Leg 6. Blistering Cold Night and 8 Hours in BTS (Penang - Kuala Lumpur)

Sabtu, Maret 29, 2014
Sekedar melanjutkan perjalanan gw keliling Asia Tenggara kemarin, sempat terhenti di Penang, mengarah ke Malaysia. Sebenernya dalam benak gw, males rasanya singgah di Kuala Lumpur, bukan karena takut bakal dibajak laiknya MH370 yang lagi naas saat ini, tapi emang sebenernya kalo bisa langsung ke Singapura mending langsung ke Singapura, lagian gak enaknya udah beli voucher penginapan/dorm sebelumnya kayak gini itu, gw kaga bisa nego lagi, semua bergantung ke dorm yang bersangkutan mulai dari jam cek in sampai ke nominal deposit yang kudu dibayarkan, en lain lain... FYI aja gw lepas dari Penang tanggal 10 malam, jam 7 gitu, en voucher hotel gw di Kuala Lumpur adalah tanggal 12, yang begini adalah urusan gambling... dengan asumsi gw bakal nginep cari mesjid secara Malaysia adalah negara muslim kan ya? Itulah...

Komtar, Terminal Penang
Dari terminal Komtar, gw mengawali malam hari pengembaraan gw menuju ke Kuala Lumpur, dengan bis yang lumayan eksekutif, gw dapet alone seating, artinya gak ada temen duduk di samping gw, so exclusive, en samping tempat duduk gw, di seberang adalah makhluk terindah yang pernah ge liat mungkin ya selama perjalanan.... Coba gw duduk di sampingnya itu ya, wes tak bribik itu cewek... Ampun, cantinya maha Siti Nurhaliza banget deh... mana wallpaper HPnya juga muka dia close up... Cuman karena suasana malam hari aja jadi kalo mau ambil foto dia juga kaga bisa soalnya gelap gulita... 

Anyway, yang kaga gw suka adalah, kaga ada tempat pipis onboard, so, pas sebelum ninggalin Penang, kita disuruh,, eh tepatnya digiring buat pipis... trus gak boleh lagi sampai nanti masuk terminal Ipoh. Okelah... jalan.... en setiap saat sambil curi-curi pandang ke cewek sebelah... berkerudung, tapi cantik nian.... Oiya, dari Penang ke Kuala Lumpur itu 5 jam.... sebenernya gw pengan lebih lama biar gak mati gaya di KL, tapi ya mo pegimana lagi, akhirnya nanti officialy mati gaya!

Abis jalan berkilo-kilo, sambil ngelewatin proyek monorail baru, sampai di depan Hotel, cuman kaga bisa cek in
Sebelumnya pas di Penang, gw udah searching mengenai dimana bakal bis gw turun, trus kalo jalan ke Hotel lewat mana, trus searching juga kalo taksi di Malaysia itu geje, kadang suka tipu-tipu, daripada duit gw abis, mending gw jalan dong ya.. 

Dan, sampe di Terminal di KL itupun jam 2 malam.... SIAL... Turun dari Bis gw celingak-celinguk kaya orang goblok... banyak disamperin tukang sopir taksi... ini itu... gw perhatiin cewek tadi kemana... kemudian dia menghilang begitu aja... Akhirnya, mengerahkan memori di otak, gw jalan ke Hotel, sambil orientasi medan... mampir dulu ke 7-Eleven, beli kue, lapar bos! Dan, ternyata JAAAUUHHH bos.... sampe di deket kawasan Bukit Bintang aja gw udah keringetan... hosh hosh... dan akhirnya sampai juga... ternayata Hotel gw pas di sebelah Mall, namanya Berjaya Times Square... --a

Sakitnya, setelah gw mengendap-endap ke Hotel itu jam 3 dinihari, ternyata yang punya bilang kalo cek in baru bisa dilayanin jam 12 siang... okelah... mau gak mau emang gw kudu cari tempat lain, misalnya masjid, soalnya udah mau subuh juga kan ya... 

Tapi, setelah gw jalan ke Bukit Bintang, ternayata gw menemukan fenomena yang 180 derajat malah berkebalikan ama faktanya, jebul gw berkunjung ke daerah distrik merahnya Malaysia, semacam Sarkem begitu deh... Masuk ke wilayah Bukit Bintang itu, banyak banget pelacur bertebaran menjajakan diri... tiap ada cowo lewat disamperin, kaga tanggung-tanggung, satu gitu sih lumayan, nah ini, langsung tiga, empat, lima.... infested sekali... Gw langsung ilfil begitu tau begitu.. Niat mau cari mesjid berubah, jadi cari KFC aja deh.... Minimal kaga masuk tuh pecun..

Udah di KFC, udah makan, masih aja jebul ada pecun yang ikutan masuk-masuk KFC, keren sekali konsumsinya pecun Malaysia itu KFC, atau kalo ada konsumen yang "make" mereka, mereka dapet free KFC gitu... Udah gitu gw tanya ke penjualnya, mesjid dimana? Dia kaga tau... ANTIKLIMAKS abis.... Udah gitu lagi... gw kebelet pipis... Apesnya lagi, KFC mana di dunia ini yang kaga ada TOILETnya... emosi gw... cuman ada wastafel... Lo pikir pipis bisa di wastafel... Taek!!!!

Badan penuh keringat en jalan terhuyung-huyung, trus kebelet pipis, FYI aja gw berulang kali mau pipis di jalanan Malaysia, cuman setiap udah dapet spot gitu, pasti ada aja CCTV yang mengawasi... Anjrit!!! Dengan perasaan dongkol sedongkol-dongkolnya, yaudah lah... niatin aja cari penginapan seenggaknya cuman sampai jam 12 siang aja... Ini salah satu yang buat anggaran bengkak, coz, gw kudu mengucurkan dana 80 Ringit (sekitar 400.000) buat semalam kurang di hotel yang lain... Entah nama hotelnya apa, peduli amat, nih air seni udah diujung di otong... udah kaga tahan.... peduli amat, gw pesen single room double bed... Bwahahaha... males sudah pake dormitory kalo tau sekamar 32 orang.... semacam pesta seks saja... @.@... 

Fyuh, nikmati kamar sendirian, full AC, private bathroom, sebenernya ditawari juga mau pake pelacur kaga sebelumnya, cuman karena iman gw masih lumayan kental, gw nisbikan... hahahaha... soalnya tau tadi pelacur jalanan di Bukit Bintang mukaknya kayak gimana... @.@

***

Setelah puas, en jam 12 cek out dari hotel entah berantah itu, masuklah gw ke hotel sebenernya gw pengen, cuman dibatasi satu bangunan di sampingnya, namanya Irsia B&B, habis itu langsung keluar hang out main ke Mall eh, tepatnya ke Money Changer, soalnya dipalakin ama nih hotel... yang bener aja masak depositnya 50 Ringgit... terpaksa ngutang dulu lah...

Akhirnya menghirup udara siang di KL, mayan, walo masih ilfil karena semalem, tapi diniatkan buat jalan-jalan nih hari, makan sianglah dulu ke Bukit Bintang, di restoran China muslim yang khas ama sajian Chicken Hainannya... Chee Meng... Gak susah nemuinnya kalo udah searching dulu dimana-mananya, cuman kudu ribet ama jalan pulangnya, saking kebanyakan Mall di sana, jadilah malah susah kalo masuk via mall... mending lewat jalan luaran... 

Chicken Hainan ala Chee Meng, Bukit Bintang, KL
Asli, enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkk banget itu chicken hainannya, uhh... kayakkurang gitu loh walopun porsi kayanya udah banyak, en walopun sebenernya gw bingung itu makannya pegimana soalnya dapet kuah juga, itu kuah dimakan terpisah ato dicampur, hanya penjualnya dan Tuhan yang tahu... hahahaha... 

Jembatan penyeberangan ke Stasiun Monorel Imbi
Oiya, stasiun monorel paling deket ama Hotel gw adalah Stasiun monorel Imbi, satu stasiun sebelum Bukit Bintang, dia langsung nyambung ke dalem Mal Berjaya Times Square... Lumayan, ada tempat nongkrong deket ama Hotel... Oke, jam 12 saat itu suasana hujan deres, jadilah nongkrong di mall bentar sambil cari waktu buat jalan-jalan lagi. 

Berjaya Times Square Main Lobby
Hujan rampung, melangkahlah gw lagi ke Stasiun Imbi tadi, well, cara beli tiket monorel ya pake mesin, sama lah kayak di Jepang ataupun Thailand, gw berencana ke Petronas Twin Tower, maka gw kudu pilih stasiun Dang Wangi dulu sebagai stasiun transit ke jalur merah, mungkin ada baiknya kalo lo punya dulu peta monorel biar kaga nyasar, atau minta peta KL di Hotel tempat lo nginep, pasti ada..

Bentukan Monorel (Sorry blur)

Stasiun Dang Wangi (Jalur Merah)
Agak jauh sih dari stasiun Bukit Nanas ke Dang Wangi, tapi enak kok, kaga panas plus ada escalatornya padahal di tempat terbuka gitu... salut gw.. Udah gitu beli lagi tiket ke KLCC, trus nanti bakal turun di basementnya Suria KLCC, gw bingung banget pas itu, ini mana pintu keluarnya... Ketemu mall lagi, bosen juga, gak peduli gw langsung cari pintu keluar biar bisa ambil foto di bawah ini:  
The Twins!
Cukup parlente sekali foto di sini, niat mau nyari orang buat motoin, tapi kaga nemu orang lalu lalang, yasudahlah, mana terik matahari siang itu sungguh panas, jadilah bentar doang, beberapa kali take selfie, en masuk lagi ke Mall tadi, en iseng-iseng nanya ke Kantornya Petronas Twin Tower itu, gimana caranya kalo mau naik ke Sambungan dua bangunan itu... Gw lupa istilahnya apa, yang jelas, menurut buku panduan gw itu gratis, jebul sampe sana itu berbayar, gak tanggung-tanggung, itu 80 Ringgit (sama kayak biaya hotel kemarin -___________-). Sudah itu yaudah balik lagi ke Mal Berjaya tadi coz udah sore juga kan ya... Sampe di Berjaya, laper lagi... makan dulu Krispy Kreme, penasaran juga karena blum pernah, nyoba aja enak kaganya.. hahaha...

Krispy Kreme

Suasana Irsia B&B
Abis itu magrib, yawdah gw pulang ke dorm aja, menghabiskan waktu di dorm aja sambil liat pekembangan demo di Thailand lewat TV di hotel ama penginap lain... hahahaha... Makan malam gw habiskan di samping dorm yang merupakan rumah makan ala Melayu, murahlah, 3,5 RM udah kenyang gilak... cocok buat hemat! Hahahha... 

***

Ya udah, besoknya bangunlah gw pagi-pagi sambil bertekad mau menyambangi Pasar Baru, atau Petalling Street, cuman udah sampe KL sentral semuanya berubah, karena tiba-tiba gw pengen ke Batu Caves.. Sempet juga gw mengalami kejadian yang geje.... 

At Monorail goes to Bukit Nanas

KL Sentral
Jadi ada bapak-bapak yang suaranya agak kaga jelas gitu nanya ke gw masalah suatu tempat yang pengen dia tuju pake kereta itu, karena sepenangkap gw dia ngomong "KL Sentral", jadilah gw bilang kalo di sini ini KL Sentral, tapi kayaknya jari gw menunjuk kereta yang bakal gw tumpangin... Jadilah dia naik kereta itu, gw pun naik tapi beda gerbong, sengaja pilih gerbong yang berbeda agak jauh... En nantinya jebulnya dia KAGA ada turun satupun di sepanjang perjalanan sampai ke Batu Caves... zzzttt... gw merasa bersalah...

Well, sepanjang perjalanan sih berasa ngantukkkkkk banget, soalnya kaga ada pemandangan yang bagus bagus banget buat dinikmati, tapi okelah...

Batu Caves

Asiknya di sini, banyak buruung... hahhahaha... refreshing!
In my less humble opinion, ini Batu Caves yang ngebuat males adalah banyak kera, marmos tingkat ujian nasional... Zzzztttt... Bagusnya banya burung dara kek di gambar itu... agak refreshing aja, panas gini, lengkap sih kalo ada es degan ato apa gitu... hahahaha... So, gw kaga masuk ke gua-nya, dah cukup aja dari depan gini... sambil istirahat en nunggu kereta selanjutnya ke arah KL Sentral...

Well... sempet sih turun di Pasar Baru itu, tapi gegara susah aksesnya, cari-cari di peta juga kaga nemu, akhirnya yoweslah... time to cek out...

FYI aja, bis gw adalah jam 11 malem en berangkat dari depan Berjaya Times Square, beruntung banget juga tempat pembelian en penjemputan bis juga ada di depan Berjaya ini, sungguh strategis sekali... NAH, masalahnya gw kudu ngapain dari jam 4 sore (pulang dari Batu Caves) sampai jam 11 malem.... Awalnya sih oke jalan-jalan muter-muter sapa tau ada spot / item yang menarik buat dibeli, tapi.... Lama-lama BOSEN... Jam 7 malem itu udah kaga sabar gw, lengkap dengan bawaan gw, gw nunggu di kursi di lantai 3 Mall itu... wira-wiri ya cuman ke toilet, mau makan bingung, mahal semua, arrrgghhh...

Saking bosennya jam 9 gw putuskan untuk keluar... plus beli roti di 7-Eleven... Ya udah deh, sama cabe-cabean KL gw nunggu bis gw... LAMAAAAAAAAAA banget,,, 

Sekedar Wisata Kuliner Jogja #9

Rabu, Maret 26, 2014
Halo, sekedar melanjutkan postingan wisata kuliner yang mungkin udah agak lambat.... Hahahahaa... You know lah, banyak banget bertebaran vendor-vendor usaha makanan yang mengusung tema-nya sendiri-sendiri dalam rangka menggaet pelanggan. Oke deh, seputaran bulan Desember 2013 hingga Februari 2014 gw mencoba beberapa tempat yang mungkin bisa gw review dikit-dikit, mungkin untuk nama makanannya sih gw agak lupa gitu, tapi gw akan berusaha mengingat-ingat demi elo elo pade... 

Parsley Resto
Jl. Kaliurang km 5, Depok, Sleman
Western - Asian Fusion
Concept: Fine Dining

Chickhen Maryland
Mencoba supaya lebih gahool dan tidak sombong di tempat paling keren sekaliber Paris Bakery atau Serafin, atau Chez Moi yang gak cuman menyajikan kue/bakery doang, namun juga lengkap dengan menu kelas berat. Bagi yang blum tau mungkin bisa langsung menuju resto yang gw sebutin tadi, salah satunya Parsley Resto, Banyak banget menu yang ditawarkan di sini beraneka kelas, mau yang western ya banyak, pizza pun juga ada, walo pizzanya seakan dipaksakan karena bukan maestronya masakan Itali kali ya.. Hehehe...

Okelah, gw pesen Chicken Maryland, semacam ayam bersaus glazy Veloute kental yang enak banget, lengkap dengan fried onion sebagai penghias di atasnya. Mantap! Itu satu porsi gitu juga udah kenyang banget deh sumpah. Blum lagi kalo pesen side dish, saat itu gw pesen Pizza wooden oven gitu jadilah perut kebanyakan isi hahaha... 

Slightly Recommended
Delicious Level: 4,6 out of 5
Price: 25.000 - 75.000

Bong Kopi Town
Sagan, Depok, Sleman
Indonesian Food
Concept: Prisoner, Jail

Semacam lotek campur apaan gitu, salah satu menu andalan di sini
Gak ada salahnya nyobain atmosfir baru, resto di Jogja yang berbalut suasana penjara... Iya, semua furnitur-layout, en bekground di sini adalah penjara, lengkap dangan meja makan en piring makan ala penjaranya.. Nggak heran banyak muda-mudi yang menghabiskan waktu untuk pemotretan buat buku angkatannya di sini.. Super kreatif lah...

Untuk makanannya mungkin agak over price dikit sih, tapi enak kok, walo sederhana banget, kayak di penjara, semacam lotek ada, semacam bubur en nasi penjara juga ada... Gak tau pegimana ilham sang creator en tag linenya, masa "rasakan kembali momen-momen dalam penjara", yang ada males banget orang kesana... hahaha... Hati-hati jangan lupa latihan karate dulu sebelum kesini, siapa tau mantan residivis beneran makan disini buat reunian ama suasana penjara.. who knows then,,, haha...

Very Recommended
Delicious Level: 4,5 out of 5
Price: 10.000 - 50.000

Pempek Cordon Bleu
Jl. Dagen, Malioboro, Yogyakarta
Indonesian Food
Concept: New Invention

A must try, Pempek Cordon Bleu
Terobosan baru di bidang kuliner adalah jika menggabungkan dua jenis makanan yang berlainan jadi satu... Misal yang dilakukan resto ini, membuat menu Pempek Cordon Bleu yang merupakan campuran dari Pempek asli Palembang dan Chicken Cordon Bleu ala Perancis... Hasilnya = Kurang kerasa keju di dalamnya... Idenya boleh lah... cuman ketika cuko itu membalut tekstur luarsi pempek, justru kejunya hilang rasanya, mungkin jumlah takaran keju mozarellanya kurang banyak di dalam?? Mungkin saja. 

But, okelah kreativitasnya, mungkin ke depannya bakal ada Pempek Snitzel, atau Pempek Saus Stroberi.. Hahahaha... 

Slightly Recommended
Delicious Level: 3.4 out of 5
Price: 10.000 - 20.000

Subha Food Court 
Galeria Mall, Yogyakarta
All genre
Concept: Food Court

Mie Ayam Katsu (Warung: X-3M)
Gara-gara diajak Dona kesini, abis garap Tes Masuk Tohoku, hahaha... akhirnya nyobain juga makan di Subha Foodcourt. You know, yang namanya food court pastinya terdiri dari berbagai macam vendor penjaja makanan, en yang mau gw review adalah Warung X-3M, yang menjual makanan paling top hits di sini... Namanya Mie Ayam Katsu... Laris banget ngantrinya ampe sejam baru jadi nih makanan... Gilak bener...

Bentuknya sangat berbeda, bukan mie ayam berkuah, bukan juga mie yamin yang kering full of kecap gitu... Bedak aja... pake saus ala-ala jepang gitu yang ada unsur madunya dikit, mienya juga cuman direbus doang... 

Very Recommended
Delicious Level: 4,2 out of 5
Price: 10.000 - 20.000

Twizel Resto
Jl. Seturan, Depok, Sleman
Western - Mexican Fusion
Concept: Modern Fine Dining

Ricebowl + Hot Meatball a la Twizel
Ini resto paling ciamik, terkesan girly, dengan warna-warni dekorasinya merah - pink, i like merahnya di taplak itu misalnya, padu serasi sekali dengan usungan konsepnya, semacam texmex, padu padan dengan ricebowl. Didukung dengan pemanfaatan teknologi seperti update twitter gitu en lo bakal dapet desert gratis gitu... 

Enak banget sih, cuman porsinya KURAAAAANNNGGGG banyak.... pedes juga... Mahal jugak.... So, minimal pernah-pernahin aja kesini mumpung masih muda gini... hahahaha... 

Very Recommended
Delicious Level: 4,5 out of 5
Price: 25.000 - 50.000

Kedai Mama Eyang
Jl. Kaliurang km 5, Depok, Sleman
Indonesian Fusion
Concept: Homey

Semacam ayam masak mama eyang, konsep rumahan
Konsepnya adalah masakan homey layaknya eyang yang bikin, walopun subjektif dong ya, eyang gw kaga masak kaya gitu tuh... sotoy deh ya... Ya, bisa dibilang adalah mengover-price-kan makanan rumahan kali ya... Makanannya ya indonesia aja gitu... Mungkin bagi penggemar sop buntut, bakal suka karena menurut sepengetahuan gw paling rekomended ya sop buntutnya di sini.... Tapi ada yang enak lagi... Yaitu pisang gorengnya.... Pisangnya digoreng trus di balut ama madu en cinnamon powder.. enak banget lah,,,, 

Cuman ya itu, mahal...

Barely Recommended
Delicious Level: 4,0 out of 5
Price: 20.000 - 50.000

Madam Tan Resto
Deket FMIPA UGM (Kampus Selatan), Sebelum Perempatan Mirota
Asian Fusion (Indo, Thai, Chinese)
Concept: Fresh from the Wok

Mie rebus szechuan... Not too bad
Ini kalo bukan karena ulang tahun Koponk, ya gw kaga pernah kesini.... Deket sih ama Milan, bisa jalan kali ya kalo masih jaman kuliah... hahahaha... Konsepnya sih fusion Indo ama Thai en Chinese, utamanya pake Wok = semacam wajan melengkung besar, yang biasanya buat goreng nasi goreng gitu... 

Entah kenapa gw memilih yang mie rebus, padahal aneka kwetiaw sepertiinya beneran bikin ngiler... berhubung temen-temen lain udah pada pesen kwetiau atau bihun, jadilah gw pesen yang rebus... Anyway, di sini ada versi pedesnya bisa diatur.. mau level 1 ampe 5... Tentunya level 5 pedesnya bukan main.... Gw nyoba punya temen yang level 5 langsung bermandikan keringat... hahaha....

Enak sih, apalagi yang rasa padthai itu serasa balik ke Thailand lagi... hahahahaha.... Good lah...

Barely Recommended
Delicious Level: 4,3 out of 5
Price: 10.000 - 50.000

The Tale of The Tidal Inlet

Jumat, Maret 21, 2014
Menjejaki granit-granit kehidupan, itu kata Andrea Hirata dalam epilognya di buku ketiganya, Edensor. Sebagai kehidupan, ia harus bermetamorfosis, dari satu bentuk, ke bentuk yang lain. Nah, sedikit menjelaskan perihal apa yang gw lakukan saat ini. Mungkin kepergian gw dari Jogja sangatlah mendadak sekali, bahkan gw aja gak menyangka bakal secepat itu kepergiannya. 

Masih inget dalam benak gw, waktu itu gw masih sibuk berlembur-lembur di kampus, yah sebut saja bantu-bantu anak-anak ngerampungin laporan akhir, kemudian ada traktiran Koponk di Madam Tan, saat itu gw sudah kirim email, seperti biasa, randomly kirim email, selama ini kirim email apply kerjaan kaga pernah ada yang dibales, ujung-ujungnya mailerdaemon juga yang jawab. So, kaga ada greget apa-apa ato perasaan apa-apa sewaktu itu. Namun, di hari Jum'atnya, sewaktu mati lampu, kampus mati lampu terus-menerus seakan memberi pertanda bahwa gw bakal selamanya meninggalkannya? Hmm... cukup lebay... Tapi, itulah yang terjadi... Jum'at terakhir itu seakan kampus gak rela mengijinkan gw pergi.. *yang ini super lebay*, yang kemudian dimanfaatkan kita-kita untuk kongkow di klaster en main catur... I remembered it.. Gw juga masih inget kudu nganterin Dona ke Stasiun, dia mau nuker tiket kereta, coz dia juga mau ke Jakarta esoknya... 

Well, ternyata sampai rumah, magrib, gw ditelpon Pak Iwan, semacam userlah... Ditanyain ini itu, intinya disuruh berangkat, en gw sanggupin aja, esoknya, Ahad, giliran HRDnya nelpon, trus langsung gak pake eek, gak pake beol, Seninnya kudu berangkat en penerbangan paling pagi lagi... means, persiapan gw cuman sehari... itu persiapan cuman materi aja.. gimana persiapan mental en psikis???

Dari saat itu gw bertekad untuk melampaui batas zona aman yang selama ini ada... Gw putuskan untuk merantau ke ranah Kalimantan ini, en lebih-lebih lagi, gw kudu berbaik sangka dengan air, laut, dan sungai... Karena so, pasti gw kaga bisa renang... Satu coincidence momont lagi, adalah sewaktu penerbangan ke Balikpapan, gw ditempatdudukkan di kursi di sebelah pintu emergency... gilak aja... means dari situ gw belajar buat emang keluar sepenuhnya dari zona aman.. Sampe pada saatnya nanti di Samarinda dihadapkan dengan Swim Test... Gak pernah dong, selama hidup gw, gw kudu lompat ke kolam renang berkedalaman lebih dari 1 meter... Kemarin di Garut aja gw hebrink sendiri.... Ini, mau gak mau kudu lompat... Of course, dengan life jacket, gw blum pernah pake begituan... Sampai akhirnya gw bisa ngapung sendiri, sungguh melegakan, intinya, keluarlah dari zona aman untuk menaikkan moral elo... hahahahahaha.... 

Gw mencoba melupakan semua yang ada... buang semua perasaan kepada siapapun, kontemplasi.. kontemplasi... Menaikkan frekuensi diri ini menjadi lebih baik... Then, tanggal 12, selesai medchek en swin test, akhirnya diberangkatkan ke Barge (Accomodation Barge) lengkap dengan induksi HSE dulu... Nama perusahaan: PT. BGP Indonesia, contract dengan Total EP Indonesie sebagai Client... 

Pemandangan diliat dari Office, Sungai Meriam, ke arah Muara Pantuan, dimana-mana air, air, dan air!

Muster Point

Jumat, Maret 21, 2014
Muster Point
Satu foto aja nih dari lapangan... Itu tempat berkumpul kalo ada keadaan emergency... bisa juga sebagai tempat nongkrong cyabe-cyabe or teryeong-teryongan sini... hahahaha... Satu-satunya tempat bebas merokok ya di sini nih... hahahaha... Itu pemandangan di depan langsung Sungai Mahakam... begitulah setiap hari di sini... Feel free deh!




All Hail to the Tide (Postingan dari pelosok pedalaman Kalimantan)

Rabu, Maret 19, 2014
Halo.... 

Gw pikir bakal kaga bisa posting lagi nih...

Ternyata bisa... demi apa coba.. 

Well, banyak yang terjadi di sini... Di tempat yang sekitar gw cuman air.. air dan air... 

Sedikit menuliskan catatan di buku harian gw buat hari kemarin : 

"Okay, now i am blessed with this boring day, but not fancy, just my under conscious feeling. Doing the same way and repeat the same way, waiting for the sun going up from east to the west just standby doing nothing. I like the way i am go to field like yesterday, enjoying the new atmosphere in the riverside area in Muara Pantuan, rambling through the Borneo rainforest to acquire some points in TOPO. Fortunately there is a chance to join the crew. Make a new friend with Pak Lanjung and his assistant, the medic with a weird look, and Milton that has been very funny along the journey took place. Ahhh... that’s my very nature-to-day since the beginning, looking the terrain of the survey, but I forget the glasses, because it’s hard to gazing thru the never ending fishpond in the blistering sun light like yesterday."

Oke, segitu dulu deh... kapan-kapan disambung lagi kalo ada waktu... en koneksi tentu saja... 
Diberdayakan oleh Blogger.