Laut Bekah yang Bikin Trauma

Laut Bekah
Mau tahu jalan jalan galau gw yang paling absurd???? Bikin trauma segala.. Apalagi kalo kaga jalan-jalan nekat sendirian gw ke Laut Bekah.. Kalo lo ahli geografi pasti bertanya?? Mana lagi itu yang namanya Laut Bekah. Karena yang ada di bagian selatan Indonesia pastinya adalah Samudera Hindia, ternyata orang setempat menamai Laut sekitarnya dengan nama Laut Bekah... sangat tidak masuk akal... Diawali dengan melihat-lihat wikimapia di susuran pantai di atasnya Parangtritis, ternyata ada sebuah tebing yang emang pernah gw denger namanya karena ada bangunan yang dibangun di sana, gw pernah liat juga di Jogja TV ato di mana gt, tempatnya emang jadi spot buat rockfishing, semacam memancing gitu.. mungkin lobster.. 

Sekedar tahu lokasinya, cuman kaga tau kapan bakal eksekusinya sampai pada suatu hari yang cerah, minggu yang cerah, sebelum masuk musim penghujan seperti sekarang, bangun tidur gw bingung mau kemana gt, trus keluar aja ngarahin motor ke arah Imogiri, gak tau sebenernya mau kemana, sampai di Indomaret Imogiri, akhirnya terpikir untuk nyoba bisa kaga motor gw ke Laut Bekah... Tentu saja kudu ngelewati tantangan paling ekstrim, Tikungan Irung Petruk.

Irung Petruk Curve (Box), Harap hati-hati aja gaes!
Karena udah ngisi bensin di Pom Bensin Imogiri, gw memberanikan diri naik ke tanjakan Siluk itu, oiya sebelumnya dari Kantor Kecamatan Imogiri ambil kanan trus kiri ke arah Jalan Imogiri-Siluk. Dulu pas mau hunting Selopamioro gw pernah lewat sini, tapi sampai Desa Nawungan, motor gw udah koyo entut gaes. Bau gosong dimana-mana, mungkin kaga kuat nanjak segitu hebatnya. 

Berhasil melewati rekor sebelumnya, di pertigaan selopamioro naik lagi ke atas, ke arah goa crème, terus sampai lo cuman nemu nothing, jejeran perumahan berubah jadi bukit-bukit yang terjal, jalan naik turun selama beberapa kilometer. Dalam hati gw, ini beneran gw serius ini?? Tapi gimana lagi... Kapan lagi jalan di jalan besar halus yang sepi kayak gini.. Kalo lo udah sampai ke prumahan yang tinggal puing-puingnya, itu tandanya lo udah di puncak bukit... hahaha... Gw bingung ama puing-puing itu... kenapa gitu ya? Perasaan dulu ada desa deh di situ. Mungkin suatu hal menyebabkan desa itu hancur. Jauh beraoa kilo lagi, akhirnya sampai ke Kantor Polisi Panggang, artinya lo udah di Panggang kota.

Masuklah gw ke negeri antah-berantah, jadilah google map GPS jadi pegangan. All Hail to teknologi dah. Akhirnya dari pertigaan abis Pos Polisi itu gw ambil kanan, lagian ada plang “Laut Bekah” juga di situ.. keren... apakah itu hasil KKN?? hahaha.. Ikuti jalan aja terus sampai pertigaan lain, yang ini ada plang SMP Purwosari ato apa gitu, ikuti jalan itu aja. Sampai ngelewatin SMPnya, trus sampai ke kelurahan Giripurwo. Ambil kanan apa ye? pokoknya ikutin GPS aja nanti di kiri jalan ada plang lagi. Di balik plang itu sudah menunggu jalan khas dusun. Yaitu dua jalur cor-coran. Oke. Awalnya gw ragu dong ya. Jalur itu aman kaga buat motor gw. Yawdah, udah sampe sini juga mau ngapain lagi, akhirnya gw melangkah naik itu jalan dusun. 

Nama nya jalan dusun (credit to jogja.mblusuk.com)
Dan ternyata Jalan dusunnya PANJAAAANG sekali sodara sodara. Dia kudu lewat sebuah desa gitu, trus lewat desa lagi, baru itu naik ada kuburan di samping kiri, naik terus sampai yang terlihat cuman lading-ladang di kiri kanan jalan, mana jalan dusunnya kadang-kadang rusak-rusak. Sampai desa Temon, desa terakhir sebelum Laut Bekah. Di situ ada pompa ban in case ban lo kempes ato apa soalnya kekuatan bener-bener diuji di lap berikutnya. Naik dari desa Temon masih jauh, sampai nanti lo menemukan fakta ngenes bahwa ternayata jalan dusunnya berakhir di suatu tempat dan Laut Bekahnya masih jauh sekitar 2 kilo lagi lah mungkin. Dan jalannya semuanya BATU gaes! mending kalo batunya hancur kecil kecil atau massif massif sekalian malah enak. lha ini, udah batu karang-karang karbonat yang tajem tajem itu. At that moment, gw mikir lamaaaaa banget. Gw mikir motor gw bisa ngelewati kaga. Pada awalnya gw mikir banyak motor parker di situ buat jalan ke Laut Bekahnya, tapi ketika gw liat GPS en masih jauh, jalan pun kayaknya gak mungkin banget. Motor-motor di samping jalan itu punya petani-petani yang lagi sibuk ngarit en bercocok tanam di sekitar situ. Keren. 

Jalan batunya gak nyantai gaes! (sumber: jogja.blusuk.com)
20 menit mikir, nyoba jalan pelan-pelan.. Akhirnya lama-lama udah jauh aja.. Tapi beneran awful sekali jalannya.. Kaki gw juga ikutan main biar kuat nanjak batu-batunya.. jangan dipikir jalannya lurus, udah bebatuan masih naik turun juga.. so, ketika gw turun gw mikir ntar naiknya gimana coba.. fyuh... udah setengah jam nuntun motor gitu, jalannya gak habis-habis. Pesimis udah. Ada niat mau balik aja sih gitu. Mau nanya orang juga gak ada yang lalu lalang sama sekali.. Yawdah lah.. pacu aja motor ngawur.. ngegas ngegas sampai akhirnya nemu jalanan dengan bebatuan lebih kecil, tikungan, disitu ada tulisan yang bawa mobil agar sampai sini aja. Akhirnya habis itu turunan dengen kabar yang menggembirakan, JALAN DUSUN.

Ea, jalan dusunnya ternyata turun 75 derajat sodara sodara. Gila aja, gw bayangin ntar naiknya gimana, ok, habis itu dari kejauhan gw udah liat horizon laut, en voila beberapa ratus meter kemudian gw sampai di bangunannya YKPN itu. Gw mikir, gila banget yang bangun fasilitas sekeren itu, gimana coba angkut materialnya. Salut.

1,21 km jalan batu... jane mlaku yo iso gaes!
Dan, capek gw hilang ketika disuguhi pemandangan nan biru, laut lepas, lengkap dengan angin yang bertiup semilir khas jam 3 sore. Banyak orang di sini cuman pengan liat sunset sih. En pas gw disana lagi ada sepansang kekasih. Fyuh... Sambil melepas penat, mari berselfie.

KTNA... semacam tempat berteduh.. berpacaran.. hm..

Tebing Timur, itu ada tangga gaes.. buat petani lobsternya turun

Gw gaes, pake tongsis...
Ternyata ada dua tempat gan, yang satu namanya Laut Bekah, satu lagi namanya Tebing Pecis. Pemandangan tebingnya dari Tebing Pecis lebih bagus. Dua pasang kekasih lagi ada di Tebing Pecis. Dari Laut Bekah ke Pecis kudu jalan kaki sekitar 100 meter melewati karang-karang dan semak-semak gitu. 

Anyway, imho, emang sih tempatnya keren, cocok banget buat ngelamun berlama-lama. Pengen juga sebenernya nunggu sunset ato semacamnya. Tapi gw mikir jalan tadi lah.. Kalo kemaleman en ada apa-apa bisa gila saya. Akhirnya jam 4 gitu gw udah cabut dari sini. En memutuskan untuk lewat Parangtritis, which is cuman 12 km dari situ, en pengen nyoba aja gimana rasanya turun dari bukit samping Paris en minimal nyoba ke Paris tanpa bayar restribusi. Hahaha.

***

Akhirnya tertimpa masalah yang lumayan serius, motor gw deh yang kena korbannya, malah bukan bannya, sangar sekali ban ku. Yap, motor gw kaga mau mati, ketika gw isi bensin di Pom Bensin Parangtritis, motor gw kaga mau mati walo kuncinya udah gw matiin. Yah, akhirnya ke bengel di Kretek, nunggu reparasi lama sampe jam 7 malem. Dibuatin kontak darurat, kalo mau matiin kudu kontakin tuh dua kabel yang diambil langsung dari CDI, memang anggapannya kabel di sekitar kunci kontak udah rusak.  Sayangnya HUJAN cuy! Itu kabel jadinya nyetrum-nyetrum gitu... Fyuh.. capek lah.. Laper lagi, mau gak mau kudu makan enak.. hahaha.. Akhirnya mampir HW, trus pulang ke rumah, besoknya di bawa ke bengkel Honda, nginep dua hari di situ. Fine. Tekor.

Sampe sekarang belum berani yang nekat-nekat lagi lah.

Nih peta perjalannya ama penampang morfologi jalur berangkat en pulang gw... hati hati pokoknya di Tikungan Irung Petruk..

Berangkat - 48 km
Pulang - 51 km (gegara hari minggu macet gaes jalan Paris, terpaksa lewat Imogiri Barat)


2 komentar

awdawd mengatakan...

trimakasih infonya.....
sangat menarik dan bermanfaat....
mantap..

Heru Kristanto mengatakan...

Mantap bro artikelnya juoosss sekali

Diberdayakan oleh Blogger.