Leg 3. The Silence of Southern Thailand (Bangkok - Krabi)

Sekedar melanjutkan postingan perjalanan gw...

Sebelumnya gw pernah cerita kalo gw beli tiket langsung ke Krabi sesampainya di Khaosan, begitulah... dengan 600 Baht gw bisa naik bis en minivan... Cihuy... 

Hari ketiga gw habiskan dengan bermalas-malasan, check out sesiang-siangnya, sampe bingung gimana caranya menghabiskan waktu sampai jam 7 malam.... Liat hape, waktu masih menunjukkan jam 11... Jadilah gw sarapan, trus maksud hati mau massage kaki ala-ala thai massagae gitu, tapi trus merasa sayang ama duit.. 100 Baht jeh... rodok hemat sithik... Jadilah gw cengok bingung mo ngapain... Entah berapa kali gw mutar-puter tuh Khaosan, Rambuttri, ama Tani Road... Sampai akhirnya gw memutuskan beristirahat di taman kesayangan gw, lumayan, bisa duduk sambil nyemil-nyemil cemilan beli di 7Eleven... Bagusnya lagi nih taman banyak banget burung merpatinya, anyway gw kaga ngerti spesies burung burungan, jadi gw asal ngomong... Oiya, sebelumnya gw ketemu ama penjual minuman jalanan di deket taman gitu, soalnya dia pake kerudung, jadilah gw berbincang-bincang, ternyata asli Malaysia.. hahaha... 

Hmm.. sebenernya sempet mau tidur ala-ala begajulan eh gelandangan di tempat yang sangat hening ini, hijau en Chao Phraya sepanjang mata memandang, cuman pas udah mata mau merem, jebul dari belakang diteriakin ama satpam setempat... katanya gw kaga ngerti, sambil dia nunjuk-nunjuk tanda larangan di deket taman bagian atas... Ya mana gw bisa baca tulisan sejauh itu... Ya, anggap aja mungkin dia nyuruh gw buat kaga boleh tiduran di sini... Tiba-tiba bosen... Sampai waktu menunjukkan pukul 4 sore... Kemudian tiga jam lainnya gw habiskan dengan makan malam lebih awal trus ama jalan-jalan kawasan Khaosan lagi, udah kayak sa'i... Sampe akhirnya gw ke travel agency tempat gw beli tiket bis tadi... trus nunggu lagi beberapa saat...  

Oke, di saat ini gw bertemu banyak manusia dari banyak negara, awalnya kaku karena level bahasa inggrisnya jauh beda, tapi lama-kelamaan bisa juga.. Jadi dari travel agency tadi, dikumpulkan semua ke travel agency lain, trus dijemput pake minivan, diatur sedemikian rupa sehingga jadi satu arah, soalnya biasanya kepecah jadi dua tuh, ke utara (ke arah Chiang Mai), ama ke selatan (ke arah Phuket, Krabi, atao Pattaya)... Then, akhirnya gw naik minivan ama satu bule Argentina cowok yang super ganteng, gilak gantengnya ngalah-ngalahin Siwon, satu bule Belanda cewek geje, tiga bule kanada, yang satu pernah ke Indonesia trus njelek-njelekin Yogya gitu, gw pengen angkat bicara tapi niat itu gw urungkan.. hahaha... dua bule Jerman cowok, trus satu bule Afrika Selatan yang selama di minivan mainan kindle mulu... 

Hebatnya, gw meninggalkan Bangkok JUSTRU tepat di saat perayaan Ulang Tahun Raja Bhumibol, Raja Thailand itu, semua warga dari semua ras pake seragam kuning-kuning, gw sangka kampanye golkar deh nih, plus ada acara pembagian makanan gratis di Khaosan dan di spot-spot lainnya... Implikasinya adalah MACET bukan kepalang... padahal minivan cuman muterin alun-alun doang, tapi saking macetnya, sampe sempet menikmati hujan kembang api en parade lampion yang sungguh eye-catching itu, jadilah kita di dalam minivan dalam waktu 1 jam... Damn... Habis jengok di minivan itu, akhirnya kita dianter ke pom bensin, tempat bisnya nunggu... Gw terbelalak *bosone* ngeliat tuh bis... Dapet bis yang super asolole... dua tingkat, gw di tingkat 2, trus bebas milih, trus lantai bawah buat kamar mandi... Super daebak!! Sampe akhirnya gw tahu kalo bis gw blum sepenuhnya menerima turis, artinya turisnya emang disesuaikan dengan jumlah tempat duduk bis-nya... sial pikir gw.. Jadilah ada pasangan suami istri gitu naik, bingung kaga ada tempat trus karena si Afrika selatan itu lebih tepa selira, akhirnya dia ngalah, tempatnya buat mereka, trus dia ke sebelah gw... Gw lupa namanya, yang pasti kita ngobrol banyak banget panjang lebar tentang petualangan masing-masing, gw dong promosi indonesia, secara dia blum pernah ke Indonesia.. Trus satu hal yang gw salut adalah keputusannya untuk menggembel itu buat ngajar, kayak Indonesia mengajar gitu tapi versi volunteer en dia udah tiga bulan di Thailand, menetapdi rumah penduduk lokal, sambil belajar bahasa lokal, dia ngajarin Bahasa Inggris gitu... so cool banget.. Sampe akhirnya tertidur... Asal lo tau aja perjalanan darat ini sungguh lama...

Jam 6 pagi sampai di Surat Thani, trus dilanjutkan dengan minivan lagi ama si bule ganteng Argentina itu ke Krabi, di minivan super hening, karena beda manusia, mostly pada mau ke Ko Phi Phi atau pulau-pulau di sekitarnya... masih beberapa jam sampai Krabi, sampai akhirnya sampai di Travel Agency cabang Krabi pinggiran, trus si Argentina asal langsung jalan aja dia, berhubung ada marker di dada gw, so mau ga mau kudu ikut si supir minivannya sampai bener-bener ke Krabi Town..

Bangkok to Krabi via Surat Thani
Voila, Krabi adalah sebuah propinsi di selatan Thailand yang menawarkan pesona perkotaan yang sangat sepi, enak buat healing, en juga menawarkan pesona pantainya yang cukup keren, pantai Ao Nang... Pantai ini adalah versi sepi dari pantai Patong-nya Phuket atao lainnya.. Terlebih penduduk di sini sebagian besar muslim, jadi gampang cari makanan halal... Ada juga Tiger Cave Temple di sini, cuman gw kaga minat ngunjungin.. ama pemandian air panas yang gw nyesel banget kaga bisa kunjungin... Hm, salah satu alasan gw milih Krabi daripada Phuket adalah karena si Onew SHINee menghabiskan liburannya di reality show SHINee Wonderful Day di sini... gw merasa pengen aja... Selengkapnya tentang Krabi bisa dibaca disini.. atau disini buat info travellingnya

Diturunkan entah di bagian mana dari Krabi Town, gw berusaha untuk mencari Hostel gw dengan orientasi medan ala geofisika... bwahaha... jalan beberapa kilo ke sana sini akhirnya nemu juga hostel gw, Pak Up Hostel, gw sempet baca di depan hostel kalo hostel ini terbaik di regional asia untuk kategori tertentu, gw lupa kategorinya apaan... Well, suasana berbeda disini, kalo kemarin hostel dihuni ama orang korea semua, di sini semuanya bule eropa amerika australia, no asian at all.. Bagusnya nih hotel bisa checkin kapan aja... salut!! Gw dapet kamar mixed dormitory buat 10 orang, mayan, mandi langsung puter kota beli tiket selanjutnya ke Penang.. Then, setelah nanya-nanya ama resepsionis itu, akhirnya ditunjukkin cara ke Ao Nang Beach.. Jebulnya cuman perlu nunggu songthaew (sejenis kendaraan kayak metromini gitu, cuman belakangnya kebuka en bisa buat berdiri ancik-ancik dua sampai tiga manusia) tepat di depan Hostel...



Hostel gw, diambil beberapa dari Agoda.. Di sini gw pertama dapet info Nelson Mandela wafat.. 

After all, gw beli tiket Krabi - Hat Yai - Penang seharga 750 Baht, en pergi ke Ao Nang beach setelah sebelumnya jalan-jalan en nuker uang di Uttarakit sampai Chao Fa Road, dengan 50 Baht sekali jalan. Asal lo tau juga kalo jarak Krabi Town ke Ao Nang Beach itu sekitar 30 km katanya... En, kenapa gw kaga nginep aja di Ao Nang, hmm... lebih untuk memudahkan soalnya gw langsung cabut kan, takutnya kalo via Ao Nang bisa aja lebih mahal... 

Ao Nang, ya itu tadi, pantai yang tersohor di sini, sebelum masuk ke pantai ini lo bakal disuguhi bukit-bukit limestone nan indah bukan kepalang, kayak yang ada di Binh Dinh atao di Selatan Cina itu... Asolole sangat, apalagi suasana songthaewnya... hektik banget... Plus aroma ayam panggang bakal menghiasi pas ketika masuk Ao Nang.. hohoho... Turun, langsung disuguhi pesona pantai yang 100% berbeda dengan Parangtritis, Sundak, Senggigi sampai Kuta Bali sekalipun, mungkin masih bisa bersaing ama Kuta Lombok atau Raja Ampat, who know? Gw blum pernah ke Raja Ampat.. haha... Emang gw kaga berniat membasahi sepatu gw di sini, lagian kaga bawa baju renang ato apalah... cuman pengen memandang dari kejauhan sambil berkontemplasi... Sekali-kali jalan-jalan di toko-toko samping jalan itu, pengen berhenti trus makan kayak Onew, tapi kok ra nduwe duit... --a, sembari duduk sambil minum es di situ, sembari menyaksikan perkelahian antar suami istri ala jerman gitu... bwaahaha... plus ngeliat kapal-kapal yang berlayar menjauh en mendekati pantai.. life is mystery...

Panorama photo of Ao Nang Beach

Ao Nang Beach, so seductive!
Setelah beberapa jam di situ, gw laper, akhirnya gw putuskan untuk makan di Krabi Town aja, sekalian pulang, langsung deh nyari songthaew arah pulang yang banyak bertebaran... perjalanan pulang ngantuk-ngantuk gimana gitu, anginnya enak banget.... Langsung diturunin di bagian tengah dari Krabi Town, untung sih gw punya petanya... eh langsung ketemu warung ala padang gitu, prasmanan, trus yang jual orang Malaysia... Hahaha... mungkin karena gw orang melayu juga trus gw dikasih bonus sop ayam... hahaha... Es tehnya pake susu, awalnya kaget, model apaan nih es teh pake susu, kan gw kaga pesen teh tarik pikir gw, akhirnya gw tahu kalo nantinya di Thailand sampei Singapura, mesen es teh ya di kasihnya teh tarik, kalo mau pesen teh biasa, bilang Teh-O, dari teh Oolong.. Ribet banget... But, lumayan, bisa makan murah, cukup dengan 40 Baht udah kenyang sangat... 

Nasi rames pake oseng bakso ikan + Es Teh ala Krabi (40 Baht)

Suasana Krabi Town, di ambil dari hostel, sungguh 180 derajat berbeda dari Bangkok

Akhirnya balik hostel en hujan sampai malam. Niat mengunjungi night market di Chao Fa sirna sudah... Ujannya kaga nyantai, akhirnya makan malem gw cukup beli wafer ama minuman di 7Eleven dengan berbasah-basah... Karena apa?

Karena, bis gw ke Penang JAM 7 pagi... -_______________________-

Niat gw pergi ke pemandian air panas ala Onew hilang sudah.. ANDWAAAEEE!!! gw janji dalam hati kecil gw, kalo ada kesempatan lagi, mungkin bakal bermalam di Krabi lebih lama... 

***

To be continued at Part 4 (Leg 4)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.