Leg 4. Cross The Border, Georgetown! (Krabi - Penang)

Georgetown In Sight
Krabi to Penang via Hat Yai Map
Pagi itu gw udah bersungut-sungut kaga jelas antara ngantuk ama emosi tak tertahankan gegara kunjungan gw yang teramat singkat ke kota nan sepi nan syahdu ini, Krabi. Ya, jam 7 pagi gw udah kudu stand by di lobby, ntar di jemput ama sopir minivan. Apa lacur, mau kaga mau kudu packing di saat orang-orang bule itu pada molor lengap dengan kudu gresek-gresek segala sesuatunya dengan keadaan lampu mati *kalo lampunya dinyalain kan mengganggu di bule yang lagi tidur*. 

Kemudian, ketemu ama bule amerika yang mirip orang Malaysia, kalo dari jauh mungkin bisa mirip Barack Obama mungkin... hoho... gw tanya, "lu mo ke Penang?" *tentunya bukan dengan gaya seperti itu*. Bule itu ketus menjawab, "Ye, gw ke penang, lu disuru nunggu di mari?"... begitulah selanjutnya sampe di sopir datang dengan serangan fajar, lebih mirip aksi penculikkan dan kudeta dengan membawa seorang mirip Barack Obama menuju ke arah minivannya. Jadi suasana pagi itu chaos gara-gara banyak sopir dari banyak minivan pada jemput, hm, pada dasarnya nyari orang yang dimaksud... 

Akhirnya gw masuk minivan, hm, terlalu sempit, sesak, tas gw kudu di taruh di bawah, minivan diisi sebagian besar oleh orang Malaysia, dapat dilihat dari dialek dan kerudungnya, gw memilih diam saja, walopun gw bisa paham maksud pembicaraan mereka.. Pada dasarnya satu dari mereka adalah cowok rempong yang kerjaannya muntah-muntah... uhhh.... untung sepanjang perjalanan gw pake earphone, so, ada yang mau muntah kek, mau gangnam style, mau goyang oplosan sekalipun mungkin gw kaga terpengaruh, kecuali baunya kemana-mana. 

Oke, perjalanan ke Penang akan terbagi dua fase, dari Krabi ke Hat Yai dulu, abis itu nunggu kendaraan lagi dari Hat Yai ke Penang. En, dari rute tersebut gw kudu menyambangi petugas imigrasi perbatasan. My first time menyambangi petugas imigrasi darat, coz biasanya cuman di airport, en imigrasi darat terkesan sangat riuh mirip pasar, err.. mungkin terminal, apalagi kalo lo pake mobil pribadi kaya Mas Herlan kemarin, it will be time consuming daripada lo pake minivan atao bus kayak gw, cuman dateng langsung turun, lempar paspor, dicap, ambil lagi, trus naik lagi coz ditungguin ama sopirnya, hmm... pastikan lo ingetin tuh nomor platnya di minivan atawa lo apalin kalo perlu lo poto tuh sopir minivannya biar inget. Then, masuk Malaysia lo bakal encounter lagi ama kantor imigrasi di bagian Malaysia, kali ini lebih ribet soalnya kudu turun beserta barang bawaannya soalnya bakal masuk konveyor buat diperiksa. Sepengalaman gw, imigrasi Malaysia gak begitu ketat kok, banyak barang-barang yang biasanya dilarang, di sini dibolehkan, misalnya ada yang bawa rokok ga masalah masuk Malaysia.

Perbatasan Thailand - Malaysia, pos Thailand.. (Sumber: Sini)
Then, masuk malaysia, selamat tinggal ke huruf Thai... segiat-giatnya gw belajar huruf Thai, tetep aja gw kaga bisa baca, mungkin masih bisa baca beberapa huruf, cuman gak semuanya hafal... Well, rasanya jadi kayak pulang ke negara sendiri, cuman bahasanya agak wagu... nyari lambang toilet kaga nemu-nemu, jebulnya namanya bukan toilet, tapi "tandas"... kemudian gw hening... -________-

Well, perjalanan semakin membosankan, karena dari Hat Yai tadi, orang Malaysia tadi turun, ceritanya Hat Yai adalah tujuan berbelanja orang Malaysia, kalo pengen murah gitu, akhirnya diganti dengan minivan yang berisi beragam etnis manusia, beberapa dari Cina, ada arab, ada juga India... Salah banget ketika gw memutuskan untuk pergi ke Penang pas hari Sabtu... MACET sumpah.. Sebenernya ada feature kota ini yang keren, yakni JEMBATAN PENANG... itu ajegile, mungkin ya emang gw blum pernah ke jembatan Golden Gate ato mungkin jembatan Akashi-Kaikyo di Jepang, jadi gini doang udah merasa panjang en kagum pegimana coba buatnya... 12 km dari Butterworth sampa ke Pulau Pinang... Mana negara bagian ini rencananya mau bikin jembatan baru lagi di selatan jembatan yang sekarang dengan panjang 24 km, super daebak... 

Ini nih rencananya ambisi Malaysia buat ngebangun jembatan kedua, 24 km... katanya paling panjang ke 22... di dunia
Jam 4 sore sih masuk jembatan, tapi baru sampai Komtar (semacam terminal nya) jam 6 magrib... Hal yang paling malesi adalah ketika jadwal pergi lebih pagi, maka otomatis gak mungkin dong gw nunggu check in sampai jam 2 besoknya... Rencana dalam hati sih mau nginep di mesjid gede... Niat itu kemudian gw urungkan karena badan udah berliat-liat pengen mandi bener-bener...

Untung gw bawa peta kecil, akhirnya bisa menemukan arah dari Komtar tadi. First impression sih, bagus, kotanya kayak kota di Cina-cina gitu, banyak nuansa cecinaan, lengkap dengan penjual warung-warung cina *ya iyalah*.. Trus makin ke timur ke jalan Carnarvon *nama jalannya ciamik*, akhirnya masuk ke zona bufferzone, Georgetown, kawasan heritage UNESCO, dengan feature utama adalah Pinang Peranakan Mansion... Hmm... berasa masuk kota tua Jakarta tapi lebih dikemas dengan sajian etnisitas yang ciamik en gak cabe-cabean kayak di Jakarta, lahan cuman seupil doang. En, tujuan gw adalah ke hostel gw di Lebuh Muntri, Muntri House. Hm, sebenernya ada tiga jenis nama jalan di sini, satu pake "Lebuh", dua pake "Lorong" biasanya lebih kecil dari Lebuh, ama "Lane" yang setara dengan Road, lebih gede dikit gitu... entah apa pasal dinamakan demikian..

Sampai hostel, ternyata PENUH, @.@, terpaksa si recepsionis menyodorkan satu nama hostel rekanannya, namanya Kimberley House. Gw kudu balik lagi ke Lebuh Kimberley, deket Komtar tadi, Well, FYI aja, komtar ini paling tinggi di seputaran Georgetown, mungkin sepulau ini, jadi kalo nyasar tinggal cari aja bangunan ini... hohoho... Akhirnya sampai Kimberley house and langsung checkin karena tinggal satu tempat di dormitory 6 orang, menyenangkan karena selera si resepsionisnya SNSD... bwahahaha.... playlist menemani saat-saat minum kopi gw sambil ngecharge HP gw dengan bantuan dia tentunya, so lovely sekali si resepsionis ini, mukaknya mirip ama Taeyeon versi agak gemuk dikit.. Thanks udah diajarin gimana cara ngecharge di Malaysia, soalnya kalo cuman asal tancep pasti kaga mau, kaga kayak di Thailand.

Satu kompartemen, lengkap dengan charger ama lampu baca.. so sweet! @Kimberley House (Sumber: Agoda)

Berbekal peta dari si resepsionis, ternyata banyak spot di Georgetown yang jadi bahan foto, kayak ukiran teralis besi hitam yang jadi dibentuk jadi ikon-ikon di hampir setiap spot yang mengandung nilai sejarah, plus lukisan yang ditunjukkan dengan spot-spot di peta itu, jadi gw putuskan malam itu gw sambangi beberapa tempat sekaligus ke pusat kota, mo cari makan... xoxo... 

Lebuh Chulia at Night

Nasi Telor Bilis, sejenis nasi kucing

Lok Lok, sejenis sate apa aja... beda warna tusuknya, beda harga
Lebuh Chulia, kalo malam disulap jadi surganya para penjaja makanan mulai dari makanan Cina ampe makanan India... Gw penasaran ama nasi angringan malem itu, so gw beli nasi angkringan ala Penang, hmm... lebih enak lebih mahal, nasi kucing dengan kode BT *bilis telor*... Anyway, rate harga di sini lebih mahal tentunya dari pada Thailand, jadi gw berasa lebih boros gitu. Blum kenyang ama nasi angkringan itu, gw putuskan untuk nyoba skewer party, pesta tusuk sate sih lebih tepatnya. Jadi ada sebuah penjaja aliran cina itu disitu banyak tusukan segala hal... mungkin ada diantaranya Babi... gw asal aja, nanya ama penjual nya mana yang ikan ato ayam gitu. Masing-masing tusukan ada warnanya gitu, jadi abis milih, rebus sendiri, ampe mateng, trus dilumuri dengan saos en bumbu khasnya, trus tusuknya jangan dibuang, nanti disetor ama penjualnya trus dikalkulasi. Pada awalnya gw blum sadar akan kemungkinnan adanya kontaminasi silang oleh si daging Babi itu pada saat di rebus di bejana yang sama, baru sadar waktu udah sampe penginapan... Hahaha... pada dasarnya sih oke-oke aja, yang penting enak, rasanya itu menggiurkan lidah sekali... walo cuman bakso rebus, tapi bumbunya itu gak bakal gw temuin lagi di Indonesia... hahaha... 

Satu lagi, paling emosi adalah waktu di 7Eleven, coz, lo kaga bakal dikasi plastik disini kecuali lo bayar ekstra 20 sen... Bagus sih, tapi kan perlu adaptasi juga awalnya.. @.@

Gara-gara dateng sehari lebih awal, maka jadinya gw bakal boseeeennnn banget nanti di Penang... Just enough now... 

To be continue.....

****

Beberapa sampel harga di Penang, Malaysia, 1 Ringgit (RM) = sekitar 4000 Rupiah, sepuluh kali Thailand Baht.

Air mineral 1,5 RM
Nasi angkringan 1,5 RM
Cechikian 2 RM
100 Plus 2,2 RM
Ice Tea 1,5 RM
Nasi Kandar 5 sampai 8,5 RM tergantung lauknya apa
Sate ayam 1,6 RM
Sate brokoli 0,6 RM

1 komentar

ragil anita wahyuningtyas mengatakan...

eeeaaaa.... jauh jauh makan nasi kucing harus sampe ke negara tetangga

Diberdayakan oleh Blogger.