Skripsi dan Wisuda Gw

Gak pernah berpikir gw bikin postingan yang kudunya di post di bulan Februari kemarin... well... udah basi kali ya...

Buat gw, skripsi itu adalah hal yang paling males... capek... pusing... mumet... harus berkutat dengan teori-teori... mendingan bikin esai atau opini atau novel daripada skripsi...


Awal mula skripsi gw adalah ketika gw bermaksud ingin menekuni bidang seismik dengan dua kali pengajuan ke perusahaan atas dosen pembimbimbing gw Pak Sis. Hmm… dua perusahaan itu adalah EMP ama Chevron. Untuk kasus Chevron, gw sebenernya udah tinggal selangkah lagi, cuman bodohnya gw kurang surat pengantar dari fakultas, entah atas ide siapa gw lupa, dia bilang suratnya gak usah pake tanda tangan dekan gitu-gitu… sangat geje banget… en akhirnya gw kaga boleh TA di sana…

Kasus EMP, ini sebenernya udah gw certain di blog gw dengan gambling.. Buat gw berkesan banget coz, kapan lagi ke Bakrie Tower.. hahaha… Tapi, TA disini itu sekalian seleksi jadi pegawai EMP, jadi susahnya bersaing ama anak ITB, lagipula EMP kebanyakan anak ITB, jadilah gw harus memupus harapan disini…

Ada sedikit keinginan untuk berpindah ke lain hati saat itu.. Ata side sodara Gigih dulu sempet pengen garap seismik pake download-an dari OpendTect, tapi akhirnya gw kaga enak sama Pak Sis en malah ditawari untuk ngerjain sebuah tema yang akhirnya jadi skripsi gw. Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan hidayahnya sehingga penulis bisa menyelesaikan laporan penelitian tugas akhir dengan judul “Studi Hubungan Porositas, Atenuasi, dan Frekuensi Gelombang Seismik dengan Saturasi Air pada Medium Berpori Tersaturasi Fluida”. Itu kata-kata gw di kata pegantar gw… hahaha… Intinya adalah melihat hubungan antara tiga parameter tersebut dengan saturasi air.. begitu sudah… kalo penasaran bisa lihat abstrak gw di sini

Sesi pendadaran gw pun geje sekali, dengan kombinasi dosen penguji sama seperti pengujinya Yudha kemarin, yaitu Pak Edi, ama Pak Kirbani, Pak Edi seperti menyemangati gw… Kayak gw apaan ngono… Dia selalu nanya dengan kata ganti “Sony”, zzzttt… misal: “Jadi, Sony pernah baca referensi ini gak?” “Sony ngelakuin ini…” “Sony pasti bisa…” zzztttt………. Si Bey ketawa maksimal… Then, pak kirbani juga menyayat kulit otak gw dengan pertanyaan-pertanyaan fisika dasarnya… udah tahu tema gw tentang porositas gitu-gitu, malah pertanyaannya suruh gambarin pipa organa terbuka dan tertutup.. mana gw pernah baca.. Lupa kali pak… Dan yang paling penting adalah ketika nilai gw PENDING… yak… antiklimaks banget ketika masuk ke ruangan abis pendadaran gitu dibilangin kalo ternyata nilaimu pending en harus revisi dulu… Hal yang seperti itu membuat kekuatan revisi gw naik menjadi 3000%, sehingga cukup semalam akhirnya revisi selesei… Takkan pernah gw lupa seumur hidup…

Abis itu rutinitas disibukkan dengan gimana caranya ngurus yudisium... Hahaha… Itu catatan turun-temurun di 2007… Perjuangan yang sangat hektik dalam beberapa hari untuk ngedapetin 12 surat bebas pinjam itu… Entah siapa yang kudu mensyaratkan harus minta surat bebas pinjam ke BATAN ama ke Yayasan Hatta??? Minjem ato dating aja kaga pernah… Trus pungli paling tinggi terjadi di UPT Pusat… Hell yeah kita disuruh bayar 15.000 demi selembar kertas bebas pinjam.. Even gw punya kartu member aja kaga.. Dan akhirnya urusan yudisium pun selesei… beberapa minggu kemudian ambil toga… en seminggu kemudian diwisuda… Gw kaga ikutan gladi resik gara-gara bertepatan dengan hari pertama gw kerja di definit… Dan, akhirnya menyandang gelar S.Si…

Dan keluarga gw yang acuh tak acuh dengan pendidikan putranya selama empat setengah tahun ini, akhirnya kok seneng banget ketika gw gak cuman dapet satu selempang, ada selempang tambahan.. Selempang yang gak ada hubungan linearnya dengan dapet gaknya kerjaan… Dia adalah selempang cum laude… Tau-tau, kebiasaan orang desa adalah gossip dari mulut ke mulut en akhirnya tetangga-tetangga bisa tahu… zzztttt…… Dan atas dasar kebahagian itu mungkin, gw sebenernya kaga minta untuk ngadain acara syukuran sendiri… Tapi ternyata berjalanlah semuanya sesuai kehendak orang rumah… DI Ledok Gebang, punya tante gw.. Dan geofisika 2007 mungkin berkumpul untuk terakhir kalinya… Habis itu hilang satu-per-satu sampai hari ini…

Sesi lunch with 2007... Hampir 20 anak ini... at Ledok Gebang
Oke, sekarang gw entah taroh mana skripsi gw… entah taroh mana tu selempang paling mahal sedunia itu… ngedapetinnya harus bersusah payah.. belajar ini… gak tidur... harus berpanas-panas… gak jarang harus bikin teori sendiri… tapi itu hanyalah catatan indah masa lalu… 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.