Trip to Japan (Part 1)

Senin, November 25, 2013
Kalo boleh dibilang anugrah, ya boleh lah dibilang begitu.. walopun sebebernya bencana yang tertunda.. hahahaha...

Perjalanan ke Jepang kali ini lebih ditunjang karena disuruh Dosen untuk mempresentasikan paper (baca: dua buah paper), daripada kaga ada yang presentasi, en daripada gugur njuk di black list ama panitia penyelenggara. Kali ini gw ke Jepang dalam rangka Simposium SEGJ ke 11 yang diadakan di Yokohama, Jepang.

Honestly, dalam pikiran gw sih sebenernya sangat tidak ada keinginan yang signifikan untuk ke Jepang ini, emang awalnya gw udah mau revoke dari paper-paper-an ini, eh malah pada suatu hari ada si Dosen mengadakan segmen kuis berhadiah ke Jepang... Di awal sih dipikir bakal dibayarin semuanya tapi itu hanya sebuah fatamorgana di gurun nan luas... Cukup tau lah masalah itu..

Oke, setelah dilakoni dengan hati nan lapang, dan ngutang sana sini akhirnya berhasillah gw membuat visa lengkap dengan kehektikan kelengkapan dokumen-dokumennya... Apalagi pas nungguin berkas dari Jepang buat visa assistance, membuat galau tujuh turunan, soalnya waktu mbikin visa gw waktu itu mepetnya level dewa. Sekedar tips aja, kalo yang nungguin kiriman dari Jepang, langsung aja cek di kantor pos pembantu sebelum dikirim ke kantor pos pusat, yakni kantor pos di plemburan, ring-road utara..

Hari itu juga (2 Nov) langsung semua berkas gw serahkan ke Nusantara Tour and Travel (sangat terpecaya untuk urusan visa jepang... hahha..), mbaknya sampe hapal ama gw, sering gw ledekin soalnya.. bwahahaha... awalnya agak deg-deg-an perihal surat bekerja gw karena kaga pake stempel perusahaan, tapi, setelah kedutaan cross check ke kampus, akhirnya no problem, en visa jepang gw jadi tanggal 12 November..

Then, semua siap, latian presentasi, voila, mangkat!!

16 November 2013

at Ngurah Rai International Airport
Jam 7 gw berangkat langsung ke bandara Jogja setelah semalaman packing en sempet ketinggalan HP juga pas mau berangkat, pesawat langsung membawa kami terbang ke Denpasar, Bali. Transit beberapa jam di sana, langsung lanjut penerbangan sorenya ke Haneda airport, Jepang. 

Selama perjalanan perasaan gw gak menentu gitu, cuaca buruk sering banget mendera pesawat gw... Sembari membayangkan hal-hal yang gw rasa divine intervention banget dalam hal ini... Kayak mimpi aja gw tau-tau sekitar jam 23.30 waktu Jepang (JST), udah nyampe di Arrival gatenya Haneda Airport.. Trus bingung gara-gara kaga ngisi lembar custom/imigrasi dengan cepet di pesawat... Alhasil gw ama Bambang (oiya, lupa nerangin kalo gw ke Jepang bersama dengan Bambang, anak 2011) rempong sendiri di bagian imigrasi... wahahahaa... Akibatnya setelah ketemu ama petugas imigrasi yang aneh itu, kita ambil bagasi yang emang tinggal tersisa punya gw ama punya Bambang doang.... Fyuh!

at Haneda airport, tidur dolo biar greget..
Abis itu karena kita masih jetlag *duile*, akhirnya kita tiduran dulu di bandara seperti yang orang lain lakukan sampai pagi menjelang... Untung ada wifi disini..

***

Jam 5 dan bangun, dan bingung kudu ngapain, gw baru sadar kalo Bambang ini mbanguninnya susah minta ampun... Sebangunnya kita heboh jalan sana jalan sini, nyari supermarket buat nuker duit jadi receh, tapi ternyata kaga berhasil, en langsung aja beli tiket bus ke YCAT (Yokohama City Air Terminal)... okelah 840 yen pengeluaran pertama buat ini... 

Terminal tuunggu, buat ke YCAT, nunggu di jalur 7 dari terminal Internasional
Keren, langsung berasa keren ama sistem transportasi di sini... Hebat deh... even bis bisa se-teratur ini... selama perjalanan ke YCAT gw ama Bambang mengagumi keindahan Jepang di subuh hari... hahahaha... 

Turun dari bis ketemu ama mbak-mbak Jepang yang lancar berbahasa inggris, rupanya dia dari Jakarta en balik ke Jepang via Singapura, so thanks buat mbak-mbak itu, tau banget kalo kita punya tampang susah ndlongap ndlongop ngeliatin huruf-huruf ra jelas itu.... Akhirnya dibimbing sampe ke terminal Subway Yokohama...

Subway vending machine
Di dalam subway menuju ke SHIN-Yokohama Station
Jebret, subway nggak segampang yang dibayangkan... Edan, kita bingung ini cuman mesin doang... kanji semua... tapi dengan keberanian en nekat gitu, akhirnya bisa... including make mesin pemakan tiket masuk en ntar dimakan di stasiun tujuan.... Oke, stasiun tujuan gw adalah SHIN-yokohama yang menurut rute subway yang gw donwload via google map itu sekitar 5 pemberhentian dari Stasiun Yokohama... 

Suka ama warna pohon ini... pemandangan pertama ketika keluar dari Stasiun Subway...

Stasiun Shin Yokohama (Sentral)

Lokasi hotel di tinjau dari lokasi staisun subway.

En, sampe!! en ternyata kota gw, SHIN-Yokohama itu kota yang bersih en udah kayak Kuningan-nya Jakarta gitu... gak banyak spot-spot kumuhnya, banyak map dimana-mana, suasana udara juga udah mulai menyesuaikan... siklus waktu gw di sana adalah, pagi sekitar 13 derajat, siang sekitar 16 derajat, sore sekitar 13 derajat, malam sekitar 11 derajat... (sekitar 16 sampe 21 November). 

Karena pengetahuan gw tentang babi en segala derivatifnya masih minim, maka kita serampanganlah hari pertama makannya, liat yang murah en menghindari kanji babi langsung embat... hahaha... Then, selain tempat makan begituan, banyak juga convinience store macam wilson ato seven eleven yang menjamur udah dimana aja di sini... mall juga banyak... pokoknya akses kemana-mana sungguh menyenangkan... gw ama Bambang terpaksa jalan-jalan dulu kemana-mana gara-gara check in hotel kudu jam 2 siang... zzzttt...

Anyway, hotel gw emang asik, kecil sih, tapi lengkap dengan bathub en piranti-piranti teknologi tingginya... Btw, di hotel ini juga disediain tontonan channel dewasa, tapi kudu bayar 1000 yen buat itu, secara Jepang kan legal buat hal-hal berbau pornografi, so gak heran kalo bakal bisa nemuin buku bokep ato vcd di toko kayak seven eleven.. 

Japan!
Begitulah jepang... menyenangkan... yang gw suka adalah banyak vending machine, ya walo mahal sih, tapi terkesan praktis tapi membantu sekali... then, lampu lalu lintas buat pejalan kaki... satu hal yang kaga ada di Indonesia... saking jarangnya kendaraan yang lalu lalang, yang ada manusia yang di atur pake lampu itu... lucu aja, kalo di Indonesia gw bisa asal nyebrang darimana aja, di Jepang, gw kudu nunggu di perempatan dulu, nunggu lampu ijo, baru boleh jalan, soalnya even tiap perempatan kecil gitu pasti ada polisi lalu lintas yang lagi jaga-jaga,... sungguh... 


to be continue...

Fraithzone Tour 2013

Kamis, November 14, 2013
Sedikit posting saja.

Sudah lama banget mungkin gw kaga liburan?

Oke, ini saatnya.. Be ready, catch your glowstick, siapin fanchant-nya... Mungkin bukan liburan, tapi lebih ke ajang pencarian jatidiri... Gw akan pergi menyambangi fans-fans di beberapa kota... Just wait and see!!

Annyeong!!


Ayam Geprek di Yogyakarta

Selasa, November 12, 2013
Merhaba!

Wow... gw pikir ini blog udah banyak sarang laba-labanya secara kaga pernah rutin gw sambangi.. huehue..

Ayam Geprek Brutus

Oke, atas saran dari @iwanpekok, akhirnya gw ngepost nih, mengenai beberapa ayam geprek yang mungkin udah dari jaman gw kuliah dulu populer... Dulu mah tiap ada waktu senggang aja biasanya kita rame-rame ngebakar mulut di Bu Rum... istilahnya "ngerum"... Sampe pernah saking dulu cuman Bu Rum doang nih pelopornya, akhirnya dibelain ngebungkus...

Nah, makin kesini, jebul makin banyaaaaaaaaaaaakk aja tempat yang mengandalkan usaha geprek-geprekan ini... Satu hal yang membuat beda adalah cara menyajikan sambelnya, apabila dicampur dengan ayamnya, maka disebut dengan ayam geprek, hal ini berbeda dengan SS atau Penyetan Sambel Korek Mas Bro (Tapi gw masukin deh Pak Bro sekalian di peta siapa tau mau berkunjung), atau malah sambel Bu Santi. En, karena keterbatasan pengalaman, maka gw cuman bisa menganalisa beberapa diantaranya... Yakni,



1) Ayam Geprek Bu Rum, Demangan
2) Ayam Geprek Bu Nanik, Demangan
3) Ayam Geprek Bu Made, Demangan

Bisa dibilang tiga gerai ayam geprek ini adalah tiga yang mengawali kancah pergeprekan di Jogja. Pusat dari segala pusat ayam geprek. Lokasi mereka berdekat-dekatan dalam satu gang di balik perkampungan Pringwulung Demangan sana. Khusus untuk Bu Rum, warung ini udah buka sampai empat cabang resmi yang bisa ditemui di Resto PKL, sekitaran Moses Gatotkaca dan di Jalan Lembah UGM (dekat Lapangan Tenis Indoor).

4) Ayam Geprek Jawara
5) Ayam Geprek Jekardah

Dua gerai ayam geprek ini berada di kawasan Pogung. Kalau lewat jalan Pandega Martha yang ada SS Pogungnya itu ini gerai bisa ditemui dengan mudah.

6) Mang Kobis

Gerai geprek dengan konsep bukan ayam goreng tepung dengan micin selangit so pasti enak en maknyuss.. Ini favorit Mita, temen gw kuliah jaman dulu. Selalu ramai deh ini gerai.

7) D'Gjrot Kemek

Ini sebenernya ayam geprek dengan konsep Hawai atau semacamnya. Ada nanas sebagai pelengkap. Trus juga bumbu gepreknya sungguh berbeda.

8) Ayam Geprek Ciamik

Ayam geprek kekinian dengan tambahan saos ala-ala, mulai dari saos BBQ, saos Bolognese, dll. Buat yang suka aneh-aneh, ini ayam geprek paling cocok buat ente sekalian

9) Ayam Geprek Brutus

Kalau ada warung ayam goreng yang punya menu ayam geprek mungkin ini nih satu-satunya. Shock sebenernya sama diversitas menu yang ditawarkan selain ayam goreng (yang cuman satu size). But, nice to try kok

10) Ayam Geprek Eskom
11) Chickenpedia

Dua gerai rekomendasi Indro, temen gw di perkumpulan korban penipuan PW ini emang seperti lazimnya geprekan dengan pemandangan ciwi-ciwi cantik yang yoi banget. Chickenpedia agak beda ya, nasinya BAYAR walau unlimited tapi ada pilihan nasi putih, nasi kuning, ama nasi merah. So, buat yang hobi makan sehat bisa aja kesini. Sedikit berbeda, Eskom menawarkan varian tambahan keju juga buat pencinta spicy and sour taste.

12) Ayam Geprek Preksu

Buat yang pengen kombinasi maknyuss, mungkin bisa nyobain ayam preksu (literally means geprekan en susu). So, lo bakal ngerasin kombinasi ayam geprek yang pedes bersatu dengan susu ala Kalimilk. Lazziiiisss..

13) Ayam Geprek Selokan Mataram
14) Ayam Geprek Klaster MIPA

Geprek yang satu ini sangat rame karena emang lokasinya deket kampus en emang menyasar anak kampus yang males berpetualang aneh-aneh nyari makanan. Yang di selokan pelayannya cewek semua cocok buat yang suka cuci mata. Yang di klaster MIPA, yah balik ke jaman gw kuliah, gitu-gitu aja... Entah masih ada atau enggak juga gw kaga gitu tau sih.

15) Ayam Geprek Babaran

Atas rekomendasi dari @benbanii, ini mungkin ayam geprek paling selatan saat ini yang gw coba. Secara tempat sih kombinasi antara geprekan self service dengan warung penyetan gitu. Kemudian, warung ini juga jual ayam varian lain kayak ayam bakar, ayam kremes, dll.

Adapun analisis yang gw lakukan mencakup beberapa hal:

No
Nama
Ayam
Uku-ran
Hot Meter
Side Dish
Nasi
Harga
Hig
Speed
Micin Meter
Rasa
1
Ayam Geprek Bu Rum
Raw
Med
XXL
-
Unlimit
14000
Bad
Fast
XL
A
2
Ayam Geprek Bu Nanik
Raw
Large
XXL
Tgs + Mnd
Unlimit
13000
Bad
Fast
L
A
3
Ayam Geprek Bu Made
Raw
Med
XL
Mnd
Unlimit
13000
Bad
Fast
L
A-
4
Ayam Geprek Klaster MIPA
Boiled
Med
XL
-
Small
10000
Good
Long
L
A
5
Ayam Geprek Jawara
Boiled
Small
XXL
Soup
Unlimit
10000
Good
Long
L
A
6
Ayam Geprek Jekardah
Boiled
Med
M
-
Small
13000
Good
So So
XL
A
7
Mang Kobis
Boiled
Med
XXL
-
Enough
16000
Bad
Long
XXXL
A
8
D'Gjrot Kemek
Boiled
Med
XXL
-
Small
14000
Good
Long
M
B+
9
Ayam Geprek Babaran
Boiled
Med
M
-
Unlimit
13500
Good
Fast
M
A
10
Ayam Geprek Ciamik
Boiled
Small
XXXXL
-
Small
12000
Good
Long
L
A
11
Chickenpedia
Boiled
Med
L
Mnd
Unlimit
11000
Good
So So
M
B+
12
Ayam Geprek Eskom
Raw
Med
XL
-
Unlimit
10000
Good
Fast
L
B+
13
Ayam Geprek Brutus
Boiled
Med
XXL
-
Small
10000
Bad
Fast
XL
A
14
Ayam Geprek Preksu
Boiled
Med
XXL
Keju, Susu
Unlimit
12000
Bad
So So
XL
B+
15
Ayam Geprek Selokan
Raw
Med
XL
Mnd
Enough
10000
Bad
So So
XL
B

Dalam tabel di atas menurut gw yang penting dari sebuah ayam geprek adalah:
1) Roux/Ayam, sebenernya istilah untuk dasaran dalam pembuatan saus untuk mengentalkannya, namun disini berarti keadaan ayam sebelum digoreng. Ada beberapa penjual yang langsung menggoreng ayamnya dalam keadaan mentah-mentah sampe biasanya darahnya pun masih ikut karena gak bersih. Sebagian lagi direbus dulu sebentar atau malah sampai diungkep pake kencur dan rempah lain.
2) Ukuran mengacu pada besar kecil bentukan ayam yang ditawarkan. Small di sini berarti lo bakal dikasih cuman sayap atau dada yang kecil.
3) Hot, tingkat kepedasan untuk pemesanan 5 cabe, soalnya ada tempat yang udah pesen 5 cabenya tapi rasanya cupu... ada deh yang begitu...
4) Side dish lebih kepada apa yang ditawarkan selain ayam geprek... Tgs = Tongseng/ kuah tongseng i mean... Mnd = Mendoan, gorengan, pisang kadang-kadang...
5) Seberapa banyak jumlah nasi yang kita dapat.
6) Rentang harga tahun 2016, disini gw coba mengingat-ingat harga dengan nasi dan es teh included. Maap kalao ada harga yang sesuai. Pokoknya untuk ayam geprek mah bawa 15000 juga udah cukup untuk semua warung.
7) Hygiene, tingkat kebersihan, bagaimana keadaan cutlery ketika sebelum digunakan, bagaimana cara mencuci piring dsb, dan bentuk es yang digunakan dalam es teh, air mentah, mateng, pabrikan yang bolong tengahe itu?
8) Speed, kecepatan penyajian, beberapa di antaranya adalah self-service, jelas lebih cepat... Tapi ada juga yang kalo banyak antriannya nunggunya bisa sampe ubanan...
9) Micin-meter itu secara default si penjual ngasih level micin sampe seberapa akut sih. Kalau lo bukan penggemar micin en takut mati gegara micin. Bisa aja lo request kaga usah pake micin. Beres kan? Gw sih suka micin.. hehehe..
10) Overall Taste, rasa secara keseluruhan, tanpa melihat komponen-komponen tadi...

Setelah proses penilaian yang objektif dan pembobotan pada kolom “taste” sekali gw memberi penilaian dengan skor tertinggi 5 untuk tiap kategorinya, dihasilkan tabel berikut:

No
Nama
Total Nilai (out of 5)
1
Mang Kobis Pusat
3.64
2
Ayam Geprek Babaran
3.61
3
Ayam Geprek Jawara
3.57
4
Ayam Geprek Ciamik
3.51
5
Ayam Geprek Bu Rum
3.51
6
Ayam Geprek Bu Nanik
3.50
7
Ayam Geprek Brutus
3.42
8
Ayam Geprek Preksu
3.33
9
Ayam Geprek Jekardah
3.32
10
Chickenpedia
3.08
11
Ayam Geprek Klaster MIPA
3.07
12
Ayam Geprek Eskom
3.07
13
Ayam Geprek Bu Made
2.99
14
D'Gjrot Kemek
2.88
15
Ayam Geprek Selokan
2.88


Dapat dilihat, secara pribadi berarti gw lebih prefer untuk mengakui bahwa di Ayam Geprek Babaran atas rekomendasi Mas Bani yang gemar travelling, adalah tempat geprekan paling ideal dengan rasa yang ideal juga. Nggak terlalu banyak micin en pas dengan harga yang ditawarkan.

Buat yang suka ayam bermicin bisa ke Mang Kobis saja, en yang suka ayam goreng tepung bermicin en berkuah tongseng, bisa ke kompleks geprekan di Demangan sana.

Sekian analisis gw..

Sampe jumpa lagi di postingan berikutnya :D

Diberdayakan oleh Blogger.