Tarutung (Bagian 2)


Hanya ingin sekedar melanjutkan perjalanan gw beberapa minggu yang lalu. Kali ini adalah beberapa daerah yang gw kunjungi selama dua minggu itu. Sekalian mencoba membahas fenomena sosial yang terjadi, gw seperti bakalan sok membedah en menganalisis sosiologi sosial budaya daerah setempat.. Hahaha...

Tarutung Kota

Bagi gw, Tarutung adalah sebuah kota tanpa Indomaret yang cukup menyenangkan, walopun agak susah cari makanan di sini kecuali makanan Padang. Menyenangkan, suasananya, dingin en perfect banget buat mager di kamar seharian, soale adem... Beda banget ketika gw touchdown Jogja, LANGUNG PANAS banget.... zzzttt... kontras sekali.. 

Gw juga suka suasana pas gw sholat Idul Adha di Masjid Tarutung... suasana kaum minoritas di sini, cukup menyenangkan... Yang gw suka adalah torelansi antar agama di sini joss banget... 

En, yang paling keren adalah banyaknya manifestasi panas bumi di Tarutung-Sipoholon, misalnya Airsoda, itu sih yang paling terkenal di seantero Tarutung. Sayang banget gw blum nyobain... Gw membiarkan Pak Nukman bersenang-senang.. huhu... hahaha... Malu sih, ceweknya banyak... Nanti badan gempal gw diketawain anak gahool Tarutung.. hahaha... Tapi gw suka pemandangannya.. dari situ gw bisa liat Salib Kasih di bukit seberang... Joss banget...

Air Soda, pemandian
Pokoknya kalo ada kesempatan kesana lagi, gw mau deh... bwahahaha... 

Sibolga

Gw lupa ini hari ke berapa, whatsoever, yang pasti gw sempatkan mengunjungi kotanya Rudy Dharmali, temen geofis gw. Nice. Jauh banget dari Tarutung, tiga jam!

Kota dipinggir pantai ini emang menawarkan keeksotisan pantainya, lagian kotanya juga dikelilingi bukit-bukit super terjal, Keren pokoknya! En gw paling suka ama Terowongannya, apa namanya, batulubang atau lubangbatu gw lupa... Tapi berdiri ngukur arah kekar disitu sambil gw berimajinasi bagaimana dulu rakyat Indonesia dipaksa kerja rodi hanya untuk membangun/melubangi granit yang lumayan panjang itu... Keren... Truk gede aja bisa masuk... Bisa dibayangkan kan gedenya... Panjangnya mungkin sekitar 100 meter... Yang mau tau sejarahnya bisa dibaca sejarah memilukannya disini...

Batulubang, (sumber: Sini)
Then, gw sempet mampir ke pinggir pantai untuk melakukan uji sampel... Sungguh menyenangkan...


Pakkat

Oke, ini adalah kota yang jauh juga dari Tarutung, satu-satunya jalan adalah via Siborong-borong atau via Sibolga, saking jauhnya gw jadi bisa melihat-lihat pemandangan.. Kalo diliat dari google map, itu daerah Pakkat itu mempunyai struktur morfologi yang kereeeeennnn.... Menurut peta geologi sih batuan disini adalah batuan Permian yang merupakan batuan tertua di daerah Tarutung dan sekitarnya...

Pakkat

Janjiraja

Then, janjiraja adalah desa paling PHP diantara target desa lainnya dalam dua minggu gw di Sumatera. Gw berpikir bahwa janjiraja adalah sebuah desa yang tenteram dan damai, sukur-sukur ada indomaretnya... ckakaka...

Well... Yang ada gw kudu jalan kaki TIGA jam dari desa paling deket ama nih desa... sebut aja nama desanya adalah Aek Hopong... Oke... Dan tiga jam ke depan adalah PERJUANGAN... Dari lahir mungkin gw udah kaga suka mungkin ama aktivitas naik gunung... hahaha.... tapi pas perjalanan kesana sih gw fine-fine aja....

Tiga jam yang keren, menghasilkan pemandangan yang sangat ABSURD... HAMPA... Kota Mati.... Jingak... Kaga orang sama sekali diatas sana... Tiga jam for Nothing.... Janjiraja berubah menjadi Janjipalsu...

Apes lagi dalam perjalanan pulang yang didominasi oleh 60% tanjakan itu gw ude nyerah dah... bwahahahaha.... Mana banyak dicokot lintah... pacet.... hujan deres pake banget.... Untungnya kram-nya cuman 20 meter sebelum tempat parkir mobil... Akhirnya sampe mobil.... Kaki penuh darah... banyak dicokot pacet.... Bener-bener janjiraja.... unfogettable...

Sarulla

Munkin ini tempat yang udah seperti mini magma chamber.... berdiri di atasnya serasa berdiri diatas magma... Keknya udah deket banget ama permukaan...

Banyak banget manifestasi panas bumi yang keknya kalo diukur pake geotermometer mungkin bakalan tinggi, karena di permukaan ada suhunya tinggi... letupannya mengerikan... Walopun cuman di sawah-sawah... tapi udah bener-bener kayak di ring of fire aja...

***

Well, kalo ditinjau dari sosiologi sosial muda... gw bisa menyimpulkan bahwa kehidupan orang Tarutung, Tapanuli itu begitu santai... tetep kerja keras... tapi menyikapi hidup itu mereka santai sekali... Walopun emang logat mereka keras bukan main, tapi menyenangkan buat gw... karena gw jadi juga belajar banyak dari mereka... 

Warung kopi adalah sesuatu yang selalu bisa dijumpai ditiap beberapa meter, just like burjo di Jogja... tempat murah, tempat nongkrong, melepas penat, sungguh asik ngopi sambil makan gorengan yang rasanya bener-bener mirip gorengan di Irian sana... Just pisang yang diiris tipis ama bakwan yang tipis juga... Di hari akhir gw di Tarutung, gw ama Pak Nukman lebih milih untuk sarapan gorengan ini aja dibandingkan harus makan makanan hotel yang ini itu membosankan....

Then, gw juga memperhatikan tentang kebudayaan, adat mereka saat ada anggota kerabat mereka yang meninggal... menurut gw, teramat sedih sekali mungkin ya bagi keluarga untuk melepaskan anggota keluarganya yang meninggal... Buat orang batak sih mayat si yang meninggal masih berada di rumah duka sampai mungkin empat hari sesudah kematian, dengan menyuntikkan formalin, plus pesta pora di hari ke empat... Pokoknya menyedihkan sekali ketika gw menghadiri upacara kematian di hari pertama... pilu sekali...

***

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.