30 Hours in Jakarta

Oke... Setelah keluar dari zona aman gw yang kerjanya cuman tidur ama makan ama sedikit menari hula-hula ama History sebelum tidur, akhirnya gw dapetin juga undangan Tes Chevron... Iya, tes Chevron ini mengharuskan gw menyambangi lagi kota tercintahhh sepanjangg masahhh, sebut saja Jakarta. Anyway, sebenernya gw udah males pake kuadrat lima biji pergi ke sana... even cuman mikir doang.. males banget. Tapi karena didorong oleh rasa penasaran yang tinggi, maka penjajahan pengangguran diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan gaya hidup gw... wkakokwaokwo... 

Sebenernya tes Chevron ini undi-undi, hmm... apa sih bahasa indonesianya... hmm... bertepatan dengan hari tes Halliburton... tapi gak tau kenapa gw lebih pengen ke Chevron... Itung-itung menjaga stamina en stabilitas otak kiri en kanan gw, jadi bener-bener fokus ke Chevron... 

Ajibnya lagi.... Tes Chevron ini diumumin seminggu sebelum tanggalnya... So, sebenernya bisa sih dapet tiket kereta, CUMAN... tanggal tes itu adalah tanggal 22,  yang bertepatan ama libur panjang Natal 2012... Jadilah tiket kereta itu udah kayak barang langka dengan demand tinggi... dijual berapa aja mungkin masih laku-laku aja tuh... Tapi udah kaga logis kalo Gadjahwong biasanya cuman 125rb/145rb harus naik jadi 245rb... Miaapppp???? So, gw ama Tejo ama Siti bingung.... Wacana berkembang sana sini, niate bareng malah akhirnya terpisah pisah... Gw sih yang memisahkan diri karena gw lagi kere en jelas kaga kuat pake kereta... ahahah...

Jadilah gw pake Travel... Well, ini adalah pengalaman gw pertama banget naik Travel... Gw deg-deg-an... Huft... Apesnya gw kudu berangkat tanggal 20 desember 2012.... Astaga, gw akhirnya melewati detik-detik isu kiamat di perjalanan gw ke Jakarta.. Sebelumnya gw pernah berwacana untuk menikmati detik-detik itu di atas bukit Bintang... hahahaha... kan seru tuh kalo tiba-tiba ada tsunami... @.@. Akhirnya gw pun berangkat juga tanggal 20.... 

Alhamdulillah ada cewe cakepnya gannnnnn.... abege getooohhh.... sumpah, rambutnya wangi gan... untung gw dibelakangnya.... *mulai berfantasi*. Sebut saja namanya Sinta, yah.. anak D3 sebuah STIE di Jakarta Timur sonoh... anak Kalimantan, keliatan sih, tipikalnya... hahaha... Skinny cuman menang cakep aja, apalagi kalo senyum... Then, satu penumpang lagi adalah ibu-ibu tua, en ada ibu-ibu wanita karir gitu keknya, cuman urbanized ke jakarta deh... kek gini nih yang menambah sesaknya Ibukota... zzz... Dua penmpang lain, yang duduknya di sebelah gw, sama sama di belakang, adalah dua orang desa yang njemputnya aja nau'dzubillah... susah bener, masuk masuk pedesaan di Kebumen... Dua orang ini naik bawaannya udah kayak mau lebaran kupat... beras lah... ini lah... En pas masuk ke dalam mobil mak seeennggg... bau-baunya itu desakkk sekali... ada seperti bau salak tapi piye gitu... huhhh.... Jadilah gw ganteng sendiri di bangku penumpang... di depan ada dua sopir yang gahooll en fangki... si Hasan, ama kakaknya... hahahaha... aksen Tegalnya kentel sekali... 

***

Berangkat jam 5 sore tanggal 20, akhirnya sampe jakarta jam 5 pagi, wow... sungguh perjalanan yang horror sekali, tapi sopirnya emang bisa dipercaya... Dengan naik travel gw jadi memahami sisi lain dari para sopir travel yang kudu bolak balik Jogja Jakarta EVERYDAY... Wow... God Bless banget deh kemampuan fisiknya... En, emang iya sihhhh jam 5 udah sampe Jakarta, tapi nganter-nganterinnya itu..... NGGAK gitu jugaaa... masak kudu nganter satu ke Pondok Gede, satu ke Depok, satu ke Jatimurni, satu ke Cibubur, akhirnya gw kudu jadi yang TERAKHIR di anterin pulang ke Tanah Abang, satu-satunya yang di Jakarta Pusat... En gara-gara macet yang tak tertahankan... gw baru sampe di rumah sodara gw pas jam 11 siang... Kabar buruknya kaga ada orang dirumah... kaga ada kunci.... gw kebelet boker... Perfect!

Damn... muka lusuh berpeluh plus blum makan 18 jam, menyebabkan gw bingung mau jumatan dimana.... mana masjidnya jauh lagi... barang bawaan dititipin mana lagi... My God... Mana sms sodara gw itu kaga dibales... *plak*

Oke, sejam pertama gw habiskan dengan MENUNGGU... biasanya sodara gw itu pulangnya malem... So, nggak lucu banget kalo gw baru bisa masuk rumah juga malem.... Tiba-tiba sodara gw pulang... gw gembira bukan buatan... ternyata kantor diliburkan... Bagus deh pikir gw... En akhirnya masuk ke rumah langsung istirahat sampe magrib... Oke, jam kedua sampe jam keenam gw habiskan dengan istirahat, trus bangun makan sambil ngobrol-ngobrol sebentar, kebetulan Bude juga dateng dari Jogja, wow... Pas sekali... akhirnya selepas nonton Supertrap, gw masih didera ngantuk yang berkepanjangan... Sampe jam ke-duabelas, gw tidur... 

***

Oke, gw bangun di jam ke-sembilan sesampainya di Jakarta kemarinnya, atau sekitar jam 6 pagi... Hari sabtu emang hari santai buat sebagian orang Jakarta... sodara gw ama Bude juga terlihat santai pagi itu... hahha... adapun gw mandi en makan sembari ngobrol ama Bude... cerita ini itu.... sampe akhirnya gw memutuskan untuk berangkat ke Senayan jam setengah sepuluh pagi... 

Karena udah hapal daerah situ, gw asik aja naik Kopaja sampe ke Bank Indonesia, trus ke Halte Busway, naik koridor satu sejalan aja sampe ke Senayan, Bunderan Senayan. Delapan belas jam dari kemarin, akhirnya gw sampe di halte Senayan, suasana pagi itu sungguh asolole... Jakarta tanpa kendaraan di jam sibuk itu wow sekali... Masa yang naik Busway cuman dikit, kayak bukan Jakarta... En, gw udah janjian sebelumnya meet up with Siti di Halte Senayan itu... Berbekal GPS gw, akhirnya kita ikuti trotoar en sampe ke depan Senayan City (senci, bahasa gahool anak jakartane). Ternyata kata Siti, Tejo ama Pa'i (2006) udah di sana.... Berhubung gw lapar, akhirnya gw ama Siti makan dulu di McDonald STC... En, Tejo buru-buru nyari KFC... en akhirnya mereka nemuin KFC di Plaza Senayan.. Well... okedeh... akhirnya gw ke Mall di Jakarta juga, minimal yang mirip Amplaz gitu, beda dong ama Ambassador... wkwkwk... En, ketemu deh ama Mbak Vega, Mbak Mia, ama Mas Jupri... bwahahaha... berasa reuni... bwahahha... ternyata Mas Jupri ama Mbak Vega ikutan tes juga... -_________- Berasa minder, kata Tejo...

Dan, gedung tes kita ternyata bisa dicapai hanya dengan berjalan melewati Mall itu juga... Oke, Senayan Sentral 1, lantai 11... Jrengggg!!!!! Banyak bener yang mau ikutan tes... Dan lo tau apa??? Ternyata tes aptitude itu tes psikologi biasa... yahhh... macem padanan kata, dimensi ruang, hitungan, papi kostik, sampe PAULI.... Oh my God, udah lama banget gw kagak paulian... Terakhir mauli adalah pas jamannya BUMA itu... Udah agak lupa dong, harus setel frekuensi lagi... Intinya dalam Pauli itu adalah kekonsistensian irama pengerjaan lo.... kalo lo konsisten, pasti dijamin nambah.... En, sensasinya nambah itu adalah = menjatuhkan mental di samping lo.... bwahahahhahaha.... Dan bagian paling seru menurut gw adalah tes Pengetahuan Umum... yahh... seperti tes BTN, SCTV, RCTI, pengetahuan umum itu penting, walo gw agak gak yakin di beberapa soal... Then, soal pengetahuan analisis, yang disuruh jawab pertanyaan geje-geje macam, "Apakah bayi yang lahir bisu itu pasti tuli?".... Setdahhh... mana guwe tahuuu dongggg... Gw bukan bidang... "Kenapa kalo kita minjem buku dari perpustakaan harus dikembalikan??" *lempar sepatu gunung*.

Btw, sebelumnya gw udah booking travel buat balik. Sebenernya itu adalah kesalahan, salah satunya akibat diapusi Mas Fey, katanya Geoforia itu tanggal 23.... Jebulnya Geoforia itu tanggal 22... Sayangnya Mas Fey ngasih tau tanggal sebenernya setelah gw nelpon travelnya... Yawdah sih gw ambil positifnya, TAPI... efeknya baru terasa setelah Tes Chevron, hmm... I mean, pas ngerjain PAULI...

Pas gw ngerjain PAULI, entah di kolom berapa, tuh tukang travelnya TERNYATA UDAH NJEMPUT gw... *mati gw*, padahal udah gw suruh jemput gw itu malem-malem... Mana hujan lagi.... gw udah kaga konsen pas akhir-akhir ngerjain pauli, untungnya gw udah hampir nambah, jadi abis itu ritmenya gw pelanin... GW SAMBIL SMS-an.... baru kali ini gw Pauli sambil SMS-an... -____________-

Then, gw pikir masih ada tes Wartegg atau menggambar pohon manusia kek biasanya, jebule gak ada.... Nuwun... Gw merasa kaga enak ama abang-abang travel yang nungguin gw... gw pastikan gw adalah orang pertama yang dijemput... Jam 4 sore gw selese tes langsung ge ngacir ke Halte Busway lagi... entah gw lewat mana, mana gerimis mengundang gitu.... Pokoknya chaos, lari-lari iya deh gw... yang lain katanya nonton abis itu... peduli amat gw mah... penting sampe rumah ambil barang langsung cabut... TAPI ternyata tak semudah itu, ternayata hujan yang petirnya ampun ampun itu ternyata menyisakan BANJIR dimana-mana, di jalan Sudirman itu underwater... Busway ngadat!! Apalagi jalur busway suka diserobot mobil-mobil sarap... Gw emosi aja tiap halte yang dilewatin... Rasanya lamaaaaa banget cuman lewat Halte Benhil ke Karet ke Setiabudi... duh duh duh... 

Anjirrrr... SEJAM juga tuh busway baru nyampe Bunderan HI.... si abang travel terus mencak-mencak... En, akhirnya sampe di BI, gw langsung jalan kaki dengan kecepatan 20 km/jam dengan percepatan 10 m/s^2. Sumpah... jebulnya BI ke Stasiun Tanah Abang itu jauh sekali.... Grrrrrrrrrrr...... Gw mikir dalam kondisi semacet itu naik Taksi bakalan lebih menyita duit... @.@... Hujan... jadilah gw basah kabeh... superrrr...

Kabar buruk belum rampung, Jam 5.30 sore gw baru sampe rumah, en termehek-mehek, tergopoh-gopoh, mata gw melotot seakan kaga percaya, bahwa RUMAH sodara gw itu KEBANJIRAN.... OH My..... Demi aapaaaa ini gw pulang malah rumah yang tadi siang gw tinggakan dengan sukacita, eh, malah sekarang penuh air selutut tinggi dikit... Untungnya gw bawa kunci, jadi langsung masuk, langsung cari tas gw, peking ini itu... Si abang travel telpon lagi.... dia udah desperate, dia udah pake ancaman sekarang... kalo 5 menit kaga keluar, travel batal.... Oh.... Atas semua yang gw alami dalam 25 jam itu harus jadi antiklimaks, andwae! Akhirnya dalam kondisi kalut, sumpah... gw baru kali ini merasakan yang namanya kebanjiran  di rumah sendiri.. Mana airnya itu adalah campuran air sungai terdekat, yang so pasti banyak kotoran... OMO... En, demi apa ada semacam zat kontaminan minyak tanah atau bensin pas gw mencoba mencari sepatu gw yang entah berada dimana di kegelapan itu...  Jadilah karena waktu yang semakin mendera, gw kudu meninggalkan sepatu ama handuk gw... Nggak lucu juga gw cuman bawa satu pasang sepatu gw pulang.... en gw pulang untungnya pake Vantofel yang basah ama air banjir plus minyak... Langsung deh... akhirnya ketemu ama abang-abang travelnya... HUFFFTTT... Bener-bener hektik..

Jakarta Banjir 22 Desember 2012
Sayangnya gw lupa makan sampe akhirnya sampe POOL travel itu jam 11 malem.. terakhir makan ya di McDonald itu... ckckck... Akhirnya tepat 30 jam juga gw mengarungi Jakarta.... intinya ya cuman tes TIGA jam.... tapi sensasinya itu... WOW... 

***

Dan travel pun memaksakan lewat jalan yang salah... Jalur Weleri ya kejauhan kalo dibandingkan ama jalur selatan... Mana macet di Pantura... huffftt.... Dari Jakarta jam 11 malem, sampe Subang jam 12 lebih.. Joss banget sopirnya... Ngebut to the maxx.... Baru sampe Cirebon ya yam 3 pagi... gak tau kenapa ini... pokoknya Pantura macet... Tegal, Brebes, Pekalongan, Pemalang, Kendal, akhirnya Weleri... Sampe Gringsing, makan siang jam 9 siang... En, melewati Wonosobo, Temanggung, akhirnya Magelang jam 12... Dengan komposisi dua keluarga en gw... naas banget gak sih... jadi pas istirahat gitu gw mensti menyendiri.... hahha... 

Alhamdulillah Jogja... 

Tapi gw jadi suka pake travel... enak aja bisa jalan-jalan... jemput-jemput... wkaokwkkoaow... Sampe akhirnya diandalkan pas nyari alamat di Nglempongsari... hahahaha.... Besok-besok kalo gak Kereta ya travel aja... hahaha...

1 komentar

Alutsyah Luthfian mengatakan...

Wuih cadas parah.... Belum jadi anak jekarte udah ngerasain nikmatnya hidup di jakarta.... Sukses buat mas Sony!

Diberdayakan oleh Blogger.