Bakmi Jawa di Jogja

Well, kemarin si Indah 2007 udah balik kandang, err... tepatnya balik kampung ke Palembang sana... Katanya mungkin nggak bakalan balik ke Jogja lagi.. Just like dia udah menemukan the designated city, the final city for her future, ya di Palembang... Walopun katanya di SMS terakhir, "Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni" - penggalan puisi Sapardi Djoko ini emang bener... pas banget kenapa juga dia harus pergi juga di bulan Juni... Just a perfect coincidence... 

Dan pengalaman paling berkesan ama Indah itu adalah pengembaraan ke beberapa spot Bakmi Jawa yang cukup terkenal di Jogja (ya gak semua tempat di bawah ini gw habiskan ama Indah), mungkin ada banyak banget kali ya warung bakmi jawa di Jogja ini, cuman kali ini gw review aja lima tempat.... Harusnya sih delapan tempat, tapi tempat nomor 5, 6, en 7 blum sempet gw jabanin... So, let's cekidot...

FYI: Di sini yang gw coba semuanya adalah BAKMI JAWA REBUS 

1. Kadin, 2. Sayidan
[01] Bakmi Jawa Kadin

Come on... saiapa sih yang kaga tau tempat ini... tempat yang sangat termashyur level justin bieber... Kata orang sih kaga jogja kalo lo jalan-jalan ke Jogja tapi kaga mampir kemari... Oke... Fine

Pertama kali kesini adalah ditraktir ama Yudha pas jaman masih banyak leftover 2007 bertebaran.... Secara restoran ini buka ampe malem gitu trus letaknya deket ama Gudeg Pawon... So, kalo misalnya Gudeg Pawon tutup ya alternatifnya ke sini gan... Big thanks buat @ydhnenggala deh buat saat itu *walo abis itu drama berlanjut, baca postingan ini di halaman lain di blog ini*.

Kali kedua ama Indah, baru kali ini menikmati yang sebenernya... Menurut gw, mahalnya harga di sini itu emang bisa diukur dari banyak hal... mulai dari rasanya yang kentel banget telornya... mungkin pake dua biji telor bebek apa ya... Ampe sajin full musik yang menambah rasa cozy yang berlebih aja makan di sini.... Gw lupa sepiring dibandrol harga berapa di sini... bisa sekitar 17.000 sampe 20.000 an mungkin ya... gw lupa..


Hal positif (+) : Tempat mudah dicari, kentel, bumbu dapet banget, sajian musik joss... 

Hal negatif (-) : Lamak, siapkan kuranglebih 30 sampe 45 menit untuk menunggu, walopun ntar lo makan juga kaga nyampe 10 menit... hahaha... Rame-nya paripurnak... Yakalik gegara tempat ini terkenalnya gak nyante... Then, mie-nya kuning doang... -___-

[02] Bakmi Jawa Sayidan

Gak jauh dari Bakmi Kadin ada warung juga, gw lupa nama aslinya warung ini apa, cuman orang-orang lebih suka nyebutnya sebagai Bakmi Sayidan... Gw kesini berkat ide dulu jaman suka mbolang KKN yang nyebutin bahwa bakmi di sini enak... Tapi selalu tiap lewat sini pasti tutup... Semacam kaga regularly open... 

Gak seluas bakmi Kadin, tapi pesona bakmi yang ditawarkan itu lumayan sama, walopun menurut gw kalah level... ya lah... rasanya enak tapi blum seenak Kadin.. Mungkin kurang bumbu ato apa... cuman disini murah.... Karena sempitnya biasanya orang kesini makannya antri.. en sebagian dibungkus... Jadi kalo lo suka yang tipenya antri en murah ya lo kudu coba bakmi di tempat ini... 


Hal positif (+) : Murah, lumayanlah rasanya, agak lebih cepet penyajiannya.. Mienya dua macem (buat gw sih positif)... Gampang juga lokasinya... deket jembatan Sayidan...

Hal. negatif (-) : Antri, gelap, kalo mau makan on the spot pikir-pikir *kalo rame*, gak selalu available.. kadang tutup semaunya sendiri... PLUS... kaga ada ES TEH.... cuman disediain air putih *air mineral*... Antiklimaks -_______________-


[03] Bakmi Jawa Pasar Sambilegi

Ini dapet info dari Hafid, temen SMA gw... Ya makannya juga bareng Hafid, demi apa gw ditraktir Hafid di sini... Kata hafid sih ini Bakmi Jawa langganannya... Cuman 10 menit jalan kaki dari rumahnya hafid... Atao buat lo, yang kebetulan malem malem mo ke Bandara ek laper... boleh lho mampir dulu... karena tempatnya emang sebelum Bandara en searah...

Well... menurut gw di sini enak.... wow banget lah... hampir mendekati rasa Bakmi Kadin, cuman kurang kentel aja kuahnya... Enak beud dah... mienya dua tipe.. waktu nunggunya pas... standar deh nunggu bakmi itu 30 menit.. bisa disambi rumpik dulu ama Hafid... Lalalala....

Hal positif (+) : Bersih walopun di pasar, enak, waktu nunggu gak lama-lama amat...

Hal negatif (-) : JAUH dari peradaban, maksudnya jauh dari Jogja kota, daerah pinggiran... Itu aja...

[04] Bakmi Jawa Babarsari

Then, bakmi jawa lain adalah bakmi jawa babarsari, tempatnya sih deket ama BATAN sono... gw dua kali ke sini... pertama ama rombongan ibu-ibu rumpik temen gw KKN... Agil ama Mbak Danik... jaman pas lagi labil dulu... Duh, kapan gw main ama dua cecungut ini lagik... tau deh...

Terakhir gw makan sendiri... FYI aja, tempat ini agak sepi kalo blum jam makan malem... Pas gw ksana sih abis magrib, jadi agak rada sepi... yang makan onthespot aja cuman beberapa... Di sini specialtynya banyak... kaga cuman bakmi jawa tapi banyak varian lainnya.. Rasa? Biasa aja sih.... enaknya sama kayak enaknya Bakmi jawa di sayidan... sebelas dua belas... tapi masih kalah dibanding ama Kadin en Sambilegi... hahahha..

Hal positif (+) : Porsi banyak... Penyajian cepat... Murah..

Hal negatif (-) : Tempat sih agak kotor, parkir bingung mo dimana... hehehe... en agak jauh dari pusat kota... 


[08] Bakmi Jawa Mbah Mo

The legend is here... Ini adalah sebuah journey yang wow banget... Kali ini gw ama Indah lagi... berbekal rasa penasaran yang termat sangat, jadilah kita telusuri jejak ini bakmi terlegend di Jogja, bisa dbilang Urban legend...

Pastinya kita tanya ke mbah google dong tentang dimana letak ini tempat, sambil kita andalkan orientasi medan yang udah diajarkan di bangku kuliah... *pret*.. Sampe Jalan parangtritis sih kaga ada masalah, sampe kita sampe di Perempatan Manding... menurut referensi sih kita kudu belok kanan... *dari arah Jogja*.

Dan... resmilah kita buta arah,,, andalkan hasil pencarian google tadi, kita terus ke barat sampe nemu perempatan pertama yang gw ama Indah juga kaga yakin 100% itu dibilang perempatan... Then, belok kanan *artinya ke Utara*, then... GELAP pake total... secara ditinjau dari morfologi motor gw, MOTOR gw kaga ada LAMPU depannya guys.... Bisa dibayangkan betapa heroiknya teriakan panik gw ama Indah... Jalanan lurus ini kanan kirinya sawah... en suasana HITAM pekat.. hanya ada lampu kendaraan dari arah depan yang bikin mrinding, ya kalo mereka kaga liat motor gw, malah jadi petaka nantinya... Abis itu sampe beloknan mana gitu gw nanya ke seorang pemuda desa *akamsi*, en dijawab sekenanya dengan nada sensi... zzzttt... lanjut malah nyasar... sebelum nyasar akut kita nanya nanya lagi, kali ini nanya ke ibu ibu aja kali ya biar sahih... En, voila, setelah masuk-masuk geje, akhirnya sampe di sebuah tempat yang kagak begitu lebar cuman rameeeee pol... Iya, walo kaga serame Kadin.. 

Dan kita sampe di situ sekitar jam 18.30 an... En, menurut urban legend en hasil pencarian gw tadi disebutkan bahwa nantinya jam 7, si Mbah Mo bakal istirahat en digantiin ama anaknya... So, jebul itu terjadi beneran.... JAM 7 TEPAT gak pake telat si Mbah Mo udah masuk aja ke dalem rumahnya.... -_______- Alhasil, bakminya Indah adalah buatan Mbah Mo, en bakmi gw adalah buatan anaknya Mbah Mo.... sebelas duabelas sih.... tapi lebih enakan punya Indah... which is kentel paripurnak... 


Ayam yang dipake sih kaga sebanyak ayamnya Bakmi Kadin... cuman rasanya sungguh menyegarkan... Awesome... Gak tau deh apa bumbunya nih bakmi... yang pasti ENAK pol... walopun gw envy punyanya Indah...

Hal positif (+) : ENAK pake BANGET, Waktu nunggu lumayan... 

Hal negatif (-) : Kaga ada es teh, adanya teh botol.... Lokasi JAUH pake banget...


[09] Bakmi Jawa Bu Gito

Last but not least, Bakmi jawa yang secara random gw dapet dari sosial media... Lebih karena tempatnya yang challenging... Tempatnya di tempat yang belum pernah gw telusuri... 

Kali ini gw ama Indah lagi.. en berusaha ke sini HANYA dengan bantuan GPS HP gw... Yang ada gw pikir daerah ini adalah daerah rame.... Jebul asline... Jalan Veteran ke timur itu SEPI... Then, pas ketemu jebul ada warung pinggir jalan yang cozy kek gini...

Well... Kata Indah, tempat ini lebih menang cozynya.. Rasanya sih menurut gw gak lebih enak dari Kadin en Sambilegi, cuman di atas Sayidan en Babarsari... Gw lebih puas karena bisa sampe sini aja... hehehehe... 

Hal positif (+) : Cozy, pastinya... then... menunya banyak pilihan... Nunggunya gak begitu lama...

Hal negatif (-) : JAUH, rasanya sih standar, tiwas adoh-adoh... hahaha... tapi gak masalh... Sebagai penikmat kuliner, enak gak enak ya sebuah resiko... Yang penting coba!!


**

Demikianlah pengalaman gw menambah lemak dari lima tempat Bakmi jawa yang gw coba dalam kurun waktu SEMINGGU saja... Bayangkan!!! Habis itu gw kaga mau lagi makan bakmi jawa... hahahaha begitulah gw.... Kalo lagi demen makan sesuatu, bakal dicari sampe bosen...

Sekian dari gw, tribute to Indah... Tunggu aja edisi personifikology jilid kamu... entah kapan... hanya mood gw yang bisa memastikan... :D

***

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.