The Tale of The Tidal Inlet

Menjejaki granit-granit kehidupan, itu kata Andrea Hirata dalam epilognya di buku ketiganya, Edensor. Sebagai kehidupan, ia harus bermetamorfosis, dari satu bentuk, ke bentuk yang lain. Nah, sedikit menjelaskan perihal apa yang gw lakukan saat ini. Mungkin kepergian gw dari Jogja sangatlah mendadak sekali, bahkan gw aja gak menyangka bakal secepat itu kepergiannya. 

Masih inget dalam benak gw, waktu itu gw masih sibuk berlembur-lembur di kampus, yah sebut saja bantu-bantu anak-anak ngerampungin laporan akhir, kemudian ada traktiran Koponk di Madam Tan, saat itu gw sudah kirim email, seperti biasa, randomly kirim email, selama ini kirim email apply kerjaan kaga pernah ada yang dibales, ujung-ujungnya mailerdaemon juga yang jawab. So, kaga ada greget apa-apa ato perasaan apa-apa sewaktu itu. Namun, di hari Jum'atnya, sewaktu mati lampu, kampus mati lampu terus-menerus seakan memberi pertanda bahwa gw bakal selamanya meninggalkannya? Hmm... cukup lebay... Tapi, itulah yang terjadi... Jum'at terakhir itu seakan kampus gak rela mengijinkan gw pergi.. *yang ini super lebay*, yang kemudian dimanfaatkan kita-kita untuk kongkow di klaster en main catur... I remembered it.. Gw juga masih inget kudu nganterin Dona ke Stasiun, dia mau nuker tiket kereta, coz dia juga mau ke Jakarta esoknya... 

Well, ternyata sampai rumah, magrib, gw ditelpon Pak Iwan, semacam userlah... Ditanyain ini itu, intinya disuruh berangkat, en gw sanggupin aja, esoknya, Ahad, giliran HRDnya nelpon, trus langsung gak pake eek, gak pake beol, Seninnya kudu berangkat en penerbangan paling pagi lagi... means, persiapan gw cuman sehari... itu persiapan cuman materi aja.. gimana persiapan mental en psikis???

Dari saat itu gw bertekad untuk melampaui batas zona aman yang selama ini ada... Gw putuskan untuk merantau ke ranah Kalimantan ini, en lebih-lebih lagi, gw kudu berbaik sangka dengan air, laut, dan sungai... Karena so, pasti gw kaga bisa renang... Satu coincidence momont lagi, adalah sewaktu penerbangan ke Balikpapan, gw ditempatdudukkan di kursi di sebelah pintu emergency... gilak aja... means dari situ gw belajar buat emang keluar sepenuhnya dari zona aman.. Sampe pada saatnya nanti di Samarinda dihadapkan dengan Swim Test... Gak pernah dong, selama hidup gw, gw kudu lompat ke kolam renang berkedalaman lebih dari 1 meter... Kemarin di Garut aja gw hebrink sendiri.... Ini, mau gak mau kudu lompat... Of course, dengan life jacket, gw blum pernah pake begituan... Sampai akhirnya gw bisa ngapung sendiri, sungguh melegakan, intinya, keluarlah dari zona aman untuk menaikkan moral elo... hahahahahaha.... 

Gw mencoba melupakan semua yang ada... buang semua perasaan kepada siapapun, kontemplasi.. kontemplasi... Menaikkan frekuensi diri ini menjadi lebih baik... Then, tanggal 12, selesai medchek en swin test, akhirnya diberangkatkan ke Barge (Accomodation Barge) lengkap dengan induksi HSE dulu... Nama perusahaan: PT. BGP Indonesia, contract dengan Total EP Indonesie sebagai Client... 

Pemandangan diliat dari Office, Sungai Meriam, ke arah Muara Pantuan, dimana-mana air, air, dan air!

2 komentar

Anonim mengatakan...

kang, kapan bali menyang jowo? kangen kang

Twins mengatakan...

selamat ya mas ^^ good luck

Diberdayakan oleh Blogger.