[PERS #19] Ghofar Arshab



Oke, kita bahas sang Agung Hercules versi angkatan 2007, siapa lagi kalo bukan Ghofar… Seorang lelaki yang dibesarkan oleh alam, lelaki peretas pulau, perintang pulau, semua keahliannya itu alamiah sekali, hamper gak ada yang gak mungkin buat ghofar, semuanya bisa dilakukan… Mulai dari hobinya yang manjat pohon kelapa, sampe renang di laut, sampe bikin perkakas, benerin genteng, which is cocok banget udah jadi bapak… 

Selama di geofis rasanya sering banget begaul ama orang ini, semacam perkumpulan sandal jepit, kita habiskan malam-malam menjelang ujian bersama, sekedar nunggu fotokopian, sekedar makan di angkringan, sekedar garap-garap sesuatu yang gak tau apa manfaatnya, bareng kucluk, priyo, de el el… 

Nggak heran kalo lelaki setangguh itu emang hobinya mendaki gunung, masuk pasains, en untungnya gw juga Alhamdulillah pernah ngerasain apa itu namanya mendaki gunung, en langsung daki Merapi, which is sebenernya tidak disarankan untuk pemula… Notabene gw yang bener-bener jarang olahraga, kaga pernah futsal pastinya gak gumun kalo selama perjalanan naik ke Merapi itu berkali-kali istirahat… Senyumnya ghofar itu kadang-kadang bisa ngebuat ketawa sekaligus bikin semangat pas lagi didera capek tingkat dewa 19 gitu… Alhasil dengan semangat membara gw bisa mencium juga udara 14 derajat di Pasar Bubrah… Hebat sekali si Ghofar, yang bisa sampe Puncak Garuda dua kali lagi… gara-gara ngambilin HPnya Bey… So keren banget… Trus turun gunungnya lari…. woot!!!

Dulu kepemimpinannya di Perkap juga gw acungi jempol… joss banget… everything well-prepared, gak usah nanya sana-sini, hajar bleh… otaknya sudah tune-up dengan keadaan sekitar… Karena kemampuannya manjat pohon kelapa itu awesome banget, dia jadi object of affection temen-temen gara-gara pengen dipetikin kelapa, ini terjadi pas Fieldcamp, setiap hari pasti dia manjat pohon demi kelapa-kelapa itu… joss banget, udah bener-bener kayak penjual kelapa, plus cara buka kelapanya… Pas KL juga, Ghofar merangkap sebagai tim logistic, means dia tugasnya cari bahan-bahan pangan yang ada di Gunung Pendul dan sekitarnya… joss tenan… 

Satu hal yang gw gak bisa lupa adalah pas pick up kita terjebak di pasir parangtritis, dengan jago banget sebenernya cukup dia sendiri yang ngangkat pick up itu… kita 8 orang yang bantu lainnya itu sumbangannya total kaga ada kontribusinya dibandingkan dia sendiri… Powerful sekali… plus uniknya itu kadang-kadang bikin ketawa… 

En, gw udah kenal ghofar sebenernya sejak PASCAL, sama Gama kemarin, en gw juga udah pernah main ke rumah eyangnya Ghofar yang di Bantul sana, itu coincidence banget bertepatan dengan hari Ghofar kontrol  kakinya yang kehilangan ibu jari ke rumah sakit terdekat, saat itu dipilih rumah sakit Panti Elisabeth, atau apa gw agak lupa, dan gw masih inget betul gimana si Ghofar meraung-raung kesakitan di ruang pemeriksaan karena cuman gw yang berani megangin kakinya selagi ibu dokternya melakukan upaya pembersihan, penggantian perban, en pelepasan beberapa jahitan. So, kita sebut dengan operasi kecil-kecilan. Sebenernya gw emang kaga takut liat darah, jadi pas gw megang tuh kaki gw liat jempolnya Ghofar dengan sangat jelas, en malah diajarin, err… diterangin sama ibu dokternya… Gw lupa itu pake anastesi atau kaga, kayaknya sih kaga, jadi langsung itu jahitan yang warna warni itu diambil satu per satu… Sama dokternya diterangin gitu mana benang yang nantinya jadi daging, en mana yang kaga, yang kaga itulah yang diambil… Gw berasa jadi asisten dokter itu, suruh ambilin ini itu… pegang ini itu… bwahaha… pengalaman baru… hohoho…. 

Gw herannya, sebagai manusia dia mungkin hebat banget ya bisa menahan rasa sakit… Bagi sebagian orang, kehilangan jempol itu wow banget… pastinya sakit banget… Lha, Ghofar, tanpa jempol dia lari turun Gunung Merapi… tanpa itu juga dia main futsal… Sebuah inspirasi sebenernya,… We won’t give up… 

Dengan kemampuan seperti itu dengan mudah kami (anak-anak geofis), menebak, kesulitan buat Ghofar cuman psikotest kalo pas ngelamar kerja, terbukti, di BUMA, setelah lolos psikotes, langkah berikutnya mengalir apa adanya, sampai sekarang sudah bersanding dengan angkatan pertama BUMA… Good Luck bro… 

Duile... otot-otot sang Hercules... haha... masih inget si Ghofar jadi pejuang tinja, gw lupa ini acara apa? kayaknya GE...

Main-main ke tugu jogja, sama anak-anak, gak lupa dong foto close up... Bwahaha XD

Sembari menunggu senja, di parangtritis

Another pose unik dari Ghofar... Di bawah terpaan sinaran senja...

Jaket khas Ghofar... dan ini saat survey.. entah survey apa..

Jaman Survei STMJ... masih narsis... masih unyu...
  
Kompak selalu :)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.