Mudik Ke Jakarta (Part 1)


Oke, 22 tahun gw kaga pernah mudik.

Tiba-tiba tahun ini gw kudu mudik en gak tanggung-tanggung gw kudu mudik ke Jekardaahh.. Ini semua adalah ide gila BPMigas, karena gw mudik gara-gara undangan dari mereka dimana gw kudu hadir dalam tes di Universitas Indonesiaa tanggal 24 pagi kemarin.. Dan kemudian suasana hektik di bulan puasa membuat gw kudu mengarungi Jogja hanya untuk mendapatkan tiket pergi ke Jakarta yang bertepatan tepat dengan arus balik Lebaran 1433 H.. *full of shit*

Untungnya ada banyak korban BPMigas lainnya, sebut saja ada Gama, Yudha, Radit en Lupek itu komplotan embarkasi Jogja, plus Dhea sih sebenernya.. So, awalnya gw cari tiket sendiri tuh sekitar awal Agustus, gw coba nanya-nanya travel Cipaganti eh ternyata kaga ada trayek ke Jakarta, trus nanya lagi ke beberapa travel juga kisaran harganya sekitar 360rb semua karena gw memutuskan untuk berangkat pada tanggal 22 Agustus. Trus gw cari-cari info bis juga di sekitaran Yap square ama Tugu jogja sana… Sampe akhirnya gw ke Jombor untuk nanya-nanya tiket langsung ama mbak Veli yang bahenol disana,.. Tapi gw cuman sebatas nanya doang soalnya juga blum terlalu yakin mau memanfaatkan alat transportasi yang berjenis bus ini untuk mudik gw nanti… So, gw sms Yudha..

Yudha yang baru tau pagi harinya kalo dia musti ke Jakarta akhirnya ngajak ke Jombor lagi bareng trus sekalian beli tiket dulu gitu… Gw ama Yudha blum pernah naik bis yang kea rah Jakarta jadi setibanya di Jombor, gw ama Yudha ya cuman lolah loloh ngeliat banyak banget merek bis mulai dari Safari Dharma Raya lah, sampe Lorena lah, sampe Beethoven lah, sampe akhirnya karena kita bukan bismania yang ngerti apa bagusnya dari tiap-tiap bi situ, jadilah kita beli tiket bis Handoyo… Dipilih atas dasar bentuknya yang elegan, AC, dan ada kamar mandi dalamnya, buat gw yang frekuensi pipisnya di atas rata-rata gini kan jadi kaga khawatir kudu turun di pom bensin lalala yeyeye susah banget idupnya… Cring cring cring, jadilah 275rb untuk bis itu…

Berangkat..

Dan, setelah berminggu-minggu sampe lupa, en setelah Lebaran yang syahdu *bosone*, tepat pada tanggal 22 gw ada undangan karaokenya Abi @sangpengampun, buset dah, itu coincidence banget, soalnya kalo nunggu gw pulang dari Jakarta keburu Abi udah balik lagi ke paraduannya di Oksibil sana.. Dan akhirnya gw propose di Abi buat nganterin gw ke Jombor en karaokenya mulai jam 11, biar pas gitu. Praktis kan gw udah kudu packing en baa semua barang yang meu gw bawa langsung ke Hepap… zzzttt…. Dan jadilah kita berlima berkaraoke sebelum waktu kumpul bis tiba… Gw, Mas Fey, Abi, Danas, ama Binar anak 2011 yang direkrut biar suasana karaoke kaga sepi-sepi banget… Akhirnya karena ada Binar, maka lebih baik si Binar aja yang nganterin gw ke Jombor, biar Abi bisa lebih quality time ama Hepap… haha… lagian motor pinjeman Abi bener-bener kayaknya udah jompo gitu sangsi juga gw bisa nyampe Jombor dengan selamat, hahaha… Dan, terima kasih buat karyawan Antam satu itu, Abi, traktiran karaokenya joss gilak.. Baru pertama kali dalam sejarah perkaraokean gw, gw bisa mesen makan en minum secara bebas di dalam bilik karaoke… Itu rasanya joss… Tapi sayang, ketika karaoke masih menyisakan sejam, gw kudu pamit, gw kudu mudik, gw kudu meninggalkan jogja…

Dan, ternyata di Jombor si Yudha udah nungguin.. hahaha… plus seperti biasa, waktu kumpul tidak sama dengan waktu kedatangan bis… jadilah jam 2.38 kita berangkat dari Jombor… Sebenernya kita mengalami ketakutan, ketakutan karena arus balik, bisa jadi naik bi situ sampe 48 jam di jalan,.. makanya kita sempet bikin plan B misal bis ini udah sampe ke jam ke 36 maka peduli setan kita kudu turun en langsung ke UI… Semua keparnoan itu emang udah terlihat, kemacetan justru terjadi di jalur jogja-magelang… itu crowded banget… Sampe terminal Muntilan aja butuh sejam… akhirnya bis Handoyo pun memilih ngelewatin jalur alternative untuk menuju Secang, begitu juga ke Magelang sampe Temanggung… En selama perjalanan pun gw nikmati dengan cecandaan ringan sampe ngobrolin pemandangan yang dilewati *jaman SMP banget*. Sampe akhirnya Yudha tidur, dia mah kaga tahan angiin, kena angin dikit langsung demam… dan gw menikmati pemandangan yang semakin malam semakin gelap ditemani gunung Sindoro Sumbing di kejauhan.. 

Sampe di Batang, gw dibangunin Yudha en kita sampe di restoran, perasaan gw udah kaga enak aja sih di sini, kenapa kaga semua orang turun, dan kenapa kaga dibangunin sama keneknya.. Semua pertanyaan itu terjawab ketika emang bener ternyata makan di restoran ini kudu BAYAR sendiri…. Fuck off… Gw trus mikir, itu bayar semahal gitu dapet apa coba??? Mana gw ambil rawon lagi… heihhhh… Yah, mau gak mau lah… Akhirnya masuk bis lagi en perjalanan semakin membuat muntah, Yudha memilih untuk tetep tidur daripada mual… haha.. Gw mual.. itu demi apa si Handoyo ini memilih keluar dari Tol Bakrie lewat jalur kea rah Subang yang WOW banget… Sumpah… Itu WOW banget… Mana bisnya ngebut, jadi Sumebr Kencono banget dah… Sejauh ratusan kilo mungkin semuanya hutan belantara plus sawah-sawah… En tau-tau udah masuk aja setelah tol Cikampek, at least kita kaga terjebak di tol Cikampek… 

Jam 5 pagi kita udah masuk Tol Jagorawi, en udah mulai kecium bau Jakarta, setidaknya kita hapus plan B karena dalam beberapa jam ke depan kita udah sampe Jakarta… Dan, sialnya kita muter ke Bogor dulu… baru ke depok, en terakhir Lebak Bulus…

Sampai, next challenge..

Then, sampe di Lebak Bulus bukan merupakan akhir dari tantangan mudik kali ini… Sekarang gw kudu cari cara sampe ke rumah Didi, anak geofis 2007 juga, yang punya rumah di Pabrik Ubin, sekitaran LA, Lenteng Agung. 

Nyari angkot kopaja P20 ternyata kaga masuk Lebak Bulus… zzttt… setelah nanya sana sini kaya orang susah, lengkap dengan jaket merah gw yang berbau UGM, maka kita diombang-ambingkan sama orang-orang belegug itu… Tapi secara statistika, kita disuru nyari angkot Deborah… gw mikir kenapa mesti dinamain Debora? Gw langsung inget Debora adalah nama anak Sapinya Vani pas jaman KKN di Nawung… hahaha… Oke, langsung kita “foreigner” ini naik bis angkot warna ungu menyala, en cabut sampe ke daerah yang bau-baunya LA… Gw ama Yudha mikir, kenapa kita kaga turun2, padahal udah sampe LA.. Mana nglewatin jalurnya Handoyo tadi lagi, semacam De Javu, kenapa tadi pas di Handoyo kaga langsung turun aja di Trakindo… haha… Udah lah, akhirnya Yudha nanya ke keneknya en katanya masih jauh,,, cengok deh… Dan, emang bener, masih jauh, sampe kita turun di Stasiun Lenteng Agung. Dari sini kita kudu cegat angkot merah dengan nomor 02 di atasnya.. En, next, Pabrik Ubin, en ketemu sama Didi…. Waaaaaaaaaaahhhhhhh legaaaaaaaaaaaaaaa banget….

Itu Rumah diri adalah dari Stasiun LA ke barat lewat jalan Jagakarsa sampe Pabrik Ubin ke utara dikit

Rumah Didi

Oke, sampe rumah didi, kita langsung diservis *ups* dengan ruangan setimpal dengan Losmen kelas melati yang sakjane itu adalah kamar klinik, tempat bersalin… Tapi beralih fungsi jadi motel lengkap dengan dua bed… hahaha… Dengan kamar mandi yang sangat nyaman sampe bisa diintipin, disitulah kami menginap en menunggu beberapa orang… Satu yang pasti PANAS jaya!!

Well, habis gw tidur dengan nyenyak sampe gw kaga sadar, gw terbangun karena denger suara Radit di sebelah kamar… Ternyata Radit udah sampe, secara dia paling nyantai en kaga capek sama sekali, wong dia pake pesawat… hahaha… Jadilah kita keluar en ngobrol2 di depan sama Didi sama Siti. Ada tiga hal penting yang bisa dicatat dari rumah didi ini… Yang pertama, rumah Didi ini adalah markas angkot nomor 17 dengan trayek Pasar Minggu – Ragunan.. So, Didi punya 5 sopir dengan 4 sopir utama dan 1 supir cadangan, tapi sejauh dua hari kemarin kayaknya supir yang namanya Elan itu selalu pengen jadi yang pertama di hati Didi… begitu juga supir yang lain… Kayaknya Didi di mata supir-supirnya itu bukan cuman dipandang sebagai majikan semata, tapi lebih dari itu… hahaha… Salah satunya mungkin karena jumlah setoran yang cukup murah, cuman 85rb sehari, dan menurut gw 85rb itu adalah 5 kali tarikan penuh angkot itu… hahaha… next plan mungkin Didi kudu bikin serial FTV dengan judul, “Supir-supirku, cintaku” bwahaha… pasti ratingnya gak kalah dari Chibi-chibi burger… hahaha…

Yang kedua, ada keponakannya Didi yang bernama Bona, gw sempet mikir kalo nama panjangnya bkalan Bonamana.. hahaha… Dan, dia begitu lucu… Walopun badannya gempal gitu untuk anak ukuran Bona, tapi ngeliat Bona perang ama Didi itu lucu abis… hahaha… Mana awalnya ketemu gw dia pake acara malu-malu gitu… genit sekali kata Didi… Dan, menurut gossip setmpat, dia bisa ngelihat hal-hal yang gak kasat mata… Misalnya pas dateng ke kamar gw, dia bilang ada “hihi” (hantu), di kamar sebelah (tempat klinik) ya percaya ga percaya sih… 

Yang ketiga, ada sebuah burjo yang terkenal di kalangan anak geofis yang pernah nginep di tempat Didi, adalah Burjo Aceng… Dan pelafalannya kudu saru, “ngaceng!” (terjemah: ereksi), jadi kalo mau mburjo, anak-anak terutama Radit en Siti, ayo Ngaceng!! Astaghfirullah… hahahaha… Tapi tidak bisa dipungkiri, itu rasanya burjo Aceng gak ada duanya, Es tehnya aja ENAAAAKK POLL… Beda 500 perak ama Klaster, tapi rasanya sampe ke ubun-ubun kalo udah meneguknya.. Apalagi Es Milonya… Itu POLKE… Sumpah, dia kaga pake gula sebagai pemanis, melainkan langsung susu kental manis, akibatnya Es Milonya itu ASOLOLE!! Demandnya langsung tinggi… Praktis kalo ngobrol di depan kudu pesen Aceng… Walo agak mahal… hahaha…

Tanggal 22 Malem, hang-out for dinner

Dan ketika kita-kita ada rencana mau hang-out makan malem, jebule dengan terndembig-ndembig, datenglah si Lupek, lengkap dengan jas dalangnya… hahaha.. Ini anak ngerasain nggremetnya Nagrek gara-gara dia kudu ke Bandung dulu sebelum ke Jakarta… 

En begitu dia sampe tempat Didi, langsung ditarik ke mobil en langsung capcus cari makan… Kali ini supirnya Didi ganti ke Radit, dan dengan asololenya Radit nyetir gak pake otak… langsung aja was-wes-wos… Mana kita buta Jakarta sama sekali, cuman Didi dan GPS-lah yang bisa membantu… Sayangnya GPSnya Didi awalnya gak membantu banget pas nemuin lokasi al Azhar… Untung ada GPSnya Lupek… Tapi yo kui,,, saking kemlinthi-ne Radit mau gak mau muter-muter aja di sekitaran situ… Cari makan aja sampe sejam muter-muter plus macet sana-sini… Kasian Yudha yang punya deadline pembayaran tiket di ATM Mandiri…

Btw, gw baru tau ada sistem pelayanan pembelian tiket KA secara online, jadi tinggal buka web-nya KA trus tinggal booking aja... nanti pembayaran dilakukan via ATM.. gitu-gitu... Keren!!! 

Oke, akhirnya sampe ke Roti Bakar Eddi, en gw pesen Nasi Goreng ayam… *kaga ada hubungannya*. Oke, another conversation began, ditambah ada tamu khusus, uri hoobae, adik angkatan kita, Dio 2009, Aulia Reza Meziardi ato gimama tuh lengkapnya… Dia abis nonton sama dua cewe yang kita kaga tau apakah mereka punya hubungan ama sama Dio atau kaga… hehehe… So far, biasa aja sih nargornya.. haha.. Masih kalah sama nasi goring prawirotaman.. haha..

Setelah memanjakan perut, saatnya nyari yang namanya ATM Mandiri… untung masih bisa dapet juga tuh ATM walopun harus dengan kemlinthian Radit beberapa ATM terlampaui… untunglah blum telat untuk bayar, en bisa dapet tiket untuk berangkat pulang bareng gw… Dan pengalaman pulang ke jogja nanti adalah pengalaman paling berkesan dalam sejarah gw di Jakarta, paling marai emosi, tapi ceritanya pending dulu…

Sampei rumah, tidak banyak kata terucap, langsung tidur, kecapekan… En, gara-gara emang gw susah tidur di hari pertama, maka sukseslah gw susah tidur, berasa panas aja badan… 99 posisi gw cobain tetep kaga bisa tidur, ditambah perkataan Bona tadi siang kenapa juga gw cerna baik-baik di otak gw… hahaha… modar gw… kaga bisa tidur, padahal jam 6 pagi kita kudu harus berangkat ke UI untuk tes…

Oke, cukuplah 2 jam tidur… 

Bersambung

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.