai janji kurir itu ke Abi, jam 14.30... jebule baru dateng ke rumah gw jam 17.00.. Kiprit... Dan yang mengejutkan adalah, kok ada 2 buah paket...

Gw awalnya cuman ambil paketnya Abi doang, trus gw buka dan emang isinya beneran CD ama Surat Bebas Pinjam yang nantinya juga blum beres en si Iwan disuru nyari tanda tangan lagi... Oke, gw cek alamatnya, bener, gak ada yang miss-spell... So, why it's take a long time to arrive??

Nyokap gw kemudian bilang, lha itu paketnya ada dua itu... Lah... Gw mendadak bingung, apa ini??? Paket yang satu lagi itu untuk Valentin lengkap dengan nomor HP, dan yang bikin shock adalah, lah, alamatnya beneran persis sama alamat gw... Dan menurut informasi di bungkusnya, isinya adalah kaos... Oke, itu informasi sudah cukup, kemudian gw simpen itu di kamar en gw SMS si Valentin. 

Gw: "Ini ada kiriman buat anda, alamatnya ganti ya?"
V: "Oh iya, dulu saya sempet disitu tapi sekarang udah pindah ke bla bla bla bla bla Pak."
Gw: "Oke, saya antar besok ya"
V: "Oke, Pak"

Hmm.... gw pikir, dia ini mikir gw adalah kurir JNE, pake Pak segala manggil gw.. Hahaha...waktu itu gw blum ada pikiran apa-apa... No Hurt Feeling... Hahaha... Gw cuman penasaran sama si Valentin aja... Bayangan gw yang di kos-an cewek yang banyak mbak-mbak unyu... 

Besoknya gw anterin, gw SMS-an tentang lokasi detail rumahnya itu, kos-nya sih di daerah Pogung Kidul gitu, jadi deket banget ama gw, tapi masih jadi misteri, kenapa alamatnya ke alamat gw, padahal dalam sejarah rumah ini kaga pernah ada yang tinggal dengan nama Valentin, random sumpah!

Oke, ternyata suasana kosnya tidak seperti yang gw harapkan... antiklimaks paripurna... Percakapan pun terjadi singkat, gw cuman nanyain apa bener itu Valentin, en langsung aja nyerahin itu paket...

***

Dan, pas saat gw ama Cocho ama Iwan Kucluk main-main ke Es Cepot, sehabis dari makan-makan syukuran peresmian gedung baru S2 S3 MIPA, tiba-tiba gw cerita perihal paket itu... En si Cocho langsung curiga.. langsung mencoba meyakinkan kalo itu adalah paket g*nja...

WHAT?

Paket G*nja?

Menurut Cocho, sekarang modus pengiriman g*nja adalah dengan cara begituan... Paket dianter random...  Gw setengah kagak percaya sih, tapi kalopun itu beneran, ya Alhamdulillah gw kaga ada apa-apa... Tapi ya semoga itu memang bener-bener kaos... siapa tau si Valentin ini beli kaos di kaskus... Gw kudu positif thinking dong.... Si Cocho ini emang yaa.. Hahahaha...

Semoga aja gak bakal ada g*nja-g*nja lainnya... Hahaha...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.