International Cuisine in Jogja

Gara-gara nonton serial Food Safarinya SBS Australia, yang gw temuin di Dewa.net, gw jadi suka banget belajar bagaimana sebuah masakan di satu negara tertentu itu dihidangkan, apa sih ciri khasnya, kemudian bagaimana table mannernya, en jadi tau kenapa Indomie jadi masakan nasional Nigeria? En yang paling penting adalah apa saja key ingridients yang dipake di setiap negara.. Well, tentu saja, Indonesia, dijajah gara-gara kita punya banyak rempah-rempah, maka dari itu makanan Indonesia sangat herbful en sangat kaya rasa dibandingkan mungkin dengan negara lain... Tapi, apa salahnya kan kalo gw coba masing-masing specialty dari beberapa negara-negara yang ada di Jogja, mungkin bisa jadi referensi buat lo-lo yang bosen makanan Indonesia itu-itu aja... 

***

Gara-gara nonton itu, gw sempet ngapalin tuh bahasa inggrisnya rempah-rempah, mulai dari corriander, cardamom, sampai fleur de sel, hingga caraway, gitu-gitu deh, pokoknya asik aja mempelajari itu... 

Restoran Jepang di Jogja

Tachiyoru, dry beef ramen



Penjelajahan masakan internasional dimulai dari makanan yang paling banyak dijumpai di Jogja, yaitu makanan Jepang...Well, makanan jepang banyak banget bertebaran, mulai dari warung ramen, sampe sushi.... En, di Jogja, karena anime masuk duluan ke Jogja, jadilah laris manis warung jejepangan ini sama para pelajar-pelajar SMA biasanya... 

Key ingredients: Paling jepang itu kalo ada nori, trus jahe jepang yang merah-merah itu, trus ada juga wasabi yang rasanya aneh gak karuan itu, tofu, noodle, shitake, miso, ama bakso ikan ala naruto itu,,, hahaha.... 

So far, masakan jepang paling enak menurut gw ya di Hakata Ikkousha. Secara udah bener-bener impor dari Jepang langsung en dibikin langsung sama koki dari sana. Yang paling penting dari masakan Jepang adalah RAMEN. Ramen jepang haruslah kentel dan bercita rasa tinggi. Selain itu bisa masakan lain seperti Yakiniku atau Teriyaki yang gw rekomendasiin sih di Tora-tora atau Arigatou Cafe, semuanya maknyuss.

Warung Jepang di Jogja yang udah pernah gw coba:

Hakata Ikkousha (10/10), Jl. Demangan Baru en JCM Lantai Dasar
Item rekomendasi : Ramen, Gyoza, atau kombinasi keduanya. Maknyuss! Pelayanan maksimal. Minumnya pesen aha Ocha (teh hijau) dijamin lo bakal direfill sampai mampus kecuali lo minta udahan refill-nya. Nice!

Silla (9/10), Ring-road Utara, samping Happy Puppy
Item rekomendasi : Pilih menu jepang-nya. Banyak bento-bentoan yang asyik en ramen-nya juga enak sih walo selevel sama Hakone. Gw sih prefer bento-nya
 
Asagaya (7/10), tutup.
Hoka-Hoka Bento (7/10), Jl. Kaliurang Km 5,5 - Malioboro Mal Lantai Dasar
Item rekomendasi : Semuanya enak, cuman karena fast food chain jadi kurang berasa gimana gitu.
 
Nikkou Ramen (4/10), Jl. Monjali
Item rekomendasi : Pilih menu ramen yang kuahnya encer tidak ada sesuatu yang well enough. Cocok di kantong tapi mungkin enggak Jepang banget. Ramen mahasiswa lah.
 
Sapporo Ramen (2/10), Jl. Wahid Hasyim, Nologaten
Item rekomendasi : Ini ramennya sangat lebih berasa mie ayam ala Jawa daripada ala Jepang. Murah tapi sih.
 
Nagoya Ramen (6/10), Jl. Dr. Sardjito
Item rekomendasi : Ramen en sushi. Ramen murah tapi enak lumayan karena level pedesnya bisa di variasi. Sedikit di atas Nikkou
 
Kawaii (6/10), Jl. Argolubang, deket Stasiun Lempuyangan, nggak tau masih ada atau enggak.
Zutto Sushi (6/10), tutup
Tora-tora Japanese Food (7.5/10), Jl. Kaliurang, sebelah Fak. Geografi
Item rekomendasi : Pilih menu Yakiniku atau Teriyaki semua enak en bagusnya chefnya pake baju chef yang keliatan super sibuk mempersiapkan segalanya. Joss.

Hakone Ramen (8.5/10), Daerah Sadar, Jalan Moses G.
Item rekomendasi : Pilih menu Ramen yang pasti. Minuman di sini segede gaban. A Must try!

Sushi Story (6/10), Jl. Gejayan
Item rekomendasi : Yang suka sushi murah tapi enak ya di sini. Silahkan, tapi ramennya hancur gan!

Juyo Ramen (8/10), Jl. Kaliurang km 10 gak tau ini masih jualan enggak.

Arigatou Cafe (7.5/10), Jl. Kaliurang, deket BNI UGM
Item rekomendasi : Hampir sama dengan Tora-tora, asik, Yakiniku, Teriyaki en segala yang goreng-gorengan Katsu-katsuan di sini enak gan!


Katsu-Katsu (5/10), Taman siswa, Jl. Monjali sebelah Rocket Chicken
Item rekomendasi : Mostly Katsu, banyak pilihan tapi kadang suka lupa gitu misal kejunya atau apanya. Enak standar sih.

Tachiyoru Ramen (8/10), Jl. Babarsari
Item rekomendasi : Dry Ramen. Mungkin aneh, tapi enak kok. 

?? Ramen (4/10), Jl. Alamanda samping Mang Kobis. *Maafkeun saya lupa nama gerainya*
Item rekomendasi : Ramen rasa miso, kuah hitam gak menyenangkan. Yang penting murah. haha..

Harus dicoba :

Susi Kali Lima (????), Daerah Sadar, Jalan Moss G.
Takigawa (????), Jl. W. Mongonsidi.
Sushi-Tei (????), Jl. Affandi

***

Restoran Cina di Jogja

Dim Sum, Dumpling, Mandu, atau apalah itu aslinya adalah masakan Cina, yang ngetren sekali di Indonesia.

Paling membumi di Indonesia itu adalah masakan Cina, secara etnis Tionghoa kan banyak banget di Indonesia, Jogja khususnya... Cuman, saking nge-blend-nya makanan Cina dengan makanan indonesia, jadi sebenernya susah ngebedain apalagi membuat specialty khusus restoran Cina gitu.. 

Key ingridients: Paling umum dijumpai adalah jenis kwitiauw, itu kesukaan gw... hahaha... then, persawian, mulai dari pak choy, kai lan, bok choy, baby corn, itu sangat umum banget dijumpai... kadang ada juga yang pake ang-ciu, oyster sauce, kecapnya juga harus dua jenis, plus ama maizena untuk mengentalkan kuah, misal fu yung hai...

Karena susah nemuin yang bener-bener warung Cina, paling favorit ya Sari Eco, apalagi? hahaha.... lain itu ya Mie Jakarta en warung-warung kaki lima gitu biasanya malah enak kok...

Warung Cina yang pernah gw cobain:

Sari Eco (7/10), Jl. Monjali
Item rekomendasi : Semuanya enak kok ya memang masakan pribumi sekali. Plus es kelapa mudanya emang bener-bener mengantarkan gw kayak lagi di pantai-pantai. CUMAN, biasanya kebersihannya dipertanyakan. Masak banyak kecoa lalu lalang terbang terbang bikin gilak.
Warung Chinese Muslim (5/10), Jl. Monjali
Item rekomendasi : Kweitaunya legit sekali kayak lilin. Bzzt.
 
Warung Cina Muslim depan Samiasih (6/10), Depan samiasih tingkat. Ini masih ada kaga lupa deh.

Silla (9/10), Ring road Utara sebelah Happy Puppy
Item rekomendasi :Porsi makanan cina di restoran ini sungguh besar sekali. Cocok buat makanan keluarga. Aneka dimsum juga ada. Nggak ada yang nggak enak.
 
Mie Jakarta (8/10), Jl. Kaliurang
Item rekomendasi : Langganan gw, rasanya biasa aja sih, tapi enak ala ala gerobak-gerobak nasi goreng mie goreng gitu.
 
Mie Jakarta Jogjatronik (6/10), Depan Jogjatronik
Item rekomendasi : Nyobain sekali langsung kerasa PERSIS banget sama tipikal mie ayam yang bikin orang Cina. Persis sama Mie Ayam Mas Yudi.

Wok & Pan (9/10), Jl. Gejayan
Item rekomendasi : Upgraded chinese restorant, dengan wahana cafe en suasana yang lebih hidup untuk sekedar restoran Cina. A Must try segala sesuatu yang dimasak dengan Pan, agak fusion sih sama western, but dope!

Wok with Mie (7/10), Jl. Selokan Mataram deket Happy Puppy Seturan
Item rekomendasi : Model chinese restaurant yang ada di Amerika emang biasanya disajikan dengan Box untuk take away even dining out. Lucu.
Makan Minum (9/10), Jl. Tamsis
Item rekomendasi : Mie Terbang lengkap dengan fried tofu sebagai side dish yang oke punya. Coba yang lain kayak kayak tumis ayam atau daging sapi di atas hot plate. Semuanya enak kok. Plus murah. 

***

Restoran Korea di Jogja

Odeng dengan kuah Kimchi, Wow
Lagi nge-hit banget yang namanya makanan korea di Jogja gara-gara tuh invasi KPOP... hahaha... Mungkin gw juga salah satu yang doyan banget masalah beginian... hahaha...

Key Ingridient: Paling korea itu adalah Kimchi, tanpa kimchi itu gak makan makanan korea menurut gw... Then, minyak wijen, wijennya, then stew, atau makanan berkuah, itu yang membuat gw suka makanan berkuah, gara-gara korea.. haha... Sensai hangat dari stew bubuk cabai itu rasanya melegakan sekali... apalagi pas musim hujan/dingin... Yang masih dalam proses menyukai adalah Bean Paste, itu jan-jane rasane gak enak banget... hahaha... Tapi ternyata Jjajangmyeon di Silla itu enak beud... hahaha....

Jjajangmyeon adalah mie pake kuah hitam dari soybean paste sama daging2an gitu, kalo di korea sih pake pork belly kudunya... Naengmyeon, mie dingin, hmm... lebih tepatnya mie pake es... sensainya wow banget... Japchae, Galbi, en Bulgogi... Well banget, coz, korea adalah negara paling sehat di dunia gara-gara makanannya gak pernah pake garam berlebihan, apalagi minyak berlebihan... en selalu makan pake kimchi en lettuce...

Warung korea di Jogja yang pernah gw jajal:

Silla (10/10), Ring road Utara sebelah Happy Puppy

Item rekomendasi : Ini restoran paling oke buat makan korea. Hampir semua ada en kimchinya juga enak. Jjajangmyeonnya nggak pelit. Japchaenya oke punya. Bulgogi bisa bikin sendiri sepaketnya 60K. Thumbs Up!

Musiro Fusion (7/10), Jl. Alamanda, UNY

Item rekomendasi : Harga mahasiswa rasanya juga mahasiswa. Silahkeun. Mau nyoba apa aja pasti di sini juga ada. Cuman rasanya kayak nanggung banget aja sih.

Dae Jang Geum (8/10), Jl. Palagan
Item rekomendasi : Harga mahal tapi sepiiii ndedet.. Serupa sih sama Silla cuman rasanya lebih asing karena mungkin bener-bener korea kali ya... Bulgoginya lebih tipis jadinya cepet hangus.. Ada makgeolli sih kalo yang mau alkohol-alkoholan, cuman gak tau ada soju kaga. Oiya, ada toko korea, semacam K-Mart gitu semacam Mu Gung Hwa. Jadi buat yang nyari barang-barang atau produk korea kayak es krim, ramyeon, hwatu even, bumbu-bumbu masak korea semua ada di sini tentunya dengan tarif yang agak mahal karena impor. Bayangin aja beli Fire noodle (bulttak bokkeumnyeon) di sini 21K padahal di Mirota biasanya cuman 16K. Sayang, Mirota biasanya stoknya habis. So, inilah satu-satunya jalan keluar kalo lagi pengen mie yang super pedes itu.

Michigo! (9/10), ini udah closed.

Patbingsoo (8/10), Amplas Lt paling atas deket XXI
Item rekomendasi : Sebenernya ini resto khusus dessert kalo dilihat dari namanya. Cuman dia juga menyediakan item makanan yang porsinya dikit tapi harga selangit. Tapi rasanya oke punya. Ada odeng, ada tteopeokki pake keju, ada soju mix, macem macem dah.
 
Snowholic (5/10), Jl. Babarsari
Item rekomendasi : Jan-jane ini dessert yang enak aslinya. Cuman kenapa di sini rasanya ndeso sekali. Apa bener bingsu ini yang asli dari korea. Gw jadi bertanya-tanya. 

Bonchon Chicken (9/10), JCM
Item rekomendasi :Alamak jang!! Enak banget ayam-nya.. Tapi MAHAL...

Jank Jank Chicken (8/10), Jl. Nusa Indah
Item rekomendasi : Buat yang nggak mampu beli Bonchon, gw saranin ke sini aja yuk gaes. Harga mahasiswa rasa setara Bonchon *hampir*
 
Harus dicoba :

Seorae (????), Amplas juga, dulunya Michigo.
Jumong Dessert (????), Galeria Mall & Foodiest

***

Restoran Thailand di Jogja

I :) Mak Mak

Apa ya?? Restoran Thailand di Jogja itu cuman segelintir, tapi emang rame sih... Sensasi tropical flavornya emang dapet banget, penuh cita rasa, walo lebih ditekankan di rasa kecutnya, daun jeruk is a must menurut gw pada masakan Thailand...

Key Ingridients: Kaffir lime, en serai.. semacam wajib buat masakan Thai.. Jahe, Galangal, juga memberi citarasa tersendiri untuk masakan seperti Tom Yam..

Warung Thailand di Jogja yang pernah gw jajal sih:

Phuket Restaurant (7/10), Jl. Ring Road Utara, Jl. Taman Siswa, Jl. Demangan Baru, Jl. Lempuyangan
Item rekomendasi : Yang pasti en harus dicoba itu Tom Yam nya, en apalagi kalo bukan Teh Thailand-nya. Beda banget sama teh di Indonesia. Sebenernya lebih ke gegara kangen sama rasa Teh ala Thailand hasil bekperan sih kalo ini.


Khao Pad (8/10), Jalan Damai.
Item rekomendasi : Semua sama, cuman entah kenapa di sini semuanya lebih enak. Pelayanan juga lebih baik. Gw nggak tau ini resto masih atau enggak.

Mak Mak (8/10), Amplas en Demangan
Item rekomendasi : Ini resto yang mengetengahkan rasa yang berbeda, yakni Thai street food. Kayak lo abis makan di jalanan Khaosarn Road gitu. Junk food dengan model tusukan gitu emang banyak banget di Thailand. Joss!


***

Restoran India di Jogja

Indian cuisine itu adalah sesuatu yang sangat mahal di Jogja... emang sih... Akulturasi dengan India terjadi akibat banyaknya mahasiswa India yang bertebaran di antero Jogja... Sebenernya niatan ke restoran India itu ada dari dulu, cuman krik krik kalo gw sendirian dateng ke restoran gitu, so, akhirnya temen SMA gw ada yang mau nemenin nyobain...

Key Ingridients: Yang pasti adalah Garam Masala, sebuah perpaduan dari 10 rempah-rempah, kek jinten, dll, yang wajib ain digunakan di semua jenis maskan... Adapun teh masala, itu adalah teh yang diramu juga dengan rempah-rempah itu.. Cumin, Corriander, Turmeric, itu wajib juga... apalagi bikin Tandoori Chickhen.. En, roti paling terkenal adalah Naan...

Yang bikin keren adalah teknik bikin Naan breadnya yang dilakukan sembari masak chickhen tandoori dalam sebuah perapian yang disebut dengan Tandoori... Itu khas India banget...

Gw nggak tau kenapa resto India begitu fail kayaknya di Jogja, padahal dulu ada banyak lho.. Enak enak lagi tuh Colonial Cuisine ama Sharmilla, sekarang udah tutup deh dua-duanya. Sayang sekali. Adalah Taj Mahal, tapi belum sempet nyobain.

Restoran India yang pernah gw coba:

Colonial Cuisine (7/10), Jl. Gowok, Timoho. Closed
Sharmilla (7/10), Jl. Palagan. Closed


Harus dicoba :

Taj Mahal (????), Jl. Solo, depan XXI

***

Restoran Italia di Jogja

Ini adalah resto paling down to earth di Jogja... secara semua cafe pasti menu andalannya adalah pasta, pasta dan pasta... Sampe bosen juga pasti tetep pasta pasta dan pasta... Sebenernya menurut aturan cuissine italia, menu italia itu gak cuman pasta... pasta bisa dimasukkan ke dalam primo piatti... Jadi, di Italia itu ada sistem urutan makanannya... Biasanya sih di rumah-rumah pas pesta gitu atau di restoran... Kalo di inggris ya appetizer - main course - ama dessert gitu... Kalo di Italia ada Antipasti - Primo Piatti - Seconda Piatti - Dolce - Coffee...

Contoh Antipasti biasanya adalah makanan ringan cemilan-cemilan seperti bread, garlic bread. Primo piatti ya biasanya pasta, pasta aja banyak macemnya... ada spaghetti, vermicelli, ravioli, fettucinni, gitu gitu banyak banget, en dressingnya macem-macem mulai ala Carbonara sampe yang paling sering didenger, ala Bolognese... Favorit gw sih Carbonara sama Aglio de Oilo... Then, Seconda piatti lebih ke chicken atau duck atau porkbelly, biasanya makanan dedagingan... lengkap dengan tomato puree en formaggio yang banyak variannya di Italia... Dolce paling terkenal adalah Tiramisu... en Di akhiri dengan espresso... So Italy!


Key Ingridients: Pasta, so pasti... Tomato sauce, en basil... en... Formaggio (keju).. It's a must ada di masakan Italia... hahhaa... Pizza... so pasti denger kan yaaa...

Italian Spaghetti Carbonara, sumpah, formaggionya banyak banget... 
Restoran Italia yang pernah gw jabanin:

Pastagio (8/10), Jl. Lempongsari.
Item rekomendasi : Pionirnya rumah makan Italia ya ini. Nggak tau si Gio udah puber kali sekarang atau udah punya istri jangan jangan. Rasanya nggak pernah beda. Tetep uptodate en tetep enak! Bagus lah sekarang udah ada plang penunjuk jalannya.

Nanamia Pizzeria (8/10), Jl. Moses Gatutkaca, Jl. Tirtodipuran
Item rekomendasi : 100% italia ya di sini gaes! Everything is amazing!

Calzone Express (8/10), Jl. Cendrawasih, Jl. Kaliurang, UKDW
Item rekomendasi : Restoran punya temen gw ini keren banget deh. Bisa membuat pizza premium jatuh harga jadi murah tapi enak. Calzone artinya setengah bundaran pizza, atau pada hakikatnya adalah pizza yang dilekatkan sehingga membentuk setengah lingkaran. Joss kalo pake keju mozarella yang banyak..

Warung Pasta (7/10), Jl. Affandi di kompleks Dixie
Item rekomendasi : Bagusnya resto ini adalah sub resto dari Dixie, jadi pilihan menunya bakal banyak banget. Lagipula menu fusion pasta di sini banyaaak banget. Bikin susah milih err..

Scherz Coffee (7/10), Jl. Gowok en Jl. Demangan
Item rekomendasi : Seperti kebanyakan cafe di Jogja ini, menu pasta adalah hal yang pasti ada. 

Pronto Pasta (8/10), Jl. Lempongsari en di dalam komplek Museum Affandi
Item rekomendasi : Sebernya gak seenak Pastagio, cuman teknik plating-nya oke punya en gw acungin jempol.

Pizza Hut (8/10), Jl. Kaliurang, Jl. Jend. Sudirman, Amplaz, Tamsis, ada dua cabang PHD juga di UNY sama di Godean.
Item rekomendasi : Everybody knows. Pilihan tercintah jatuh ke paket lah pastinya.

Aglioo (8/10), Jl. Prawirotaman, seberang Via-via
Item rekomendasi : Ini menu pasta premium yang disajikan premium di tempat yang premium. Enak banget.

Paparon's Pizza (8/10), Jl. Monjali bawah, deket Tugu
Item rekomendasi : Sebenernya rasanya sedikit lebih enak dari PIzza Hut. Mainly tetep Pizza ya...

Koki Joni (8/10), Deket Fisipol UGM Kampus Selatan...
Item rekomendasi : Buat yang bosen pasta dengan daging ayam atau sapi, bisa agak kreatif nyobain pasta dengan daging kalkun atau pasta geprek (peraduan yang aneh tapi mayan enak sih)

La Pergola Italiano Ristorante (9/10), Jl. Prawirotaman, belakang supermarket Maga..
Item rekomendasi : ini beneran rumah makan sangat italia di Jogja, lu bisa pilih antipastinya, primo en seconda piatti sampe dengan dolce en espressonya... Lumayan mahal tapi puas... Jangan lupa yang gak ada di manapun di Jogja adalah, Gnocchi (baca: Nochi), itu semacam bola-bola kentang yang kalo di rumah makan ini disajikan dua cara (two ways), Gnocchi alla Bolognese atau Gnocchi alla Formaggi, yang pasti dimasak pedas plus daging gitu atau keju yang pasti bakal berasa fondue sekali.. 

Panties Pizza (6/10), Jl. Gejayan.
Item rekomendasi : Sejatinya sama kayak Calzone, cuman lebih kenikian aja. Katanya sih pizzanya bisa mulur gegara kejunya banyak gitu, but perasaan enggak juga sih.. >.<

Milk & Cheese (6/10), Jl. Nusa Indah.
Item rekomendasi : Milk-nya sih bukan Itali, tapi side dishnya sungguh Itali. Baru kali ini ada resto yang menyajikan ravioli. Cuman raviolinya Itali coret banget. Nggak banget. 

KMeals (7/10), Jl. Prawirotaman. *nggak tau ini masih ada atau enggak*
Item rekomendasi : Makan pasta sama bule? Wow.
 
Dan, hampir semua cafe pasti ada pastanya, itu juga termasuk sih...

Harus dicoba:

Pastalagani (???), Jl. Cendrawasih
Pasta Banget (???), Jl. Solo

***

Restoran Malaysia di Jogja

Well, setelah dimaki-maki, ternyata emang bener alesan pemaki-makian itu... hahaha... makanan indonesia pun sukses sama persis ama makanan malaysia... entah... Emang sih, rumpunnya sama, tapi setidaknya Malaysia punya national dishnya, Nasi Lemak...

Dulu awalnya dalam pemikiran gw, nasi lemak adalah nasi campur lemak... -______- bagaimana hal itu bisa jadi national dish... Tapi, ternyata beda... beda sekali... Pertama kali nyobain pas ada Internasioanl Day di UGM, waktu itu stand Malaysia masih ada stock, jadilah gw beli nasi lemak... mayan... semacam nasi gurih di Indonesia... cuman side dishnya ada ikan bilis (semacam ikan teri tapi akan besar dikit), ama rendang, tapi rasa rendangnya gak seenak rendang kariang asli Padang, atau rendang Sederhana... Hohoho... Plus, teh tarik...

Key Ingridients: Adanya mixing antara herbs Indonesia dan India... Cumin en Cardamom masih mendominasi..

Nasi Lemak Komplit - Rempah Asia Jakal...
Dimana bisa makan Malaysia di Jogja?

Rempah Asia (9/10), Jl. Kaliurang km 5
Item rekomendasi : Pastinya nasi lemak hampir gak ada yang lain. He he he.


***

Restoran Meksiko di Jogja

Okeyhh... Holla? Ini jarang banget ya mungkin, restoran mexico di Jogja, setau guwe ya cuman satu ini... El Bueno... Paling terkenal dari mexico adalah nachos, burritos, en tacos. En paling nomor satu di saos tomat, lengkap dengan fresh corriander leaf-nya...

Nachos itu cuman semacam tortilla yang dikasi keju, trus Tacos itu semacam kebab itu tapi gak dilipet, en gak pake daging domba... Cara makannya unik banget... Disajikan dengan tempat Tacos khusus... Kalo Burritos itu semacam Tacos cuman isinya nasi goreng ala Mexico... lebih kenyang...

Key Ingridients: Lentils, Beans.... Which is so important selain tomatoes, tomato puree, coentro, tabasco, en bawang merah...

Tacos, enak!
Dimana di Jogja bisa dibeli? Beberapa tahun yang lalu sih banyak bertebaran resto Mexico, cuman mungkin gak sukses kali ya. Berharap aja masih banyak yang suka genre makanan ini.

El Bueno (8/10), Jl. Palagan Tentara Pelajar. closed
Orange (9/10), Jl. Gowok. closed
Tiki Taco (8/10), Kompleks Depok Sport Center. closed

Harus dicoba :

Papricano (Mexicana Cantina) (???), Jl. Tirtodipuran.
 
***

Restoran Spanyol di Jogja

Oke, brand new consul cuisine di Jogja adalah masakan Spanyol... Spanyol terkenal akan negara Tomatnya... Sebelas duabelas sama Mexico, so the dish juga pasti bakalan gak jauh-jauh dari Tacos.

Key Ingridients: Tomatoes, Cilantro, Saffron (ini untuk pewarna, seafood terutama), en perlu diketahui, orang spanyol biasanya makan dalam jumlah banyak...

Hmm... kemarin gak sengaja sebenernya ke resto Spanyol, makan bocadillo bread... ada banyak variasi di sini... En, pekoknya gw pesen Sangria... Asemmmmmmmm seasem asemnya... semacam perpaduan jeruk ama apel... Gw gak tau sih gimana buatnya... Semoga aja kaga dicampur sama Brandy... Coz, kalo gw googling, itu ada campuran brendinya dikit... Yang penting gw kaga tau en kaga mabuk kan ya... hahaha... kebodohan...

Maaf, fotone ra cetho... Ini salah satu varian Bocadillo Breadnya... Enak!
Dimana bisa makan Spanyol?

Bocadillo Bread (8/10), Pindah ke LIS (lembaga Indonesia Spanyol), satu kompleks ama Dolce Vitta, Jl. Perumnas, deket Indomaret. Semoga sih Masih.

Item rekomendasi : Bocadillo emang joss, walo gak se-joss Cuban sandwich sih.. hehe.

***

Restoran Perancis di Jogja

Wow... lagi jaman nih sama perancis... Negara romantis dengan makanan enak... Le Cordon Bleu... Duck Confit, pastilah tau... Negara Gastronomique ini pasti kentel banget pembendaharaan masakannya...

Key Ingridients: Cheese, Milk, Red Wine, Potatoes with Tamis, Thyme, Basil, Merica... Makanan kelas hotel bintang 5 biasanya adalah masakan perancis yang biasanya cuman nongol dikit gak mengenyangkan itu... tapi harganya naudubillah...

Kejadian paling bodoh lagi adalah ketika tau bahwa makanan yang gw pesen ternyata mengandung red wine... Ya, semoga aja red wine-nya fresh, gak mengandung alkohol... hahaha... Namanya, Beef Bourguignon.... Yak, setelah telat gugling, akhirnya nemu kalo itu adalah Beef dalam rendaman Red Wine... Omo... Pantes rasanya rodo piye gitu... -__________-

Paling Perancis lagi kalo kamu pesen Duck Confit, atau Homemade Pizza.... oke, pizza perancis itu lebih tipis en lebih enak daripada pizza italia ala Pizza Hut gitu.... Plus, lebih mahal... hahaha...

Beef Bourguignon w/ Lemon Tea at Zango
Resto perancis dimana? Susah soalnya sekarang nyari resto perancis pasca Zango tak terdengar lagi kabarnya.

KMeal's resto (9/10), Jl. Tirtodipuran *nggak tau masih ada atau enggak*

Item rekomendasi : Resto ini jadi satu sama citarasa Itali di atas yang udah gw jelasin. Pizzanya super thin.

Zango Cuisine (9/10), Jl. Demangan *nggak tau masih ada atau enggak*
Item rekomendasi :  Googling sebelumnya biar gak salah, sapa tau ada winenya... sapa tau ada porknya mungkin... better ask the server *gw kaga kepikiran* hahaha

***

Restoran Amerika di Jogja
Patty ala Doodle Burger

Restoran Amerika cenderung menggunakan bahan dedagingan yang so pasti bikin gemuk en hipertensi kalo berlebihan dimakan. Gw exlude rstoran junk food chain kayak McD karena itu sudah pasti Amerika punya.

Key Ingridients: Buat masakan Hawaii, tropicana fruits is a must, sedikit fusion dengan spanyol dan australia yang menawarkan sajian lebih amerika seperti sandwich, burger, dan pasta ala Italia, tapi tidak disarankan makan pasta di tempat bukan khusus pasta... hohoho... Mainlandnya, amerika yang lebih suka makanan cepat saji dengan kalori sangat tinggi en pelbagai steak dan french fries. 

Dimana bisa beli makanan Hawaii:

Kona Hawaiian Cuisine (7/10), JCM. *nggak tau masih ada atau enggak*.
Item rekomendasi : Menu yang eksentrik dengan perpaduan yang eksotis. Rasa NANAS-nya itu lho gengges abis.

Doodle Burger (9/10), Jl. Moses Gatutkaca.
Item rekomendasi :SO pasti BURGER dong!! Langsung gendut!!


Meatball (9/10), Jl. Babarsari.
Item rekomendasi : Burger DIY (lebih kecil dari Doodle Burger), plus ada juga Cuban Sandwich yang amazing banget rasanya. Meaty but crunchy.

The Icon (7/10), Jl. Bridg. Katamso.
Item rekomendasi : Versi upgrade dari Waroeng Steak. Enak en terjangkau
 
R&B Grill (9/10), Jl. Wolter M.
Item rekomendasi : Resto kelas atas yang enak banget en sekaligus mahal banget. Tapi buat yang mau nyicipin red wine segelas dibandrol 25K kok. Di sini juga ada USA-Mart kalo mau beli beli bahan bahan impor Amerika. 

Lumer (7/10), Jl. Kaliurang km 8 (depan Batagor Cepot)
Item rekomendasi : Versi light meal dari Steak warung. Enak sih, cuman kayaknya masih pake instant ingridients. Fries-nya kurang salty. Gravy-nya enak sih. Murah lagi.

Harus dicoba :

Holycow (???), Jl. Solo.


***

Restoran Jerman di Jogja

Negara baru yang menginvasi Jogja belakangan ini adalah Jerman... Paling mudah ditemukan di sunmorn adalah adanya bratwusrt yang dijual kakilima ala ala pake saus BBQ.. Oke, cukup mahal untuk kantong orang Jogja sih... Update: Udah nggak ada lagi restoran Jerman di Jogja. Sayang sekali.

Emang, Jerman terkenal dengan sosisnya yang beraneka macam, sebenernya hampir di semua negara eropa dan amerika pasti ada olahan sosisnya, baik sosis daging sapi, maupun daging lainnya, baik sosis natural atau yang telah dibumbui... Kalo di Jerman memang disajikan utuh-utuh... Kalo di negara lain seperti di Italia, biasanya diiris tipis, disebut Salami. Dan, paling Jerman adalah Beer... Beer yang bener-bener beer... Kata Uti, yang udah mampir ke Jerman sih birnya biasa aja... haha... cuman menang banyaknya aja...

Key Ingridients: Sosis, banyak jenisnya, apalag buckwurst, bratwurst, en lain lain... Coleslaw, ini semacam salad... Keju-kejuan, sedikit asimilasi dari Italia dan Swiss, saus keju adalah delicacy yang wajib ada... Sauerkraut, itu semacam kimchinya Jerman, sama-sama terbuat daru cabbage yang di fermentasikan, tapi campurannya beda... kalo kimchi itu pedes, kalo sauerkraut itu plain, ada sensasi beer jermannya kalo makan aslinya, karena difermentasikan pake sedikit beer...

Restoran Jerman yang pernah gw coba:

Frankwurst (9/10), Kotabaru, sampingnya Omahmode. Closed
Don's Kitchen (8/10), Jl. Lempongsari. Closed

Harus dicoba :

Rumah Sosis (????), Sekitaran Nologaten. *nggak tau masih ada atau enggak*


***

Mediterranean Cuisine

Arabian night, welcome to mediterranean cuisine. Secara umum, mediterrania itu kalo boleh gw kelompokkan adalah masakan dari Maroko, Aljazir, Mesir, Libya, Malta, Yunani, Kroasia, Turki, Israel, Iran, dan Lebanon... Pada dasarnya semua negara itu punya satu pengganti olive oil di eropa, yaitu Ghee... Secara delicacy, mayoritas konsumsinya dilakukan oleh orang muslim, jadi sangat terhindar dari alkohol dan pork belly, jadi yang paling banyak ditemui adalah Lamb dan Beef, instead of Chickhen.

Key Ingridients: Herbs banyak dipake di makanan timur tengah dan mediterania, hampir sama kayak India kecuali turmeric... Jadi main herbs di sini adalah Cardamom, Corriander, Pepper, Cumin, Caraway seeds, some Lentils, Star anise, Plum (dried), dan Ghee... Beberapa negara mediteran punya yogurt sebagai campuran utama misal Lebanon, Yunani, dan Turki... Ada juga campuran antara Yogurt dan beberapa herbs yang jadi seperti bahan olahan khusus seperti Tahini, yang khusus ada si Lebanon... Yunani punya kekhasan di banyaknya jenis keju... Orang Yunani gak bisa lepas dari keju... Feta, adalah nama keju Yunani paling terkenal... Ohh... itu di Superindo ada, gw pengen beli mahal adanya... hahaha...

Mint Tea, delicacy of Egyptian Food

Kebabs (Lamb), delicacy of Morrocan and Turkish Food
Then, Tajines atau tajin adalah tempat menyajikan masakan paling banyak digunakan di Afrika Utara hingga Iran. Yang paling tradisional sih terbuat dari Tanah liat, bentuknya seperti tudung saji, tapi dari tanah liat... Gunanya untuk steam, jadi ketika makanan panas dimasukkan dalam Tajin, maka uapnya gak lari kemana-mana dan terkumpul di dalam sembari men-steam si masakan itu, dan baru keluar uapnya setelah kita buka tudung tajin-nya... Makanan dengan tajin biasanya adalah makanan kari... dan makanan lentil-lentilan, secara breakfast paling populer di Mesir adalah semacam bubur kacang khusus Mesir...

Kebab, ini paling berbeda dengan Indonesia... Sebenernya kebab itu pada asalnya adalah semacam sate di Indonesia dengan tusuk besi... bukan semacam Tacos dengan irisan beef yang digantungkan di pembakar seperti yang banyak ada di jogja, ada nama sendiri buat makanan ini, gw lupa tapi... haha..  So, kebab biasanya dihidangkan dengan sauce yogurt + mint, en hummus, semacam campuran lentils dengan corriander gitu... Dan, ending dari masakan mediterania adalah sebuah delicacy dari Mesir, yakni Teh Mint... Biasanya disedu dengan tinggi seperti menyeduh Teh Tarik...

Dimana bisa menikmati masakan mediterania:

Mediterranean Restaurant by Chef Kamil (8/10), Jl. Tirtodipuran

Item rekomendasi : Enak banget itu kebab-nya! Sumpah!
 
***

Restoran Vietnam di Jogja

Yang jelas, restoran vietnam ini biasanya nyempil di restoran asia yang lain, cuman di beberapa resto dia jadi primadona. Sebenernya lagi lebih terkenal kopi vietnam sih daripada makanannya. But, ini dia pendatang baru kuliner Jogja.

Key Ingridients: Hampir sama dengan herbs dan spices di Indonesia dan Thailand. Jeruk nipis hampir digunakan dengan luas. Walopun rempahnya gak sedalam punya kita, cuman okelah.

Dimana bisa menikmati masakan vietnam?

Phuket Noodle (5/10), Jl. Kotabaru
Item rekomendasi : Biasa aja sih Pho-nya. Cuman pelayanan dulu pas kesini kurang memuaskan, semoga aja sekaang lebih memuaskan.

Yang HARUS gw coba:

Indochine Bistro (???), Seturan

***

Restoran Inggris di Jogja
 
Danish Fish and Chips

Bukan karena demam liga Inggris, cuman beberapa saat ini udah mulai beberapa resto Inggris bermunculan. Inggris biasanya berhubungan dengan negara-negara dingin lainnya seperti Swedia, Norse, Finland, atau Islandia, apalagi Denmark. Cita rasa amis so pasti bakal lo temuin. Lain dengan Irlandia yang lebih terkenal dengan Irish Coffee-nya. En Inggris asli yang terkenal dengan Teh-nya.

Key Ingridients: Negara-negara di lingkar kutub ini lebih menjadikan seafood sebagai komoditi utama, sehingga orang Inggris sana bangga dengan makanan mereka, Fish and Chips. Beer juga biasa dipake sebagai campuran asli Fish and Chips versi asal. Salmon is a must! Dill juga kalo ada.

Dimana bisa menikmati masakan inggris?

Fish and Co (9.5/10), Amplas
Item rekomendasi : JOS gandos lah rasanya. Cuman Fish Co memberi banyak varian rasa ke arah Skandinavia lebih dari yang lain, sehingga lebih enak lagi rasa makanannya. Ati-ati mahal.

Yang HARUS gw coba:

Tickle's Cafe (???), Jl. Demangan Baru
 
***
 
Menarik banget belajar cuisine, apalagi di Jogja udah ada lumayan banyak tempat untuk makan... Semua perjalanan makan memakan di atas gw lakukan udah lama en gw langsung kere abis mencoba semua makanan di atas... Ckakakak...

beberapa genre sebenernya ada seperti Restoran Arab di Jogja en Restoran Afrika di Jogja, cuman gw belum pernah nyoba, sehingga belum ada laporan yang bisa gw suguhkan di postingan ini.

Tips dari gw sih ya itu, pastikan anda googling dulu sebelum makan, gak kayak gw yang sok tau... akhirnya malah terjerumus dalam kebodohan...

See U, Welcome to the Gastronomic World of Jogjakarta.....

5 komentar

Ami mengatakan...

lengkap banget bro ulasannya. ntar kalo temenku chef asal malaysia ke jogja tak kenalin sama kamu ya. hapalan kamu kuat deh. biar suka dance, gimana kurusnya tuh

Putri Supriandini mengatakan...

Red wine tanpa alkohol itu,, hmm.. baru denger aku wine tanpa alkohol..ckck
Btw btw, itu yg dulu aku maksud bukan bir Jerman,, tapi bir Ceko.. err
Eh masson, restoran Portuguese dong.. dimana ya di Jogja? Aku kangen Bacalhau A Braz.. T,T

Anonim mengatakan...

ternyata selama ini kamu membuatku jadi korban menjajal makanan2 gitu ya..
asik sekali cara curangmu..

Aulia Resti mengatakan...

Pasti lezat banget nih, besok pengen nyobain dah. Sarapannya untuk pagi besok Resep dan Cara Membuat Nasi Goreng Mafia Telur Enak Spesial untuk temen-temen. Makasih untuk adminnya :) sukses terus website nya mbak.

Ika Koentjoro mengatakan...

Pengen banget coba masakan luar cuma kadang takut beberapa bahan yang dipakai nggak halal.

Diberdayakan oleh Blogger.