Kisah Job Hunt #4 - BP

Job Hunt paling hektik en paling susah menurut gw adalah di BP... bukan Balai Pustaka.. apalagi disangkut-sangkutin ama Bp migas... Yak, namanya adalah British Petroleum... Kalo disuruh milih en kalo ada gw mendingan apply di Korean Petroleum.. tapi sayang kaga ada..

Dan perjalanan ke Hotel Kristal, tempat wawancara BP ini sungguh sangat heroik.

Entah kenapa gw pake kereta ekonomi kali ini. Tiba-tiba gw udah ada di lempuyangan en tiba-tiba gw udah beli aja tiket pergi en balik sekalian. Sungguh, secara pribadi ini pengalaman pertama pake kereta ekonomi Jogja-Jakarta sendirian.. Kalo biasanya bareng ama temen entah siapa, sekarang gw kudu berani, lha?? Setidaknya, gw walopun udah terbiasa, gw pengen ngerasain, katanya KA Ekonomi udah berubah, apa iya?

So, seperti biasa, kaga gw banget kalo gak dengan persiapan banyak hal, segala peta, en info perjalanan, gugel earth semuanya siap, sampe nanya-nanya semua temen yang di jakarta sembari ada di dalam kereta menuju ke Jakarta.

Untungnya gw dapet selalu nomor tempat duduk E, artinya paling pojok deket jendela, itulah keuntungan beli jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Randomnya, depan gw adalah anak Geologi UPN... bwahahaha... coincidence banget.. Mulai deh.. kita ngobrol banyak banget mengenai ini-itu... gimana-gimana anak geologi UPN.. Gw nanya tentang Angga juga (temen gw pas jaman EMP dulu), sayang bondingnya lemah, mungkin karena jumlah mahasiswanya banyak jadi cukup tahu aja gitu ato pegimana gw kaga tau... hahaha... Pokoknya sebenernya asik seperjalanan sama anak satu ini, banyak kalilah dia nanya.. Aksen batak-nya juga kentel banget.. Gw yang udah terbiasa dengan aksen tersebut, fine-fine aja.. Sayangnya sahabat gw yang baru ini adalah satu-satunya yang ngelanggar peraturan tidak boleh merokok di dalam gerbong di gerbong gw.. Penumpang lain kalo mau ngeroko (gaul abies), biasanya pergi ke ruangan antara gerbong, tepatnya di depan toilet.. So... So smoke... Benernya gw ga tahan... Sampe gw pura2 tertidur sambil dengerin MP3.

Sampai akhirnya kita terpisah di Stasiun Senen, en dia mendapat pengalaman spiritual, yakni disamperin PSK yang mangkal di sekitaran Senen Sentral.. En, coincidece lagi, kita ketemu di Halte Buesway Senen Sentral, en disini beripisah selama-lamanya, even I dont ask his name.

Oke, nah, welcome Jakarta, welcome to the crowd. Seperti biasa gw selalu menuju Harmoni, trus istirahat sebentar di tempat duduknya.. menghela napas.. Sungguh.. Baru lanjut koridor satu sampe POL, Blok M. Iyak, karena sebelumnya udah sama astha ^^ puter-puter nih terminal *berasa shooting pelem india*, jadilah gw hapal terminal ini, en dimana gw harus cegat tuh bis... Sayangnya, setelah 20 menitan, gw nanya ama orang2, bisa gw, bis 79 ternyata kaga masuk terminal. So, gw kudu keluar terminal en nunggu di jalanan depan sono..

Hence, akhirnya gw nemu seorang ustad, err.. mungkin ustad, soalnya dandannya necis beud pake sorban segala, sekitar 40 tahunan, en jarang mandi. Gw nanya, en kebetulan dia lagi juga mau pergi ke kawasan Kristal. Masuk angkot en banyak bener pertanyaan dari dia... Oke, setidaknya gw kaga sendirian di sini.... Sumpah... gw buta Jakarta Selatan... Kawasan Pondok Indah.. Awalnya mau pake koridor labak bulus itu, cuman ngantrinya sumpahhhhhhhh... makanya males...

Sialnya, si ustad begajulan itu banyak nasehatin ini itu ehhh, ternyatta dia turun duluan, trus pake bilang ke sopirnya, "Gw dibayarin ama itu tuh!! *nunjuk gw*"... "KAMPRET" dalam hati gw...

Oke, sekarang gw buta nih, entah mana yang Hotel Kristal yang mana lagi gw kaga tau, Yawdah deh, asal turun aja, biar waktu yang menentukan.

Dan, kalo dilihat dari jauh, gw berasa kayak lagi pulang mudik gitu, satu tas gede plus tas selempang gw biasanya, sialnya tas selempang gw kaga bisa menampung banyak muatan, jadi kudu bener2 selektif. Dan yang paling absurd adalah, MANDI DI BASEMENT HOTEL KRISTAL. Gw lebih mirip gelandangan daripada jobseeker kalo kayak gini.. Sumpah, untung kaga ada yang lagi make tuh toliet, jadi anggap saja kamar sendiri... anggap saja hotel... hahahaha... Errr... gerak-gerik gw banyak yang memperhatikan, gw ntar disangka teroris lagi...

Dan, selepas mandi, seger, ternyata gw salah bawa hem putih, hem putih gw kusut kek orang susah... Hadeeeeeehhhhhh... Ya mau pegimana lagi, gw mau gak mau kudu masuk, en udah ada Mita disana yang lagi nungguin giliran dipanggil. Dalam hati gw, aduh, mati gw, kalo gw dibandingkan Mita itu udah jelas beda banget, udah de facto mah sapa yang bakal masuk, so gw pasrah aja, en tetep berusaha, setidaknya karena udah jauh-jauh banget ke sini.

konsumsi a la carte ala BP
Well, tempat interviewnya cuman di lantai dasar, gak begitu menarik, yang menarik adalah banyak makanan, entah buat siapa, gw sikat, secara gw belum makan semenjak di kereta. En, FYI interview ini adalah sesi lanjutan setelah lolos tes online yang SUSAHHH banget.... Tes online BP itu limited time, langsung OL, en gw salah pilih warnet, gw kudunya ke Dewa.net, malah gw ke Platinum, you know what, Platinum is damn noise, asem lah... tapi ya mau pegimana lagi... gw mau ga mau kudu ngerjain soal verbal-matematika-spsial dengan background lagu ajib-ajib... gak nyante banget... -______-

En, setelah gw nyobain teh anget ala BP ini... akhirnya gw dipanggil, en bukan sulap bukan sihir, gw kelabakan. Pendadaran jilid II. Full in english, disuruh nerangin rumus-rumus yang tetek bengek itu, trus ditanyain seismik, OHMYGOD, gw yang cupu ini berasa nihil sekali seismiknya,  gw keliatan banget banyak yang gak yakin atas semua jawaban gw, gw akui itu. Skak mat pas ditanyain AI itu... fyuhh..

Beralih ke tahap II, yakni tes sampel, sampel batuan hasil coring, dalam hati gw, oke, ini saatnya. Tapi pas gw pegang tuh batuan, gw ragu,.,, lagi-lagi... gak bisa memutuskan dengan cepat... Oke, gw disuruh nerangin lengkap tentang sampel itu... lengkap mulai tekstur sampe porositasnya gimana.. well... agak tricky tapi okelahh...


Tahap III, skak mat! Gw disodorin ama sehelai kertas bergambar crossplot GR, Density, ama Sonic, OhmyGod, gw sampe gak tau kalo itu Sonic,,,, Modar... gw blangkemen pas nerangin masalah dimana ada hidrokarbon... mumet..

Tahap IV paling modar, di kasih selembar kertas A0 en ada seismik section gitu... Modar... gw disuruh jelasin selengkap-lengkapnya mengenai selembar itu. Mulai dari apa arti nerah-merah biru-biru itu, sampe gimana seismik fasiesnya, apa trapnya, dimana reservoirnya, interpretasi generalnya, sampe titik drill proposal.

Oke, gw udah ngeliat sinyal mata dari si Geologist itu, en gw gak berharap banyak deh, gw kurang belajar, karena emang gak tau kalo bakal ditanyain se-detail itu.

Dan, gw dateng ke Jakarta dengan muspro (lagi), hmmm.... dan Selamat buat Mita yang udah keterima, sesuai dengan dugaan gw. Sayang, gw gak sempet ketemu Astha di sini, coz sebenernya dia jugates, tapi beda jam.

Setidaknya gw makan enak, walo cuman semacam sate apalah itu, tapi gw habis banyak... hahaha... Habis itu absen Jumatan, gara-gara terjebak di Busway, Lebak Bulus - Harmoni itu LAMAAAAA banget!!! Dafuq!!!

Hahaha... ^^

Diberdayakan oleh Blogger.