Leg 1. Welcome, Krung Thep (Jogja - Bangkok)

Halo!

Mari kita mulai penceritaan gw mengenai perjalanan gw backpack... emm... sebenernya lebih bisa dibilang sebagai flashpack sih ya... hahaha... Perjalanan dimulai dari Stasiun Lempuyangan, sebelumnya gw udah beli dulu dong tiket kereta ekonomi seharga lima puluh ribu itu en berangkat pada tanggal 2 Desember 2013... Pastinya gw beli sekitar akhir Oktober... En, sebenernya perjalanan ini bener-bener nekat, as you know aja gw cuman berbekal satu tas ransel yang gw pikir beratnya 7 kg, jebul nantinya ditimbang cuman 3 kg... -______-... Gw cuman bawa tiga biji kaos, satu hem lengan panjang kotak-kotak yang ge beli di Jepang gara-gara nyari di Indo kaga ada, ama satu celana panjang, satu celana pendek, en jaket geofisika 2007 yang merah item itu en ama handuk kecil gw, udah cuman itu doang... 

Sudah duduk di seat yang tercantum di tiket, apesnya samping gw ada rombongan dari Jakarta, mungkin dugaan gw abis liburan gitu kali ye, barang bawaannya gila-gilaan, semua tempat bagasi di atas kanan kiri gw abis diembat ama tuh keluarga... Cukup annoying ndengerin mereka hahahihi becanda geje, en asal pake tempat duduk depan gw *secara depan gw waktu itu kosong*... Tau dong elegi-nya naik kereta ekonomi apaan, AC sih AC tapi kaga dingin juga perasaan, then kaki kaga bisa selonjor itu masalah paling paripurnak, apalagi duduk begitu mulu berjam-jam, plus ibu-ibu rempong itu asal tidur di depan gw secara kosong sampe ntar sampe Kutoarjo. Gw yang cuman berbekal satu roti S*riroti merasa ngiri tingkat dewa, karena sebelah, i mean ibu-ibu rempong itu makanannya ajegile sekali... apes apes... Adalah sampe Kutoarjo ada yang menempati sebelah gw... hadil deduksi gw sih kayak angkatan, ato mungkin siswa sejenis perguruan tinggi ala-ala IPDN ato apalah, potongannya ama cara komunikasinya nihil sekali.. masa juga gw langsung heboh kenalan, berasa aneh, gw memilih diam, sampe masuk Purwokerto, ada rekan sejawatnya, mungkin satu sekolah juga menempati depan gw yang tadinya ditempati ama ibu-ibu rempong itu, praktis gw sendiri, si anak baru itu tipikalnya sama ama si sebelah gw, mereka mungkin saling kenal, tapi seperti kga punya bahan pembicaraan, cuman sepatah kata di awal, abis itu diem sampai Jakarta.. Bagusnya mereka semua (ibu-ibu ama anak angkatan itu turun di Jatinegara)..

Sangat terpuji sekali gw nyampe di Stasiun Senen tepat pada jam 1 dini hari... means gw kudu nunggu ampe jam 6an kalo mau naik DAMRI dari Gambir, en saking udah malesnya en capeknya, jadilah gw naik taksi... hahahahaha... sejatinya biaya taksi lebih mahal daripada keretanya... asolole sekali... yomen... penting tekan bandara Soetta Terminal 3... Dan karena sebeleumnya gw udah pernah menjelajahi nih terminal ama Kaka kemarin dulu, jadilah gw udah hafal, en memilih untuk bermalam di ruang tunggu depan Terminal 3 sampe subuh...

Sampai akhirnya udah mendekati jam 6 pagi, en gw langsung menuju boarding room... Dalam hati udah mulai deg-deg-an, merasa kaga yakin dengan apa yang bakal gw lakukan, pertama kali juga naik pesawat LCC, ternyata bener, pesawat berangkat jam 7.20 pagi en berasa lamaaaaaa banget aja, waktu sampai Bangkok sih dijadwalkan sampai sekitar jam 11an gitu, tapi selama perjalanan cuaca buruk sekali, untung aja tuh masker oksigen kaga turun... ini goncangannya naik turun berasa banget, gak lucu banget, mp3 di telinga gw kaga mempan buat hal yang demikian, tanda kencangkan sabuk pengaman kaga pernah dimatikan selama sejam, quite breathtaking, en gw selalu ngelirik ke belakang, ngeliat jam tangan penumpang di belakang gw.. bwahahaha... udah berpikir bakal jadi the end of me waktu itu.. Tapi alhamdulillahnya, Tuhan berencana lain, dan cuaca di atas Bangkok jadi cerah...

Leg 1
Annyeong Bangkok, Krungthep!! *sebutan lain Bangkok*, Sawasdee Kkap.. 

Kaga pernah terpikir gw bakal menginjakkan kaki di Bangkok, sayangnya bukan di Suvarnabumi Airport, melainkan di Don Muang Airport, bandara kelas duanya Bangkok... Dan tantangan di sini adalah gimana cara sampai ke Khaosan, kawasan backpacker yang paling terkenal en di situlah tempat hostel gw berada... Abis gw tuker duit di airport (Kurs, 1 Baht = 374,54 Rupiah, anggap saja 400 perak), karena sebelumnya gw tuker rupiah ke dolar dulu di Indonesia, jadilah gw tuker 50 USD pertama gw menjadi 1591 Baht... Then, langsung gw turun ke lobby, mata berpendar-pendar karena tulisan udah berubah jadi tulisan Thai... Karena terlalu lama berpikir gw jadi ketinggalan ama yang lain. Kalo google map nyuruh gw nyari bis sebagai alternatif termurah, gw ikuti langkah arah papan penunjuk bis, tapi abis keluar dari bandara, kaga ada lagi rambu-rambu kudu nunggu bis di mana... stuck... bingung... lost in translation, trus disuru ganti pakaian ama ibu-ibu geje, katanya merah itu warna yang gak sopan, cenderung pro demonstran ato gimana gw kaga tau, emang sih waktu itu Thailand lagi rame-rame masalah demo melengserkan Yinglak karena masih ada campur tangan Taksin Sinawatra ato pegimana gw kaga peduli yang jelas gw pake merah en gw males ke kamar mandi, jadinya gw tutupin aja ama jaket... Then, karena kaga berhasil dapet bis yang gw mau, akhirnya masuk lagi ke dalam bandara, trus bingung lagi, en sialnya gw kaga tau kalo taksi bandara itu kaga pake meteran... mau komunikasi pake gaya apapun mustahil bisa klik ama si driver, or minimal petugas taksinya, akhirnya dengan bodohnya gw pake taksi bandara yang kemudian gw shock liat harganya, 800 Baht (= 300ribu), modyar!!!! Pusing kepala gw... en selama perjalanan gw ngeliat bahwa kalo gw beberapa meter melangkah ke arah selatan, mungkin gw bakal dapet taksi bermeter yang menurut sumber sih lebih murah, sekitar 150 Baht sampai Khaosan... apes... apes... 

Begitulah lone traveler, secara finansial kudu apes en balance gw pun terkuras habis gara-gara gw langsung beli tiket bis ke Krabi (Kota di selatan Thailand) seharga 600 Baht, gilak perbandingannya jauh banget, ngapain tadi gw 800 Baht cuman dari Bandara ampe Khaosan yang cuman 20 km, sedangkan ke Krabi yang beratus-ratus km aja cuman 600 Baht, dilema berkepanjangan.... En buat sekedar tau aja Bangkok itu macetnya nomor wahid... GILAK sumpah... parah total... mending kemana-mana naik taxiboat atau skytrain.. atao jalan kaki... 

Akhirnya dengan wajah pucat pasi *gayane* ditambah dengan perasaan piss off, gw sampai juga di Khaosan road, yang dulu mungkin cuman bisa gw liat di Running Man episode 50... Secara de facto, Khaosan Thanon atau Khaosan road ini cuman jalan 400 meter yang jadi pusat hiburan en pusat jualan, hm... kayak sunmorn kali ya, cuman hiasannya bule-bule dari seluruh dunia, lengkap dengan banyaknya restoran macam KFC, McD, Burger King, en 7Eleven yang ada di kiri kanan jalan... Ada juga penjual kaos, penjual pernak-pernik Thailand, jasa pijat massage ala Thai, semacam modiste, jualan buku-buku bekas kayak lonely planet jaman dulu-dulu, trus ada tattoo juga, sampe kafe-kafe yang baru ramai hingar bingarnya kalo malem hari... En, yang pasti adalah penjual makanan di sepanjang jalan ini, mulai dari pad thai (semacam mie goreng, biasanya ama ayam ato seafood), atau gorengan-gorengan lain, plus mangosticky rice... Oiya, ada jasa pembuatan sertifikat sampai ID card.. misalnya lo pengen punya ID card amerika, pesen aja.. hahaha.. tapi ga jamin kalo lo dicari ama FBI.. bwahahaha... 

Khaosan di siang hari, masih sepi, ini difoto dari arah timur

Penjual Pad Thai... Hmm... rasanya? Sungguh mencenggangkan, berbeza sekali... Oiya, itu bawah ada Thai roll, semacam lumpia tapi aneh rasanya... must try deh...  
Satu masalah yang bikin gw rada cengok adalah, gw dikira orang Thailand asli... Pas gw beli Pad Thai, pas gw beli di 7Eleven, pas gw nanya di penjual buku bekas... Semua orang yang gw temui tadi langsung nanya pake Bahasa Thailand, entah mungkin kalo gw bales pake bahasa inggris, pasti reaksinya sinis, mungkin dipikir gw ini orang Thailand yang sok-sok pake bahasa Inggris... Sampe rasa cengok itu terbayar di penjual buku bekas, jebulnya dia pikir gw ini orang Thai... So mean sekali... Emang sih, hampir kaga ada bedanya antara orang Thai ama orang Indo, sipit juga endak, just persis... Bahkan Thai muslim berjilbabnya aja edan manisnya bukan buatan, just like Indo... Gak tau deh kudu piye buat ngehadapin rage issue ini selain kudu semangat (prina banget)....

Karena gw masih nungguin nih hostel nerima check-in jam 2 siang, jadilah gw jalan-jalan dulu ke sepanjang Khaosan, liat-liat banyak hal, sampe akhirnya merasa lapar en beli Pad Thai seharga 40 Baht  (Rp 15000) with Chicken... Gw terkesan dengan keunikan cara penyajian, bumbu-bumbu ama cara gorengnya, untungnya yang jual bisa dikit-dikit bahasa inggris... Sikat!!

Jadilah jam 2 gw mencari jalan ke Hostel, sebenernya ada jalan tembusan, cuman karena banyak anjing, gw males, jadilah muter agak jauh dulu ke hostelnya, namanya HIIG Hostel dan ternyata Hostelnya tersembunyi dengan baik lengkap dengan huruf hangul di depannya... HEH??? Kenapa ada hangul?????? Ini adalah akibat kaga membaca review di Agoda.com terlebih dahulu, langsung main sikat, main klik mana yang paling murah, jebulnya ini adalah hostel yang biasanya dihuni oleh orang korea, i mean, pelancong korea, gw juga baru tau sehari sebelum berangkat, gw baca-baca eh jebul begitu... Jadilah semua bernuansa korea, termasuk penghuninya juga, beruntungnya yang punya hostel enak banget en ramah banget tau gw dari Indonesia, mungkin satu-satunya tamunya di hari itu yang non-korea... Semakin ramah ketika tau gw bisa sedikit bahasa korea... hahahhaaa... menyenangkan... Dan akhirnya masuk ke kamar gw, dormitory 8 manusia, hari itu berisi sekitar empat cowo, empat cewe, inilah enaknya mixed bedroom... wow.. cewe korea makpyoh cantiknya... droooling... hahaha, en sesungguhnya lebih ramah lagi cowo korea.. bwahaha... sempet kenalan ama Joseph ngakunya, jebul nama koreanya Jeong Byeong Joo, emang sih susah pelafalannya... Namun, karena sibuknya jadwal dia en semua orang disitu padat jawdalnya, jadilah kaga pernah bareng.. sangat disesalkan.. anyway ada cewek yang mirip ama Hyoyeon, lengkap ama rambut blonde-nya, gw pikir beneran Hyoyeon SNSD... 

Sore hari gw putuskan untuk ngeliat-liat sungai Chao Phraya... ternyata lebar juga... cukup membuat deg-deg-an kalo gw kudu menyebrangi *secara gw mau ke Wat Arun besok, en kudu nyebrang*. Tapi bersih.. en sistem transportrasi sungainya keren sekali, sangat teratur... Hm... akhirnya ngeliat juga Jembatan Rama itu... en menemukan tempat yang paling sakti untuk berkontemplasi, yaitu taman Santichaiprakam.. Enak banget menghabiskan senja disitu..

Berfoto di Bantaran sungai Chao Phraya... so refreshing!

Waterfront di Santichaiprakam Park, tepat di bantaran Chao Phraya, banyak bule menghabiskan waktu di sini sambil baca buku atau tiduran di tamannya, atau ama anak mereka lari-larian di taman.. All Hail!

Ini model dormitory kamar gw di Hiig Hostel

(1) Khaosan Road yang satu kompleks ama thanon rambuttri ama thanon tani, (2) Hiig Hostel, (3) Santichaiprakam Park, tepat disebelah halte riverboat Phra Athit.

Malam pun mendera, niatnya sih mau cari makan yang direkomendasikan di buku Claudia, jebul setelah gw cari ternyata kaga ketemu itu rumah makan pujasera gw obrak-abrik Thanon Thani kaga pernah ada, katanya di seberang hotel apa gitu, kaga ada, jadilah gw muter-muter kaga jelas nyari sesuatu yang bisa dimakan, gila, kawasan Khaosan kalo malam suasananya berubah 180 derajat jadi live music... masing-masing cafe menampilkan musiknya sendiri, trus saingan ama yang lain, trus bule melimpah ruah di meja-meja yang ada di depan cafe itu, dari situ ge selalu cari-cari kata-kata halal, i mean label halal yang pastinya kudunya ada di gerobak penjual tertentu, but susah banget... Trus berhenti sejenak di penjual makanan gak sepantasnya dijual itu, i mean, itu kecoak goreng, kalajengking goreng ato apalah, sayangnya kaga bisa moto, sekali foto 10 Baht, prek! Akhirnya gw cuman beli burger di McD ala carte sambil nyari apa yang bisa dimakan di 7Eleven... 

Night in Bangkok, just that crowd.. --a

Eastern side of Khaosan

Plis, nama hotelnya biasa ae.. hahaha.. It's central part, en that is the Chiang Mai Seller, yang pake topi aneh

Nyicipin Spring Roll ala Thailand

Ada dua hal paling malesin ketika elo ada di Khaosan: (1) Tuh mas-mas yang nawarin Modiste, apalah, ngukur kemeja, bikin setelan jas berapa euro gitu... etdahhh... yang bener aja, bule-bule disini kebanyakan pada mau liburan, ngapain juga liburan bawa-bawa setelan jas... kaga abis pikir gw... Trus, (2) Penjual pernak-pernik ala Chiang Mai, jual kayak penutup kepala sampe pernak-pernik geje, metodenya itu lho, maksa, nawarin ke orang-orang entah berapa manusia yang jual beginian, en ga capek-capek ngider mulu... untungnya gw dikira penduduk lokal, jadi kaga pernah kena dua masalah itu... bwahahhaa.. XD

Sebenernya malam baru bener-bener berasa gemerlap kalo lo keluar jam 10 ke atas.. freedom is happening... Suasana penuh dengan bau-bau alkohol Thailand (Chang, Leo, ama Singha) yang bener-bener gampang banget didapat, tapi saking cupunya gw, gw capek, merasa pengen tidur lebih cepat, jadilah jam 11 gw udah tidur.. sedangkan semua roomate gw entah kemana, mungkin ada korean night's out.. entahlah... 

***

Rekap harga macem-macem barang di Bangkok (Kurs, 1 Baht = 400 Rp)

Pad Thai telor 30 B, pake ayam 40 B, pake udang 50 B
Air mineral bervariasi antara 5 B sampai 10 B di 7Eleven
Semacam sandwich sekitar 20 - 25 B
Kebab halal 60 B
Chang Small 60 B, Leo & Singha Small 70 B *kalo mau minum-minum.. haha*
Roko cuman ada Marlboro sekitar 80 - 90 B
Massage 30 menit 100 B
Kaos-kaos sekitar 180 B
Burgerking, Starbucks atao McD paket sekitar 150 B
Saribuah biasanya orange ama delima botolan 20 B
Jus Buah sekitar 40 B

***

To be continue...

2 komentar

thelifeofdecci mengatakan...

weeew mas ke Thailand sendirian??? keren! *nyasar ke sini gegara googling ttg warung makan d jogja heuheu*

Sony Adam S mengatakan...

hahahaha... thx...

Diberdayakan oleh Blogger.