Tempus Fugit

Kalo gw bisa ngerekap perjalanan hidup gw di enam bulan terakhir, err.. delapan bulan kah sudah? Emboh.. gak ngitung... Kalo gw pulang dari laut-laut muara ilo itu bulan september en sekarang udah Juni, means udah lebih dari delapan bulan gaes... Hampir setahun lah...

Jatuhnya harga minyak njuk berujung pada susahnya gw dipanggil ama perusahaan gw kemarin lagi. Dibilang sih karena ada sedikit pemangkasan demi penghematan finansial. Dan emang sih, coba dulu kalo pas ditelpon mereka gw iyain aja ya kan, mungkin bakal jadi berbeda ceritanya. Dus, waktu dan choice itu memang seperti bilah pedang dan dua sisi mata uang..

Shit happens ketika kemarin gw membuang tiga bulan waktu gw untuk berkutat di sebuah tempat penulisan artikel. Well, amazing sih sebenernya ketika gw bisa belajar banyak dari apa-apa yang mungkin gw kaga pernah tau sebelumnya dan for that reason i felt blessed. Gw belajar banyak dari dunia-dunia yang gw gak tau kek arsitektur aama automotif sebelumnya. Dari gw yang kaga tau apa arti backyard string lighting sampai ngerti seluk beluk interior vestibule, soffit, DIY water fountain sampai mabuk ama patio concept di awal bulan Mei. Trus juga gw jadi tau apa maksud engine, displacement, ground clearance, drivetrain, bla bla bla.. tru gw jadi lebih aware ama mobil-mobilan sekarang. But, semua berakhir ketika negara api menyerang ada masalah yang akut menyerang en berakhir pada gw yang dirumahkan.. Pity enough..

Hal yang demikian membuat gw jadi devastated secara mental dan gak tau harus berbuat apa ke depan.. Yeah, jalani hidup aja dengan normal dan efektif belum bisa menjawab pertanyaan gw... Kemudian maren pas gw namatin serial korea 49 days yang kudunya udah ditonton jaman baheula, ternyata ada hikmah yang ada di dalamnya...

Gather your courage and live!

Well, secara finansial emang sih gw lagi hancur-hancuran, devastated, en might be perished. Then, dari hal itu kemudian gw mencoba mencari jawaban dengan banyak cara, dengan temen-temen yang mungkin mengerti, dengan cindil-cindil yang senasib. Seenggaknya gak semua orang sanggup feeling so devastated like i did, then gw terus cari kesempatan untuk bergerak dan mengisi hari-hari yang boring and dull ini. 

***

Di sudut Perpus UGM yang panas.
Di depan pasangan yang tidak punya empati.. err... 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.