Leg 6. Blistering Cold Night and 8 Hours in BTS (Penang - Kuala Lumpur)

Sekedar melanjutkan perjalanan gw keliling Asia Tenggara kemarin, sempat terhenti di Penang, mengarah ke Malaysia. Sebenernya dalam benak gw, males rasanya singgah di Kuala Lumpur, bukan karena takut bakal dibajak laiknya MH370 yang lagi naas saat ini, tapi emang sebenernya kalo bisa langsung ke Singapura mending langsung ke Singapura, lagian gak enaknya udah beli voucher penginapan/dorm sebelumnya kayak gini itu, gw kaga bisa nego lagi, semua bergantung ke dorm yang bersangkutan mulai dari jam cek in sampai ke nominal deposit yang kudu dibayarkan, en lain lain... FYI aja gw lepas dari Penang tanggal 10 malam, jam 7 gitu, en voucher hotel gw di Kuala Lumpur adalah tanggal 12, yang begini adalah urusan gambling... dengan asumsi gw bakal nginep cari mesjid secara Malaysia adalah negara muslim kan ya? Itulah...

Komtar, Terminal Penang
Dari terminal Komtar, gw mengawali malam hari pengembaraan gw menuju ke Kuala Lumpur, dengan bis yang lumayan eksekutif, gw dapet alone seating, artinya gak ada temen duduk di samping gw, so exclusive, en samping tempat duduk gw, di seberang adalah makhluk terindah yang pernah ge liat mungkin ya selama perjalanan.... Coba gw duduk di sampingnya itu ya, wes tak bribik itu cewek... Ampun, cantinya maha Siti Nurhaliza banget deh... mana wallpaper HPnya juga muka dia close up... Cuman karena suasana malam hari aja jadi kalo mau ambil foto dia juga kaga bisa soalnya gelap gulita... 

Anyway, yang kaga gw suka adalah, kaga ada tempat pipis onboard, so, pas sebelum ninggalin Penang, kita disuruh,, eh tepatnya digiring buat pipis... trus gak boleh lagi sampai nanti masuk terminal Ipoh. Okelah... jalan.... en setiap saat sambil curi-curi pandang ke cewek sebelah... berkerudung, tapi cantik nian.... Oiya, dari Penang ke Kuala Lumpur itu 5 jam.... sebenernya gw pengan lebih lama biar gak mati gaya di KL, tapi ya mo pegimana lagi, akhirnya nanti officialy mati gaya!

Abis jalan berkilo-kilo, sambil ngelewatin proyek monorail baru, sampai di depan Hotel, cuman kaga bisa cek in
Sebelumnya pas di Penang, gw udah searching mengenai dimana bakal bis gw turun, trus kalo jalan ke Hotel lewat mana, trus searching juga kalo taksi di Malaysia itu geje, kadang suka tipu-tipu, daripada duit gw abis, mending gw jalan dong ya.. 

Dan, sampe di Terminal di KL itupun jam 2 malam.... SIAL... Turun dari Bis gw celingak-celinguk kaya orang goblok... banyak disamperin tukang sopir taksi... ini itu... gw perhatiin cewek tadi kemana... kemudian dia menghilang begitu aja... Akhirnya, mengerahkan memori di otak, gw jalan ke Hotel, sambil orientasi medan... mampir dulu ke 7-Eleven, beli kue, lapar bos! Dan, ternyata JAAAUUHHH bos.... sampe di deket kawasan Bukit Bintang aja gw udah keringetan... hosh hosh... dan akhirnya sampai juga... ternayata Hotel gw pas di sebelah Mall, namanya Berjaya Times Square... --a

Sakitnya, setelah gw mengendap-endap ke Hotel itu jam 3 dinihari, ternyata yang punya bilang kalo cek in baru bisa dilayanin jam 12 siang... okelah... mau gak mau emang gw kudu cari tempat lain, misalnya masjid, soalnya udah mau subuh juga kan ya... 

Tapi, setelah gw jalan ke Bukit Bintang, ternayata gw menemukan fenomena yang 180 derajat malah berkebalikan ama faktanya, jebul gw berkunjung ke daerah distrik merahnya Malaysia, semacam Sarkem begitu deh... Masuk ke wilayah Bukit Bintang itu, banyak banget pelacur bertebaran menjajakan diri... tiap ada cowo lewat disamperin, kaga tanggung-tanggung, satu gitu sih lumayan, nah ini, langsung tiga, empat, lima.... infested sekali... Gw langsung ilfil begitu tau begitu.. Niat mau cari mesjid berubah, jadi cari KFC aja deh.... Minimal kaga masuk tuh pecun..

Udah di KFC, udah makan, masih aja jebul ada pecun yang ikutan masuk-masuk KFC, keren sekali konsumsinya pecun Malaysia itu KFC, atau kalo ada konsumen yang "make" mereka, mereka dapet free KFC gitu... Udah gitu gw tanya ke penjualnya, mesjid dimana? Dia kaga tau... ANTIKLIMAKS abis.... Udah gitu lagi... gw kebelet pipis... Apesnya lagi, KFC mana di dunia ini yang kaga ada TOILETnya... emosi gw... cuman ada wastafel... Lo pikir pipis bisa di wastafel... Taek!!!!

Badan penuh keringat en jalan terhuyung-huyung, trus kebelet pipis, FYI aja gw berulang kali mau pipis di jalanan Malaysia, cuman setiap udah dapet spot gitu, pasti ada aja CCTV yang mengawasi... Anjrit!!! Dengan perasaan dongkol sedongkol-dongkolnya, yaudah lah... niatin aja cari penginapan seenggaknya cuman sampai jam 12 siang aja... Ini salah satu yang buat anggaran bengkak, coz, gw kudu mengucurkan dana 80 Ringit (sekitar 400.000) buat semalam kurang di hotel yang lain... Entah nama hotelnya apa, peduli amat, nih air seni udah diujung di otong... udah kaga tahan.... peduli amat, gw pesen single room double bed... Bwahahaha... males sudah pake dormitory kalo tau sekamar 32 orang.... semacam pesta seks saja... @.@... 

Fyuh, nikmati kamar sendirian, full AC, private bathroom, sebenernya ditawari juga mau pake pelacur kaga sebelumnya, cuman karena iman gw masih lumayan kental, gw nisbikan... hahahaha... soalnya tau tadi pelacur jalanan di Bukit Bintang mukaknya kayak gimana... @.@

***

Setelah puas, en jam 12 cek out dari hotel entah berantah itu, masuklah gw ke hotel sebenernya gw pengen, cuman dibatasi satu bangunan di sampingnya, namanya Irsia B&B, habis itu langsung keluar hang out main ke Mall eh, tepatnya ke Money Changer, soalnya dipalakin ama nih hotel... yang bener aja masak depositnya 50 Ringgit... terpaksa ngutang dulu lah...

Akhirnya menghirup udara siang di KL, mayan, walo masih ilfil karena semalem, tapi diniatkan buat jalan-jalan nih hari, makan sianglah dulu ke Bukit Bintang, di restoran China muslim yang khas ama sajian Chicken Hainannya... Chee Meng... Gak susah nemuinnya kalo udah searching dulu dimana-mananya, cuman kudu ribet ama jalan pulangnya, saking kebanyakan Mall di sana, jadilah malah susah kalo masuk via mall... mending lewat jalan luaran... 

Chicken Hainan ala Chee Meng, Bukit Bintang, KL
Asli, enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkk banget itu chicken hainannya, uhh... kayakkurang gitu loh walopun porsi kayanya udah banyak, en walopun sebenernya gw bingung itu makannya pegimana soalnya dapet kuah juga, itu kuah dimakan terpisah ato dicampur, hanya penjualnya dan Tuhan yang tahu... hahahaha... 

Jembatan penyeberangan ke Stasiun Monorel Imbi
Oiya, stasiun monorel paling deket ama Hotel gw adalah Stasiun monorel Imbi, satu stasiun sebelum Bukit Bintang, dia langsung nyambung ke dalem Mal Berjaya Times Square... Lumayan, ada tempat nongkrong deket ama Hotel... Oke, jam 12 saat itu suasana hujan deres, jadilah nongkrong di mall bentar sambil cari waktu buat jalan-jalan lagi. 

Berjaya Times Square Main Lobby
Hujan rampung, melangkahlah gw lagi ke Stasiun Imbi tadi, well, cara beli tiket monorel ya pake mesin, sama lah kayak di Jepang ataupun Thailand, gw berencana ke Petronas Twin Tower, maka gw kudu pilih stasiun Dang Wangi dulu sebagai stasiun transit ke jalur merah, mungkin ada baiknya kalo lo punya dulu peta monorel biar kaga nyasar, atau minta peta KL di Hotel tempat lo nginep, pasti ada..

Bentukan Monorel (Sorry blur)

Stasiun Dang Wangi (Jalur Merah)
Agak jauh sih dari stasiun Bukit Nanas ke Dang Wangi, tapi enak kok, kaga panas plus ada escalatornya padahal di tempat terbuka gitu... salut gw.. Udah gitu beli lagi tiket ke KLCC, trus nanti bakal turun di basementnya Suria KLCC, gw bingung banget pas itu, ini mana pintu keluarnya... Ketemu mall lagi, bosen juga, gak peduli gw langsung cari pintu keluar biar bisa ambil foto di bawah ini:  
The Twins!
Cukup parlente sekali foto di sini, niat mau nyari orang buat motoin, tapi kaga nemu orang lalu lalang, yasudahlah, mana terik matahari siang itu sungguh panas, jadilah bentar doang, beberapa kali take selfie, en masuk lagi ke Mall tadi, en iseng-iseng nanya ke Kantornya Petronas Twin Tower itu, gimana caranya kalo mau naik ke Sambungan dua bangunan itu... Gw lupa istilahnya apa, yang jelas, menurut buku panduan gw itu gratis, jebul sampe sana itu berbayar, gak tanggung-tanggung, itu 80 Ringgit (sama kayak biaya hotel kemarin -___________-). Sudah itu yaudah balik lagi ke Mal Berjaya tadi coz udah sore juga kan ya... Sampe di Berjaya, laper lagi... makan dulu Krispy Kreme, penasaran juga karena blum pernah, nyoba aja enak kaganya.. hahaha...

Krispy Kreme

Suasana Irsia B&B
Abis itu magrib, yawdah gw pulang ke dorm aja, menghabiskan waktu di dorm aja sambil liat pekembangan demo di Thailand lewat TV di hotel ama penginap lain... hahahaha... Makan malam gw habiskan di samping dorm yang merupakan rumah makan ala Melayu, murahlah, 3,5 RM udah kenyang gilak... cocok buat hemat! Hahahha... 

***

Ya udah, besoknya bangunlah gw pagi-pagi sambil bertekad mau menyambangi Pasar Baru, atau Petalling Street, cuman udah sampe KL sentral semuanya berubah, karena tiba-tiba gw pengen ke Batu Caves.. Sempet juga gw mengalami kejadian yang geje.... 

At Monorail goes to Bukit Nanas

KL Sentral
Jadi ada bapak-bapak yang suaranya agak kaga jelas gitu nanya ke gw masalah suatu tempat yang pengen dia tuju pake kereta itu, karena sepenangkap gw dia ngomong "KL Sentral", jadilah gw bilang kalo di sini ini KL Sentral, tapi kayaknya jari gw menunjuk kereta yang bakal gw tumpangin... Jadilah dia naik kereta itu, gw pun naik tapi beda gerbong, sengaja pilih gerbong yang berbeda agak jauh... En nantinya jebulnya dia KAGA ada turun satupun di sepanjang perjalanan sampai ke Batu Caves... zzzttt... gw merasa bersalah...

Well, sepanjang perjalanan sih berasa ngantukkkkkk banget, soalnya kaga ada pemandangan yang bagus bagus banget buat dinikmati, tapi okelah...

Batu Caves

Asiknya di sini, banyak buruung... hahhahaha... refreshing!
In my less humble opinion, ini Batu Caves yang ngebuat males adalah banyak kera, marmos tingkat ujian nasional... Zzzztttt... Bagusnya banya burung dara kek di gambar itu... agak refreshing aja, panas gini, lengkap sih kalo ada es degan ato apa gitu... hahahaha... So, gw kaga masuk ke gua-nya, dah cukup aja dari depan gini... sambil istirahat en nunggu kereta selanjutnya ke arah KL Sentral...

Well... sempet sih turun di Pasar Baru itu, tapi gegara susah aksesnya, cari-cari di peta juga kaga nemu, akhirnya yoweslah... time to cek out...

FYI aja, bis gw adalah jam 11 malem en berangkat dari depan Berjaya Times Square, beruntung banget juga tempat pembelian en penjemputan bis juga ada di depan Berjaya ini, sungguh strategis sekali... NAH, masalahnya gw kudu ngapain dari jam 4 sore (pulang dari Batu Caves) sampai jam 11 malem.... Awalnya sih oke jalan-jalan muter-muter sapa tau ada spot / item yang menarik buat dibeli, tapi.... Lama-lama BOSEN... Jam 7 malem itu udah kaga sabar gw, lengkap dengan bawaan gw, gw nunggu di kursi di lantai 3 Mall itu... wira-wiri ya cuman ke toilet, mau makan bingung, mahal semua, arrrgghhh...

Saking bosennya jam 9 gw putuskan untuk keluar... plus beli roti di 7-Eleven... Ya udah deh, sama cabe-cabean KL gw nunggu bis gw... LAMAAAAAAAAAA banget,,, 

1 komentar

karthik sekar mengatakan...

I Like It Your Website Content Very Useful Bookmark your website at my browsers thank you keep it please daily update premium blogger templates free download

Diberdayakan oleh Blogger.