Kalibiru dan Pantai Goa Cemara

Minggu, Juni 07, 2015
Tidak ada yang lebih menarik dari bepergian mengunjungi tempat wisata di hari-hari yang lowong di bulan bulan Desember lalu.. Pada saat itu gw emang lagi asyik temasiknya ngikutin kompetisi nyari spot-spot wisata en fotografi via kamera hape buat dijadiin imaji instagram.. Coba aja buka instagramnya travellingjogja atau explorejogja, yeah itu dua dari banyak akun instagram yang mencoba menelusuri jogja en nyari objek-objek menarik di sekitarnya. Dan, kali ini gw pengen mencoba menelusuri Kulonprogo.

Kalo ditanya tentang objek wisata apa yang lagi ngehits di kulonprogo pasti jawabannya adalah Kalibiru. Yeah, emang sih, buat lo yang penasaran, kalibiru bukan sebuah kali dengan warna biru yang cantik tapi ini adalah nama tempat yang asyik sekali en romantic since it’s dingin en berkabut kalo hujan. Yang pasti adalah tempat ini adalah tempat yang tinggi di bukit sebelah timur waduk Sermo, kulonprogo.

Gw rely on GPS only nih di bagian ini, soalnya kalo googling peta bisa-bisa elo nyasar sendiri ntar. Rute resmi sih via waduk sermonya langsung, tapi itu terlalu jauh. Jadilah pake GPS tadi kita bisa ambil jalan-jalan rahasia yang penuh tantangannya sendiri. Intinya, gw ke kalibiru dari arah timur, langung dari jalan wates abis kaliprogo, masuk desa-desa gitu ntar lewat morfologi yang gak begitu terjal sampai hampir terjal kalo udah sampai atas bukit. Sampai sini mulailah cerita yang menguras tenaga motor gw.

Di atas bukit di sebelah deretan rumah-rumah ada sebuah pertigaan yang satu turunan, yang satu naikan. Kalo di GPS emang kita disuruh lewat yang turunan which is lebih cepet sampai ke Kalibiru. Nah, di hari yang hujan gloomy en becyek ituh, jebul pas gw emang udah lewat turunan ternyata ada angkot yang terjerembab hampir nyeblung jurang gitu karena tanah yang becek dan berair. Didukung dengan mobil yang stuck juga dari arah yang berlawanan membuat jalan itu praktis mati sementara menunggu gotong royong warga untuk sekedar ngangkat itu angkot. Karena gw mah orangnya kaga mau nunggu yang gak pasti pasti gitu ya, akhirnya berbekal GPS ala ala, gw ambil jalan naikkan di pertigaan tadi. En, voila, ini emang 100% naikkan. Gw kaga berjalan di atas awan. Itu awalnya emang menyenangkan kanan kiri pohon temohon, sampe akhirnya makin naik en naik lagi en disadari kiri kanan gw udah jurang tak berdasar. Gw cuman bisa berdoa biar motor gw kaga macet coz sama sekali kaga ada jalanan datar sampai bener-bener di pucuk bukit. Secara GPS sih gw kayak muterin itu bukitnya Kalibiru di bagian timurnya padahal si Kalibiru ada di bagian barat daya dari si bukit.

Lelah motor gw, gw coba nanya penduduk setempat soalnya gw udah kaga percaya GPS lagi, ternyata emang udah deket tapi emang cuman muterin doang. Abis ketemu SD apa gitu di utara bukit, akhirnya nerusin lagi muter sampai akhirnya nemu jalan turunan then ketemu pintu masuk si Kalibiru. Nyasar Nyasar men!

Badnews is ketika dalam suasana hujan, pihak Kaliburu tidak membenarkan adanya fitur zipline yang berujung pada gardu pandang di atas pohon yang emang jadi ikon unik Kalibiru ini sendiri. Lo tau seberapa pengennya gw naik itu pohon? Sebesar itu jualah penyesalan gw ketika hujan datang silih berganti. Ada beberapa orang juga yang dongkol juga sih, cuman ya gitu deh, mau apa lagi. Cuman bisa lihat pemandangan indah waduk sermo dari ketinggian itu tanpa halang. Menakjubkan.

Gegara kaga bisa duduk termenung di tempat yang semestinya, jadilah harus begini ajah..

Loncat dengan latar belakang Waduk Sermo
Akibat hujan turun lagi membuat lafar, akhirnya gw memutuskan untuk sekedar makan mie rebus pake telor ama temen gw itu. Eniwei gw kaga sendiri ya kalo lo berasumsi demikian. Sembari makan gitu gw bingung sebenernya mau kemana lagi abis ini karena dari Kalibiru udah kayak duhur lewat gitu. Then, setelah menimbang dan berpikir berulang ulang secara impulsif gw memutuskan untuk pergi ke Pantai Goa Cemara, which is so insane. Jarak dari kalibiru ke Pantai ini sungguh bukan buatan jauhnya, puluhan kilo. Lagian pantai ini ada di Kabupaten Bantul, bukan lagi di Kulonprogo. Itulah the magic of impulsif.

En perjalanan yang demikian itu bener-bener melelahkan.. pantat gw jebol.. tau sendiri motor gw kayak gimana.. Gilak Gilak... Perjalanan yang 100% berdasar GPS google map aja... Itu baru pertama kali gw lewat Wates kota setelah berbelok ke arah selatan dari jalan berangkat tadi. Baru pertama kali lewat semua areal sawah-sawah itu.. ndeso sekali.. asik sekali.. udaranya masih fresh en segeer banget... Sampe ada jalan lurus vertikal ke selatan yang tau-tau ngehubungin ke Jalanan lintas pantai jalur selatan, pas banget ama plank pantai Bugel kalo lo tau.. Searching bentar apa itu pantai Bugel, dus gak ada yang special di sini. akhirnya lanjut lagi ke Pantai Goa Cemara.

Hal yang nyebai dari jalan yang lurus plus panasnya terik en iklim pantai yang membakar membuat halusinasi akut. Gw berasa kayak di hipnotis gitu.. limbung-limbung, jauh banget soalnya itu jalan lurus.. Fyuh, sampe akhirnya masuk ke perempatan en ada cegatan.. Fuck.. Untung gw bawa surat-surat lengkap, plus sampai juga di perbatasan Kulonprogo ama Bantul di Jembatan Srandakan. Dus, dari gang setelah jembatan ini tinggal ke selatan terus beberapa kilo sampai masuk ke plank bertuliskan pantai Goa Cemara. Sebenernya di deretan ini banyak banget pantai temantai, pilih aja yang lo suka. Yang gw takjub itu di sebelum pantai itu ada jalanan aspal bagus banget.. Gw penasaran, apakah itu akses ke Bandara yang baru?

Well.. apa yang menarik di Pantai ini? Goa dan Cemara itu jawabannya. Mungkin tempat ini dipenuhi orang pacaran. Yaiyalah, nama juga tempat sepik dan romantic.. Semoga gak jadi semak-semak tempat eksekusi aja sih.. Kalo dibilang fasilitas sih di sini sepi banget.. Cuman ada beberapa tempat parker ama warung kopi gitu ama kamar mandi de el el.. Trus sebenernya pantainya kotor coz gak ada perawatan yang signifikan, dibiarkan gitu aja, tapi asiknya pantai sepi adalah tenang en cocok buat kontemplasi. Bayangin ama pantai Parangtritis, mo ngapain lo kalo kuda kuda hilir mudik ama ATV ATV.. Sayang garis pantainya sempit coz kudu berbagi sama Patehan en sebelahnya yang gw lupa nama pantainya apa.. Kwaru kah?

Hammock Free

Bekgron yang gini ini jadi tempat wedding capture

Pantainya kotor tapi sepi sih...
Bagusnya ini kayak di pelem pelem gitu.. Hutan hutan gitu terus tau-tau pantai.. Cocok banget ama lo lo yang pengen banget foto-foto atau even wedding capture moment. Sampai sini gw ngehabisin sampai hampir magrib coba.. Bayangin seharian berkutat di atas motor sakitnya pantat gw.. Nice..

Pantai Timang dan Wediombo sebuah Memoir

Kamis, Juni 04, 2015
Dimulai dari rencana impulsif gw ama Bey, ditambah lagi dengan si Bey punya pinjeman motor. Masa itu gw masih lumayan kaya, sehingga gw janjiin buat bayarin bensin nanti. Tujuan gw adalah Pantai Timang. Dan, biasa toh, janjian ama Bey pasti gak jelas. Jadi ato enggak. Kampret sekali. Sampai akhirnya deal. En yaudah, motor gw titipin ke dia. Mangkat.

Pikiran gw sebenernya biasa aja, cuman trip ke Gunungkidul harusnya cuman 2 jam perjalanan, paling malem udah pulang, jadi gw kaga banyak bawa barang, cuman selempang tas jaman sekarang yang cuman memuat HP en alat elektronik lainnya lengkap dengan tongsis. Even gw kaga bawa topi.

Perjalanan pun biasa aja, sampai kita makan siang dulu, secara jam 12 baru berangkat kita, demi apa coba. Makan siang di Jalan Piyungan, trus lanjut naik Patuk, istirahat di Pom bensin dulu, baru lanjut lagi dengan bantuan GPS gw. Biasa ke pantai pake mobil, ketika pae motor berasa jauh banget tuh kota Wonosari. Kalo menurut GPS sih kita disaranin polin dulu sampai Rongkop baru belok kanan, tapi itu jauh banget, ya udah, ketika software udah ngaco, saatnya bainware yang bekerja gaes! Gw putuskan untuk lewat Tepus. Jauh banget. Eh, sampai pertigaan yang misahin Tepus ama pantai Krakal, kita belok kanan, en terjadilah peristiwa nyebai itu.

Tepat di tempat antah berantah dimana batugamping terumbu menghunus tajam tajam berada disekitar kita, gw diturunkan, disuruh nunggu sembari Bey coba cari tambal ban deket situ, dugaan awal sih gembos aja, so gw duduk di batu di pinggir jalan, sendiri, di tempat yang maha sepi itu. Lima belas menitan lebih nunggu akhirnya Bey dateng lagi, perjalanan dilanjutkan dengan was-was, I mean sambil cari tempat tambal ban yang mungkin ada. En, voila, gak nyampe sekilo dari titik gw ditelantarkan tadi, gw kembali ditelantarkan, gembos lagi, kali ini yakin bukan gembos, tapi bocor. Yowis, gw nunggu di tebangan kayu mahoni yang dibiarkan tergeletak di pinggir jalan, waktu itu ada yang berniat beli kayu itu.

Sembari nungguin, gw ngobrol-ngobrol gak jelas ama bapak-bapak itu, sejam berlalu. Banyak juga bis-bis yang lalu lalang, sampai hamper dua jam, ada preman setempat yang lalu lalang, awalnya beli bensin, trus ngapain lagi kaga tau deh, akhirnya nanyain, “nunggu opo?”, gw jawab aja mode preman juga, “nunggu koncoku” ketus. Dia paham, trus balik lagi ke arah lain. Gw semakin bosen, mau tiduran juga gimana gitu. Mau mampir ke warung sebelah, gw kaga ada duit sepeser pun, abis buat bensin ama makan tadi. Setengah empat lebih gitu, si preman balik lagi ke warung trus nyanperin gw. “Kae koncoku le nambal ban kae dudu, lemu to awake?” (Itu temenmu yang nambal ban itu to?). Iya jawab gw. “Yowes, ayo munggah, aku mesakke je ndadak nunggu neng kene ket mau.” (Yaudah, ayo naik aja, aku kasian soalnya daritadi nunggu di sini). Wew.

Gw merasa ada di FTV deh, preman bertampang sangar, berambut pirang, bertato, berbau aneh, eh berhati Prince Charming. Sambil dianter gw nanya-nanya tentang Pantai Timang, bla bla bla akhirnya sampai ke tempat Bey nambal, langsung takjub, sangar, temennya preman. Ternyata keknya rumahnya si preman di deket tempat tambal ban itu.

Sebenernya pas gw sampai, tambalan udah selesei, eh tapi katanya kurang kuat, takutnya bocor lagi gitu, akhirnya nunggu lagi setengah jam. Sebenernya si Bey pengen ke Wediombo, trus gw pengen ke Timang. Dan waktu menunjuk jam 4 lebih. Motor Bey rampung jam setengah lima, yawdah Bey ngalah kita ke Timang. Sampai ke desa sebelum Pantai Timang, ternyata jalanan berubah menjadi bebatuan karang. Dan, gak jauh-jauh, Bey gak mau motornya bocor lagi, gw disuruh jalan kaki. Hari semakin malam. sampai di suatu tempat, kita berpikir gimana, mau langsung ke Wediombo aja, atau nginep di desa tadi. Gw pilih nginep aja deh lebih enak kayaknya. Tapi di sisi lain, gw kaga bawa apa-apa. Yawdah deh, apa boleh buat. Bey bilang, yawdah besok pagi-pagi banget aja kita jalan dari desa ke pantai. Dalam hati gw, oh no!

Karena bingung jadilah kami sholat magrib dulu. Eh, ternyata ketemu takmirnya, minta ijin apa boleh tidur di masjid itu. Boleh boleh aja sih. Tapi kemudian dia menyarankan untuk tidur di tempat mbahnya, sekitar 4 rumah dari masjid itu. Wah wah. Rejeki anak sholeh. Bey langsung koar koar.. hzzzz..

Well rumahnya desa sekali. Punya ruang tamu yang luas. Yah, tipikal desa sekali. Beruntungnya lagi, pas itu lagi ada acara di desa, ada semacam KKN tapi cuman 4 hari, namanya P2L ato apa gw  lupa, punyanya anak FIP UNY. Mana lagi, 95% yang ikut cewek semua. Bey tahu sendiri gimana udah bentuknya. Ya udah seperti pucuk dicinta ulam tiba, seperti itulah kemudian hari bergulir.

Selepas isya en makan malam bareng di ruang keluarga, kita disambut apa keluarga si takmir tadi. Karena kita nginep di rumah mbahnya si takmir maka agak awkward awalnya, terlebih lagi karena jebulnya rumah di takmir is not as the same as rumah di embah, jadi beda sekitar 300 meter gitu. Jadilah habis isya si takmir pulang ke rumahnya sendiri. Beruntungnya, di rumah itu ada bapak-bapak yang pulang dari ibukota setelah beberapa tahun pergi mengadu nasib. Gw lupa nama si Bapak ini, tapi enak diajak ngobrol soalnya memang sudah terkontaminasi ibukota, namun perjalannya kembali ke kampung seakan kembali mengulang kenangan masa kecilnya di kampung utara Pantai Timang ini. Trus gak segan-segan menawarkan bantuan guide ke Pantai Timang besok paginya. Sebut saja namanya Pak Joko.

Well, karena kita nginep di rumah di desa ini, beruntungnya kita ketemu ama tiga cewek yang juga nginep di rumah yang sama, namanya Aulia, Winda, ama Arum en kesemuanya dari Fakultas Pendidikan UNY angkatannya gw lupa tapi keknya masih anak baru, sekitar angkatan 2014. Secara first impression sih si Aulia keliatan unyu sekali, putih, en menyenangkan lengkap dengan bahasa jowo kromonya yang keren, tapi seperti anak kecil kebanyakan, fokusnya susah en mungkin tipikal alter egonya yang masih mengotak-kotak. Kalo si Winda, lebih ke sosok emosional yang sakit en gak enak ketika ada impuls negatif ada di sekitarnya, but quite talkative too. Beda lagi ama si Arum, ini anak tipikal anak ibukota tang kewl abis, walo agak banyak alergi jadi bikin penampilan anak ini sangat tertutup including penutup mulutnya itu, I mean, masker.

Kemudian, malem harinya, gw ama Bey bergegas menyaksikan gladi resik orang kampung nari-nari daerah gitu di sebuah tempat pertunjukkan yang memang udah biasa dipakai di kampung ini, sekitar 200 meter dari rumah. Nah, di sini mata si Bey kemana-mana, saking banyaknya cewek cantik pas di acara ini, gw ama Bey jadi kayak melakukan infiltrasi jadi mahasiswa UNY trus dikelilingi ama bidadari-bidadari. Ada semacam senior dari mereka yang talkative gitu pas kita duduk-duduk di bahu jalan. Cerewetnya bukan main, tapi jadi semakin asik untuk membunuh en mencairkan suasana terlebih lagi si Bey yang berusaha menggaet si L.. yeah, ada cewe cakep yang panggilannya L gegara cedal.. Dan begitulah sampai kita ngantuk en merasa lelah untuk kemudian lanjut tidur.

Karena memang tidak ada rencana untu nginep, jadilah gw kaga bawa apa-apa, apalagi baju-bajuan sampe duit duitan, even charger HP. Then, kita harus bangun pagi untuk catch the sun in the beach kalo kata Pak Joko.

***
Pose anak-anak panti.. ama Arum, Winda, en Aulia

Pose di depan rumah.. suasana pedesaan yang fanassssssssssss,, iklim pantai...

Pagi-pagi di keremangan suasana pedesaan, gw udah bangun gitu, cepet-cepet menyesap sepenggal teguk teh hangat demi meningkatkan energi sebelum pergi ke pantai. Sambil nunggu moment, ada bagunya kalo kita foto-foto selfie dulu ama anak-anak housemates. Well, Pak Joko ready, kita ready, dan akhirnya ready untuk JALAN. Well, sebenernya gw paling males ama ide jalan kaki ini, karena gw gak suka naiknya nanti. Then, yang dibilang deket ternyata JAUHHHHH binjit.. Itu coba kalo pake motor gw pasti sanggup. Jalanannya sama kayak jalan yang ada di Pantai Bekah sebelumnya, coarse boulder. Yang menyenangkan dari perjalanan ini adalah Pak Joko banyak cerita kenangan masa kecilnya en sembari demikian, dia kuga ketemu ama orang-orang desa yang pangkling ama dia secara dia udah ama meninggalkan desa itu. Jadi, sambil jalan kita bareng ama banyak petani-petani yang going to work.


Jalan-Jalan Men... Batu-Batu Men!!!
Bertemu ama sodara-sodara Pak Joko di sepanjang perjalanan

Amazing banget jalan yang ditempuh, en lebih amazing lagi ketika sampai di tempatnya. Pantai timang. AMAZZZIIINGGGG. Mengingat pas gw lihat reality show korea, Barefoot Friends yang digawangi oleh Kang Ho Dong, Yo Si Yoon, Uee, ama Kim Hyun Joong, pengambilan gambar di pantai ini emang bagusnya bukan main. Sayangnya gw kaga punya uang buat pake itu gondola buat nyebrang ke pulau karang di seberang kayak yang dilakuin ama orang Korea itu. Lagian, buat nyewa itu harus reservasi dulu karena itu adalah usaha milik enam rekanan yang baru boleh dipakai setelah ada official affidavit dari kesemua rekanan itu. Kalo kata orang setempat shooting acara SBS itu emang membuat sejahtera, karena semua yang terlibat memang dibayar mahal.

Pantai Timang.. a secluded beach right?

Pulau Karang di Pantai Timang yang heboh..

Well, puas foto-foto di tebing itu, lanjut ke pantainya di sebelahnya dan air laut nampaknya cepet banget naik ke permukaan seiring semakin siangnya hari. Bey ama Pak Joko memilih buat eksplorasi sisi sisi pantai yang susah dijamah, gw stay aja di pinggir pantai, berbaring santai beralaskan pasir pantai yang not too rounded. Then, setelah puas main air en ketemu ama beberapa anak UNY lainnya yang selo banget di Jumat pagi itu. Tantangan selanjutnya adalah NAIIKKKK. You know I hate it so much..

Itu lereng naikkan itu bisa dibilang curam banget, napas gw sampai terengal-engal, habis, air minum serasa priority banget kala itu. Untung ada cewe UNY yang juga kesusahan naikm berasa ada temen deh.. Sebut saja, Tiwi en Windy, satu lagi gw lupa namanya. Kerna Pak Joko sibuk jagongan ama temen-temen desanya, maka gw ama Bey jadilah naik sama anak-anak UNY itu, en sepanjang perjalan ketemu banyak rombongan anak UNy lain yang juga pengen liat pantainya. Sebagian nekat karena gak bawa perlengakapan yang memadai kek air minum. Ketemu juga gw ama makhluk yang namanya Dea, well.. gini nih tipe ideal gw, easy going to the max.. anak desa ngapak yang berkebudayaan eropah.. nya ha ha ha ha..

Perjalanan naik lebih lama daripada perjalanan turun. Karena kaga bawa kaos ganti, tau sendiri betapa mambunya diri gw. Gw sempetin mandi tapi kaga ganti baju. Minjem alat-alat mandi punya anak-anak UNY en merasakan boker en mandi di kamar mandi yang ndeso sekali. Kapan lagi mandi tapi setengah badan lo bisa keliatan dari radius beberapa meter.  Tembok kamar mandi lah cuman sekitar 120 cm, menyisakan 50 cm gw kudu menjadi konsumsi publik. Mana airnya juga kudu nimba lagi.. Berasa KKN jilid 2..

Abis mandi saatnya jumatan tapi gw absen en makan bersama lagi di siang hari ama Pak Joko pasca jumatan. Makannya sih desa juga, apa aja deh kita juga udah thankful. Ijo-ijo ama gitu semacam daun singkong yang diapain gitu udah terima aja, enak juga kok. Kebahagiaan itu sederhana kok. Abis chit-chat gitu saatnya santai sembari nunggu waktu buat ngelanjutin perjalanan. Tau sendiri si Bey pas mau pisah gitu.. dia kaga mau kehilangan moment surgawi ketemu cewe-cewe kece itu makanya ngulur-ngulur aja kerjanya. Gw yang udah gerah ama bau badan yang 24 jam kaga mandi ini udah pengen buruan aja ceritanya. Ok, kemudian kita lanjutkan perjalanan ke Pantai Wediombo. Pantai yang hampir ada diujung timur Yogyakarta kalo kaga ada Pantai Sadeng ama Pantai Jungwok.

Dari Pantai Timang gw menuju jalan aspal lagi en ntar kalo ngelewatin Pantai Siung berarti jalan lo bener. Tapi instead of masuk ke pantai Siung, ini lo kudu lurus terus sampai ntar ada plang lagi mengenai pantai Wediombo. Nggak jauh kok, cuman sekitar 1 sampai 5 kilo gitu. Karena basically kita masuk ke zona tanjung gitu, jadilah masuk jalan ke pantainya agak jauh, dan jalanannya semua aspal. So, well.

Satu hal yang gw sukadari Pantai Wediombo adalah kenyataannya sebagai Gunung Api Purba yang lebih recent dari Nglanggran. Bagian inti dari tubuh gunung api purba ini udah meleduk entah di jaman ama en sisanya adalah kaldera mini yang membentuk morfologi teluk di pantai ini. Tubuh gunung api purba ini sampai ke bagian timur pantai Siung yang jadi tempat gw shooting ama anak-anak 2011 dulu, sebagai area distal dari facies gunung api. Facies medial gunung api ini ditemui dalam bentuk sheeting-sheeting dike yang banyak ditemukan di sepanjang pantai wediombo.

Well, Pantai Wediombo juga perfect fit kalo lo lagi pengen liat sunset yang perfect. En ada spot yang asik buat renang. Sayangnya gw kaga bisa en males nyemplung di kolam alami di antara batuan-batuan itu. Di situ gw berantem ama si Bey en yaweslah soalnya dia pengen nyemplung di situ.. Okelah, sambil mbantuin dua orang wisatawan asal Jawa Timur yang lagi berwisata di situ. I envy so much.. Then, gak banyak sih yang bisa dinikmati di pantai ini. Ada sih bebarapa restoran di samping-samping pantai, yah tau sendiri betapa mahalnya biaya makan disini. Yah kalo mau makan sih makan di Pantai Depok aja kalik ya..

Bentukan yang bikin gw envy... Gw mana bisa bikin gaya kek gitu.. hahaha... Sumpah itu kolam bening banget.. A must try kalo lo bisa renang!!!

Sunset Lover

Jam 4 kah jam 5 sore gitu akhirnya selesailah sudah perjalanan gw ama Bey di Pantai Wediombo. Well.. emang sih impulsif itu emang lebih menyenangkan daripada apapun. Banyak pengalaman yang bakal didapat kalo lo impulsif. Well, ini semua adalah pengalaman bulan November 2014, which is enam bulan lebih yang lalu so mungkin banyak hal-hal baru yang mungkin terjadi di beberapa lokasi yang gw sebutkan gitu. Sama tau jalan ke Pantai Timang udah diaspal gitu, atau mungkin udah ada indomaret bercokol di jalan situ. Who Knows?? Hahahaha...

Tempus Fugit

Kamis, Juni 04, 2015
Kalo gw bisa ngerekap perjalanan hidup gw di enam bulan terakhir, err.. delapan bulan kah sudah? Emboh.. gak ngitung... Kalo gw pulang dari laut-laut muara ilo itu bulan september en sekarang udah Juni, means udah lebih dari delapan bulan gaes... Hampir setahun lah...

Jatuhnya harga minyak njuk berujung pada susahnya gw dipanggil ama perusahaan gw kemarin lagi. Dibilang sih karena ada sedikit pemangkasan demi penghematan finansial. Dan emang sih, coba dulu kalo pas ditelpon mereka gw iyain aja ya kan, mungkin bakal jadi berbeda ceritanya. Dus, waktu dan choice itu memang seperti bilah pedang dan dua sisi mata uang..

Shit happens ketika kemarin gw membuang tiga bulan waktu gw untuk berkutat di sebuah tempat penulisan artikel. Well, amazing sih sebenernya ketika gw bisa belajar banyak dari apa-apa yang mungkin gw kaga pernah tau sebelumnya dan for that reason i felt blessed. Gw belajar banyak dari dunia-dunia yang gw gak tau kek arsitektur aama automotif sebelumnya. Dari gw yang kaga tau apa arti backyard string lighting sampai ngerti seluk beluk interior vestibule, soffit, DIY water fountain sampai mabuk ama patio concept di awal bulan Mei. Trus juga gw jadi tau apa maksud engine, displacement, ground clearance, drivetrain, bla bla bla.. tru gw jadi lebih aware ama mobil-mobilan sekarang. But, semua berakhir ketika negara api menyerang ada masalah yang akut menyerang en berakhir pada gw yang dirumahkan.. Pity enough..

Hal yang demikian membuat gw jadi devastated secara mental dan gak tau harus berbuat apa ke depan.. Yeah, jalani hidup aja dengan normal dan efektif belum bisa menjawab pertanyaan gw... Kemudian maren pas gw namatin serial korea 49 days yang kudunya udah ditonton jaman baheula, ternyata ada hikmah yang ada di dalamnya...

Gather your courage and live!

Well, secara finansial emang sih gw lagi hancur-hancuran, devastated, en might be perished. Then, dari hal itu kemudian gw mencoba mencari jawaban dengan banyak cara, dengan temen-temen yang mungkin mengerti, dengan cindil-cindil yang senasib. Seenggaknya gak semua orang sanggup feeling so devastated like i did, then gw terus cari kesempatan untuk bergerak dan mengisi hari-hari yang boring and dull ini. 

***

Di sudut Perpus UGM yang panas.
Di depan pasangan yang tidak punya empati.. err... 
Diberdayakan oleh Blogger.