Leg 2. The Tale of The Wat City (Bangkok)

Sawadee Kkap!! Sawadee Kka!!

Hari pertama akhirnya gw tutup sedemikian rupa sehingga gw merasa nyaman tinggal bersama anak-anak korea itu... bwahahaha... Sejenak juga gw bahas tentang Running Man, sampai pula kita bahas Kwangsu sambil ketawa-ketawa geje...

Hari kedua pun menjelang, en gw merencanakan hari ini untuk berjalan-jalan menelusuri kota seribu "wat" ini. Apa sih "wat", hm... kalo gw bisa bilang sih mungkin serupa dengan candi, atau kalo pake bahasa inggris lebih tepatnya "temple", awalnya mau bareng ama roomate gw itu, tapi dia ada rencana pergi ke Ayutatha, jadilah dia bangun lebih awal dari gw, but that's fine, cukup gw sendiri aja.. ha ha ha... Untung malemnya udah belajar cari rute paling asoy, en udah kaga sabar nyoba transportasi sungai-nya... walo agak ketar-ketir soalnya dari segi HSE hampir kaga ada.. haha..

Hup Hup...

Jalan agak jauh juga sekitar satu kiloan ke arah selatan dari Khaosan, ngelewati Sanam Luang Park, kalo kata buku pedoman sih disuru hati-hati ama penjual makanan burung ama biksu palsu yang katanya suka lalu lalang trus mintain uang ama turis-turis, pada kenyataannya, kaga ada yang gangguin gw, karena gw sendiri, en karena gw seperti orang Thailand, sungguh melegakan bisa terhindar dari dua roadblock itu... hahaha... but, mungkin karena baru kali ini jalan jauh, gw jadi keringetan dengan sungguh cepat, trus panasnya jam 10 pagi waktu itu sungguh asolole sekali... Sampai pada akhirnya gw udah deket ama Grand Palace, yak, tempat pertama yang mau gw kunjungi, gw ngeliat ada turis asia cewek yang lagi menuju ke arah Grand Palace, akhirnya gw buntuti dari belakang, akhirnya kita masuk Grand Palace... Bingung mau lewat mana...

Sampei loket tiket, gw galau berkepanjangan, gilak tiket masuknya 500 Baht (dua ratus rebu cuy), mending gw masuk dufan deh... bwahahaha.. Gw sempet memutar otak menghitung pros en cons tepat di depan tuh loket, kalo gak salah waktu itu money in my possession sekitar 800 Baht.. Yawes lah, kalo kata Bambang dulu pas di Jepang, udah nanggung, udah sampei tempatnya juga, asal hajar!! 

Grand Palace
Akhirnya gw masuk en dapet buku panduan. Hm... asli gak ada orang indonesia di sini... plus semuanya heboh sama pemandunya sendiri-sendiri. Orang cina ama pemandu cina, orang korea ada pemandunya korea.. Bule barat waktu itu dikit banget, kalopun ada mereka berpasangan. Moment paling awkward adalah ketika gw minta fotoin ama cewek turis yang gw ikutin tadi, reaksinya diluar dugaan, dia kaga mau... Kampret!!! Gara-gara diusir ama petugas karena foto di tempat yang mbikin macet orang masuk lokasi.... Grrrr... Yowes, akhirnya cukup menikmati pemandangan super keren Grand Palace ini sendirian... 

Kalo gw bisa bilang sih, Grand Palace ini keren banget. Dulu-dulu gw cuman bisa menikmati hal ini dari TV ato postingan dari majalah gitu. Sentuhan emas di bangunan-bangunan ini keren banget, lengkap dengan beberapa shrine di samping-sampingnya, yang dibuat kalo ada yang mau doa kali ya... Anyway, secara peta lokasi, masuk sini itu seperti masuk ke dalam labirin, padahal jelas-jelas ada peta di genggaman... Yawdah, akhirnya gw mengikuti kemana orang-orang tour itu melangkah... Sampe masuk ke Istananya... hmm... Sampe pada akhirnya keluar en gw sangat menyayangkan kenapa gw kudu membayar 500 Baht untuk ini... Dalam hati terus membodohi diri sendiri... Tapi karena jalan ke lokasi selanjutnya jauh bingits, jadilah rasa kecewa itu takluk ama rasa capek yang berlebihan... hosh hosh...

Selca di Grand Palace, hmmm... ekspresine ki lho...

Shrine, buat yang mau berdoa

Sudut Grand Palace, semuanya emas... 

Di depan istana
Next location adalah, Wat Pho, atau Temple of Reclining Buddha, itu tuh yang ada patung budha yang kayaknya terbuat dari emas lagi tiduran bersandarkan satu tangan, rileks sekali... gw juga bingung apa tujuan buddha berpose seperti itu... Hmmm... 100 Baht (40 ribu) buat tiket masuk en dapet air minum gratis, well lumayan membantu soalnya air minum dari 7Eleven gw udah hampir abis... Well, keren juga metode ngelepas sepatunya, gw kudu masukin sepatu gw ke kantong kain, trus dibawa sambil masuk altar utama si Wat Pho ini, cuman jalan mengitari si Buddha ini, trus keluar dari pintu en pake sepatu plus ngebalikin si kantong kain... Sebenernya ada rombongan ibu-ibu bapak-bapak Jakarta yang lagi travelling kesini trus pake acara nyewa pemandu, kedengeran dari gaya bahasa pemandunya yang masih kurang fasih bener bahasa indonesianya, ada niat untuk menegur mereka, tapi kemudian gw mengurungkan niat itu... biar aja... 

Wat Pho

(1) Grand Palace, (2) Wat Pho, (3) Wat Arun, (4) Sathorn Skybridge Station

Next gw kudu ke Wat Arun, atau Temple of Dawn, means, gw kudu nyeberang sungai Chao Phraya, oke, gw ke dermaga paling deket dengan Wat Pho, yaitu Tha Thien Pier, then cuman bayar 5 Baht sahaja, gw udah berangkat menuju seberang walo cuman 5 menit, tapi sensasinya itu....... KEREN... Karena sebelumnya gw selalu males kalo kudu berhadapan dengan yang namanya air... Then, sampai seberang trus langsung ngikut orang Jepang yang lagi dipandu biar kaga nyasar, then bayar tiket 50 Baht (20 ribu) buat masuk en, voila! Jebule kudu naik... Jadi, Wat Arun ini bentuknya kayak Borobudur, ada tingkat-tingkatnya, lengkap dengan ornamen yang detil sekali kaya bukan buatan manusia... Tapi, tangga naiknya sungguh steep sekali, sampe ada bantuan tali di pinggirnya. Sampai di tingkat paling atas, gw disuguhi pemandangan yang menakjubkan, yakni pemandangan kota Bangkok lengkap dengan sungai Chao Phraya yang berliku, plus terpaan angin yang seakan mengobati rasa capek ini... Banyak pengunjung yang memilih tidak naik ke tingkat paling atas karena biasanya pengunjungnya ibu-ibu ato bapak-bapak yang udah kaga kuat naik... 

Pemandangan dari atas Wat Arun, tuh liat, Sungai Chao Phraya

Di atas Boat taxi... lumayan, 15 Baht buat kesenangan ini... hahaha.. walo rada khawatir

Pemandangan dari kapal... Sungainya bersih ya... 

Di atas sampan ke Wat Arun, pose dulu biar gahool..

Wat Arun, tangganya sumpah terjal sekali..

Pose dong di atas Wat Arun... 
Kembali ke Tha Thien Pier, gw pindah boat ke taxiboat yang berhenti di setiap dermaga sepanjang Chao Phraya untuk rute tertentu... Paling standar sih yang kaga berbendera, kapal berbendera orange buat limited route, jadi kaga semua pier dia berhenti, apalagi yang berbendera biru, khusus buat turis katanya, tapi sepanjang gw liat kok jarang banget ada yang berbendera biru... Akhirnya gw naik yang berbendera orange dengan tarif 15 Baht, sebelumnya sempet kaga dong ama si kondekturnya yang kebetulan cewe yang lagi-lagi nganggep gw orang Thai, soalnya gw kurang 2 Baht, karena menurut web atau pedoman yang gw baca, tarifnya 13 Baht.. Akhirnya gw merasakan sensasi yang lebih lama di atas kapal... terhuyung-huyung sambil menikmati pemandangan sepanjang sungai... 

Akhirnya sampailah di Pier Sathorn, di situ gw transfer ke Skytrain, sejenis monorail. Cara beli tiketnya Skytrain itu adalah dengan memasukkan uang koin ke dalam tikceting machine, dan hanya menerima uang koin, en untuk menuju National Stadium adalah 43 Baht, en kalo kaga punya uang koin bisa nuker ke loketnya. Skytrain menurut gw oke kok, kayaknya masih baru gitu, trus bersih lagi... keren deh..
Sathorn Station

Tom Yam halal, Yana Restaurant, 160 Baht --a, porsinya banyak men!!

MBK Mall building dilihat dari pedestrial walk

PHP marai pengen masuk cuman mahal, Madame Tussaud Bangkok, Siam Center

Turun di Stasiun National Stadium ternyata langsung nyambung ke MBK, semacam mall yang menurut pedoman yang gw baca gw kudu mampir en nyoba makanan halal di sini... hmmm... Jauh panggang dari api, jebul makanan halale mahal bukan kepalang... tapi tombo kepengen aja deh, ngerasain Tom Yam di Thailand pegimana sih rasanya... So refreshing deh... Abis itu jalan lagi ke Mall berikutnya, Siam Center, cuman buat liat-liat doang, sebenernya pengen masuk ke museum paling tersohor di sini, Madame Tussaud... Nyebaine tiket masuknya gak lucu sumpah... 800 Baht, kepret, udah kaga ada lagi money in my wallet, sakit hati banget ya, backpacking tapi niatnya travelling.. bwahahaha... banyak spot-spot bagus terlewat gara-gara kaga punya duit lagi... 

Then, jalan lagi, sekarang lewat bawah, masuk ke Siam Paragon, karena emang kaga niat belanja, jadi emang kaga tertarik, tapi emang sih, desain nih mall keren banget, semoga aja mall yang mo dibangun di Jogja bakal serupa ini... hahahaha... Kemudian gw kembali ke jalan raya, menyatroni booth tourism board, minta peta bangkok yang lebih bagus, trus jalan ke arah Erawan Shrine, tapi JEBULNYA, ada DEMO... Siapa yang kaga tau kalo di Thailand pas tanggal segitu lagi gencar-gencarnya demo... Taek banget, gw terpaksa jalan melewati kerumuman manusia yang BANYAAAAKK banget lengkap dengan atribut demonya: peluit. Jadi instead of teriak-teriak, setiap si orator selesai ngomong orasinya, semua manusia di kiri kanan jalan menutupnya dengan suara tiupan peluit, di logika aja, satu orang niup satu peluit aja berisiknya kaya gimana, lha ini seribu manusia... Sumpah, kuping gw bengkak!! Agak was-was juga sebenernya ketika gw dengan wajah ala Thai gini kaga pake atribut demo, modyar, bisa dipukulin gw kalo kaya gini... Sebernya mau beli atribut, secara sepanjang jalan yang gw lewati banyak yang jualan, tapi takut juga karena gw kaga bisa bahasa Thai, kan dikiranya ntar apaan, masak turis beli atribut begituan... serba salah.. shit!

(5) MBK, (6) Siam Center, yang ada Madame Tussaudnya, (7) Siam Paragon, (8) Tempat gw ikutan demo pro revolusi Thailand.. bwahahaha XOXO, (9) Pratunam Junction, sayangnya kaga kesampaian ke Pratunam Marketnya... 

1 out of 101 things you must do before you die: Ikutan Demo, keren lagi, demonya bukan di negara sendiri! Prittttttt!!!!!!!!!! (itu di atasnya Stasiun Skytrain Siam)

Gara-gara demo itu jalan berasa lamaaaa banget, itu Central World Mall bener-bener gede... Maksud hati mau ke Pratunam Market, tapi kok rasanya capek en lelah plus keringet kemana-mana, jauh banget itu jalannya... Trus sampe perempatan yang dimaksud kaga ketemu-temu lagi ama yang namanya Pratunam Market, even papan arahnya... Fyuh.. akhirnya belok kiri ajalah... trus jalan lagi.. Suasana natal udah berasa di jalan ini... banyak yang jual pernak-pernik di sepanjang jalan ini.. trus kayaknya banyak orang indonesia gitu, soalnya di jalan ini terletaklah Kedubes Indonesia, tapi entah dimana... Soalnya gw memutuskan untuk mengakhiri sesi jalan-jalan ini dengan naikk taksi di depan Platinum Fashion Mall... Oke, macet, en pake meteran... Perlu lo tau naik taksi meteran di Bangkok, tarif buka pintu 35 Baht, trus naik 2 Baht tiap 100 meter... 

Fine, 80 Baht sampai Khaosan, langsung gw mendinginkan hari di Starbucks, untuk pertama kalinya selama idup gw masuk sini... Lumayan disambut pelayan Starbucks dengan sangat ramah... "How is your day?" hahahaha....

Begitulah jalan-jalan gw di kota seribu candi ini, plus ikutan demo itu sesuatu yang masuk dalam daftar 101 things to do before you die... Semoga aja kaga ada yang moto gw... hohoho... Malamnya seperti biasa, menikmati dentuman musik ajib-ajib dari cafe-cafe di Khaosan, plus makan Kebab halal yang dijual di sepanjang Khaosan sembari duduk-duduk di satu cafe, ngobrol ama bule Jerman... hoho...

The last night in Bangkok... Sleep tight! Khonkunkkaap!

***

Catatan aja:
--------------------------------------------------------------------------------
Riverboat standar sekitar 10 Baht
Riverboat bendera orange 15 Baht
Riverboat bendera biru sekitar 30 Baht
Skytrain fare sekitar 20 sampe 50 Baht, tergantung jarak
Tom yam di mall berkisar 160 Baht, mahal @.@
Tiket Madame Tussaud on the spot 800 Baht, online booking 640 Baht
Kalo sebenernya ketemu Pratunam market, katanya banyak pernak-pernik dengan harga murah di sana

Boat Route, yang gw naikin, yang warna Orange, dari Tha Thien sampai Sathorn

1 komentar

ragil anita wahyuningtyas mengatakan...

oke baiklah anda sudah berhasil mengelilingi beberapa negara tetangga di asia.. gw nyusuuuuulll.. *envy*

Diberdayakan oleh Blogger.