Menjadi Guru SMP


Sebuah hal yang tidak pernah gw bayangkan adalah menjadi guru. Well, atas dasar apa gw dapet bayangan untuk menjadi guru. Berbekal niatan yang desperate waktu itu gegara habis di pehapein ama Pluswriter sang pembual dan merelakan gaji gw sebulan dipake buat acara perkimpoian yang katanya nekat. Ya nekat ya harusnya kaga makan uang orang lain juga dong dul! Ah, sudahlah, biarkan semesta saja yang menjadi juri. Kita kan bukan hakim, kita hanya penikmat hidup sejati. 

Balik lagi ke guru-thing ini, awalnya kalo diceritain sih sebenernya ini gw lamar pas lagi banyak iklan di Koran-koran. Semuanya sih gw lakuin deh mulai dari ngelamar jadi chef sampai tentor-tentoran. Nah pada akhirnya ada beberapa SMP yang buka lowongan guru via twitter. Keren. Satu SMP Ma’arif (NU) satu lagi SMP Muhammadiyah. Well, yang dipanggil wawancara cuman yang NU sih, oke fine. Sebenernya lagi ini, gw ngelamar jadi guru TIK (komputer). Tapi berdasar ijasah gw itu tidaklah mungkin dilakukan, soalnya takut-takutnya suatu saat ada sertifikasi kan? Akhirnya gw ditawari sebagai guru pengganti mata pelajaran IPA yang notabene satu jalan dengan hidup eh jurusan kuliah gw *walo jane yo ora*. Dan, dari sinilah kisah ini dimulai. 

Menjadi guru itu adalah sebuah tugas yang sangat berat. Apalagi gw kaga ada basic mengajar sama sekali. Pernah sih, tapi itu ngajar kuliahan yang mindsetnya udah beda 880 derajat dari anak pasca SD. Yap, gw ngajar kelas 1 SMP atau kelas 7 nek sekarang. Mungkin kalau ngajar SMP negeri lebih mudah kali ya dengan angka annoying yang rendah. Lha di SMP gw ini, sebuah SMP di bilangan Maguwoharjo, namanya SMP Diponegoro ini tantangannya luar biasa. 

Nah, seperti yang mungkin sudah gw bilang di atas, gw di SMP ini cuman empat bulan berakhir hari kemarin (10/11) tepat dengan hari pahlawan. Banyak pengalaman menarik dan juga cerita yang mungkin gak bakal gw dapatkan selama kehidupan gw. Bertemu dengan guru-guru yang memang sejatinya guru dan murid-murid dari yang unyu en gokil sampai yang annoying en nyebai. Tipikal kelas juga beda-beda, mulai dari yang ngantukan, rebut banget, gaduh en suka nyanyi-nyanyi, sampe ada juga kelas yang malah pada ngerumpi di belakang. 

Pengalaman lain yang buat gw belum pernah seumur hidup adalah Manasik Haji, ini ide paling amazing. Belum pernah gw ada kesempatan ikutan manasik, eh taunya di sini ada kesempatan. Yang kedua itu Workshop Analisis Butir Soal di UNY. Ini keren banget. Gw jadi merasa jadi guru pecah sejati gitu. Pengalaman jaga UTS buat gw juga suatu hal yang baru, apalagi dapet acara jaga kelas anak-anak soleh. Then, nganterin lomba KIR tingkat Sleman juga mungkin baru kali ini en walopun kalah tapi tetep bangga deh. Ikut outing class di Kasongan juga baru pertama kali gw lakukan. Playing with dirt gitu dari dulu pengen banget rasanya. Sayang, hasilnya entah ditaruh mana deh. En yang terakhir adalah pergi jalan-jalan ke Malang. Yang ini sangat tidak terduga. Dari dulu gw udah pengen banget ke Malang sebagai satu-satunya tempat di Jawa yang ge belum pernah kunjungi (sama Banten sih). En gw bingah sekali. Mungkin cerita mengenai Malang nanti gw ceritakan di postingan terpisah

Dan, hari kepergian pun telah datang. Sebenernya gw udah siap-siap jobless ketika udah memasuki bulan November, mengingat kontrak gw di sekolah ini adalah menggantikan guru yang bersalin. Yeah, berkali-kali gw mungkin update status di twitter mengenai masalah ini, gw pake ibarat jobless itu adalah kematian. Tepatnya, “Gimana perasaanmu bila hari kematianmu sudah ditentukan?”. Sampai galau gw mikirin itu. Gw akhirnya ngelamar berbagai les-lesan untuk mencukupi kebutuhan pasca mungkin kalo gw udah kaga ngajar di SMP lagi. But, Tuhan dan semesta berencana lain dan semoga rencana ini lebih indah dengan tidak lagi mengulangi kesalahan masa lalu. 

Gw selalu juga update status twitter, “Apa yang terjadi hari ini adalah supaya kamu dapat mengambil hikmahnya?”. Nah, apa hikmah gw bekerja sebagai guru? Nah, banyak sekali rupanya yang ini sih pribadi ya, mungkin gw kaga bisa ngasih penjelasan di sini. 
with kelas VIIC
with anak-anak PPL UIN
with anak-anak VIID
In a very last moment, gw pengen mengucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya buat segenap jajaran rekan-rekan guru SMP Dipo, semuanya menyenangkan, semua mengasyikkan. I never expect to watch any tears in my farewell. Kangen semua deh besok besok. En, thanks juga buat farewell party-nya. Gak kebayang ya kelakuan kalian.. Lol!! Tunggu gw di lain kesempatan ya. Semoga bisa mampir kalo pas lagi di Jogja. Amin.

2 komentar

Anonim mengatakan...

Tuhan memang punya banyak rencana yang nggak pernah kita duga Son. Suka sm tulisanmu kali ini.

Cara Menuntaskan Kanker Prostat Tanpa Operasi mengatakan...

succes for all

Diberdayakan oleh Blogger.