Jalan-jalan ke Malang

Seperti yang gw omongin di postingan gw sebelumnya, gw ke Malang coy! Thanks buat SMP Diponegoro yang membuat rencana yang semula bakal gw jalani dengan backpacking ini menjadi semi backpacking, yeah, maksud gw, piknik bersama, atawa study tour. 

Sebenernya hal yang paling gw pinginin itu adalah ke kebun apel atau stroberi yang katanya famous di sana. Kalo kebun the sih practically udah gampang banget nyariin, even di jogja pun ada tuh di Kulonprogo bagian atas. Tapi pas liat rundown-nya, kebun kebunan ini pun kaga gw temuin, ya selow aja deh, namanya juga cuman jadi pendamping *yang ujungnya kaga mendampingi apa-apa*. Itung-itung gw jadi lebih soleh gitu ya dengan mengunjungi tempat-tempat ziarah kayak punyanya simbah Gus Dur, kayak level keimanan gw bertambah en pecah gitu.. But, gak usah terlalu dipikirkan, gw cuman focus ke perjalanan di bis yang pastinya bakal menyita waktu yang lebih lama daripada waktu jalan-jalan gw di Malang. 

Tiga hari sebelum gw ke Malang, gw sempet iri gitu sama ibu gw gegara ibu gw ke Malang sama Yu Djum en sekeluarga gitu, eh taunya gw juga ke Malang sebelum ibu gw en pas gw pulang gentian ibu gw yang berangkat ke Malang. So, ibu gw udah pesen gitu kalo kaga usah beli apa-apa buat oleh-oleh soalnya juga bakalan dibeli ama ibu gw pas dia ke Malang nantinya. Okelah, akhirnya tanpa packing ribet, gw berangkat.
Suasana jumat itu gloomy sendu gimana gitu, cocok betul buat tidur keknya, cuman sambil menerjang becek, gw pacu motor gw ke sekolah di Maguwo itu. Motor gw sih sukses nginep di kelas IXA gitu, sambil ngeprint papan nama buat bis yang kita pake, sekalian lah kita nempel tuh nama di bis en masuk en berangkat. Gw sebis ama anak-anak VIIIA, IXA en IXB, mayanlah, lumayan rame gegara ada Afif.. Bzz.. Guru yang ada di bis gw ama Pak Fadlan, Pak Kahfi di depan, en ibu-ibu di belakang kek Princess Yashinta, Bu Vita, Bu Amalia, ama Bu Hesti. 

Perjalanan pun berjalan dengan sopan dan tanpa halangan yang berarti, cuman cara bawa bisnya aja sih yang awesome banget ditunjang dengan gw dapet tepat duduk yang sangat tidak bersahabat. Bayangin aja, gw dapet tempat duduk yang gak ada pegangannya en itu devastating banget. Tujuan pertama sih kudunya ke makamnya Gus Dur gitu, cuman karena hal-hal geje en macetnya jalan atau bagaimana gw juga kaga ngerti, perjalanan kesitu harus ditunda dan dilanjut ke Mesjid Turen dulu di Malang sudah. Gw kaga tau apa yang bagus di tempat ini pada dasarnya. 

Sampai di Masjid Turen dengan sekonyong-konyong, en parkir di tempat parkir yang agak jauh dari venue-nya. Ya, tarik aja jalan kaki sekitar sekiloan lah dari tempat parker. Ini karena masjidnya emang mblusuk di dalam perkampungan gitu. Well, menurut sejarahnya sih, masjid ini adlah hibah dari Brunei, entah bener atau engga. Mesjid ini semacam pondok pesantren juga sih sebenernya. En bagian yang bener-bener berfungsi sebagai masjid gw juga kaga tau ada dimana wong gw aja sholat subuh di basement-nya gitu. Gw berasa masuk ke Takeshi Castle gitu. Banyak banget labirin-labirin yang entah emang sengaja dibikin atau gimana nih. Di bawah-bawah ornamennya masih bagus, makin ke atas makin kayak belum jadi gitu. Gak ada safety prevention juga tuh khususnya di anak-anak tangga yang dip-nya bisa steep banget gitu. Itu kalo gak pake guide mungkin bisa aja nyasar deh ya. But, just it.

Baru dari situ kita lanjut perjalanan ke Malang., maksud gw, Jatim Park 2. Tapi, sebelumnya kita sempatkan untuk berkunjung ke sebuah tempat pemandian sekaligus sarapan gitu.. Mayan, bis amandi air hangat di tempat yang dingin semacam Malang gini. Well, menu makan paginya juga awesome gitu. Barulah kita lanjutkan perjalanan ke Jatim Park, which is cuman 5 menitan dari tempat makan tadi. *mlaku yo iso jane*

Yang gw pikirkan tentang Jatim Park 2 adalah wahana air. Entah kenapa, mungkin karena kebayangnya kayak Uwabong atau Pandawa yang di Solo. So, gak ada ekspektasi gw untuk masuk sebenernya. Cuma kok sampai di lokasi pandangan gw jadi berbeda. Ternyata Jatim Park 2 itu huge banget gaes. Yang bikin gw eksaiting adalah karena ada banya fauna, jadi semacam kebun binatang gitu terus hewan-hewannya juga yang lucu-lucu en jarang-jarang gitu ditemukan even di kebun binatang di Jogja sendiri. Udah gitu big thumb buat arsiteknya deh, bisa gitu bikin spinning round atrium multilevel yang awesome gitu. Keren deh. Karena pada heboh sendiri-sendiri, rombongan pun berhamburan kemana-mana gak jelas. Masing-masing guru pendamping juga kemana-mana, jadi asal jalan aja deh. Ngikut kemana ada yang bawa kamera dong ya biar eksis. Trus gw pake flannel gitu biar tambah gahool, njuk anak-anak pada tanya itu beli dimana pak, dst dst. -___-

Karena namanya juga anak-anak, merea lebih tertarik untuk nyoba di belakang tuh, wahana permainan yang sebelas duabelas kayak Ancol gitu. Tentunya guru yang berjiwa anak-anak juga gak mau kalah dong ya. Dari awal gw jalan sama Pak Agus gegara gak ada lagi guru yang seperjalanan sampai akhirnya ketemu Bu Rohma ama Bu Amalia en Bu Nur, terus baru di sekitaran wahana Reptil itu ketemu ama Princess, Bu Ezry en Bu Vita. Mereka sibuk foto-foto, keknya tiap dua meter mungkin mereka foto deh. trus ada juga yang sibuk moto en pake kamera dslr gitu, ada yang sibuk momong anak-anak manja juga. Haha.. Sampe akhirnya ketemu ama Pak Jon dan kawan-kawan yang gak mau kalah dong ikutan main wahana. 

Gw pribadi sih tidak bergitu tertarik ama permainan gitu ya coz emang udah pernah ngerasain di Ancol. Mungkin beda, tapi males aja kudu pusing-pusing en muntah-muntah lagi *gegara Hysteria Ancol*. Then, akhirnya gw teruskan langkah sama Pak Danu, Bu Nur, en Bu Vitriya, soalnya guru lain pada waktu yang bersamaan masih pada menikmati wahana disana. Then, karena gak ada yang lain, akhirnya lagi-lagi sibuk foto-foto ama Bu Vitriya en Pak Danu deh. 

Keluar dari wahana, capek en lebih memilih untuk menyeruput es coklat ala Jatim Park 2 yang ada tuh di luaran bangunannya. Ditemani ama Pak Kaum dan antek-anteknya, mayan lah ngeluk boyok ama Pak Ahmad en Bu Nur. En, langit pun berubah seketika dan hujan deras pun mengguyur. Lucu aja pas mau ninggalin lokasi ini, banyak anak-anak termasuk guru-guru yang masih tertinggal di bangunan. Hagh hagh hagh. Ora bedo nek ngene ki. 

***

Lanjut perjalanan ke tempat makan siang sambil nungguin hujan sih. Terus habis itu sibuk mampir ke pusat oleh-oleh yang disarankan ama bis-nya. Ya pasti kongkalikong kan ya, lebih mahal itu pasti. Gw sih kaga tertarik dengan antrian yang bejubel gitu. Mending sih kalo bisa online shopping lebih cepet keknya. Lagian, ibu gw juga mau kesini sih, jadi gw cuman beli sari apel satu biji doang gegara gak afdol kan kalo lo menjejakkan kaki di bumi apel masa iya sih kaga nyicip sari apelnya peduli kalo ternyata sari apel itu bukan dari Malang, itu urusan lain. Then, gegara males ngantri juga, gw nitip ama Bu Amalia yang lagi ngantri. Bwahaha.. Tapi gw gak nyangka juga animo shopping anak-anak juga gede ya.. Wow deh. 

Perjalanan pun dilanjutkan ke BNS, yap, Batu Night Square. yah, karena kita datengnya hampir hampir magrib gitu ya bisa dibilang lah Batu Magrib Square yang gak nyape malem gegara udah diburu-buru ama bis. Gateli. Ga enaknya adalah di sini wahananya tidak gratis kayak di Jatim Park. Kita kudu bayar sendiri buat nyobain wahana di sini. Then, di sini semuanya 100% wahana. So, gak ada zona khazanah ipteknya. En, sama kayak tadi semuanya berhamburan. 

Akhirnya gw cuman bisa nemuin Bu Rohma yang emang lagi megang kamera. Disodorin list wahana, gw tidak banyak tertarik sih, cuman pada akhirnya daripada geje kita nyobain Film 4D, gw lupa apa nama wahananya. Jadi lo masuk ke mini bioskop gitu trus ada film gitu, trus badan lo digoyang-goyang sesuai irama di film gitu. Gak tanggung-tanggung, nggoyanginnya maksimal banget, gw jadi takut secaa samping gw adalah anak SD cewek lagi, takutnya kalo ikatan putus badan gw nimpa dia lagi. Unsafe condition. *belagu*
Udah gitu, jalan keluar dari wahana ini panjang en tak berujung gitu. Gw aja sampe panic karena pas keluar gak ada lagi satupun orang yang gw kenal juga keluar. Udah hektik gitu. Jebule pada asyik belanja belanja di warung. En masih ada aja yang ketinggalan. Well, sebenernya pengen nyobain yang rodeo itu.. Cuman jaim.
Then, menuju ke tempat makan malam. Gw gak tau dimana ini, tapi jujur makan disini lebih enak daripada semua tempat di hari itu. Lupa gw apa lauknya, cuman pas aja. Didukung ama suasana udara yang dinginnya kayak AC 16 derajat. Syahdu deh. 

Tempat terakhir yang dikunjungin adalah di perjalanan pulang, yakni makam Gus Dur yang di lewati di awal. Ini soalnya lokasinya di Jombang, bukan di Malang. Well, ternayata kampungnya semarak sekali ya walopun di tengah malam gitu, masih aja rame bukan main. Peziarah juga kayak gak habis-habis dari mana-mana. Silih berganti. Cuman yang jadi pertanyaan adalah, gw kayak gak ada leader, mungkin dirasakan juga yang lain. Gw kayak diem aja ndengerin dua kelompok pengajian mungkin yang sahut sahutan berdoa apalah entah doanya. Sementara rombongan gw diem semua antara terkantuk lelah dan tidur. Then, akhirnya, pulang ke jogja.

Pulang ke Jogja en rindu bantal gw tercintah. Nice catch Malang, cuman menurut gw kita perlu berkunjung ke Musem Angkut, yahhh,, kebun apel ato stroberi, atau Sempu mungkin sekalian, atau Bromo.. hmm... hahaha... Ternyata masih banyak yang belum ya gaes, yah lain waktu deh. But terima kasih atas kesempatannya, gw tidak pernah membayangkan ke Malang soalnya. Gw pikir itu hanyalah mimpi-mimpi di siang lapuk.. 

***

Me with anak-anak kelas IX.. Lia, Bella en Afika.. Lainnya lupa..

Me and Pak Guru TIK.. bwahahaha...

Oh, namanya Tsunami... Wahana semacam Hysteria..

Jatim Park 2

BNS

Sinema 4D

Ini nih gw pengen naikin...

Diberdayakan oleh Blogger.