Kalibiru dan Pantai Goa Cemara

Tidak ada yang lebih menarik dari bepergian mengunjungi tempat wisata di hari-hari yang lowong di bulan bulan Desember lalu.. Pada saat itu gw emang lagi asyik temasiknya ngikutin kompetisi nyari spot-spot wisata en fotografi via kamera hape buat dijadiin imaji instagram.. Coba aja buka instagramnya travellingjogja atau explorejogja, yeah itu dua dari banyak akun instagram yang mencoba menelusuri jogja en nyari objek-objek menarik di sekitarnya. Dan, kali ini gw pengen mencoba menelusuri Kulonprogo.

Kalo ditanya tentang objek wisata apa yang lagi ngehits di kulonprogo pasti jawabannya adalah Kalibiru. Yeah, emang sih, buat lo yang penasaran, kalibiru bukan sebuah kali dengan warna biru yang cantik tapi ini adalah nama tempat yang asyik sekali en romantic since it’s dingin en berkabut kalo hujan. Yang pasti adalah tempat ini adalah tempat yang tinggi di bukit sebelah timur waduk Sermo, kulonprogo.

Gw rely on GPS only nih di bagian ini, soalnya kalo googling peta bisa-bisa elo nyasar sendiri ntar. Rute resmi sih via waduk sermonya langsung, tapi itu terlalu jauh. Jadilah pake GPS tadi kita bisa ambil jalan-jalan rahasia yang penuh tantangannya sendiri. Intinya, gw ke kalibiru dari arah timur, langung dari jalan wates abis kaliprogo, masuk desa-desa gitu ntar lewat morfologi yang gak begitu terjal sampai hampir terjal kalo udah sampai atas bukit. Sampai sini mulailah cerita yang menguras tenaga motor gw.

Di atas bukit di sebelah deretan rumah-rumah ada sebuah pertigaan yang satu turunan, yang satu naikan. Kalo di GPS emang kita disuruh lewat yang turunan which is lebih cepet sampai ke Kalibiru. Nah, di hari yang hujan gloomy en becyek ituh, jebul pas gw emang udah lewat turunan ternyata ada angkot yang terjerembab hampir nyeblung jurang gitu karena tanah yang becek dan berair. Didukung dengan mobil yang stuck juga dari arah yang berlawanan membuat jalan itu praktis mati sementara menunggu gotong royong warga untuk sekedar ngangkat itu angkot. Karena gw mah orangnya kaga mau nunggu yang gak pasti pasti gitu ya, akhirnya berbekal GPS ala ala, gw ambil jalan naikkan di pertigaan tadi. En, voila, ini emang 100% naikkan. Gw kaga berjalan di atas awan. Itu awalnya emang menyenangkan kanan kiri pohon temohon, sampe akhirnya makin naik en naik lagi en disadari kiri kanan gw udah jurang tak berdasar. Gw cuman bisa berdoa biar motor gw kaga macet coz sama sekali kaga ada jalanan datar sampai bener-bener di pucuk bukit. Secara GPS sih gw kayak muterin itu bukitnya Kalibiru di bagian timurnya padahal si Kalibiru ada di bagian barat daya dari si bukit.

Lelah motor gw, gw coba nanya penduduk setempat soalnya gw udah kaga percaya GPS lagi, ternyata emang udah deket tapi emang cuman muterin doang. Abis ketemu SD apa gitu di utara bukit, akhirnya nerusin lagi muter sampai akhirnya nemu jalan turunan then ketemu pintu masuk si Kalibiru. Nyasar Nyasar men!

Badnews is ketika dalam suasana hujan, pihak Kaliburu tidak membenarkan adanya fitur zipline yang berujung pada gardu pandang di atas pohon yang emang jadi ikon unik Kalibiru ini sendiri. Lo tau seberapa pengennya gw naik itu pohon? Sebesar itu jualah penyesalan gw ketika hujan datang silih berganti. Ada beberapa orang juga yang dongkol juga sih, cuman ya gitu deh, mau apa lagi. Cuman bisa lihat pemandangan indah waduk sermo dari ketinggian itu tanpa halang. Menakjubkan.

Gegara kaga bisa duduk termenung di tempat yang semestinya, jadilah harus begini ajah..

Loncat dengan latar belakang Waduk Sermo
Akibat hujan turun lagi membuat lafar, akhirnya gw memutuskan untuk sekedar makan mie rebus pake telor ama temen gw itu. Eniwei gw kaga sendiri ya kalo lo berasumsi demikian. Sembari makan gitu gw bingung sebenernya mau kemana lagi abis ini karena dari Kalibiru udah kayak duhur lewat gitu. Then, setelah menimbang dan berpikir berulang ulang secara impulsif gw memutuskan untuk pergi ke Pantai Goa Cemara, which is so insane. Jarak dari kalibiru ke Pantai ini sungguh bukan buatan jauhnya, puluhan kilo. Lagian pantai ini ada di Kabupaten Bantul, bukan lagi di Kulonprogo. Itulah the magic of impulsif.

En perjalanan yang demikian itu bener-bener melelahkan.. pantat gw jebol.. tau sendiri motor gw kayak gimana.. Gilak Gilak... Perjalanan yang 100% berdasar GPS google map aja... Itu baru pertama kali gw lewat Wates kota setelah berbelok ke arah selatan dari jalan berangkat tadi. Baru pertama kali lewat semua areal sawah-sawah itu.. ndeso sekali.. asik sekali.. udaranya masih fresh en segeer banget... Sampe ada jalan lurus vertikal ke selatan yang tau-tau ngehubungin ke Jalanan lintas pantai jalur selatan, pas banget ama plank pantai Bugel kalo lo tau.. Searching bentar apa itu pantai Bugel, dus gak ada yang special di sini. akhirnya lanjut lagi ke Pantai Goa Cemara.

Hal yang nyebai dari jalan yang lurus plus panasnya terik en iklim pantai yang membakar membuat halusinasi akut. Gw berasa kayak di hipnotis gitu.. limbung-limbung, jauh banget soalnya itu jalan lurus.. Fyuh, sampe akhirnya masuk ke perempatan en ada cegatan.. Fuck.. Untung gw bawa surat-surat lengkap, plus sampai juga di perbatasan Kulonprogo ama Bantul di Jembatan Srandakan. Dus, dari gang setelah jembatan ini tinggal ke selatan terus beberapa kilo sampai masuk ke plank bertuliskan pantai Goa Cemara. Sebenernya di deretan ini banyak banget pantai temantai, pilih aja yang lo suka. Yang gw takjub itu di sebelum pantai itu ada jalanan aspal bagus banget.. Gw penasaran, apakah itu akses ke Bandara yang baru?

Well.. apa yang menarik di Pantai ini? Goa dan Cemara itu jawabannya. Mungkin tempat ini dipenuhi orang pacaran. Yaiyalah, nama juga tempat sepik dan romantic.. Semoga gak jadi semak-semak tempat eksekusi aja sih.. Kalo dibilang fasilitas sih di sini sepi banget.. Cuman ada beberapa tempat parker ama warung kopi gitu ama kamar mandi de el el.. Trus sebenernya pantainya kotor coz gak ada perawatan yang signifikan, dibiarkan gitu aja, tapi asiknya pantai sepi adalah tenang en cocok buat kontemplasi. Bayangin ama pantai Parangtritis, mo ngapain lo kalo kuda kuda hilir mudik ama ATV ATV.. Sayang garis pantainya sempit coz kudu berbagi sama Patehan en sebelahnya yang gw lupa nama pantainya apa.. Kwaru kah?

Hammock Free

Bekgron yang gini ini jadi tempat wedding capture

Pantainya kotor tapi sepi sih...
Bagusnya ini kayak di pelem pelem gitu.. Hutan hutan gitu terus tau-tau pantai.. Cocok banget ama lo lo yang pengen banget foto-foto atau even wedding capture moment. Sampai sini gw ngehabisin sampai hampir magrib coba.. Bayangin seharian berkutat di atas motor sakitnya pantat gw.. Nice..

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.