Mudik Ke Jakarta (Part 2 - end)

Rabu, Agustus 29, 2012
Hari kedua pengembaraan gw (24 Agustus 2012)

Karena semaleman gw kaga bisa tidur dengan jelas gara-gara "hihi"-nya Bona itu.. En ditambah gw cuman tidur efektif mungkin satu sampe dua jam, sisanya tidur-tidur ayam... *bukan berarti gw tidur ama ayam*.

Dan, hari ini adalah hari-hari yang dinantikan oleh gw, oleh Yudha, oleh Lupek, oleh Radit, oleh Siti, oleh Dhea, dan oleh Didi... Yakni hari tes Bahasa Inggris BPMigas. Kebetulan cuman gw dari segolongan cindil tadi yang nglamar bagian eksploitasi, sedangkan yang lain adalah bagian eksplorasi, sedangkan Didi nglamar bagian pengkajian. Dan kenapa gw nglamar bagian ekspolitasi? Gw sih simpel aja, karena kaga ada syarat macem-macem untuk bagian eksploitasi ini... Selain itu entah kenapa tangan ini terpencet dengan sendirinya itu tulisan "eksploitasi" hahaha... 

Oke, kita mulai ekspedisi menuju Universitas Indonesia, tempat tes gw itu dengan sarapan terlebih dahulu... Dengan asololenya si Didi udah masak nasi goreng yang menurut gw keasinan dikit disajikan panas-panas... Untungnya ada bawang gorengnya Bona, jadi tambah enak... Tes bagian eksplorasi ama eksploitasi itu sama-sama jam 8.30, nah, yang pengkajian itu jam 1 siang, so kita sama Didi beda waktu, en so, kita berangkat duluan...

Naik angkot 02 warna merah dari depan rumah Didi, sampe ke jalan gede trus nyebrang ke Stasiun Lenteng Agung, trus langsung beli tiket KRL karena cindil-cindil tadi bellum pernah ada yang naik KRL kecuali gw ama Yudha, So, gw beli yang AC biar pengalaman KRLnya dapet... *opo hubungane*. Setelah nunggu agak lama, akhirnya dateng juga KRL sepi AC pulak, yang pas banget buat jalan-jalan... Dan KRL pun cuman butuh sekali berhenti untuk kemudian sampai ke Stasiun Universitas Indonesia via Stasiun Universitas Pancasila.. Dan akhirnya kesini lagi setelah bertahun-tahun, pengalaman terakhir gw kesini sih jalan-jalan sampe ke Margonda Residence tempat Ryan Jombang melakukan kejahatannya. Well, dan hari ini, demi apa cindil-cindil tadi berbaik hati sekali mengantarkan gw ke Fakultas Psikologi... bwahahahahaha XD... Yak, gw dapet lokasi tes di Fakultas Psikologi en cindil-cindil tadi dapet lokasi tes di Fakultas Ilmu Bahasa Jepang.

Then, gw mulai bingung, mulai parno, GW SENDIRIAN di Fakultas Psikologi ini... kaga ada anak geofisikanya sama sekali.... Sangat beruntung sekitar 20 menit kemudian ada Mas Jabar lengkap dengan style metropolisnya... Duile, mungkin kalo dikasi efek CGI gitu, sekali jalan, bunga-bunga bertebaran di sekitar Mas Jabar.... Imajinasi tinggi dah... Untungnya gak berapa lama antrian jalan en kita diarahkan ke auditorium di lantai 4... @.@

Tes Bahasa Inggris BPMigas

Auditorium Fakultas Psikolgi - Arena Quiz
Masuk ke ruangan auditorium itu suasananya daebak sekali... Udah kayak masuk ke area Kuis Siapa Berani.. lengkap dengan tanda-tanda silang di ampiteater sekelilingnya... Model kursi kuliah yang keren, en seandainya di UGM ada ruangan kayak gini kan bakalan keren banget... Pasti gak bakalan ketidur...

Dan, JEGERRR.... soalnya asolole tingkat SMA kelas 2... Seratus soal 90 diantaranya grammar dengan cara mengisi titik-titik yang rumpang... Trus 10 soal sisanya adalah pertanyaan question tag yang secara genetika Mendel gw pasti udah lupa dong.... Yang bener aja, di bangku sekolah dulu gw ketiduran men pas diajarin begituan... akibatnya, gw menggarap tes bahasa inggris selayaknya menggarap ujian PPKn.... Pilih kalimat yang paling bagus... Hahaha...

Dan, tesnya itu cuman 60 menit.... SANGAT KAGA WORTHED sama perjuangan gw, temen-temen gw, sodara gw, pembantu gw yang sampe 24 jam di jalan GARA-GARA ARUS BALIK.... 

Lebih emosi lagi ketika ternyata rencana semula Sholat Jumat di Mesjid UI harus gagal gara-gara keinginan si Radit untung NgACENG! Oh... Dengan dengan terdembig-dembig akhirnya gw jalan ke Stasiun UI tadi... fyuh!!! big thanks buat Mas Jabar atas traktiran minuman di Alfamart-nya... hahaha.... 

Dan, lebih emosi lagi ketika KRL balik ke Lenteng Agung itu PENUH... FULL... Dan ketika KRL yang cuman berhenti 1 menit di Stasiun itu membuat para cindil itu kocar-kacir kayak diburu kucing.... Gara-gara Idenya Radit lagi-lagi yang SALAH banget... mosok kita berdiri dapetnya gerbong Ladies.... Mau gak mau langsung lari dengan kekuatan bulan en untungnya masih ketemu lagi sama Radit... Weeeeeeeeehhhhhh.... Ada anggota cindil tambahan yakni Dhea, en Gama...

Dan akhirnya sampe rumah Didi lagi, en NGACENG TIME~~ Plus sholat Jumat yang kayaknya MALESSSSSSSSSS banget... bukan karena sholat jumatnya, tapi Panasnya itu loh... mana ngeliat mesjid yang cuman 500 meter itu jadi kayak 2 kilo... fatamorgana membuat bayangan itu.... tapi demi suksesnya mbribikan gw di masa datang, makanya gw tempuh jarak itu dengan berpeluh...

Jemput Didi dan Dim Sum Party

Dan, secara lo tadi tau kalo Didi itu tes jam 1 en kerennya lagi dia pake angkot, padahal dia bosnya angkot... Jadilah kita-kita ini jadi penunggu rumahnya Didi... ntah NgACENG lah, entah tidurlah... Sampe akhirnya jam menunjukkan pukul 2 siang en artinya kita kudu jemput Didi...

Dan, dengan kemlinthinya si Radit lagi-lagi nyopir ke UI.... Dan demi apa yang ada di langit dan bumi, itu belokan UI yang harusnya kanan jalan dia banting kiri.... Semua penumpang sontak melakukan aksi simpatik menolak Radit sebagai sopir.... bwahahaha.... En, kalo loe tahu, itu muter balik ke UI lagi itu sama dengan awal keberangkatan, mau gak mau kudu muter di sekitar UP lagi... duh duh duh.... Setelah diperingatin buat pelan-pelan, akhirnya Radit berhasil banting kanan en semua penumpang melakukan aksi say YES to Radit!! 

Rupanya si Didi udah mangkal di depan FIB Jepang, en oke, semacam dia udah hapal sama mobil sendiri, gak usah dikomandoin, langsung aja dia menyambangi en coincidence juga kita ketemu anak-anak geofis tua-tua macam Mas Ari, Mas Anggit, Mbak Erhan, Mbak Dian, Mbak Wulan, Mbak Peppy, Mas Goldi, dan banyak lagi lainnya gw waktu itu lagi kaga fokus... 

Then kita masih punya satu agenda lagi, yakni jemput Cocho, iyak, anak gahool Bandung ini lagi ada di Jakarta karena masih dalam suasana mudik lebaran, secara rumahnya di Rawamangun.. En, dengan hektiknya dia sampe ke Stasiun UI, en akhirnya ikut ke dalam perkumpulan cindil-cindil tadi... Sumpah, selama perjalanan ke Dim Sum yang dimaui Didi, Cocho dicecar dimaki en diprediksi bakal jadi anak gahool Bandung ala Agus... hahaha... Tampilan Agustus 2012 sih masih unyu, sangat ra mbois blas buat umuran anak S2 ITB... hahaha.... We'll see him at Agustus 2013? 2014?

Entah apa jenis dim sum yang satu ini... Sing penting emplok!!
Seperti rencana Didi, kita pergi ke Dimsum, Bamboo Dim Sum di bilangan Depok sana... deket sama Detos, en harganya murah meriah... 43.000 per jiwa sepuasnya... Itu WOW banget.... Yang pasti pengalaman pertama gw makan Dim Sum... sayangnya tehnya kaga dilayani secara khusus seperti restoran cina/korea pada umumnya. Dengan nafsu setan semua makan tanpa bicara sekitar 5 ronde pertama, kalo ada pembagian makanan langsung sikat, sayangnya si Cocho kudu pilih-pilih dulu soalnya dia mah kaga doyan ikan dan dunia seafood lainnya... Paling diminati adalah dimsum bakpao pandan yang isinya srikaya... Kasian kita sampe palayannya ganti 3 shift hanya untuk melayani kita... hahaha.... So, gw sampe bener-bener-bener kenyang mampus!!! Dan saking baik hatinya Dhea @rachmadhea sampe mau nraktir 50% off... Jadi seorang cuman bayar 20.000 plus, gara-gara kaga ada kembalian, praktis gw kaga bayar sama sekali... bwahahaha... Asolole!

Semanggi Idol

Malam pun mulai menyeruak... Sembari nungguin Dhea balik en sambil nungguin waktu janjian sama Semanggi Idol kita... Apalagi Radit yang udah sangat kaga sabar banget mau ketemu Semanggi Idol kita satu itu... Dan, Radit pun lengser keprabon dari jabatannya sebagai sopir, en digantikan Sopir bis Sumber Kencono a.k.a Lupek... 

Janjian di Plaza Semanggi menurut gw waw banget... pertama kali menyambagi mall di Jakarta ya begini... setelah sebelumnya jemput Mita di depan kantor BP... kemudian ternyata yang disambangi adalah Skydinning yang ada di lantai 10 The Plaza Semanggi... Dan yang dimaksud dengan semanggi Idol itu tidak lain tidak bukan adalah Astha.... Bwahaha... XD..

Dan selama perjamuan Astha dan Radit jauh-jauhan, endi e dit? jarene arep dibribik??? Zzztttt........ Dan obrolan malam itu terkotak di dua sumbu, coz, suasana skydinning yang begitu rame, jadi kalo Astha ngomong, si Radit kaga kedengeran... Dan menurut gw minuman disini kaga lebih enak dari Kedai Kopi... hahaha... London Fog yang cuman teh tanpa gula yang diseduh dengan susu skim tanpa lemak itu aja dibandrol dengan harga cukup merogoh kocek.. 24ribu... Dan kayaknya gara-gara Mita bayar lebih atau gimana, gw lagi-lagi kaga bayar untuk dinning ini... *lebih tepatnya ngombe-ngombe, coz yang makan cuman Astha sama Mita*

Syawalan kecil2an GF'07 Cabang Jakarta - Skydinning Plaza Semanggi
Dan gw hanya bisa berpikir, misal besok kalo udah sukses gitu apakah kita kaga perlu memikirkan harga sebuah komoditi? Kok kayaknya orang jakarta semacam gampang banget gitu ngeluarin uang... hahaha... Haha... Hanya pemikiran mantan mahasiswa yang blum makaryo ini... hahaha...

Rancho

Akhirnya gara-gara Cocho kudu mengejar mas-mas busway jadilah jam 9-nan dia pamit sekaligus kita bubar... En sesi penganteran pun dimulai... dari Astha yang ternyata ngekos di kos-kosan yang sendu kalo dilihat dari luar... sekitaran Benhil... Trus, nganterin Dhea ke apartemennya... gw udah kaga tau jalan kalo udah kayak itu... sampe kemudian nganterin Gama ke Stasiun Pasar Minggu... trus si Lupek punya ide kalo kita mampir ke Rancho, rumah yang berisikan anak-anak 2005 yang ada di jakarta... keren sih, tapi berantakan, yah, karena penghuninya cowo kabeh... hahaha... Mereka merasa seneng kedatangan tamu, khususnya Siti, karena tiba-tiba bersih mendadak... hahaha... Lagipula anak 2005 juga baik hati banget menjamu kita seadanya pake roti bolu keju itu enak banget.... Tengkiu Mas Danang, Mas Hendro, Mas RCP, ama Mas Arul... hahaha.... Yudha ama radit malah sibuk PS-an... En Mita, Siti, ama Didi udah ngantuk POL... 

The Car was Broke Down..

Dan, setelah sowan mendadak itu, akhirnya Mita pun dianter pulang ke kos-kosannya di daeah BP juga... Then, sebelum pulang, Kakaknya didi minta di jemput, en kakaknya itu ada di jalan akses UI, sekitara Depok sana.. 

Tiba-tiba eh tiba-tiba mobilnya Didi MOGOK... Sangat Coincidence banget... Coba tadi mogok di Semanggi??? Nggak lucu abis! En, pas banget parkir di depan Kliniknya mbaknya Didi... Ternyata bener-bener kepanasan... Wow... Airnya mendidih... Gw kaga paham apa-apa tentang otomotif sih, jadi gw sotoy-sotoy aja, plus lebih milih makan Ketoprak ala Jakarta yang enak itu... Sedangkan Siti keliatan ngantukkkk banget... Gw dong ama Yudha, yang kudu bangun pagi-pagi demi pulang ke Jogja karena tiket kami adalah jam 07.50... Sedangkan mobil mogok sampe pukul 01.00 blum ada kejelasan progressnya...

Untunya Didi adalah bos angkot, sehingga dia bisa nyuruh sopir-sopirnya untuk jemput kita-kita pake angkot... Keren!! Angkot paling eksis, bahkan jam 1 malam pun masih sliweran... hahaha... Sangat untung sekali...

Dan, sampe rumah kita sibuk PACKING, terutama gw, Yudha, ama Radiit.... hahaha... Perjalanan di Jakarta pun gak bisa di-extend... Males ngurusnya... Padahal pengen lebih lama sebenernya... Sementara itu Lupek kaga bisa tidur gara-gara G-Sting fusionnya... en Siti ama Didi pasti udah KO...

04.08 AM

Dua jam tidur... Overall dalam 24 jam gw baru 4 jam tidur... Mata gw merah, udah kudu mbangunin anak-anak plus mandi.. plus langsung subuhan... En jam 04.45 kita gedor tuh rumah sebelah... Didi ama Siti kebangun dengan mukak JELEKnya... hahaha... Tanpa sarapan, mau gak mau kita langsung pamitan.. en langsung otw ke Stasiun Lenteng Agung...

Memang, awalnya kita mau naik angkot ke Stasiun Pasar Senen, tapi setelah dipikir-pikir bakalan lebih cepat kalo kita naik KRL langsung dari Stasiun LA.. So, itulah pemikiran kami, gw dan Yudha... Sedangkan, Radit ngikut soalnya dia mau turun di Stasiun Pasar Minggu, dua stasiun ke utara... Oke... Dari sini nantinya bakalan jadi mimpi buruk!!!!!!!!

Oke, sebelumnya kita nanya ke penjual loket dong kalo mau ke Pasar Senen naik apa, en tentu saja jawabnya adalah naik KRL dengan rute paling panjang, yakni dari Bogor muter jakarta sampe Jatineraga... Tanpa ralat.. Tanpa ada tekanan khusus, seperti memang terjadi seperti itu setiap harinya...

Bukti tiket KRL

Jadilah kita naik KRL yang PENNNNNNNNUUUUHHHHHH POL!!! Karena dia dari Bogor... Untuk tiket seharga 1500 lumayan worthed lah... Semua khawatir itu belum terjadi... Sign #1 adalah penantian KRL jenis ini yang begitu lama... kita sampai di LA jam 05.15 en KRL baru tiba pukul 05.40an, en itu cukup lamak karena kita mengejar jam 07.50 *buat gw*, en pukul 06.50 *buat Yudha karena dia harus nukerin bukti bayar ATM kemarin dengan tiket*.

Dan perjalanan kereta berjalan mulus... Sampe di Pasar Minggu, si Radit turun... Dan Sign #2 adalah... KRL tiba-tiba mati berkali-kali en gak jalan-jalan... Duh.. gw udah khawatir... Trus mana ada yang bikin isu bahwa KRL mogok, so karena ada KRL AC di sebelah, semua massa pada pindah ke KRL itu, termasuk gw ama Yudha... Mendadak ketika gw udah di KRL AC, ada pengumuman kalo KRL gw sebelumnya normal lagi en kita disuruh pindah lagi, bahkan KRL gw udah siap jalan, gw terlambat masuk 1 menit aja, gw ketinggalan... Akhirnya banyak yang ketinggalan, terutama yang perempuan2 itu... Pindah massa itu cukup breathtaking...  

KRL pun masuk Manggarai, Karet, Sudirman, Tanah Abang, Duri, Angke, Kampung Brandan... en kita mulai kejar-kejaran dengan waktu... Sign #3 dari Stasiun Kampung Brandan itu sebenernya tinggal sestasiun lagi langsung Senen, tapi tiba-tiba KRL berhenti lama, en waktu udah menunjukkan 06.50 di situ... Dan, semua kekhawatiran itu terbayar karena begitu KRL-nya jalan, ternyata KRLNYA KAGAAK TUUURUUUNNN DI PASAR SENEN.... ASOLOLE TINGKAT JAKARTA UTARA!!! GW BASHING-BASHING... Gw ama Yudha udah siap turun, udah siap menginjakkan kaki di emperan peron Senen, karena pintu KRL Ekonomi kan kebuka tuh... Mana Yudha udah mau lompat pulak.... TAPI INI KERETA SAMPE PERON 1 MALAH MAKIN CEPET KECEPATANNYA... Gw udah panik... Yudha semakin panik... jam menunjukkan pukul 06.55... Dan demi Julia Perez itu akhirnya KRL TURN DI STASIUN GANG SENTIONG!!!

Yudha udah siap-siap turn (ini cuman kurang 500 meter dari St. Senen)
Gw panik, Yudha tambah panik, Jupe juga panik... Akhirnya gw marah-marah ama petugas stasiun Sentiong... ternyata SELAMA LEBARAN SAMPE TGL 31, SEMUA KRL KAGA TURUN DI GAMBIR MAUPUN DI SENEN... SUNGGUH NISTA... SUNGGUH ASOLOLE...

Rute KRL, gw pake jalur Kuning yang paling panjang... 
Yudha dengan sangat cekatan membuat opsi untuk naik Bajaj, mau gak mau dalam suasana genting gini Bajaj adalah alat transport yang SANGAT bisa diandalkan, untungnya kemampuan penawaran gw kaga jelek-jelek amat...

Dengan kekuatan penuh, ternyata Senen kaga jauh-jauh amat, cuman dua halte busway jaraknya... Oke... Segenap tenaga dikerahkan untuk LARI... apalagi Yudha... jam udah menunjukkan pukul 07.10...

TERNYATA eh ternyata Stasiun itu RAAAAAMMMMEEEEEEEE banget... Sumpah... gara-gara arus balik ternyata Polisi setempat memberlakukan pengecekan ID Card di depan pintu masuk... Waduh... Gw udah kaga nyantai... Yudha apalagi... Jupe juga...  Untungya gw ketemu Yunus 2010.... Sesuatu banget dia pake acara mudik samaan ama gw... hahaha... oke... setidaknya antrian itu kaga terlalu menunpuk karena dipecah banyak lajur... Sementara Yudha masih sibuk nuker tiket...

07.30 AM

Akhirnya gw bisa masuk peron YANG TADI JUGA UDAH GW LEWATI PAKE KRL SIALAN itu... *capslock keteken sengaja*. Gw langsung beli air minum, sumpah haus untuk semua "running man" pagi-pagi di Senen ini... En langsung gw duduk manis di bawah tulisan "Gerbong 5". Ngobrol-ngobrol ama Ibu-ibu...

10 menit kemudian, 07.40, si Yudha langsung mukul pundak gw... kaget sekaligus seneng gw... karena tiketnya kaga hangus percuma... daebak banget... berjuang melawan waktu... So hectic... makanya gw ama Yudha sms cindil-cindil 07 yang seperjuangan terutama Siti ama Didi semoga kita diikhlaskan pergi... karena Siti selalu nahan-nahan pas gw mau pulang... hahaha... Itulah alasan kita sms *walo pada dasarnya Yudha yang sms*, didasarkan fakta kenapa kita kok kayaknya mau pulang susah banget... KARENA JEBULNYA KERETANYA DELAY sejam!!!! Damn!!!

09.00 AM

Akhirnya bisa masuk kereta, en ternyata dibalik kesusahan itu ada kemudahan... Kereta SEPI sekali... berasa beneran eksekutif.... Satu seat itu bener2 buat satu orang... jadi bisa tidur sepuasnya sepanjang perjalanan... Alhamdulillah akhirnya pulang....

***

Mudik Ke Jakarta (Part 1)

Senin, Agustus 27, 2012

Oke, 22 tahun gw kaga pernah mudik.

Tiba-tiba tahun ini gw kudu mudik en gak tanggung-tanggung gw kudu mudik ke Jekardaahh.. Ini semua adalah ide gila BPMigas, karena gw mudik gara-gara undangan dari mereka dimana gw kudu hadir dalam tes di Universitas Indonesiaa tanggal 24 pagi kemarin.. Dan kemudian suasana hektik di bulan puasa membuat gw kudu mengarungi Jogja hanya untuk mendapatkan tiket pergi ke Jakarta yang bertepatan tepat dengan arus balik Lebaran 1433 H.. *full of shit*

Untungnya ada banyak korban BPMigas lainnya, sebut saja ada Gama, Yudha, Radit en Lupek itu komplotan embarkasi Jogja, plus Dhea sih sebenernya.. So, awalnya gw cari tiket sendiri tuh sekitar awal Agustus, gw coba nanya-nanya travel Cipaganti eh ternyata kaga ada trayek ke Jakarta, trus nanya lagi ke beberapa travel juga kisaran harganya sekitar 360rb semua karena gw memutuskan untuk berangkat pada tanggal 22 Agustus. Trus gw cari-cari info bis juga di sekitaran Yap square ama Tugu jogja sana… Sampe akhirnya gw ke Jombor untuk nanya-nanya tiket langsung ama mbak Veli yang bahenol disana,.. Tapi gw cuman sebatas nanya doang soalnya juga blum terlalu yakin mau memanfaatkan alat transportasi yang berjenis bus ini untuk mudik gw nanti… So, gw sms Yudha..

Yudha yang baru tau pagi harinya kalo dia musti ke Jakarta akhirnya ngajak ke Jombor lagi bareng trus sekalian beli tiket dulu gitu… Gw ama Yudha blum pernah naik bis yang kea rah Jakarta jadi setibanya di Jombor, gw ama Yudha ya cuman lolah loloh ngeliat banyak banget merek bis mulai dari Safari Dharma Raya lah, sampe Lorena lah, sampe Beethoven lah, sampe akhirnya karena kita bukan bismania yang ngerti apa bagusnya dari tiap-tiap bi situ, jadilah kita beli tiket bis Handoyo… Dipilih atas dasar bentuknya yang elegan, AC, dan ada kamar mandi dalamnya, buat gw yang frekuensi pipisnya di atas rata-rata gini kan jadi kaga khawatir kudu turun di pom bensin lalala yeyeye susah banget idupnya… Cring cring cring, jadilah 275rb untuk bis itu…

Berangkat..

Dan, setelah berminggu-minggu sampe lupa, en setelah Lebaran yang syahdu *bosone*, tepat pada tanggal 22 gw ada undangan karaokenya Abi @sangpengampun, buset dah, itu coincidence banget, soalnya kalo nunggu gw pulang dari Jakarta keburu Abi udah balik lagi ke paraduannya di Oksibil sana.. Dan akhirnya gw propose di Abi buat nganterin gw ke Jombor en karaokenya mulai jam 11, biar pas gitu. Praktis kan gw udah kudu packing en baa semua barang yang meu gw bawa langsung ke Hepap… zzzttt…. Dan jadilah kita berlima berkaraoke sebelum waktu kumpul bis tiba… Gw, Mas Fey, Abi, Danas, ama Binar anak 2011 yang direkrut biar suasana karaoke kaga sepi-sepi banget… Akhirnya karena ada Binar, maka lebih baik si Binar aja yang nganterin gw ke Jombor, biar Abi bisa lebih quality time ama Hepap… haha… lagian motor pinjeman Abi bener-bener kayaknya udah jompo gitu sangsi juga gw bisa nyampe Jombor dengan selamat, hahaha… Dan, terima kasih buat karyawan Antam satu itu, Abi, traktiran karaokenya joss gilak.. Baru pertama kali dalam sejarah perkaraokean gw, gw bisa mesen makan en minum secara bebas di dalam bilik karaoke… Itu rasanya joss… Tapi sayang, ketika karaoke masih menyisakan sejam, gw kudu pamit, gw kudu mudik, gw kudu meninggalkan jogja…

Dan, ternyata di Jombor si Yudha udah nungguin.. hahaha… plus seperti biasa, waktu kumpul tidak sama dengan waktu kedatangan bis… jadilah jam 2.38 kita berangkat dari Jombor… Sebenernya kita mengalami ketakutan, ketakutan karena arus balik, bisa jadi naik bi situ sampe 48 jam di jalan,.. makanya kita sempet bikin plan B misal bis ini udah sampe ke jam ke 36 maka peduli setan kita kudu turun en langsung ke UI… Semua keparnoan itu emang udah terlihat, kemacetan justru terjadi di jalur jogja-magelang… itu crowded banget… Sampe terminal Muntilan aja butuh sejam… akhirnya bis Handoyo pun memilih ngelewatin jalur alternative untuk menuju Secang, begitu juga ke Magelang sampe Temanggung… En selama perjalanan pun gw nikmati dengan cecandaan ringan sampe ngobrolin pemandangan yang dilewati *jaman SMP banget*. Sampe akhirnya Yudha tidur, dia mah kaga tahan angiin, kena angin dikit langsung demam… dan gw menikmati pemandangan yang semakin malam semakin gelap ditemani gunung Sindoro Sumbing di kejauhan.. 

Sampe di Batang, gw dibangunin Yudha en kita sampe di restoran, perasaan gw udah kaga enak aja sih di sini, kenapa kaga semua orang turun, dan kenapa kaga dibangunin sama keneknya.. Semua pertanyaan itu terjawab ketika emang bener ternyata makan di restoran ini kudu BAYAR sendiri…. Fuck off… Gw trus mikir, itu bayar semahal gitu dapet apa coba??? Mana gw ambil rawon lagi… heihhhh… Yah, mau gak mau lah… Akhirnya masuk bis lagi en perjalanan semakin membuat muntah, Yudha memilih untuk tetep tidur daripada mual… haha.. Gw mual.. itu demi apa si Handoyo ini memilih keluar dari Tol Bakrie lewat jalur kea rah Subang yang WOW banget… Sumpah… Itu WOW banget… Mana bisnya ngebut, jadi Sumebr Kencono banget dah… Sejauh ratusan kilo mungkin semuanya hutan belantara plus sawah-sawah… En tau-tau udah masuk aja setelah tol Cikampek, at least kita kaga terjebak di tol Cikampek… 

Jam 5 pagi kita udah masuk Tol Jagorawi, en udah mulai kecium bau Jakarta, setidaknya kita hapus plan B karena dalam beberapa jam ke depan kita udah sampe Jakarta… Dan, sialnya kita muter ke Bogor dulu… baru ke depok, en terakhir Lebak Bulus…

Sampai, next challenge..

Then, sampe di Lebak Bulus bukan merupakan akhir dari tantangan mudik kali ini… Sekarang gw kudu cari cara sampe ke rumah Didi, anak geofis 2007 juga, yang punya rumah di Pabrik Ubin, sekitaran LA, Lenteng Agung. 

Nyari angkot kopaja P20 ternyata kaga masuk Lebak Bulus… zzttt… setelah nanya sana sini kaya orang susah, lengkap dengan jaket merah gw yang berbau UGM, maka kita diombang-ambingkan sama orang-orang belegug itu… Tapi secara statistika, kita disuru nyari angkot Deborah… gw mikir kenapa mesti dinamain Debora? Gw langsung inget Debora adalah nama anak Sapinya Vani pas jaman KKN di Nawung… hahaha… Oke, langsung kita “foreigner” ini naik bis angkot warna ungu menyala, en cabut sampe ke daerah yang bau-baunya LA… Gw ama Yudha mikir, kenapa kita kaga turun2, padahal udah sampe LA.. Mana nglewatin jalurnya Handoyo tadi lagi, semacam De Javu, kenapa tadi pas di Handoyo kaga langsung turun aja di Trakindo… haha… Udah lah, akhirnya Yudha nanya ke keneknya en katanya masih jauh,,, cengok deh… Dan, emang bener, masih jauh, sampe kita turun di Stasiun Lenteng Agung. Dari sini kita kudu cegat angkot merah dengan nomor 02 di atasnya.. En, next, Pabrik Ubin, en ketemu sama Didi…. Waaaaaaaaaaahhhhhhh legaaaaaaaaaaaaaaa banget….

Itu Rumah diri adalah dari Stasiun LA ke barat lewat jalan Jagakarsa sampe Pabrik Ubin ke utara dikit

Rumah Didi

Oke, sampe rumah didi, kita langsung diservis *ups* dengan ruangan setimpal dengan Losmen kelas melati yang sakjane itu adalah kamar klinik, tempat bersalin… Tapi beralih fungsi jadi motel lengkap dengan dua bed… hahaha… Dengan kamar mandi yang sangat nyaman sampe bisa diintipin, disitulah kami menginap en menunggu beberapa orang… Satu yang pasti PANAS jaya!!

Well, habis gw tidur dengan nyenyak sampe gw kaga sadar, gw terbangun karena denger suara Radit di sebelah kamar… Ternyata Radit udah sampe, secara dia paling nyantai en kaga capek sama sekali, wong dia pake pesawat… hahaha… Jadilah kita keluar en ngobrol2 di depan sama Didi sama Siti. Ada tiga hal penting yang bisa dicatat dari rumah didi ini… Yang pertama, rumah Didi ini adalah markas angkot nomor 17 dengan trayek Pasar Minggu – Ragunan.. So, Didi punya 5 sopir dengan 4 sopir utama dan 1 supir cadangan, tapi sejauh dua hari kemarin kayaknya supir yang namanya Elan itu selalu pengen jadi yang pertama di hati Didi… begitu juga supir yang lain… Kayaknya Didi di mata supir-supirnya itu bukan cuman dipandang sebagai majikan semata, tapi lebih dari itu… hahaha… Salah satunya mungkin karena jumlah setoran yang cukup murah, cuman 85rb sehari, dan menurut gw 85rb itu adalah 5 kali tarikan penuh angkot itu… hahaha… next plan mungkin Didi kudu bikin serial FTV dengan judul, “Supir-supirku, cintaku” bwahaha… pasti ratingnya gak kalah dari Chibi-chibi burger… hahaha…

Yang kedua, ada keponakannya Didi yang bernama Bona, gw sempet mikir kalo nama panjangnya bkalan Bonamana.. hahaha… Dan, dia begitu lucu… Walopun badannya gempal gitu untuk anak ukuran Bona, tapi ngeliat Bona perang ama Didi itu lucu abis… hahaha… Mana awalnya ketemu gw dia pake acara malu-malu gitu… genit sekali kata Didi… Dan, menurut gossip setmpat, dia bisa ngelihat hal-hal yang gak kasat mata… Misalnya pas dateng ke kamar gw, dia bilang ada “hihi” (hantu), di kamar sebelah (tempat klinik) ya percaya ga percaya sih… 

Yang ketiga, ada sebuah burjo yang terkenal di kalangan anak geofis yang pernah nginep di tempat Didi, adalah Burjo Aceng… Dan pelafalannya kudu saru, “ngaceng!” (terjemah: ereksi), jadi kalo mau mburjo, anak-anak terutama Radit en Siti, ayo Ngaceng!! Astaghfirullah… hahahaha… Tapi tidak bisa dipungkiri, itu rasanya burjo Aceng gak ada duanya, Es tehnya aja ENAAAAKK POLL… Beda 500 perak ama Klaster, tapi rasanya sampe ke ubun-ubun kalo udah meneguknya.. Apalagi Es Milonya… Itu POLKE… Sumpah, dia kaga pake gula sebagai pemanis, melainkan langsung susu kental manis, akibatnya Es Milonya itu ASOLOLE!! Demandnya langsung tinggi… Praktis kalo ngobrol di depan kudu pesen Aceng… Walo agak mahal… hahaha…

Tanggal 22 Malem, hang-out for dinner

Dan ketika kita-kita ada rencana mau hang-out makan malem, jebule dengan terndembig-ndembig, datenglah si Lupek, lengkap dengan jas dalangnya… hahaha.. Ini anak ngerasain nggremetnya Nagrek gara-gara dia kudu ke Bandung dulu sebelum ke Jakarta… 

En begitu dia sampe tempat Didi, langsung ditarik ke mobil en langsung capcus cari makan… Kali ini supirnya Didi ganti ke Radit, dan dengan asololenya Radit nyetir gak pake otak… langsung aja was-wes-wos… Mana kita buta Jakarta sama sekali, cuman Didi dan GPS-lah yang bisa membantu… Sayangnya GPSnya Didi awalnya gak membantu banget pas nemuin lokasi al Azhar… Untung ada GPSnya Lupek… Tapi yo kui,,, saking kemlinthi-ne Radit mau gak mau muter-muter aja di sekitaran situ… Cari makan aja sampe sejam muter-muter plus macet sana-sini… Kasian Yudha yang punya deadline pembayaran tiket di ATM Mandiri…

Btw, gw baru tau ada sistem pelayanan pembelian tiket KA secara online, jadi tinggal buka web-nya KA trus tinggal booking aja... nanti pembayaran dilakukan via ATM.. gitu-gitu... Keren!!! 

Oke, akhirnya sampe ke Roti Bakar Eddi, en gw pesen Nasi Goreng ayam… *kaga ada hubungannya*. Oke, another conversation began, ditambah ada tamu khusus, uri hoobae, adik angkatan kita, Dio 2009, Aulia Reza Meziardi ato gimama tuh lengkapnya… Dia abis nonton sama dua cewe yang kita kaga tau apakah mereka punya hubungan ama sama Dio atau kaga… hehehe… So far, biasa aja sih nargornya.. haha.. Masih kalah sama nasi goring prawirotaman.. haha..

Setelah memanjakan perut, saatnya nyari yang namanya ATM Mandiri… untung masih bisa dapet juga tuh ATM walopun harus dengan kemlinthian Radit beberapa ATM terlampaui… untunglah blum telat untuk bayar, en bisa dapet tiket untuk berangkat pulang bareng gw… Dan pengalaman pulang ke jogja nanti adalah pengalaman paling berkesan dalam sejarah gw di Jakarta, paling marai emosi, tapi ceritanya pending dulu…

Sampei rumah, tidak banyak kata terucap, langsung tidur, kecapekan… En, gara-gara emang gw susah tidur di hari pertama, maka sukseslah gw susah tidur, berasa panas aja badan… 99 posisi gw cobain tetep kaga bisa tidur, ditambah perkataan Bona tadi siang kenapa juga gw cerna baik-baik di otak gw… hahaha… modar gw… kaga bisa tidur, padahal jam 6 pagi kita kudu harus berangkat ke UI untuk tes…

Oke, cukuplah 2 jam tidur… 

Bersambung

[PERS #24] Anang Fakhruddin

Minggu, Agustus 26, 2012


Akhirnya sampe ke termin terakhir gelombang 2, yakni edisi ke-24… A Half to go… 

Siapa sih yang kaga kenal Anang, sebagian orang nyebut dengan Angcek, sebagian orang nyebut dengan istilah Aning, end sebagian orang pasti sangat familiar dengan gaya bahasanya Anang, “eh… tolong-lah!” sama “manaa?” lengkap dengan cengkok Bengkulu “kota”-nya ini…

Hahaha… Cowo yang pernah kena penyakit latah gaya alay kecamatan yang suka bilang monyong kalo kaget ini adalah tipe orang yang setia, setia ama mamayukero… bwahaha… padahal dulunya playboy beud… tiap ada cewe lewat aja, langsung komen ini itu… Apalagi ama temen sepergaulannya di Kos Ayub.. Hohoho.. Udah lama kaga ke Kos Ayub.. Masih inget gw ama Abi ketawa gak henti2 pas mbahas kenapa namanya kudu Ayub? hahaha.. Kenapa "Y"nya mesti cuman satu biji??? Well, iya, setidaknya Kos Ayub sempet berarti dalam pembendaharaan lokasi kupu-kupu-malam gw slama jadi mahasiswa, dari garap tugas sampe skripsi pun gw rampungin di sini… plus jadi tempat nongkrong kalo mau ke Happy Puppy atau ke Hyperbox, en kalo mau ke WS… Sampe kita (gw ama Abi ama Dicky) hafal beud ama Burjo Berkah, atau burjo teteh, soalnya teteh yang ngelayanin itu geulis pisan.. hahaha… seenggaknya cuci mata… Tapi Anang justru lebih suka nongkrongin si Aji, penjaga burjo berkah shift malam… bwahaha… demi apa…

Bener-bener salah satu temen yang gak bisa dilupain, walo kadang dia sendiri lupa gw.. haha.. Kemana-mana biasanya gw bonceng Anang… Sampe mungkin pertama kalinya gw boncengin Anang adalah pas dia pergi TA ke Kamojang, gw anterin ke Giwangan.. Walo kadang-kadang dia jadi follower gw, misal gw bikin blog dia juga bikin, gw menghabiskan waktu di labkom sama Abi dia juga ikutan, gw bikin tumblr dia ikutan, tapi dia punya BB gw kaga ikutan, dia suka musik anyar-anyar gaya R&B gw ikutan belakangan, dia punya DSLR gw kaga ikutan… hahaha… Pada dasarnya ini orang kaga mau menunjukkan apa yang dia punya secara langsung, pasti kita butuh beberapa saat dulu baru dia kasih tau… Misalnya ya sepedanya, BBnya, semuanya... 

Dulu hobi ke dugem juga ini anak sama komploan kos-kosannya… hahaha… Katanya pernah ketemu en dugem ama Jupe, en katanya Jupe itu kaga lebih tinggi dari dia.. En pernah juga pulang semobil bareng temen2nya yang mabok... Trus pernah juga salah makan sengsu di Jetis karena kesotoy-annya.. hahaha... En yang pasti dia itu narsis, kepalanya besar, kadang nutupin-menuhin frame kalo lagi foto berbanyak… En gaya rambutnya itu lho yang “Andika” banget, kaga pernah berubah semenjak semester pertama… Hobi paling signifikan adalah main futsal, walo kayaknya hamper semua cowo itu suka futsal tapi ya kayaknya gak tengah malam juga… En, dua fobia utamanya yang lucu aja… Kuda ama air laut… Keren banget kan dia mau ikut arung jeram… Gw aja shock… Tapi sewaktu di pantai, mana mungkin dia mau ikutan menghampiri air laut… hahaha.. 

Narsis en suka banget foto pake HP...

Memoir perjalanan ke Bali 2010

Jaman survey STMJ, sekarang jembatan itu udah berubah jadi gurun pasir akibat material Merapi

Funcamp, another narsis

Sama kayak fotonya Yudis, That's columnar joint!

Masa-masa jalan-jalan ke Kraton Solo

Masa-masa jalan-jalan ke Taman Sari

Kuliah pun tetep kudu narsis... 

Pose karaoke... Ungu so pasti!

Main ke pantai, lebih milih foto narsis daripada main air

Jaman unyu.. survey STMJ
Oke, semenjak semua yang dilakukan bersama, karaoke bareng, seminggu sekali dulu jaman 2010… haha… KP bareng walo beda bulan… en akhirnya nasib kita berbeda di TA, sampai sekarang… Kemarin sempet pulang ke Jogja en udah sukses dia, sembari banyak nyeritain pengalamannya tiga bulan di BUMA... 

20 Ciri Kpop-ers Sejati

Selasa, Agustus 21, 2012


Hmm... mungkin ada diantara readers yang tau kalo mungkin gw suka korea, kekoreaan, apalah namanya... hallyu... Nah, iseng-iseng searching di majalah Asian Look jaman jebot, pernah nemuin ciri-ciri kpopers itu, kalo misalnya lo sesuai dengan minimal 10 item, berarti lo juga termasuk golongan kpopers... Let;s Cekibrot!!!

Sebelumnya inilah bias gw, bias itu ungkapan untuk seseorang yang kita sukai, tiap kpopers bisa punya lebih dari 1 bias... Buat gw, udah daridulu, cukup Taeyeon (90%), hehehe... sisanya Jooyeon... 

Taeyeon (Sumber : Sini)

1. Suka teriak teriak sendiri saat ngeliat foto terbaru artis k-pop
orang yg terkena virus kpop sering bgt nih teriak-teriak gaje klw udh liat foto-foto terbaru artis kpop apalagi biasanya gak cuma itu mereka juga sering jadiin picprofil.

Oke, gw kaga memenuhi criteria pertama ini… At least, ga kaga teriak sendiri pas liat Taeyeon atau siapapun bias gw punya foto terbaru… En, gw kaga jadiin itu jadi profpic… Mungkin ada sih temen-temen gw, hoobae-hoobae gw yang begitu… tapi ga kaga, karena gw suka semua, gw kaga mengkhususkan ke satu artis tertentu, jadi gak yang so-freaking-out banget… Emang sih gw tendensi ke SNSD tapi prosentasenya gak 100%... kecuali Taeyeon bener-bener cakep gitu… Tapi kadang kalo misal Taeyeon ada foto ciuman gitu gw agak kecewa sih… Lho? Iki sidane piye?

2.Tangan dan kakinya otomatis ikut bergoyang klw udh denger lagu kpop
udah tau sendiri kan lw lagu-lagu kpop kebanyakan lagunya ngebeat dan pasti udah ada dance khasnya, nah penderita virus kpop nih lw udh denger lagu kpop rasanya tangan dan badan ini refleks untuk bergoyang ngikutin irama lagu.

Hm, iya, gimana lagi, emang iya, tinggal jaga image aja, biasanya kalo di tempat sepi ya ke-refleks-an itu benar adanya… Apalagi yang lagi booming-booming, misal kemarin ada muncul lagunya Suju yang Spy, langsung deh, liatMVnya 20 kali, trus sinapsis-sinapsis otak ini seperti cepet banget menduplikasi paling enggak gerakan dasar dari lagu tersebut…

3. Ingin tahu gosip gosip terbaru k-pop
sebagai kpop lover tentunya mereka pengen tahu dong berita-berita tentang seleb kpop. Salah satu cara untuk tahu gosip yg lagi panas-panasnya di korea sana adalah lewat internet. Biasanya selalu ada situs di internet yg update bgt ttg dunia kpop, mau dalam bahasa indonesia, inggris, thailad, prancis, atau yg lainya semua ada.

Pasti, wajib kunjung buat gw adalah allkpop, koreanindo, en billboard edisi korea… Gw lebih tahu gossip artis korea daripada artis Indonesia… gw kadang sebel gitu sama gossip Indonesia yang kebanyakan sensasi, misal si Nazar itulah… entah ntar si Depe itulah… Trus, gossip geje gak penting banget, misal… Rafael Smash kasih makan kucing peliharaannya… Ampuunn, demi apa itu berita, kayak kaga ada materi lain yang lebih keren aja gitu loh… At least, netizen Indonesia kaga eksis, Indonesia lebih eksis di agitator acara-acara musik tuh, di belakang-belakang, lalalayeyeye… sampe shishimi (aplikasi chat android) aja tau kalo itu alay banget… Sampe tentang plagiatisme... Tuh masih aja gw senewen ama Cherybelle yang plagiat lagunya Kissing You, lagu KPOP pertama yang gw tahu... Gak cuman plagiat kpop aja, plagiat tokoh-tokoh luar negeri juga banyak... misalnya plagiat Batman, gw juga heran kemarin nonton indosiar tiba-tiba sinetron, tiba-tiba ada Batman.... Geje super geje... So, gak bagusnya kalo di korea itu ada fanwar, semacam perang antar pendukung artis tertentu… berabe… 

Eaaaa... demi apa ini Batman bisa berasa di jaman Majapahit... @.@
4. Menjadikan lagu favorit k-pop sebagai ringtone / nada sambung pribadi
supaya nada sambung kita gak tut tut tutan terus para kpop lover juga sering menjadikan lagu favorit kpop mereka sebagai ringtone maupun nada sambung. Hal itu bisa dijadikan salah satu cara untuk menyebarkan virus kpop kepada orang-orang disekitarnya.

Oke, sempet sih dulu pake ringtone Gee-nya SNSD sama pake beberapa lagu KPOP… sampe sekarang aja masih pake langu KPOP sebagai alarm… That is, SISTAR – Ma Boy… Lagian semua memori lagu di HP juga cuman korea kabeh.. nothing else… Kalo ada lagu non-korea yang bagus, baru deh gw masukin… 

5. Tahu ungkapan ungkapan dalam bahasa korea
sering denger lagu-lagu kpop pastinya udah gak asing lagi sama kosakata dalam bahasa korea misalanya aja saranghae, oppa, kamshahamnida, anyeonghaseyo. Ternyata ada manfaatnya kita suka kpop, kita otomatis bisa tahu kosakata bahasa korea lumayan kan buat nambah wawasan.

Oke, ini sih pasti ya, dari pertama kenal lagu SNSD yang Kissing You (ini lagu kpop pertama yang gw kenal pas masih SMA kelas III), gw udah kepo tentang bahasa Korea, terutama gimana nulis hangulnya dulu… Baru pas booming, 2009, untungnya gw punya temen yang kuliah di jurusan bahasa korea, seenggaknya, gw minta diajarin dikit-dikit, cara nulis, car abaca, grammar awal.. Sampe sekarang sih udah agak bisa cepet baca lagu hangul yang bukan rap… misal K-ballad gitu masih lah bisa baca *selevel ama Liv ama Biah*, urusan grammar gw lebih otodidak karena gw sempet ngopi buku ajar… So, ini bukan karena gw suka kpop ya, emang gw suka bahasa, bisa merefleksikan keinginan dengan bahasa lain itu keren… jadi di kamar gw ada banyak buku bahasa… mulai dari inggris, italia, korea, jepang, spanyol, jerman, perancis, belanda, sampe slang amerika… hahaha… tapi yang gw seriusin ya cuman korea ama perancis… hahaha… 

6. Mengoleksi segala hal tentang atribut - atributnya melalui online shop atau hingga pergi ke korea
untuk menunjukan bahwa para kpop lover adalah fans mereka otomatis mereka ingin mengoleksi semua tentang idola mereka. Mau itu lightstick, banner, cd, dll. Gak jarang para kpop lover memburu atribut tersebut hingga pergi ke korea langsung.

Engga kalo yang ini,,, gak yang freak banget, gw cuman punya dua album SNSD yang Genie ama yang Oh! pernak-pernik KPOP juga cuman dikit, itu aja beli kalo lagi ada acara kekoreaan gitu… Motor gw itu mungkin paling nyentrik karena ada beberapa sticker artis, sampe sicker B2ST hamper mau dilepas ama si Linda… 

Hahaha... 
7. Nggak bisa tidur sebelum melihat poster artis k-pop yang dipajang di dinding kamar
kebiasaan unik yg dimiliki para kpop lover sebelum tidur, yup gak bisa tidur sebelum melotototin poster-poster artis kpop yg ada dikamar.

Engga sih, dulu sempet majang poster A4 bonus dari album SNSD, en biasa aja, gw bisa tidur aja tuh… hahaha…

8. Dengerin lagu-lagu kpop sebelum tidur
selain liatin poster sebelum tidur, dengein lagu-lagu kpop sebelum tidurpun menjadi ritual yg wajib dilaksanakan.

Kadang-kadang, kalo lagi bosen banget en kalo lagi SELO banget… bukan sesuatu yang wajib.. en bukan satu artis tertentu… Sekarang-sekarang sih gw lebih suka recording cover lagu kpop yang ballad-ballad gitu… hahaha… Paling wajib denger mp3 itu kalo dalam perjalanan jauh… Misal ke Jakarta… atau lagi nunggu antrian di dewa net… 

9. Menjadikan foto idola k-pop di desktop background komputer
saking cintanya sama kpop nih sampe-sampe kpop lover menjadikan fhoto idola kpop mereka didesktop background komputer.

Iya, dulu tapi, sekarang fotonya ilang.. @.@.. Dulu gw kompilasi semua personil dari semua artis musik KPOP dalam satu mozaik gitu… sayang itu di komputer gw yang lama… 

10. Rela berjam jam menghafalkan lirik lagu terbaru k-pop
percuma dong lw kita suka lagu-lagu kpop tapi gak hafal sama liriknya. Nah para kpop lover rela deh berjam-jam ngapalin lirik lagu supaya bisa ikutan nyanyi-nyanyi.

Gw sih langsung hapal… gak usah pake acara berjam-jam… cukup berapa kali nyanyiin pake lirik, hapal… kalo udah hapal, baru masuk ke penghayatan, cari tau arti kata plus sekalian belajar bahasa, coz, lirik lagu korea itu biasanya pake slang korea, jadi kita harus jadi anak gaul korea juga… Tapi slang korea gak sesusah slang amerika… misal cinta itu “saranghada”, gaulnya jadi “saranghae”, gitu deh…

11. Rela merogoh kantong untuk biaya download lagu lagu terbaru k-pop di warnet
para kpop lover pasti pengen punya lagu-lagu terbaru idola mereka dong, nah supaya gak ketinggalan jaman mereka rela merogoh kantong buat biaya download lagu di warnet.

Eihh, mana ada kita download, wong pake wifi sekarang… hahahahaha…. tinggal download… atau tinggal ngerampok aja ke dewa… Gak ketiinggalan jaman? pantengin terus billboard ama portal gossip,.. joss!!

12. Bad mood ketika mendengar group k-pop kesayangannya mengalami perpecahan atau masalah
mood para kpop lover bisa turun lw udah denger group kpop kesayangan mereka mengalami perpecahan atau masalah. Contohnya aja nih para cassiopeia yg sedih berkepanjangan karena boyband kesayangan DBSK mengalami masalah sehingga 3 personil DBSK menyatakan keluar. Ya memang sedih lw udh denger idola kita ngalamin masalah mungkin itu terjadi karena para kpop lover sayang dan cinta sama mereka. (ini kalau udah kronis virusnya )

Gw kaga ektrim gitu… kan gw udah bilang, gw kaga mengistimewakan satu grup/artis manapun… Cuman, kalo SNSD pecah, itu baru gw sedih… paling enggak kecewa… hahahahah

13. Membeli semua majalah yang memuat artikel artis idola
para kpop lover gak mau ketinggalan nih buat beli majalah yg ada artis idola kita, apapun rintangannya mereka selalu ingin mendapatkannya meskipun itu mahal, sulit dicari atau apapun lah.

Iya dulu, tapi gak semua, cuman kalo lagi punya duit berlebih, biasanya cukup majalah murah aja.. cuman pengen tahu doang sih, trus juga belinya kudu di tempat yang gak banyak diliatin orang, misal di Toga Mas, edan wae beli ginian disini, hanya orang2 bermuka tebal saja… hahaha… Biasanya gw beli di stall Koran deket Kanisius, kalo gak di Indomaret.. Tapi, sekarng sih udah kaga…

14. Nangis darah lw liat bias kita ciuman sama org lain
siapa sih yg rela lw bias kita ciuman sama orang lain??? Pasti kita nangis darah ngeliatnya, rasanya hati ini sakittt. Contohnya waktu liat minho shinee ciuman untuk film pianist. Liat berita itu langsung geleng-geleng kepala, dada tiba-tiba sesak dan langsung teriak andwaeeeeeeeeeeee. (emang lu siapanya dia )

Hahaha… kalo kasusnya Taeyeon mungkin iya… bwahaha XD *pernah sekali*

15. Selalu ngayal suatu saat dapat ke korea
salah satu impian kpop lover yaitu go to korea, ya karena itu para kpop lover selalu ngayal suatu saat bisa pergi ke korea, bisa berada di bandara incheon, lihat sungai han, liat kemegahan kota seoul dimalam hari, dan yg gak boleh ketinggalan adalah nonton acara musik korea secara live seperti mubank, music core dll biar bisa ketemu sama idola mereka.

Siapa yang gak pengen… Authornya kekurangan ide ki… Mas Surya 2004 aja pengen banget ke Korea…. hahaha… Cuman tinggal masalah kesempatan… Katanya, kalo masih pengangguran gini sih emang impian tinggi karena kaga ada duit cuman banyak waktu… Tapi kalo udah kerja, waktu yang kaga ada, tapi duit banyak… Itu katanya… Gw sih pengen ke Jeju… Atau sekedar nongkrong di pinggiran sungai Han…

16. Tulis – tulisan gak jelas di tangan, meja, buku, apapun lah
tulis-tulisan gaje merupakan kebiasaan orang saat gak ada kerjaan. Saat gak ada kerjaan orang-orang biasanya menumpahkan ide kreatifnya melalui tulisan mau nulis dikertas, ditangan, atau ditembok sekalipun it’s okay.

Dalam hangul iya, biasanya ungkapan semangat… ditempel di dinding, biar orang lain kaga bisa baca, kecuali yang bisa hangul… hohoho…

Penyemangat yang belum ditempel...
17. Selalu beli barang – barang yang berhubungan dengan korea
saking cintanya mereka sama kpop rasa cinta itu merambah sehingga mereka mencintai produk-produk korea mau itu makanan, sepatu, jam ataupun baju. Mungkin para kpop lover ingin sama dgn idola mereka sehingga membeli barang-barang yg berhubungan dgn korea.

Sama dengan nomor berapa tadi… Gw kag se-ekstrim itu, paling gw paling banter cuman bali baju Running Man… hahaha… Sama makanan… mau gak mau gw beli dong Kimchi kimchian itu.. en sempet bikin sendiri dengan tingkat keasaman yang asam sekali… hahaha… 

Ini hadiah ikutan gathering apa gitu... hahaha... gak gw pake.. mau buat apa?
18. Mendukung acara yang mengenalkan korea kepada masyarakat
mendukung acara yg berbau korea adalah salah satu cara mereka mencintai kpop. Sekarang aja udah banyak festival korea, contohnya aja oktober kemaren ada acara korea indonesia week yg salah satu dari rangkaian acaranya adalah kiif.

Iya dong, di jogja juga ada banyak acara kayak gitu, misal ada Korean Day di UGM, UNY, Sadar, UKDW, banyak lagi… hahaha… Gw kaga pernah absent uh Korean Day UGM… hahaha… Keren!! Sayangnya dulu kaga ada yang bisa diajak, jadi gw nonton sendiri, kenalan sama orang baru… hahah…

19. Ikut gathering – gathering
gathering merupakan salah satu cara mempererat tali silaturahmi sesama kpop lover. Selain itu mereka juga bisa sharing tentang idola mereka.

Gw bukan fandom ekstrim, mungkin SNSD, sau-satunya grup FB yang berbau fandom… SONE Jogja… Tapi ga yang gak pernah ikutan gitu, coz, kaga ada temen aja… Gathering yang gw ikutin cuman yang umum-umum, misal Korean day di atas tadi… Sampe pada ekstrimnya, gw iseng ikutan lomba bikin surat cinta buat bias, dalam hal ini Taeyeon… Hahaha… Berasa jadi pujangga ketika ternyata tiga finalis disuruh maju ke depan en mbacain surat cintanya… OH MY GOD.. Satu UKDW ngeliat gw itu yang kayak gimana gitu, tapi setelah gw baca, DONE… sangat fantastis… Mungkin itu yang paling romantis.. hahaha… Sayang, hadiah lomba itu cuman piala doang… hahaha… gakpapalah… 

Keren kan dapet piala... Kategori lomba yang geje... hahaha...
20. Berjanji akan selalu mencintai group kpop kesayanganikrar untuk selalu mencintai group kpop kesayangan telah terucap dari mulut kpop lover. Apapun yg terjadi mereka akan selalu mencintainya. Apapun.

Lebay nih author… Ya, setidaknya sih kemarin ada wacana mau nonton SM Town, tapi sumpah susah bener cari tiketnya, gw sempet mau beli ke Calo, tapi takut-takut gimana gitu, lagian harganya jadi mahal banget di Calo mah… So,,, oppa gak bisa nonton kamu Taengg… 

Sumber:

[PERS #23] Ade Ihsanuddin

Selasa, Agustus 21, 2012


Oke..

Kembali lagi dengan gw.. gw dan gw... selalu mengabarkan.. dan selalu terdepan... *geje*

Dan, setelah kembarannya, err... rekan sejawatnya gw pos di edisi lusinan pertama, sapa lagi kalo bukan Faiz Bulux, sekarang waktunya membahas si Ade Ihsanuddin...


By the way, bagi gw mungkin Ihsan itu lebih sering bertanya mengenai apapun sama gw, pas mau ujian biasanya dia juga hadir di tempat Iwan, sambil mencoba untuk belajar, dia dan semua orang di ruangan itu pada dasarnya mengandalkan gw dengan alasan yang ga kaga tau… wong gw juga kaga bisa, ya setidaknya sama-sama gak tau, jadi di tempat Iwan itu dihabiskan dengan ngobrol sana-sini, ngudud-ngudud, bercanda, dan ngopi catetan/soal… hhaha…

Gw kaga tau ya mungkin si Ade ini sibuk di dunia luar, atau ada kendala apa gitu jadi nasibnya sama kek Faiz, tapi pada dasarnya si Ade ini sangat kritis, walopun dia juga suka mencari pembenaran ke orang-orang di sekitarnya..

Paling kasian waktu mau ngulang KL, karena dia kaga ikutan KL tahun gw… Itu gw merasa kasian dengan nasibnya yang diombang-ambingkan dekan… Pernah juga dulu pas jaman tahun pertama dia gw KRS-in dengan alasan yang gw buat-buat.. hahaha…  En, pengalaman yang keren adalah waktu Field Camp, kita biasanya sering ngobrol-ngobrol gitu sebelum ama pas makan, di jemuran-jemuran baju yang makin hari makin gak sedap sama sekali itu, kadang-kadang dia curhat tentang seseorang yang dia bener-bener benci *i keep this as a secret, brur!*. Makin hari makin sebel aja dia sama orang ini… Yah, apa yang bisa gw lakukan kalo udah kayak gitu mah,,

Terakhir kemarin kita ketemu dengan perkembangan yang pesat, kayaknya dia udah mulai TA, ambil data dari Pak Imam tentang geolistrik gitu, tapi tema spesifiknya gw agak lupa…. entah IP entah yang lain.. Yah, gw harap sih gek ndang rampung gitu… biar gak selamanya kuliah… hahaha… paling gak kan KL udah ikut angkatan 2010 gitu, jadi ayem…

Dan, satu yang gw heran adalah penamaan akun FBnya… sumpah lucu aja dengernya… Berawal dari “Ican” trus berubah jadi “Badak Putih”, trus akunnya dimerger ama ceweknya kayaknya jadi panjang namanya pokoknya ada Zuqma-nya gitu…. sampe akhirnya bingung en sama Hilmi kita dengan sangat kepo tingkat tinggi nemuin akun pribadinya dengan nama “Los Organos bla bla”…. @.@ Demi apa dan apa yang dia pikirin gitu pas bikin nama FB… Dan gw kaga tau apa nama akun terakhirnya sekarang.. hahahaha… Just simply talks…

Foto jaman 2007, pas buber HMGF di Panti Asuhan...

Sambil survei - Non seismik

Paling bawah, saat sesi kelas STMJ jaman 2008 jadi peserta, dia juga jadi peserta.. hohoho...

H-1 STMJ, wew.... full of dews... 
Karena ini anak bukan tipe anak yang narsis, jadinya mungkin gw kaga banyak punya koleksi fotonya... hahahaha...

Jjang!

Lebaran 1433 H

Senin, Agustus 20, 2012
Sebelumnya segenap crew dan admin dari Fraithzone Entertainment mengucapkan selamat berlebaran 1433 H... Semoga kita masih bisa bertemu dengan ramdhan en lebaran tahun depan... 

Menurut gw lebaran itu sederhana, hari dimana kita kembali ke fitri, means, buat gw kaga usah deh beli ini itu, beli baju apaan... hampir lima tahun gw kaga beli baju atau apapun... Baju koko aja kaga punya, en kemarin lebaran, eh maksudnya sholat Id aja gw pake baju koko almarhum bokap gw... 

Tentu saja suasana lebaran sangat beda dengan suasana ramadhan... entah kenapa gw lebih milih suasana ramadhan... hahaha... Suasana lebaran identik dengan suasana rumah yang rame.. banyak sodara datang dari segala penjuru tanah air... Hampir berbeda 180 derajat tahun ini... Nampak sepi... Mana kaga dapet angpao lagi.. seret banget... hahaha...

Tapi yang paling bikin agak semangat adalah adanya makanan khas lebaran, padahal biasanya juga dijual nyokap gw di depan rumah kalo hari2 biasa... yaitu opor ayam... *antiklimaks*. Paling nyebelin adalah ketika kalo udah kaga lebaran, jagan pernah ngarep bakal ada tuh makanan "keren" di meja makan... Tahun ini sih cuman opor doang, kalo tahun kemarin sih blink-blink banget, mana ada gurameh, gudeg lengkap, rendanglah, ini itu.... En gak mungkin bakal ada di sebelas bulan kedepan, kalo gak karena ada something... hahaha....Tapi ya, bersyukurlah, seenggaknya yang cuman dua hari ini ada daripada kaga ada sama sekali...

Castengel~ Ini cemilan lebaran yang paling gw suka.... Full of Fat... 

Today's Dish... As well, Opor Ayam... 
Ngomongin tentang topik pembicaraan, mau gak mau kan semua sodare dateng tuh, gw blingsatan njawab pertanyaan yang mengarah-arah tentang "kerjaan", yah, gw sih cuman jawab sekenanya, ini itu.. bla bla bla.. Terus tentang obrolan temen2 sekampung gw yang sekarang udah punya anaklah, udah punya anak dua malah, udah nikah, bla bla bla... Gw merasa cupu... Dulu sekitar tahun 1998-2000 kita itu bersodara, kita selalu main bareng, sumpahlah, gw masih inget aja sama permainan-permainan yang suka gw mainin dulu, dari Gobag Sodor, sampe benthik.. Sampe khataman Qur;an bareng-bareng dan mungkin satu-satunya acara khataman Qur'an selama ada yang namanya kampung Karangasem... Sekarang jaman udah beda, orang sini mah udah kaga kenal agama, mabuk aja kerjaannya, makanya kaga pernah ada lagi yang namanya khataman Qur'an...

Yah, begitulah... Begitulah lebaran tahun ini... Sekali lagi maafkan gw yah readers!

Skripsi en Pendadaran Anak 2007

Rabu, Agustus 15, 2012
Oke, sekedar review aja, yahhh... secara tadi pagi si Hilmi sudah menyelesaikan pendadarannya yang mungkin bekesan banget dalam hidupnya itu... hahaha... Jadi, gw jadi tergerk untuk membuat rangkuman tentang topik-topik TA anak-anak 2007.. Secara umum sih, anak 2007 itu sangat berwarna... ada macem-macem jenis skripsi... gw asal sok tau aja lho ini.... gw kaga yang nyatet en hafal semua jenis TA kalian guys... mencoba membuat analisis statistik aja... 

No Ke - Wisuda Nama Topik Tugas Akhir
1 16 Feb 2012 SITI INVERS SEISMIC AVO
2 8 Nov 2011 ANANG MICROGRAVITY
3 31 Aug 2012 YUDHA SEISMIC INT
4 20 Feb 2012 MUKHLIS SEISMIC NEURAL NETWORK
5 7 Nov 2011 DHEA PETROPHYSICS
6 18 Feb 2012 YUDHIS MICROSEISMIC
7 12 Nov 2011 DANAS SEISMIC ATRIBUTE
8 TBA TBA FAIZ N/A
9 TBA TBA IHSAN N/A
10 17 Feb 2012 ZUHDI INDUCED POLARIZATION
11 11 Nov 2011 RADIT GRAVITY MODELLING
12 3 Nov 2011 RUDI SEISMIC ANISOTROPHY
13 34 (e) Nov 2012 HILMI MAGNETIC KELUD
14 32 Aug 2012 GALIH MAGNETIC ORE
15 28 Mei 2012 BEY IP MANGAAN
16 25 Mei 2012 NOHAN GEOELECTRIC AQUIFER
17 21 Feb 2012 SONY ROCK PHYSICS
18 13 Nov 2011 NEVI GRAVITY MODELLING
19 36 Nov 2012 PRIYO MAGNETIC
20 33 (e) Nov 2012 KRIS GEOELECTRIC AQUIFER
21 TBA TBA DAVID GRAVITY
22 4 Aug 2011 MITA SEISMIC AVO
23 9 Nov 2011 SEHUL MICROGRAVITY
24 5 Sp. Aug 2011 AGUS PETROPHYSICS
25 23 Mei 2012 LUPEK GRAVITY MODELLING
26 TBA TBA IWAN MICROSEISMIC
27 TBA TBA SIWI MICROSEISMIC
28 24 Mei 2012 ABI IP ORE
29 27 Mei 2012 GHOFAR LOGGING
30 38 Mei 2013 INDAH SEISMIC
31 14 Nov 2011 PRINA MICROGRAVITY
32 6 Nov 2011 ARIE GRAVITY PROGRAMMING
33 TBA TBA FIRSAN N/A
34 15 Nov 2011 DIDI GRAVITY MODELLING
35 30 Aug 2012 GIGIH SEISMIC COLORBLEND
36 TBA TBA NANI N/A
37 TBA TBA RASYAD MICROSEISMIC
38 TBA TBA ADI INDUCED POLARIZATION
39 35 Feb 2013 TEJO PETROPHYSICS
40 26 Mei 2012 ANGGA IP MANGAAN
41 19 Feb 2012 NIKE ELECTROMAGNETICS
42 29 Aug 2012 WISNU MICROSEISMIC
43 2 Aug 2011 ASTHA COMPLX SEISMIC ATTRIBUTE
44 22 Feb 2012 DICKY IP SPECTRAL
45 1 Aug 2011 MADE PETROPHYSICS
46 10 Nov 2011 GAMA SEISMIC ANISOTROPHY
47 37 Feb 2013 ALI SOUNDING PROGRAMMING

Overall, paling banyak di angkatan 2007 adalah anak-anak yang berkiprah di non-seismik... mulai dari graviti brotherhood yang pernah eksis di jaman akhir tahun 2011 hingga kumpulan anak pasains yang juga berkiprah di sekitaran geolistrik di bulan-bulan februari-maret 2012... Animo seismik di angkatan ini mungkin agak kurang, karena gak gampang mungkin ya... 

Tapi ya itu, lucu ngeliat anak-anak hmm... temen-temen sendiri pada mempertahankan pendapat di depan dewan penguji, even mungkin gw pun kudu menertawakan diri sendiri gara-gara nilai gw yang sangat geje harus ditahan... hahaha...

So far, sampe dengan hari ini udah ada 35 fellow 2007 yang udah didadar... banyak cerita dari masing-masing 35 orang itu... lucu... sampe malu-maluin pun mungkin ada... Dari yang skripsinya singkat, sampe dengan yang skripsinya geje lama dan diputer-puter kayak bianglala... bwahahaha... 

Beberapa sampel foto pendadaran...

Pendadaran pertama 2007 - Made

Pendadaran ke-5, sodara Agus, lengkap dengan rompinya yang unyu

Pendadaran ke-4, sodari Mita... Nice AVO... heuheuhue...

Pendadaran ke-20, sodara Ichwanul "Bom" Mukhlis

Pendadaran ke-29, sodara Wisnu... Nice....

Pendadaran ke-28, sapa lagi... Bey... begitu lemahnya dia di sini... hahaha
Ayo... masih ada beberapa lagi yang belum... semoga pada gerak cepat... apalagi Iwan... Gimana mau rampung kalo sehari cuman sejam doang nyekripsinya... @.@
Diberdayakan oleh Blogger.