Leg 3. The Silence of Southern Thailand (Bangkok - Krabi)

Selasa, Desember 31, 2013
Sekedar melanjutkan postingan perjalanan gw...

Sebelumnya gw pernah cerita kalo gw beli tiket langsung ke Krabi sesampainya di Khaosan, begitulah... dengan 600 Baht gw bisa naik bis en minivan... Cihuy... 

Hari ketiga gw habiskan dengan bermalas-malasan, check out sesiang-siangnya, sampe bingung gimana caranya menghabiskan waktu sampai jam 7 malam.... Liat hape, waktu masih menunjukkan jam 11... Jadilah gw sarapan, trus maksud hati mau massage kaki ala-ala thai massagae gitu, tapi trus merasa sayang ama duit.. 100 Baht jeh... rodok hemat sithik... Jadilah gw cengok bingung mo ngapain... Entah berapa kali gw mutar-puter tuh Khaosan, Rambuttri, ama Tani Road... Sampai akhirnya gw memutuskan beristirahat di taman kesayangan gw, lumayan, bisa duduk sambil nyemil-nyemil cemilan beli di 7Eleven... Bagusnya lagi nih taman banyak banget burung merpatinya, anyway gw kaga ngerti spesies burung burungan, jadi gw asal ngomong... Oiya, sebelumnya gw ketemu ama penjual minuman jalanan di deket taman gitu, soalnya dia pake kerudung, jadilah gw berbincang-bincang, ternyata asli Malaysia.. hahaha... 

Hmm.. sebenernya sempet mau tidur ala-ala begajulan eh gelandangan di tempat yang sangat hening ini, hijau en Chao Phraya sepanjang mata memandang, cuman pas udah mata mau merem, jebul dari belakang diteriakin ama satpam setempat... katanya gw kaga ngerti, sambil dia nunjuk-nunjuk tanda larangan di deket taman bagian atas... Ya mana gw bisa baca tulisan sejauh itu... Ya, anggap aja mungkin dia nyuruh gw buat kaga boleh tiduran di sini... Tiba-tiba bosen... Sampai waktu menunjukkan pukul 4 sore... Kemudian tiga jam lainnya gw habiskan dengan makan malam lebih awal trus ama jalan-jalan kawasan Khaosan lagi, udah kayak sa'i... Sampe akhirnya gw ke travel agency tempat gw beli tiket bis tadi... trus nunggu lagi beberapa saat...  

Oke, di saat ini gw bertemu banyak manusia dari banyak negara, awalnya kaku karena level bahasa inggrisnya jauh beda, tapi lama-kelamaan bisa juga.. Jadi dari travel agency tadi, dikumpulkan semua ke travel agency lain, trus dijemput pake minivan, diatur sedemikian rupa sehingga jadi satu arah, soalnya biasanya kepecah jadi dua tuh, ke utara (ke arah Chiang Mai), ama ke selatan (ke arah Phuket, Krabi, atao Pattaya)... Then, akhirnya gw naik minivan ama satu bule Argentina cowok yang super ganteng, gilak gantengnya ngalah-ngalahin Siwon, satu bule Belanda cewek geje, tiga bule kanada, yang satu pernah ke Indonesia trus njelek-njelekin Yogya gitu, gw pengen angkat bicara tapi niat itu gw urungkan.. hahaha... dua bule Jerman cowok, trus satu bule Afrika Selatan yang selama di minivan mainan kindle mulu... 

Hebatnya, gw meninggalkan Bangkok JUSTRU tepat di saat perayaan Ulang Tahun Raja Bhumibol, Raja Thailand itu, semua warga dari semua ras pake seragam kuning-kuning, gw sangka kampanye golkar deh nih, plus ada acara pembagian makanan gratis di Khaosan dan di spot-spot lainnya... Implikasinya adalah MACET bukan kepalang... padahal minivan cuman muterin alun-alun doang, tapi saking macetnya, sampe sempet menikmati hujan kembang api en parade lampion yang sungguh eye-catching itu, jadilah kita di dalam minivan dalam waktu 1 jam... Damn... Habis jengok di minivan itu, akhirnya kita dianter ke pom bensin, tempat bisnya nunggu... Gw terbelalak *bosone* ngeliat tuh bis... Dapet bis yang super asolole... dua tingkat, gw di tingkat 2, trus bebas milih, trus lantai bawah buat kamar mandi... Super daebak!! Sampe akhirnya gw tahu kalo bis gw blum sepenuhnya menerima turis, artinya turisnya emang disesuaikan dengan jumlah tempat duduk bis-nya... sial pikir gw.. Jadilah ada pasangan suami istri gitu naik, bingung kaga ada tempat trus karena si Afrika selatan itu lebih tepa selira, akhirnya dia ngalah, tempatnya buat mereka, trus dia ke sebelah gw... Gw lupa namanya, yang pasti kita ngobrol banyak banget panjang lebar tentang petualangan masing-masing, gw dong promosi indonesia, secara dia blum pernah ke Indonesia.. Trus satu hal yang gw salut adalah keputusannya untuk menggembel itu buat ngajar, kayak Indonesia mengajar gitu tapi versi volunteer en dia udah tiga bulan di Thailand, menetapdi rumah penduduk lokal, sambil belajar bahasa lokal, dia ngajarin Bahasa Inggris gitu... so cool banget.. Sampe akhirnya tertidur... Asal lo tau aja perjalanan darat ini sungguh lama...

Jam 6 pagi sampai di Surat Thani, trus dilanjutkan dengan minivan lagi ama si bule ganteng Argentina itu ke Krabi, di minivan super hening, karena beda manusia, mostly pada mau ke Ko Phi Phi atau pulau-pulau di sekitarnya... masih beberapa jam sampai Krabi, sampai akhirnya sampai di Travel Agency cabang Krabi pinggiran, trus si Argentina asal langsung jalan aja dia, berhubung ada marker di dada gw, so mau ga mau kudu ikut si supir minivannya sampai bener-bener ke Krabi Town..

Bangkok to Krabi via Surat Thani
Voila, Krabi adalah sebuah propinsi di selatan Thailand yang menawarkan pesona perkotaan yang sangat sepi, enak buat healing, en juga menawarkan pesona pantainya yang cukup keren, pantai Ao Nang... Pantai ini adalah versi sepi dari pantai Patong-nya Phuket atao lainnya.. Terlebih penduduk di sini sebagian besar muslim, jadi gampang cari makanan halal... Ada juga Tiger Cave Temple di sini, cuman gw kaga minat ngunjungin.. ama pemandian air panas yang gw nyesel banget kaga bisa kunjungin... Hm, salah satu alasan gw milih Krabi daripada Phuket adalah karena si Onew SHINee menghabiskan liburannya di reality show SHINee Wonderful Day di sini... gw merasa pengen aja... Selengkapnya tentang Krabi bisa dibaca disini.. atau disini buat info travellingnya

Diturunkan entah di bagian mana dari Krabi Town, gw berusaha untuk mencari Hostel gw dengan orientasi medan ala geofisika... bwahaha... jalan beberapa kilo ke sana sini akhirnya nemu juga hostel gw, Pak Up Hostel, gw sempet baca di depan hostel kalo hostel ini terbaik di regional asia untuk kategori tertentu, gw lupa kategorinya apaan... Well, suasana berbeda disini, kalo kemarin hostel dihuni ama orang korea semua, di sini semuanya bule eropa amerika australia, no asian at all.. Bagusnya nih hotel bisa checkin kapan aja... salut!! Gw dapet kamar mixed dormitory buat 10 orang, mayan, mandi langsung puter kota beli tiket selanjutnya ke Penang.. Then, setelah nanya-nanya ama resepsionis itu, akhirnya ditunjukkin cara ke Ao Nang Beach.. Jebulnya cuman perlu nunggu songthaew (sejenis kendaraan kayak metromini gitu, cuman belakangnya kebuka en bisa buat berdiri ancik-ancik dua sampai tiga manusia) tepat di depan Hostel...



Hostel gw, diambil beberapa dari Agoda.. Di sini gw pertama dapet info Nelson Mandela wafat.. 

After all, gw beli tiket Krabi - Hat Yai - Penang seharga 750 Baht, en pergi ke Ao Nang beach setelah sebelumnya jalan-jalan en nuker uang di Uttarakit sampai Chao Fa Road, dengan 50 Baht sekali jalan. Asal lo tau juga kalo jarak Krabi Town ke Ao Nang Beach itu sekitar 30 km katanya... En, kenapa gw kaga nginep aja di Ao Nang, hmm... lebih untuk memudahkan soalnya gw langsung cabut kan, takutnya kalo via Ao Nang bisa aja lebih mahal... 

Ao Nang, ya itu tadi, pantai yang tersohor di sini, sebelum masuk ke pantai ini lo bakal disuguhi bukit-bukit limestone nan indah bukan kepalang, kayak yang ada di Binh Dinh atao di Selatan Cina itu... Asolole sangat, apalagi suasana songthaewnya... hektik banget... Plus aroma ayam panggang bakal menghiasi pas ketika masuk Ao Nang.. hohoho... Turun, langsung disuguhi pesona pantai yang 100% berbeda dengan Parangtritis, Sundak, Senggigi sampai Kuta Bali sekalipun, mungkin masih bisa bersaing ama Kuta Lombok atau Raja Ampat, who know? Gw blum pernah ke Raja Ampat.. haha... Emang gw kaga berniat membasahi sepatu gw di sini, lagian kaga bawa baju renang ato apalah... cuman pengen memandang dari kejauhan sambil berkontemplasi... Sekali-kali jalan-jalan di toko-toko samping jalan itu, pengen berhenti trus makan kayak Onew, tapi kok ra nduwe duit... --a, sembari duduk sambil minum es di situ, sembari menyaksikan perkelahian antar suami istri ala jerman gitu... bwaahaha... plus ngeliat kapal-kapal yang berlayar menjauh en mendekati pantai.. life is mystery...

Panorama photo of Ao Nang Beach

Ao Nang Beach, so seductive!
Setelah beberapa jam di situ, gw laper, akhirnya gw putuskan untuk makan di Krabi Town aja, sekalian pulang, langsung deh nyari songthaew arah pulang yang banyak bertebaran... perjalanan pulang ngantuk-ngantuk gimana gitu, anginnya enak banget.... Langsung diturunin di bagian tengah dari Krabi Town, untung sih gw punya petanya... eh langsung ketemu warung ala padang gitu, prasmanan, trus yang jual orang Malaysia... Hahaha... mungkin karena gw orang melayu juga trus gw dikasih bonus sop ayam... hahaha... Es tehnya pake susu, awalnya kaget, model apaan nih es teh pake susu, kan gw kaga pesen teh tarik pikir gw, akhirnya gw tahu kalo nantinya di Thailand sampei Singapura, mesen es teh ya di kasihnya teh tarik, kalo mau pesen teh biasa, bilang Teh-O, dari teh Oolong.. Ribet banget... But, lumayan, bisa makan murah, cukup dengan 40 Baht udah kenyang sangat... 

Nasi rames pake oseng bakso ikan + Es Teh ala Krabi (40 Baht)

Suasana Krabi Town, di ambil dari hostel, sungguh 180 derajat berbeda dari Bangkok

Akhirnya balik hostel en hujan sampai malam. Niat mengunjungi night market di Chao Fa sirna sudah... Ujannya kaga nyantai, akhirnya makan malem gw cukup beli wafer ama minuman di 7Eleven dengan berbasah-basah... Karena apa?

Karena, bis gw ke Penang JAM 7 pagi... -_______________________-

Niat gw pergi ke pemandian air panas ala Onew hilang sudah.. ANDWAAAEEE!!! gw janji dalam hati kecil gw, kalo ada kesempatan lagi, mungkin bakal bermalam di Krabi lebih lama... 

***

To be continued at Part 4 (Leg 4)

First Time, Scaling Gigi

Selasa, Desember 31, 2013
Entah setan mana yang merasuki diri gw...

Gw tiba-tiba ada di Rumah Sakit Gigi dan Mulut FKG UGM... Karena diminta ama Ricca, cewenya Anang... Awalnya mau blok kemarin (blok nambal), eh, bisanya baru sekarang di blok scaling...

Kesan: WOW...

Gigi jadi bersih en ringan, bener kata Anang... hohoho... Thanks deh ya Riccaa.... besok kesana lagi ahh, nambal... hup hup...

Xoxo

Leg 2. The Tale of The Wat City (Bangkok)

Rabu, Desember 25, 2013
Sawadee Kkap!! Sawadee Kka!!

Hari pertama akhirnya gw tutup sedemikian rupa sehingga gw merasa nyaman tinggal bersama anak-anak korea itu... bwahahaha... Sejenak juga gw bahas tentang Running Man, sampai pula kita bahas Kwangsu sambil ketawa-ketawa geje...

Hari kedua pun menjelang, en gw merencanakan hari ini untuk berjalan-jalan menelusuri kota seribu "wat" ini. Apa sih "wat", hm... kalo gw bisa bilang sih mungkin serupa dengan candi, atau kalo pake bahasa inggris lebih tepatnya "temple", awalnya mau bareng ama roomate gw itu, tapi dia ada rencana pergi ke Ayutatha, jadilah dia bangun lebih awal dari gw, but that's fine, cukup gw sendiri aja.. ha ha ha... Untung malemnya udah belajar cari rute paling asoy, en udah kaga sabar nyoba transportasi sungai-nya... walo agak ketar-ketir soalnya dari segi HSE hampir kaga ada.. haha..

Hup Hup...

Jalan agak jauh juga sekitar satu kiloan ke arah selatan dari Khaosan, ngelewati Sanam Luang Park, kalo kata buku pedoman sih disuru hati-hati ama penjual makanan burung ama biksu palsu yang katanya suka lalu lalang trus mintain uang ama turis-turis, pada kenyataannya, kaga ada yang gangguin gw, karena gw sendiri, en karena gw seperti orang Thailand, sungguh melegakan bisa terhindar dari dua roadblock itu... hahaha... but, mungkin karena baru kali ini jalan jauh, gw jadi keringetan dengan sungguh cepat, trus panasnya jam 10 pagi waktu itu sungguh asolole sekali... Sampai pada akhirnya gw udah deket ama Grand Palace, yak, tempat pertama yang mau gw kunjungi, gw ngeliat ada turis asia cewek yang lagi menuju ke arah Grand Palace, akhirnya gw buntuti dari belakang, akhirnya kita masuk Grand Palace... Bingung mau lewat mana...

Sampei loket tiket, gw galau berkepanjangan, gilak tiket masuknya 500 Baht (dua ratus rebu cuy), mending gw masuk dufan deh... bwahahaha.. Gw sempet memutar otak menghitung pros en cons tepat di depan tuh loket, kalo gak salah waktu itu money in my possession sekitar 800 Baht.. Yawes lah, kalo kata Bambang dulu pas di Jepang, udah nanggung, udah sampei tempatnya juga, asal hajar!! 

Grand Palace
Akhirnya gw masuk en dapet buku panduan. Hm... asli gak ada orang indonesia di sini... plus semuanya heboh sama pemandunya sendiri-sendiri. Orang cina ama pemandu cina, orang korea ada pemandunya korea.. Bule barat waktu itu dikit banget, kalopun ada mereka berpasangan. Moment paling awkward adalah ketika gw minta fotoin ama cewek turis yang gw ikutin tadi, reaksinya diluar dugaan, dia kaga mau... Kampret!!! Gara-gara diusir ama petugas karena foto di tempat yang mbikin macet orang masuk lokasi.... Grrrr... Yowes, akhirnya cukup menikmati pemandangan super keren Grand Palace ini sendirian... 

Kalo gw bisa bilang sih, Grand Palace ini keren banget. Dulu-dulu gw cuman bisa menikmati hal ini dari TV ato postingan dari majalah gitu. Sentuhan emas di bangunan-bangunan ini keren banget, lengkap dengan beberapa shrine di samping-sampingnya, yang dibuat kalo ada yang mau doa kali ya... Anyway, secara peta lokasi, masuk sini itu seperti masuk ke dalam labirin, padahal jelas-jelas ada peta di genggaman... Yawdah, akhirnya gw mengikuti kemana orang-orang tour itu melangkah... Sampe masuk ke Istananya... hmm... Sampe pada akhirnya keluar en gw sangat menyayangkan kenapa gw kudu membayar 500 Baht untuk ini... Dalam hati terus membodohi diri sendiri... Tapi karena jalan ke lokasi selanjutnya jauh bingits, jadilah rasa kecewa itu takluk ama rasa capek yang berlebihan... hosh hosh...

Selca di Grand Palace, hmmm... ekspresine ki lho...

Shrine, buat yang mau berdoa

Sudut Grand Palace, semuanya emas... 

Di depan istana
Next location adalah, Wat Pho, atau Temple of Reclining Buddha, itu tuh yang ada patung budha yang kayaknya terbuat dari emas lagi tiduran bersandarkan satu tangan, rileks sekali... gw juga bingung apa tujuan buddha berpose seperti itu... Hmmm... 100 Baht (40 ribu) buat tiket masuk en dapet air minum gratis, well lumayan membantu soalnya air minum dari 7Eleven gw udah hampir abis... Well, keren juga metode ngelepas sepatunya, gw kudu masukin sepatu gw ke kantong kain, trus dibawa sambil masuk altar utama si Wat Pho ini, cuman jalan mengitari si Buddha ini, trus keluar dari pintu en pake sepatu plus ngebalikin si kantong kain... Sebenernya ada rombongan ibu-ibu bapak-bapak Jakarta yang lagi travelling kesini trus pake acara nyewa pemandu, kedengeran dari gaya bahasa pemandunya yang masih kurang fasih bener bahasa indonesianya, ada niat untuk menegur mereka, tapi kemudian gw mengurungkan niat itu... biar aja... 

Wat Pho

(1) Grand Palace, (2) Wat Pho, (3) Wat Arun, (4) Sathorn Skybridge Station

Next gw kudu ke Wat Arun, atau Temple of Dawn, means, gw kudu nyeberang sungai Chao Phraya, oke, gw ke dermaga paling deket dengan Wat Pho, yaitu Tha Thien Pier, then cuman bayar 5 Baht sahaja, gw udah berangkat menuju seberang walo cuman 5 menit, tapi sensasinya itu....... KEREN... Karena sebelumnya gw selalu males kalo kudu berhadapan dengan yang namanya air... Then, sampai seberang trus langsung ngikut orang Jepang yang lagi dipandu biar kaga nyasar, then bayar tiket 50 Baht (20 ribu) buat masuk en, voila! Jebule kudu naik... Jadi, Wat Arun ini bentuknya kayak Borobudur, ada tingkat-tingkatnya, lengkap dengan ornamen yang detil sekali kaya bukan buatan manusia... Tapi, tangga naiknya sungguh steep sekali, sampe ada bantuan tali di pinggirnya. Sampai di tingkat paling atas, gw disuguhi pemandangan yang menakjubkan, yakni pemandangan kota Bangkok lengkap dengan sungai Chao Phraya yang berliku, plus terpaan angin yang seakan mengobati rasa capek ini... Banyak pengunjung yang memilih tidak naik ke tingkat paling atas karena biasanya pengunjungnya ibu-ibu ato bapak-bapak yang udah kaga kuat naik... 

Pemandangan dari atas Wat Arun, tuh liat, Sungai Chao Phraya

Di atas Boat taxi... lumayan, 15 Baht buat kesenangan ini... hahaha.. walo rada khawatir

Pemandangan dari kapal... Sungainya bersih ya... 

Di atas sampan ke Wat Arun, pose dulu biar gahool..

Wat Arun, tangganya sumpah terjal sekali..

Pose dong di atas Wat Arun... 
Kembali ke Tha Thien Pier, gw pindah boat ke taxiboat yang berhenti di setiap dermaga sepanjang Chao Phraya untuk rute tertentu... Paling standar sih yang kaga berbendera, kapal berbendera orange buat limited route, jadi kaga semua pier dia berhenti, apalagi yang berbendera biru, khusus buat turis katanya, tapi sepanjang gw liat kok jarang banget ada yang berbendera biru... Akhirnya gw naik yang berbendera orange dengan tarif 15 Baht, sebelumnya sempet kaga dong ama si kondekturnya yang kebetulan cewe yang lagi-lagi nganggep gw orang Thai, soalnya gw kurang 2 Baht, karena menurut web atau pedoman yang gw baca, tarifnya 13 Baht.. Akhirnya gw merasakan sensasi yang lebih lama di atas kapal... terhuyung-huyung sambil menikmati pemandangan sepanjang sungai... 

Akhirnya sampailah di Pier Sathorn, di situ gw transfer ke Skytrain, sejenis monorail. Cara beli tiketnya Skytrain itu adalah dengan memasukkan uang koin ke dalam tikceting machine, dan hanya menerima uang koin, en untuk menuju National Stadium adalah 43 Baht, en kalo kaga punya uang koin bisa nuker ke loketnya. Skytrain menurut gw oke kok, kayaknya masih baru gitu, trus bersih lagi... keren deh..
Sathorn Station

Tom Yam halal, Yana Restaurant, 160 Baht --a, porsinya banyak men!!

MBK Mall building dilihat dari pedestrial walk

PHP marai pengen masuk cuman mahal, Madame Tussaud Bangkok, Siam Center

Turun di Stasiun National Stadium ternyata langsung nyambung ke MBK, semacam mall yang menurut pedoman yang gw baca gw kudu mampir en nyoba makanan halal di sini... hmmm... Jauh panggang dari api, jebul makanan halale mahal bukan kepalang... tapi tombo kepengen aja deh, ngerasain Tom Yam di Thailand pegimana sih rasanya... So refreshing deh... Abis itu jalan lagi ke Mall berikutnya, Siam Center, cuman buat liat-liat doang, sebenernya pengen masuk ke museum paling tersohor di sini, Madame Tussaud... Nyebaine tiket masuknya gak lucu sumpah... 800 Baht, kepret, udah kaga ada lagi money in my wallet, sakit hati banget ya, backpacking tapi niatnya travelling.. bwahahaha... banyak spot-spot bagus terlewat gara-gara kaga punya duit lagi... 

Then, jalan lagi, sekarang lewat bawah, masuk ke Siam Paragon, karena emang kaga niat belanja, jadi emang kaga tertarik, tapi emang sih, desain nih mall keren banget, semoga aja mall yang mo dibangun di Jogja bakal serupa ini... hahahaha... Kemudian gw kembali ke jalan raya, menyatroni booth tourism board, minta peta bangkok yang lebih bagus, trus jalan ke arah Erawan Shrine, tapi JEBULNYA, ada DEMO... Siapa yang kaga tau kalo di Thailand pas tanggal segitu lagi gencar-gencarnya demo... Taek banget, gw terpaksa jalan melewati kerumuman manusia yang BANYAAAAKK banget lengkap dengan atribut demonya: peluit. Jadi instead of teriak-teriak, setiap si orator selesai ngomong orasinya, semua manusia di kiri kanan jalan menutupnya dengan suara tiupan peluit, di logika aja, satu orang niup satu peluit aja berisiknya kaya gimana, lha ini seribu manusia... Sumpah, kuping gw bengkak!! Agak was-was juga sebenernya ketika gw dengan wajah ala Thai gini kaga pake atribut demo, modyar, bisa dipukulin gw kalo kaya gini... Sebernya mau beli atribut, secara sepanjang jalan yang gw lewati banyak yang jualan, tapi takut juga karena gw kaga bisa bahasa Thai, kan dikiranya ntar apaan, masak turis beli atribut begituan... serba salah.. shit!

(5) MBK, (6) Siam Center, yang ada Madame Tussaudnya, (7) Siam Paragon, (8) Tempat gw ikutan demo pro revolusi Thailand.. bwahahaha XOXO, (9) Pratunam Junction, sayangnya kaga kesampaian ke Pratunam Marketnya... 

1 out of 101 things you must do before you die: Ikutan Demo, keren lagi, demonya bukan di negara sendiri! Prittttttt!!!!!!!!!! (itu di atasnya Stasiun Skytrain Siam)

Gara-gara demo itu jalan berasa lamaaaa banget, itu Central World Mall bener-bener gede... Maksud hati mau ke Pratunam Market, tapi kok rasanya capek en lelah plus keringet kemana-mana, jauh banget itu jalannya... Trus sampe perempatan yang dimaksud kaga ketemu-temu lagi ama yang namanya Pratunam Market, even papan arahnya... Fyuh.. akhirnya belok kiri ajalah... trus jalan lagi.. Suasana natal udah berasa di jalan ini... banyak yang jual pernak-pernik di sepanjang jalan ini.. trus kayaknya banyak orang indonesia gitu, soalnya di jalan ini terletaklah Kedubes Indonesia, tapi entah dimana... Soalnya gw memutuskan untuk mengakhiri sesi jalan-jalan ini dengan naikk taksi di depan Platinum Fashion Mall... Oke, macet, en pake meteran... Perlu lo tau naik taksi meteran di Bangkok, tarif buka pintu 35 Baht, trus naik 2 Baht tiap 100 meter... 

Fine, 80 Baht sampai Khaosan, langsung gw mendinginkan hari di Starbucks, untuk pertama kalinya selama idup gw masuk sini... Lumayan disambut pelayan Starbucks dengan sangat ramah... "How is your day?" hahahaha....

Begitulah jalan-jalan gw di kota seribu candi ini, plus ikutan demo itu sesuatu yang masuk dalam daftar 101 things to do before you die... Semoga aja kaga ada yang moto gw... hohoho... Malamnya seperti biasa, menikmati dentuman musik ajib-ajib dari cafe-cafe di Khaosan, plus makan Kebab halal yang dijual di sepanjang Khaosan sembari duduk-duduk di satu cafe, ngobrol ama bule Jerman... hoho...

The last night in Bangkok... Sleep tight! Khonkunkkaap!

***

Catatan aja:
--------------------------------------------------------------------------------
Riverboat standar sekitar 10 Baht
Riverboat bendera orange 15 Baht
Riverboat bendera biru sekitar 30 Baht
Skytrain fare sekitar 20 sampe 50 Baht, tergantung jarak
Tom yam di mall berkisar 160 Baht, mahal @.@
Tiket Madame Tussaud on the spot 800 Baht, online booking 640 Baht
Kalo sebenernya ketemu Pratunam market, katanya banyak pernak-pernik dengan harga murah di sana

Boat Route, yang gw naikin, yang warna Orange, dari Tha Thien sampai Sathorn

Leg 1. Welcome, Krung Thep (Jogja - Bangkok)

Senin, Desember 23, 2013
Halo!

Mari kita mulai penceritaan gw mengenai perjalanan gw backpack... emm... sebenernya lebih bisa dibilang sebagai flashpack sih ya... hahaha... Perjalanan dimulai dari Stasiun Lempuyangan, sebelumnya gw udah beli dulu dong tiket kereta ekonomi seharga lima puluh ribu itu en berangkat pada tanggal 2 Desember 2013... Pastinya gw beli sekitar akhir Oktober... En, sebenernya perjalanan ini bener-bener nekat, as you know aja gw cuman berbekal satu tas ransel yang gw pikir beratnya 7 kg, jebul nantinya ditimbang cuman 3 kg... -______-... Gw cuman bawa tiga biji kaos, satu hem lengan panjang kotak-kotak yang ge beli di Jepang gara-gara nyari di Indo kaga ada, ama satu celana panjang, satu celana pendek, en jaket geofisika 2007 yang merah item itu en ama handuk kecil gw, udah cuman itu doang... 

Sudah duduk di seat yang tercantum di tiket, apesnya samping gw ada rombongan dari Jakarta, mungkin dugaan gw abis liburan gitu kali ye, barang bawaannya gila-gilaan, semua tempat bagasi di atas kanan kiri gw abis diembat ama tuh keluarga... Cukup annoying ndengerin mereka hahahihi becanda geje, en asal pake tempat duduk depan gw *secara depan gw waktu itu kosong*... Tau dong elegi-nya naik kereta ekonomi apaan, AC sih AC tapi kaga dingin juga perasaan, then kaki kaga bisa selonjor itu masalah paling paripurnak, apalagi duduk begitu mulu berjam-jam, plus ibu-ibu rempong itu asal tidur di depan gw secara kosong sampe ntar sampe Kutoarjo. Gw yang cuman berbekal satu roti S*riroti merasa ngiri tingkat dewa, karena sebelah, i mean ibu-ibu rempong itu makanannya ajegile sekali... apes apes... Adalah sampe Kutoarjo ada yang menempati sebelah gw... hadil deduksi gw sih kayak angkatan, ato mungkin siswa sejenis perguruan tinggi ala-ala IPDN ato apalah, potongannya ama cara komunikasinya nihil sekali.. masa juga gw langsung heboh kenalan, berasa aneh, gw memilih diam, sampe masuk Purwokerto, ada rekan sejawatnya, mungkin satu sekolah juga menempati depan gw yang tadinya ditempati ama ibu-ibu rempong itu, praktis gw sendiri, si anak baru itu tipikalnya sama ama si sebelah gw, mereka mungkin saling kenal, tapi seperti kga punya bahan pembicaraan, cuman sepatah kata di awal, abis itu diem sampai Jakarta.. Bagusnya mereka semua (ibu-ibu ama anak angkatan itu turun di Jatinegara)..

Sangat terpuji sekali gw nyampe di Stasiun Senen tepat pada jam 1 dini hari... means gw kudu nunggu ampe jam 6an kalo mau naik DAMRI dari Gambir, en saking udah malesnya en capeknya, jadilah gw naik taksi... hahahahaha... sejatinya biaya taksi lebih mahal daripada keretanya... asolole sekali... yomen... penting tekan bandara Soetta Terminal 3... Dan karena sebeleumnya gw udah pernah menjelajahi nih terminal ama Kaka kemarin dulu, jadilah gw udah hafal, en memilih untuk bermalam di ruang tunggu depan Terminal 3 sampe subuh...

Sampai akhirnya udah mendekati jam 6 pagi, en gw langsung menuju boarding room... Dalam hati udah mulai deg-deg-an, merasa kaga yakin dengan apa yang bakal gw lakukan, pertama kali juga naik pesawat LCC, ternyata bener, pesawat berangkat jam 7.20 pagi en berasa lamaaaaaa banget aja, waktu sampai Bangkok sih dijadwalkan sampai sekitar jam 11an gitu, tapi selama perjalanan cuaca buruk sekali, untung aja tuh masker oksigen kaga turun... ini goncangannya naik turun berasa banget, gak lucu banget, mp3 di telinga gw kaga mempan buat hal yang demikian, tanda kencangkan sabuk pengaman kaga pernah dimatikan selama sejam, quite breathtaking, en gw selalu ngelirik ke belakang, ngeliat jam tangan penumpang di belakang gw.. bwahahaha... udah berpikir bakal jadi the end of me waktu itu.. Tapi alhamdulillahnya, Tuhan berencana lain, dan cuaca di atas Bangkok jadi cerah...

Leg 1
Annyeong Bangkok, Krungthep!! *sebutan lain Bangkok*, Sawasdee Kkap.. 

Kaga pernah terpikir gw bakal menginjakkan kaki di Bangkok, sayangnya bukan di Suvarnabumi Airport, melainkan di Don Muang Airport, bandara kelas duanya Bangkok... Dan tantangan di sini adalah gimana cara sampai ke Khaosan, kawasan backpacker yang paling terkenal en di situlah tempat hostel gw berada... Abis gw tuker duit di airport (Kurs, 1 Baht = 374,54 Rupiah, anggap saja 400 perak), karena sebelumnya gw tuker rupiah ke dolar dulu di Indonesia, jadilah gw tuker 50 USD pertama gw menjadi 1591 Baht... Then, langsung gw turun ke lobby, mata berpendar-pendar karena tulisan udah berubah jadi tulisan Thai... Karena terlalu lama berpikir gw jadi ketinggalan ama yang lain. Kalo google map nyuruh gw nyari bis sebagai alternatif termurah, gw ikuti langkah arah papan penunjuk bis, tapi abis keluar dari bandara, kaga ada lagi rambu-rambu kudu nunggu bis di mana... stuck... bingung... lost in translation, trus disuru ganti pakaian ama ibu-ibu geje, katanya merah itu warna yang gak sopan, cenderung pro demonstran ato gimana gw kaga tau, emang sih waktu itu Thailand lagi rame-rame masalah demo melengserkan Yinglak karena masih ada campur tangan Taksin Sinawatra ato pegimana gw kaga peduli yang jelas gw pake merah en gw males ke kamar mandi, jadinya gw tutupin aja ama jaket... Then, karena kaga berhasil dapet bis yang gw mau, akhirnya masuk lagi ke dalam bandara, trus bingung lagi, en sialnya gw kaga tau kalo taksi bandara itu kaga pake meteran... mau komunikasi pake gaya apapun mustahil bisa klik ama si driver, or minimal petugas taksinya, akhirnya dengan bodohnya gw pake taksi bandara yang kemudian gw shock liat harganya, 800 Baht (= 300ribu), modyar!!!! Pusing kepala gw... en selama perjalanan gw ngeliat bahwa kalo gw beberapa meter melangkah ke arah selatan, mungkin gw bakal dapet taksi bermeter yang menurut sumber sih lebih murah, sekitar 150 Baht sampai Khaosan... apes... apes... 

Begitulah lone traveler, secara finansial kudu apes en balance gw pun terkuras habis gara-gara gw langsung beli tiket bis ke Krabi (Kota di selatan Thailand) seharga 600 Baht, gilak perbandingannya jauh banget, ngapain tadi gw 800 Baht cuman dari Bandara ampe Khaosan yang cuman 20 km, sedangkan ke Krabi yang beratus-ratus km aja cuman 600 Baht, dilema berkepanjangan.... En buat sekedar tau aja Bangkok itu macetnya nomor wahid... GILAK sumpah... parah total... mending kemana-mana naik taxiboat atau skytrain.. atao jalan kaki... 

Akhirnya dengan wajah pucat pasi *gayane* ditambah dengan perasaan piss off, gw sampai juga di Khaosan road, yang dulu mungkin cuman bisa gw liat di Running Man episode 50... Secara de facto, Khaosan Thanon atau Khaosan road ini cuman jalan 400 meter yang jadi pusat hiburan en pusat jualan, hm... kayak sunmorn kali ya, cuman hiasannya bule-bule dari seluruh dunia, lengkap dengan banyaknya restoran macam KFC, McD, Burger King, en 7Eleven yang ada di kiri kanan jalan... Ada juga penjual kaos, penjual pernak-pernik Thailand, jasa pijat massage ala Thai, semacam modiste, jualan buku-buku bekas kayak lonely planet jaman dulu-dulu, trus ada tattoo juga, sampe kafe-kafe yang baru ramai hingar bingarnya kalo malem hari... En, yang pasti adalah penjual makanan di sepanjang jalan ini, mulai dari pad thai (semacam mie goreng, biasanya ama ayam ato seafood), atau gorengan-gorengan lain, plus mangosticky rice... Oiya, ada jasa pembuatan sertifikat sampai ID card.. misalnya lo pengen punya ID card amerika, pesen aja.. hahaha.. tapi ga jamin kalo lo dicari ama FBI.. bwahahaha... 

Khaosan di siang hari, masih sepi, ini difoto dari arah timur

Penjual Pad Thai... Hmm... rasanya? Sungguh mencenggangkan, berbeza sekali... Oiya, itu bawah ada Thai roll, semacam lumpia tapi aneh rasanya... must try deh...  
Satu masalah yang bikin gw rada cengok adalah, gw dikira orang Thailand asli... Pas gw beli Pad Thai, pas gw beli di 7Eleven, pas gw nanya di penjual buku bekas... Semua orang yang gw temui tadi langsung nanya pake Bahasa Thailand, entah mungkin kalo gw bales pake bahasa inggris, pasti reaksinya sinis, mungkin dipikir gw ini orang Thailand yang sok-sok pake bahasa Inggris... Sampe rasa cengok itu terbayar di penjual buku bekas, jebulnya dia pikir gw ini orang Thai... So mean sekali... Emang sih, hampir kaga ada bedanya antara orang Thai ama orang Indo, sipit juga endak, just persis... Bahkan Thai muslim berjilbabnya aja edan manisnya bukan buatan, just like Indo... Gak tau deh kudu piye buat ngehadapin rage issue ini selain kudu semangat (prina banget)....

Karena gw masih nungguin nih hostel nerima check-in jam 2 siang, jadilah gw jalan-jalan dulu ke sepanjang Khaosan, liat-liat banyak hal, sampe akhirnya merasa lapar en beli Pad Thai seharga 40 Baht  (Rp 15000) with Chicken... Gw terkesan dengan keunikan cara penyajian, bumbu-bumbu ama cara gorengnya, untungnya yang jual bisa dikit-dikit bahasa inggris... Sikat!!

Jadilah jam 2 gw mencari jalan ke Hostel, sebenernya ada jalan tembusan, cuman karena banyak anjing, gw males, jadilah muter agak jauh dulu ke hostelnya, namanya HIIG Hostel dan ternyata Hostelnya tersembunyi dengan baik lengkap dengan huruf hangul di depannya... HEH??? Kenapa ada hangul?????? Ini adalah akibat kaga membaca review di Agoda.com terlebih dahulu, langsung main sikat, main klik mana yang paling murah, jebulnya ini adalah hostel yang biasanya dihuni oleh orang korea, i mean, pelancong korea, gw juga baru tau sehari sebelum berangkat, gw baca-baca eh jebul begitu... Jadilah semua bernuansa korea, termasuk penghuninya juga, beruntungnya yang punya hostel enak banget en ramah banget tau gw dari Indonesia, mungkin satu-satunya tamunya di hari itu yang non-korea... Semakin ramah ketika tau gw bisa sedikit bahasa korea... hahahhaaa... menyenangkan... Dan akhirnya masuk ke kamar gw, dormitory 8 manusia, hari itu berisi sekitar empat cowo, empat cewe, inilah enaknya mixed bedroom... wow.. cewe korea makpyoh cantiknya... droooling... hahaha, en sesungguhnya lebih ramah lagi cowo korea.. bwahaha... sempet kenalan ama Joseph ngakunya, jebul nama koreanya Jeong Byeong Joo, emang sih susah pelafalannya... Namun, karena sibuknya jadwal dia en semua orang disitu padat jawdalnya, jadilah kaga pernah bareng.. sangat disesalkan.. anyway ada cewek yang mirip ama Hyoyeon, lengkap ama rambut blonde-nya, gw pikir beneran Hyoyeon SNSD... 

Sore hari gw putuskan untuk ngeliat-liat sungai Chao Phraya... ternyata lebar juga... cukup membuat deg-deg-an kalo gw kudu menyebrangi *secara gw mau ke Wat Arun besok, en kudu nyebrang*. Tapi bersih.. en sistem transportrasi sungainya keren sekali, sangat teratur... Hm... akhirnya ngeliat juga Jembatan Rama itu... en menemukan tempat yang paling sakti untuk berkontemplasi, yaitu taman Santichaiprakam.. Enak banget menghabiskan senja disitu..

Berfoto di Bantaran sungai Chao Phraya... so refreshing!

Waterfront di Santichaiprakam Park, tepat di bantaran Chao Phraya, banyak bule menghabiskan waktu di sini sambil baca buku atau tiduran di tamannya, atau ama anak mereka lari-larian di taman.. All Hail!

Ini model dormitory kamar gw di Hiig Hostel

(1) Khaosan Road yang satu kompleks ama thanon rambuttri ama thanon tani, (2) Hiig Hostel, (3) Santichaiprakam Park, tepat disebelah halte riverboat Phra Athit.

Malam pun mendera, niatnya sih mau cari makan yang direkomendasikan di buku Claudia, jebul setelah gw cari ternyata kaga ketemu itu rumah makan pujasera gw obrak-abrik Thanon Thani kaga pernah ada, katanya di seberang hotel apa gitu, kaga ada, jadilah gw muter-muter kaga jelas nyari sesuatu yang bisa dimakan, gila, kawasan Khaosan kalo malam suasananya berubah 180 derajat jadi live music... masing-masing cafe menampilkan musiknya sendiri, trus saingan ama yang lain, trus bule melimpah ruah di meja-meja yang ada di depan cafe itu, dari situ ge selalu cari-cari kata-kata halal, i mean label halal yang pastinya kudunya ada di gerobak penjual tertentu, but susah banget... Trus berhenti sejenak di penjual makanan gak sepantasnya dijual itu, i mean, itu kecoak goreng, kalajengking goreng ato apalah, sayangnya kaga bisa moto, sekali foto 10 Baht, prek! Akhirnya gw cuman beli burger di McD ala carte sambil nyari apa yang bisa dimakan di 7Eleven... 

Night in Bangkok, just that crowd.. --a

Eastern side of Khaosan

Plis, nama hotelnya biasa ae.. hahaha.. It's central part, en that is the Chiang Mai Seller, yang pake topi aneh

Nyicipin Spring Roll ala Thailand

Ada dua hal paling malesin ketika elo ada di Khaosan: (1) Tuh mas-mas yang nawarin Modiste, apalah, ngukur kemeja, bikin setelan jas berapa euro gitu... etdahhh... yang bener aja, bule-bule disini kebanyakan pada mau liburan, ngapain juga liburan bawa-bawa setelan jas... kaga abis pikir gw... Trus, (2) Penjual pernak-pernik ala Chiang Mai, jual kayak penutup kepala sampe pernak-pernik geje, metodenya itu lho, maksa, nawarin ke orang-orang entah berapa manusia yang jual beginian, en ga capek-capek ngider mulu... untungnya gw dikira penduduk lokal, jadi kaga pernah kena dua masalah itu... bwahahhaa.. XD

Sebenernya malam baru bener-bener berasa gemerlap kalo lo keluar jam 10 ke atas.. freedom is happening... Suasana penuh dengan bau-bau alkohol Thailand (Chang, Leo, ama Singha) yang bener-bener gampang banget didapat, tapi saking cupunya gw, gw capek, merasa pengen tidur lebih cepat, jadilah jam 11 gw udah tidur.. sedangkan semua roomate gw entah kemana, mungkin ada korean night's out.. entahlah... 

***

Rekap harga macem-macem barang di Bangkok (Kurs, 1 Baht = 400 Rp)

Pad Thai telor 30 B, pake ayam 40 B, pake udang 50 B
Air mineral bervariasi antara 5 B sampai 10 B di 7Eleven
Semacam sandwich sekitar 20 - 25 B
Kebab halal 60 B
Chang Small 60 B, Leo & Singha Small 70 B *kalo mau minum-minum.. haha*
Roko cuman ada Marlboro sekitar 80 - 90 B
Massage 30 menit 100 B
Kaos-kaos sekitar 180 B
Burgerking, Starbucks atao McD paket sekitar 150 B
Saribuah biasanya orange ama delima botolan 20 B
Jus Buah sekitar 40 B

***

To be continue...

South East Asia Tour: Sebuah Prolog

Sabtu, Desember 21, 2013
Mungkin sama kayak lagunya EXO yang baru... Miracles in December, sesuatu yang sebenernya cuman iseng-iseng aja berakhir dengan gak sekedar iseng... Dulu gara-gara Mas Prima suka nyuruh buka web situs penerbangan trus hunting harga pesawat murah ke Korea ato ke Jepang, sampe dia nyuruh bikin paspor buat main ke Hongkong, gw pikir itu beneran... ha ha ha... Makanya, biar ada cap di paspor gw ge berencana pergi ke sebuah negara..

Pikir gw bakal cuman satu negara, tapi setelah gw berpikir panjang sambil didukung dengan buku paling fenomenal yang membuat gw terinspirasi 100% untuk membuat perjalanan ke tiga negara sekaligus, yakni bukunya Claudia Kaunang, tapi jauh panggang dari api, isi buku tersebut udah gak sinkron lagi untuk jaman sekarang, i mean, buku itu ditulis pada tahun 2009, en sekarang udah 4 tahun berselang, pastinya banyak perbedaan kan, terlebih lagi kurs nata uang kita ini sedang ijo daun, lagi apes-apesnya... misalnya aja di buku Claudia, SGD masih 6700 an, sekarang udah nyampe 9600 an, perbedaan yang sungguh terlalu dibandingkan dengan dua negara lainnya... Hm.. mungkin terlalu nekat untuk seorang solo-traveler bepergian sendirian ke tiga negara, tapi perdamaian dunia gw mantapkan tekad dan membuat segala perencanaan jauh-jauh hari untuk perjalanan ini.

Buku pedoman, tapi sekarang 100% jangan percaya ama harga yang tertera di buku ini, tapi masalah info tempat nya sih tetep paling oke... 

Kalo ditanya kenapa sendiri? Hm.... Gw memang pengen sendirian, ada mungkin plus minusnya dengan kesendirian gw itu, minusnya pasti orang bloon juga tau, "kaga ada yang motoin", klise... Tujuan gw emang bukan minta difotoin trus langsung ganti profpic sana-sini, hm... gw sekarang sudah mulai mengurangi frekuensi absen di dunia social media... hohoho.. Kalo dibilang ini jalan-jalan galau, bolehlah... Pada intinya gw melakukan kontemplasi yang panjang selama beberapa hari di tiga negara ini... mencari apa yang salah pada diri sendiri, mencoba membuat resolusi di masa mendatang, en mengubah gaya hidup, cara pandang, dan pola pikir... entah... makanya gw sebut jalan-jalan gw adalah pencarian jatidiri... bukan jalan-jalan yang ujungnya belanja ini-itu, atau foto 1001 frame di setiap spot... 

Sesungguhnya perjalanan ini jauh udah gw rencanakan sebelum ada isu perjalanan ke Jepang kemarin, makanya sempat terpontang-panting juga rencana ini setelah gw jauh hari beli tiket ama reservasi hostel... Dan, alhamdulillah bisa pulang dengan semangat, gw juga lupa alasan apa yang gw pikir ketika pesen tiket pesawat, kenapa kudu berangkat pas tanggal 3 Desember... Padahal awalnya gw bakal berangkat pas ulang tahun gw, sekitar 3 September...

Postingan selanjutnya nanti gw akan ceritakan pengalaman apa aja yang gw temui di setiap kotanya... Lengkap dengan tips-tips mungkin kalo elo-elo pada mau berkunjung ke salah satu dari kota-kota yang gw kunjungi...

Last, thanks juga buat Mark Twain atas quote-nya yang membangkitkan semangat petualang ini.. "Twenty years from now you will be more disappointed by the things you didn’t do than by the ones you did do. So throw off the bowlines, sail away from the safe harbor. Catch the trade winds in your sails. Explore. Dream. Discover!" Hebat sekali kata-kata itu, en gw tersihir, en berangkatlah!

Dagobert juga pernah bilang, "People travel to faraway places to watch, in fascination, the kind of people they ignore at home." atau Mark Jenkins pernah bilang juga, "Adventure is a path. Real adventure – self-determined, self-motivated, often risky – forces you to have firsthand encounters with the world. The world the way it is, not the way you imagine it. Your body will collide with the earth and you will bear witness. In this way you will be compelled to grapple with the limitless kindness and bottomless cruelty of humankind – and perhaps realize that you yourself are capable of both. This will change you. Nothing will ever again be black-and-white."

So, just wait!

Trip to Japan (Part 2, end)

Rabu, Desember 18, 2013
Minatomirai~

Annyeong, again.. mungkin agak lama ya setelah postingan sebelumnya, yah emang barusan pulang dari jalan-jalan galau kemarin, jadi sekarang berusaha kejar setoran, banyak hal yang mau gw ceritain... hhahaha... 

Oke, setelah kemarin udah agak bisa beradaptasi ama keadaan Jepang yang berbeda 180 derajat ama Indonesia *terutama suhu udaranya*, akhirnya gw sampei juga di hari H pelaksaaan simposium, oke gw nyatakan lagi bahwa tujuan gw adalah untuk mempresentasikan dua buah paper *ya semacam karya ilmiah gitu* yang satu punya gw, en yang satu lagi punya temen gw (Siti, dkk), tentunya gak gampang presentasi dua biji paper.. makanya dua hari sebelum hari H kita (gw ama Bambang kaga bisa kemana-mana coz kudu edit-edit presentasi ama baca-baca literatur, buat gw sih khusus buat papernya Siti yang gw kaga tau mau mbacot apa di depan moderator/panelis nantinya... En, secara kami blum pernah presentasi internasional gini, so banyak perasaan berkemacuk.. eh berkecamuk dalam dada tentang apa-apa yang bakal ditanyaiin oleh audience.. Tau lah, internasional simposium kan yang dateng kebanyakan mahasiswa tingkat lanjut, sekaliber S2 en S3... So, bit sad juga gak bisa jalan-jalan kayak rombongan anak ITB yang bener-bener nyantai kemana-mana sampe Tokyo dll.. hahaha... Envy juga sih kadang-kadang...

***

Sampailah hari presentasi, gw presentasi dua paper di section keempat, atou section kedua setelah makan siang, err... lo kudu tau kalo selama simposium kita kaga dikasi makanan, semacam PHP kelas agnes monica.. Jadilah sebelum presentasi kita kenalan ama mas-mas orang makasar, sebut saja namanya Rahmat, hehe,, dia lagi S2 di Jepang gitu, trus jadi volunteer untuk simposium ini, jadilah dia sibuk ngurusin ini-itu sana-sini, eh entah kena sambetan apa trus dia nraktir gw ama Bambang makan di konveniens stor terdekat, dalam hati gw sih mayan banget nih hemat sekitar 500 Yen... hahahaha... 

Sekitar jam setengah empat sore, tibalah giliran gw, sekitar 15 menit presentasi paper pertama gw, trus Bambang, trus gw lagi ke paper kedua gw... Lidah gw udah berbusa-busa saking capeknya ngomong.. Then sempet gamang juga pas ditanyain macem-macem mengenai paper gw... Aaaa... kebetulan paper gw yang pertama adalah mengenai SPAC, yah semacam membuat model kecepatan dengan model perekaman array gitu... Topik yang banyak digeluti mahasiswa S2 Jepang.. kata Mas Rahmat.. krik krik krik... Trus paper gw kedua adalah mengenai ambient noise yang dibikin threshold map, sebenernya lebih simpel tapi karena bukan yang ngerjain kan jadi terasa lebih berat ya gak sih? Sementara Bambang papernya mengenai HVSR aja. Untung sih pertanyaan berat buat gw sih ada di bagian paper kedua dengan pertanyaan yang mungkin harusnya gampang tapi mungkin kaga kedengeran soalnya bahasa inggris orang Jepang kan agak gak jelas *annoying banget denger pengucapan -ion orang jepang yang kedengaran kayak -iong-nya orang perancis.. hahaha*. 

Gw presentasi paper #1 tentang SPAC (Spatial Autocorrelation Method)
Waiting room...
Ok..

Akhirnya, habis itu ada semalam untuk jalan-jalan, just for relaxing... Si Bambang ngajakin ke Minatomirai... Caranya sih pake dua kali ganti kereta, dari stasiun Shinyokohama ganti di stasiun higashi-kanda *kalo ga lupa, pokoknya stasiun sebelum Yokohama*, abis itu ganti kereta tujuan ke Sakuragicho, atau langsung naik Minatomirai Line, turun di dalam Mall di Minatomirai.... Semua disini gw serahkan ke Bambang sih, secara dia juga mau mampir ke Don Quijote, mo cari toko murah... okelah... 

Minatomirai from Sakuragicho station... brr~

Ferris Wheel at Minatomirai Park

Pemandangan dari atas Ferris Wheel

Minatomirai Mall, gw lupa nama mallnya apa, pertunjukkan lampu pohon natalnya awesome sekali... 

Then, nonton pertunjukkan dulu sambil kedinginan... 

Toko oleh-oleh murah di Jepang, untungnya pas ada di Venue Mall...

Last Day in Shinyokohama

Sampe di Sakuragicho, ternayata pelabuhan (port) Yokohama itu bagusnya pol... bersih lagi... Apalagi tuh bianglalanya menarik mata, ga tau gw sehabis naik bianglala yang di alun-alun itu rasanya pengen naik bianglala lain lagi... hahaha... Sebenernya kaga ada rencana naik wahana ini, tapi setelah Bambang ngajakin sambil lari-lari... Pake acara bayar 700 Yen, trus naik deh tuh wahana yang lumayan tinggi en mengcengangkan.. Dari atas bisa deh ngeliat pemandangan pelabuhan Yokohama dihiasi ama gedung-gedung pencakar langit di sebelahnya, udah kayak di Marina Bay Singapur gitu... Sayangnya gw kudu sebilik ama Bambang... malam yang gagal... hahahaha...

Setelah dari situ, kita ke Mall terdekat sambil liat pertunjukan pohon natal yang awesome sekali teknologinya.. trus menghangatkan diri dulu di ampiteater Mall sambil ngeliat pertunjukkan komedi atraksi semacam sirkus, trus ke Donqui dengan nyasar-nyasar coz cuman mengandalkan ingatan si Bambang... sampe sana, jebul Donqui itu gak banget, gak murah-murah juga, isinya random, hampir semua ada, sampe barang-barang XXX pun ada en cuman dibatasi tirai kain.. hahahaha... Then, as predicted, kaga jadi beli apa-apa, trus langsung kelaparan en akhirnya mampir ke toko makanan di pinggir jalan... insya Allah halal... bwehehe XD

Kemudian karena udara udah semakin dingin.. (10 derajat), jadilah gw pulang... menyusun tenaga buat besoknya, balik ke Jogja... hahahahhaa...

Di hari terakhir simposium aja kita masih menghadiri acara sekaligus menghadiri penutupan, sekalian liat presentasinya anak ITB yang rata-rata pada presentasi hari terakhir.. Trus dilanjutkan shopping ke sampingnya *coz, sampingnya venue itu adalah Mall*, plus mampir ke toko oleh-oleh... Sampe akhirnya kembali ke subway en berangkat ke Bandara Haneda...

Satu penyesalan sih ga sempet ke Tokyo, atau Shibuya, but, gitu aja udah menyenangkan, pengalaman yang tak terlupakan, terutama gimana-gimana pada awalnya untuk membuat hal tersebut terwujud dengan indahnya.. Well, walau mungkin sampai saat ini gw masih banyak utangan, but well then, semuanya pasti ada jalan...

Salam dari Jepang for everybody.. semoga kesini lagi kapan-kapan... Amin~

When there is a will, there is a way...

NB: Gw kudu bercengkrama dengan bibir yang pecah-pecah, trus mimisan yang berkepanjangan,.. Fyuh... 
Diberdayakan oleh Blogger.