Mudik Ke Jakarta (Part 2 - end)

Hari kedua pengembaraan gw (24 Agustus 2012)

Karena semaleman gw kaga bisa tidur dengan jelas gara-gara "hihi"-nya Bona itu.. En ditambah gw cuman tidur efektif mungkin satu sampe dua jam, sisanya tidur-tidur ayam... *bukan berarti gw tidur ama ayam*.

Dan, hari ini adalah hari-hari yang dinantikan oleh gw, oleh Yudha, oleh Lupek, oleh Radit, oleh Siti, oleh Dhea, dan oleh Didi... Yakni hari tes Bahasa Inggris BPMigas. Kebetulan cuman gw dari segolongan cindil tadi yang nglamar bagian eksploitasi, sedangkan yang lain adalah bagian eksplorasi, sedangkan Didi nglamar bagian pengkajian. Dan kenapa gw nglamar bagian ekspolitasi? Gw sih simpel aja, karena kaga ada syarat macem-macem untuk bagian eksploitasi ini... Selain itu entah kenapa tangan ini terpencet dengan sendirinya itu tulisan "eksploitasi" hahaha... 

Oke, kita mulai ekspedisi menuju Universitas Indonesia, tempat tes gw itu dengan sarapan terlebih dahulu... Dengan asololenya si Didi udah masak nasi goreng yang menurut gw keasinan dikit disajikan panas-panas... Untungnya ada bawang gorengnya Bona, jadi tambah enak... Tes bagian eksplorasi ama eksploitasi itu sama-sama jam 8.30, nah, yang pengkajian itu jam 1 siang, so kita sama Didi beda waktu, en so, kita berangkat duluan...

Naik angkot 02 warna merah dari depan rumah Didi, sampe ke jalan gede trus nyebrang ke Stasiun Lenteng Agung, trus langsung beli tiket KRL karena cindil-cindil tadi bellum pernah ada yang naik KRL kecuali gw ama Yudha, So, gw beli yang AC biar pengalaman KRLnya dapet... *opo hubungane*. Setelah nunggu agak lama, akhirnya dateng juga KRL sepi AC pulak, yang pas banget buat jalan-jalan... Dan KRL pun cuman butuh sekali berhenti untuk kemudian sampai ke Stasiun Universitas Indonesia via Stasiun Universitas Pancasila.. Dan akhirnya kesini lagi setelah bertahun-tahun, pengalaman terakhir gw kesini sih jalan-jalan sampe ke Margonda Residence tempat Ryan Jombang melakukan kejahatannya. Well, dan hari ini, demi apa cindil-cindil tadi berbaik hati sekali mengantarkan gw ke Fakultas Psikologi... bwahahahahaha XD... Yak, gw dapet lokasi tes di Fakultas Psikologi en cindil-cindil tadi dapet lokasi tes di Fakultas Ilmu Bahasa Jepang.

Then, gw mulai bingung, mulai parno, GW SENDIRIAN di Fakultas Psikologi ini... kaga ada anak geofisikanya sama sekali.... Sangat beruntung sekitar 20 menit kemudian ada Mas Jabar lengkap dengan style metropolisnya... Duile, mungkin kalo dikasi efek CGI gitu, sekali jalan, bunga-bunga bertebaran di sekitar Mas Jabar.... Imajinasi tinggi dah... Untungnya gak berapa lama antrian jalan en kita diarahkan ke auditorium di lantai 4... @.@

Tes Bahasa Inggris BPMigas

Auditorium Fakultas Psikolgi - Arena Quiz
Masuk ke ruangan auditorium itu suasananya daebak sekali... Udah kayak masuk ke area Kuis Siapa Berani.. lengkap dengan tanda-tanda silang di ampiteater sekelilingnya... Model kursi kuliah yang keren, en seandainya di UGM ada ruangan kayak gini kan bakalan keren banget... Pasti gak bakalan ketidur...

Dan, JEGERRR.... soalnya asolole tingkat SMA kelas 2... Seratus soal 90 diantaranya grammar dengan cara mengisi titik-titik yang rumpang... Trus 10 soal sisanya adalah pertanyaan question tag yang secara genetika Mendel gw pasti udah lupa dong.... Yang bener aja, di bangku sekolah dulu gw ketiduran men pas diajarin begituan... akibatnya, gw menggarap tes bahasa inggris selayaknya menggarap ujian PPKn.... Pilih kalimat yang paling bagus... Hahaha...

Dan, tesnya itu cuman 60 menit.... SANGAT KAGA WORTHED sama perjuangan gw, temen-temen gw, sodara gw, pembantu gw yang sampe 24 jam di jalan GARA-GARA ARUS BALIK.... 

Lebih emosi lagi ketika ternyata rencana semula Sholat Jumat di Mesjid UI harus gagal gara-gara keinginan si Radit untung NgACENG! Oh... Dengan dengan terdembig-dembig akhirnya gw jalan ke Stasiun UI tadi... fyuh!!! big thanks buat Mas Jabar atas traktiran minuman di Alfamart-nya... hahaha.... 

Dan, lebih emosi lagi ketika KRL balik ke Lenteng Agung itu PENUH... FULL... Dan ketika KRL yang cuman berhenti 1 menit di Stasiun itu membuat para cindil itu kocar-kacir kayak diburu kucing.... Gara-gara Idenya Radit lagi-lagi yang SALAH banget... mosok kita berdiri dapetnya gerbong Ladies.... Mau gak mau langsung lari dengan kekuatan bulan en untungnya masih ketemu lagi sama Radit... Weeeeeeeeehhhhhh.... Ada anggota cindil tambahan yakni Dhea, en Gama...

Dan akhirnya sampe rumah Didi lagi, en NGACENG TIME~~ Plus sholat Jumat yang kayaknya MALESSSSSSSSSS banget... bukan karena sholat jumatnya, tapi Panasnya itu loh... mana ngeliat mesjid yang cuman 500 meter itu jadi kayak 2 kilo... fatamorgana membuat bayangan itu.... tapi demi suksesnya mbribikan gw di masa datang, makanya gw tempuh jarak itu dengan berpeluh...

Jemput Didi dan Dim Sum Party

Dan, secara lo tadi tau kalo Didi itu tes jam 1 en kerennya lagi dia pake angkot, padahal dia bosnya angkot... Jadilah kita-kita ini jadi penunggu rumahnya Didi... ntah NgACENG lah, entah tidurlah... Sampe akhirnya jam menunjukkan pukul 2 siang en artinya kita kudu jemput Didi...

Dan, dengan kemlinthinya si Radit lagi-lagi nyopir ke UI.... Dan demi apa yang ada di langit dan bumi, itu belokan UI yang harusnya kanan jalan dia banting kiri.... Semua penumpang sontak melakukan aksi simpatik menolak Radit sebagai sopir.... bwahahaha.... En, kalo loe tahu, itu muter balik ke UI lagi itu sama dengan awal keberangkatan, mau gak mau kudu muter di sekitar UP lagi... duh duh duh.... Setelah diperingatin buat pelan-pelan, akhirnya Radit berhasil banting kanan en semua penumpang melakukan aksi say YES to Radit!! 

Rupanya si Didi udah mangkal di depan FIB Jepang, en oke, semacam dia udah hapal sama mobil sendiri, gak usah dikomandoin, langsung aja dia menyambangi en coincidence juga kita ketemu anak-anak geofis tua-tua macam Mas Ari, Mas Anggit, Mbak Erhan, Mbak Dian, Mbak Wulan, Mbak Peppy, Mas Goldi, dan banyak lagi lainnya gw waktu itu lagi kaga fokus... 

Then kita masih punya satu agenda lagi, yakni jemput Cocho, iyak, anak gahool Bandung ini lagi ada di Jakarta karena masih dalam suasana mudik lebaran, secara rumahnya di Rawamangun.. En, dengan hektiknya dia sampe ke Stasiun UI, en akhirnya ikut ke dalam perkumpulan cindil-cindil tadi... Sumpah, selama perjalanan ke Dim Sum yang dimaui Didi, Cocho dicecar dimaki en diprediksi bakal jadi anak gahool Bandung ala Agus... hahaha... Tampilan Agustus 2012 sih masih unyu, sangat ra mbois blas buat umuran anak S2 ITB... hahaha.... We'll see him at Agustus 2013? 2014?

Entah apa jenis dim sum yang satu ini... Sing penting emplok!!
Seperti rencana Didi, kita pergi ke Dimsum, Bamboo Dim Sum di bilangan Depok sana... deket sama Detos, en harganya murah meriah... 43.000 per jiwa sepuasnya... Itu WOW banget.... Yang pasti pengalaman pertama gw makan Dim Sum... sayangnya tehnya kaga dilayani secara khusus seperti restoran cina/korea pada umumnya. Dengan nafsu setan semua makan tanpa bicara sekitar 5 ronde pertama, kalo ada pembagian makanan langsung sikat, sayangnya si Cocho kudu pilih-pilih dulu soalnya dia mah kaga doyan ikan dan dunia seafood lainnya... Paling diminati adalah dimsum bakpao pandan yang isinya srikaya... Kasian kita sampe palayannya ganti 3 shift hanya untuk melayani kita... hahaha.... So, gw sampe bener-bener-bener kenyang mampus!!! Dan saking baik hatinya Dhea @rachmadhea sampe mau nraktir 50% off... Jadi seorang cuman bayar 20.000 plus, gara-gara kaga ada kembalian, praktis gw kaga bayar sama sekali... bwahahaha... Asolole!

Semanggi Idol

Malam pun mulai menyeruak... Sembari nungguin Dhea balik en sambil nungguin waktu janjian sama Semanggi Idol kita... Apalagi Radit yang udah sangat kaga sabar banget mau ketemu Semanggi Idol kita satu itu... Dan, Radit pun lengser keprabon dari jabatannya sebagai sopir, en digantikan Sopir bis Sumber Kencono a.k.a Lupek... 

Janjian di Plaza Semanggi menurut gw waw banget... pertama kali menyambagi mall di Jakarta ya begini... setelah sebelumnya jemput Mita di depan kantor BP... kemudian ternyata yang disambangi adalah Skydinning yang ada di lantai 10 The Plaza Semanggi... Dan yang dimaksud dengan semanggi Idol itu tidak lain tidak bukan adalah Astha.... Bwahaha... XD..

Dan selama perjamuan Astha dan Radit jauh-jauhan, endi e dit? jarene arep dibribik??? Zzztttt........ Dan obrolan malam itu terkotak di dua sumbu, coz, suasana skydinning yang begitu rame, jadi kalo Astha ngomong, si Radit kaga kedengeran... Dan menurut gw minuman disini kaga lebih enak dari Kedai Kopi... hahaha... London Fog yang cuman teh tanpa gula yang diseduh dengan susu skim tanpa lemak itu aja dibandrol dengan harga cukup merogoh kocek.. 24ribu... Dan kayaknya gara-gara Mita bayar lebih atau gimana, gw lagi-lagi kaga bayar untuk dinning ini... *lebih tepatnya ngombe-ngombe, coz yang makan cuman Astha sama Mita*

Syawalan kecil2an GF'07 Cabang Jakarta - Skydinning Plaza Semanggi
Dan gw hanya bisa berpikir, misal besok kalo udah sukses gitu apakah kita kaga perlu memikirkan harga sebuah komoditi? Kok kayaknya orang jakarta semacam gampang banget gitu ngeluarin uang... hahaha... Haha... Hanya pemikiran mantan mahasiswa yang blum makaryo ini... hahaha...

Rancho

Akhirnya gara-gara Cocho kudu mengejar mas-mas busway jadilah jam 9-nan dia pamit sekaligus kita bubar... En sesi penganteran pun dimulai... dari Astha yang ternyata ngekos di kos-kosan yang sendu kalo dilihat dari luar... sekitaran Benhil... Trus, nganterin Dhea ke apartemennya... gw udah kaga tau jalan kalo udah kayak itu... sampe kemudian nganterin Gama ke Stasiun Pasar Minggu... trus si Lupek punya ide kalo kita mampir ke Rancho, rumah yang berisikan anak-anak 2005 yang ada di jakarta... keren sih, tapi berantakan, yah, karena penghuninya cowo kabeh... hahaha... Mereka merasa seneng kedatangan tamu, khususnya Siti, karena tiba-tiba bersih mendadak... hahaha... Lagipula anak 2005 juga baik hati banget menjamu kita seadanya pake roti bolu keju itu enak banget.... Tengkiu Mas Danang, Mas Hendro, Mas RCP, ama Mas Arul... hahaha.... Yudha ama radit malah sibuk PS-an... En Mita, Siti, ama Didi udah ngantuk POL... 

The Car was Broke Down..

Dan, setelah sowan mendadak itu, akhirnya Mita pun dianter pulang ke kos-kosannya di daeah BP juga... Then, sebelum pulang, Kakaknya didi minta di jemput, en kakaknya itu ada di jalan akses UI, sekitara Depok sana.. 

Tiba-tiba eh tiba-tiba mobilnya Didi MOGOK... Sangat Coincidence banget... Coba tadi mogok di Semanggi??? Nggak lucu abis! En, pas banget parkir di depan Kliniknya mbaknya Didi... Ternyata bener-bener kepanasan... Wow... Airnya mendidih... Gw kaga paham apa-apa tentang otomotif sih, jadi gw sotoy-sotoy aja, plus lebih milih makan Ketoprak ala Jakarta yang enak itu... Sedangkan Siti keliatan ngantukkkk banget... Gw dong ama Yudha, yang kudu bangun pagi-pagi demi pulang ke Jogja karena tiket kami adalah jam 07.50... Sedangkan mobil mogok sampe pukul 01.00 blum ada kejelasan progressnya...

Untunya Didi adalah bos angkot, sehingga dia bisa nyuruh sopir-sopirnya untuk jemput kita-kita pake angkot... Keren!! Angkot paling eksis, bahkan jam 1 malam pun masih sliweran... hahaha... Sangat untung sekali...

Dan, sampe rumah kita sibuk PACKING, terutama gw, Yudha, ama Radiit.... hahaha... Perjalanan di Jakarta pun gak bisa di-extend... Males ngurusnya... Padahal pengen lebih lama sebenernya... Sementara itu Lupek kaga bisa tidur gara-gara G-Sting fusionnya... en Siti ama Didi pasti udah KO...

04.08 AM

Dua jam tidur... Overall dalam 24 jam gw baru 4 jam tidur... Mata gw merah, udah kudu mbangunin anak-anak plus mandi.. plus langsung subuhan... En jam 04.45 kita gedor tuh rumah sebelah... Didi ama Siti kebangun dengan mukak JELEKnya... hahaha... Tanpa sarapan, mau gak mau kita langsung pamitan.. en langsung otw ke Stasiun Lenteng Agung...

Memang, awalnya kita mau naik angkot ke Stasiun Pasar Senen, tapi setelah dipikir-pikir bakalan lebih cepat kalo kita naik KRL langsung dari Stasiun LA.. So, itulah pemikiran kami, gw dan Yudha... Sedangkan, Radit ngikut soalnya dia mau turun di Stasiun Pasar Minggu, dua stasiun ke utara... Oke... Dari sini nantinya bakalan jadi mimpi buruk!!!!!!!!

Oke, sebelumnya kita nanya ke penjual loket dong kalo mau ke Pasar Senen naik apa, en tentu saja jawabnya adalah naik KRL dengan rute paling panjang, yakni dari Bogor muter jakarta sampe Jatineraga... Tanpa ralat.. Tanpa ada tekanan khusus, seperti memang terjadi seperti itu setiap harinya...

Bukti tiket KRL

Jadilah kita naik KRL yang PENNNNNNNNUUUUHHHHHH POL!!! Karena dia dari Bogor... Untuk tiket seharga 1500 lumayan worthed lah... Semua khawatir itu belum terjadi... Sign #1 adalah penantian KRL jenis ini yang begitu lama... kita sampai di LA jam 05.15 en KRL baru tiba pukul 05.40an, en itu cukup lamak karena kita mengejar jam 07.50 *buat gw*, en pukul 06.50 *buat Yudha karena dia harus nukerin bukti bayar ATM kemarin dengan tiket*.

Dan perjalanan kereta berjalan mulus... Sampe di Pasar Minggu, si Radit turun... Dan Sign #2 adalah... KRL tiba-tiba mati berkali-kali en gak jalan-jalan... Duh.. gw udah khawatir... Trus mana ada yang bikin isu bahwa KRL mogok, so karena ada KRL AC di sebelah, semua massa pada pindah ke KRL itu, termasuk gw ama Yudha... Mendadak ketika gw udah di KRL AC, ada pengumuman kalo KRL gw sebelumnya normal lagi en kita disuruh pindah lagi, bahkan KRL gw udah siap jalan, gw terlambat masuk 1 menit aja, gw ketinggalan... Akhirnya banyak yang ketinggalan, terutama yang perempuan2 itu... Pindah massa itu cukup breathtaking...  

KRL pun masuk Manggarai, Karet, Sudirman, Tanah Abang, Duri, Angke, Kampung Brandan... en kita mulai kejar-kejaran dengan waktu... Sign #3 dari Stasiun Kampung Brandan itu sebenernya tinggal sestasiun lagi langsung Senen, tapi tiba-tiba KRL berhenti lama, en waktu udah menunjukkan 06.50 di situ... Dan, semua kekhawatiran itu terbayar karena begitu KRL-nya jalan, ternyata KRLNYA KAGAAK TUUURUUUNNN DI PASAR SENEN.... ASOLOLE TINGKAT JAKARTA UTARA!!! GW BASHING-BASHING... Gw ama Yudha udah siap turun, udah siap menginjakkan kaki di emperan peron Senen, karena pintu KRL Ekonomi kan kebuka tuh... Mana Yudha udah mau lompat pulak.... TAPI INI KERETA SAMPE PERON 1 MALAH MAKIN CEPET KECEPATANNYA... Gw udah panik... Yudha semakin panik... jam menunjukkan pukul 06.55... Dan demi Julia Perez itu akhirnya KRL TURN DI STASIUN GANG SENTIONG!!!

Yudha udah siap-siap turn (ini cuman kurang 500 meter dari St. Senen)
Gw panik, Yudha tambah panik, Jupe juga panik... Akhirnya gw marah-marah ama petugas stasiun Sentiong... ternyata SELAMA LEBARAN SAMPE TGL 31, SEMUA KRL KAGA TURUN DI GAMBIR MAUPUN DI SENEN... SUNGGUH NISTA... SUNGGUH ASOLOLE...

Rute KRL, gw pake jalur Kuning yang paling panjang... 
Yudha dengan sangat cekatan membuat opsi untuk naik Bajaj, mau gak mau dalam suasana genting gini Bajaj adalah alat transport yang SANGAT bisa diandalkan, untungnya kemampuan penawaran gw kaga jelek-jelek amat...

Dengan kekuatan penuh, ternyata Senen kaga jauh-jauh amat, cuman dua halte busway jaraknya... Oke... Segenap tenaga dikerahkan untuk LARI... apalagi Yudha... jam udah menunjukkan pukul 07.10...

TERNYATA eh ternyata Stasiun itu RAAAAAMMMMEEEEEEEE banget... Sumpah... gara-gara arus balik ternyata Polisi setempat memberlakukan pengecekan ID Card di depan pintu masuk... Waduh... Gw udah kaga nyantai... Yudha apalagi... Jupe juga...  Untungya gw ketemu Yunus 2010.... Sesuatu banget dia pake acara mudik samaan ama gw... hahaha... oke... setidaknya antrian itu kaga terlalu menunpuk karena dipecah banyak lajur... Sementara Yudha masih sibuk nuker tiket...

07.30 AM

Akhirnya gw bisa masuk peron YANG TADI JUGA UDAH GW LEWATI PAKE KRL SIALAN itu... *capslock keteken sengaja*. Gw langsung beli air minum, sumpah haus untuk semua "running man" pagi-pagi di Senen ini... En langsung gw duduk manis di bawah tulisan "Gerbong 5". Ngobrol-ngobrol ama Ibu-ibu...

10 menit kemudian, 07.40, si Yudha langsung mukul pundak gw... kaget sekaligus seneng gw... karena tiketnya kaga hangus percuma... daebak banget... berjuang melawan waktu... So hectic... makanya gw ama Yudha sms cindil-cindil 07 yang seperjuangan terutama Siti ama Didi semoga kita diikhlaskan pergi... karena Siti selalu nahan-nahan pas gw mau pulang... hahaha... Itulah alasan kita sms *walo pada dasarnya Yudha yang sms*, didasarkan fakta kenapa kita kok kayaknya mau pulang susah banget... KARENA JEBULNYA KERETANYA DELAY sejam!!!! Damn!!!

09.00 AM

Akhirnya bisa masuk kereta, en ternyata dibalik kesusahan itu ada kemudahan... Kereta SEPI sekali... berasa beneran eksekutif.... Satu seat itu bener2 buat satu orang... jadi bisa tidur sepuasnya sepanjang perjalanan... Alhamdulillah akhirnya pulang....

***

3 komentar

Anonim mengatakan...

Daebakkk...!!!!! Gak nyangka perjalanan kalian semulus itu... Aq jam 7.30 udah sarapan lontong sayur, jam 09.00 udah tidur d springbed + bantal yang empuk, jam 12.00 makan siang d nasi padang pagi sore, jam 15.00 nganter sodara k bandara soetta, jam 15.30 ane masuk terminal 2F, jam 16.00 ane makan KFC, jam 16.30 ane udah bisa check-in dengan pemandangan wanita cantik berkrudung biru ala Garuda Indoensia, jam 16.45 ane masuk mushola, jam 17.00 masuk cafe yang isinya orang2 bule, minum2 n ngudud sbentar, jam 18.30 masuk mushola lagi, n jam 18.45 udah masuk ruang tunggu.... jam 19.30 tepat boarding...!!! no delay...!!!! so sweet...

SARAN :
Makane dadi wong ki sing kemlinthi ae,, ben gak susah... hahahahha....

pizzzz.....

kikils mengatakan...

seru sekali perjalanannya

obat diabetes herbal mengatakan...

jadi kangen temen temeen gua nih... :)

Diberdayakan oleh Blogger.