Kuliner Mblusuk: Mangut Lele Mbah Marto Nggeneng

<begin>

Sebenernya udah pengen banget ke sini dari pasca pulang dari Sumatera awal tahun 2016 ini. Mangut lele paling enak so far adalah mangut lele masakan eyang gw sendiri yang super humble en bizarre.. *agak lebai*.

Menurut khazanah kuliner Indonesia, mangut lele itu yang paling mencirikannya adalah warna merah menyala kuah santannya. Beda sama rendang atau olahan kuah kuah ala makanan padang lainnya, ini kuahnya punya rasa dan bau yang khas soalnya walau enggak se-fragrant kayak tomyam untuk contoh ekstrimnya. Ya namanya juga pake santan, so para penyandang penyakit kolesterol mungkin ya jangan terlalu banyak-banyak ya. Mungking nyoba aja sekali boleh kok.. huhuhu..

Menyandang predikat sebagai kedai Mangut lele paling beken se-Jogja tidak lantas membuat cara menemukan lokasi rumah makan ini menjadi mudah. Mungkin Mbah Marto ini antimainstream kali ya, jadi males gitu buka cabang di pinggir jalan atau bagaimana. But, keren kok. Orang sekarang lebih milih makan di suatu tempat yang secara perjuangan lebih membutuhkan tingkat kebingungan yang tinggi daripada cuman di pinggir jalan. So, ada kesan tersendiri sewaktu berkunjung dan makan di sini. Well, gw juga liat nanti ada fotonya Mbah Marto sama Surya Saputra *Wogh, mbahe gahool*. Easy going kok Mbah-nya, buat yang mau ngajak beliau berfoto ria. 

Oke, sebelum tambah ngaco, gw jelasin dulu nih gimana sih menuju ke rumah Mbah Marto ini. Rumah? Ya dong, jangan berpikir bakal kedai berupa resto yang keren dengan banyak countertop atau high stool chair yang megah-megah di sini. Semua serba biasa saja. Tapi, kita ke rumahnya dulu deh. 

Kalo lo tau ISI (Institut Seni Indonesia), mungkin rutenya agak lebih gampang dijelaskan. Tapi kalo lo dari luar kota atau pada dasarnya adalah orang bukan Jogja, ISI ini bisa ditemukan dengan googling kok.. GPS juga ada.. Hahaha... Bercanda, langung aja dari pusat kota menuju arah selatan via Jalan Parangtritis *Iya, jalan ke arah Pantai Parangtritis pastinya*. Selepas Ringroad (perempatan yang ada lampu merahnya), lo terus aja ke selatan sampe nemu sebuah pyramid mini di sebelah kiri jalan (dari utara), nah ini depannya ada pom bensin, jangan lupa isi bensin dulu dah. Lanjut ke selatan lagi sampe nemu ISI di sebelah kanan jalan. Ini bangunan gede banget kok gan, pasti keliatan, ada boulevard-nya juga kok kayak UGM atau UNY. Nah, tapi dari ISI ini lokasi Mbah Marto ini masih terus ke selatan sampai sebelum Rumah Makan Numani *yang gw baru tau ramenya minta ampun*. Sebelum Numani ini ada Kantor Pos Cabang Sewon en tepat di seberangnya ada gang kecil. So, gang-nya obviously ada di kanan jalan paris ya gan. Terus aja lewat gang itu sampai tikungan yang ada angkringannya terus belok kiri. Gang belok kirinya gak terlalu jauh dari semacam monument batu Bantul Projo Tamansari gitu gan. Kalo lo langsung liat ada Masjid di gang itu, berarti anda di jalan yang benar. Lo bisa aja parker di halaman masjid itu kalo udah kaga sabar atau gak ada lagi lahan parker nantinya. Tapi setelah dua kali nyasar dan banyak orang yang gw tanya, akhirnya gw nemuin cara paling efisien. 

Buat yang bawa Mobil:

1) Dari pelataran masjid itu belok ke kiri jangan terus karena gak muat buat mobil. Terus aja ikuti jalan. Kalo ada plang Mangut merek lain jangan berhenti nanti salah-salah malah nyesel. Sekitar dua puluh meter dari Masjid tadi nanti bakal ada gang ke kanan. Sudah, nanti parker di situ saja, keliatan kok banyak mobil-mobil mewah pada parkir di situ secara emang udah kondang banget ini Mangut. Nah, abis parkir nanya aja ke tukang parkirnya dimana letak rumah si Mbah Marto karena ini bukan tempatnya. Lo masih kudu jalan sekitar 30 meteran ngelewati gang kecil gitu. 

2) Kalo parkiran penuh lo bisa aja parkir di pelataran Masjid itu, trus jalan dari situ sampai ke parkiran tadi lewat jalan samping Masjid yang ada kuburannya itu, ambil lurus terus sampai ketemu banyak mobil parkir. Abis itu tanya tukang parkirnya. 

Buat yang motoran santai atau sepedaan:

Langsung aja dari Masjid itu terus lewatin kuburan en terus ke arah barat, jangan ke utara. Jalan kampung yang cuman muat dua motor berpas-pas-an pasti bakal lo laluin sampai ke parkiran yang banyak mobil. Kalo lo mau maem Soto instead of Mangut bisa aja lho berhenti di sini. Abis itu mentok ketemu pertigaan, ambil kiri dikit sekitar 5 meter nanti ada gang super kecil ke kanan. Masuk en lo bakal nemuin banyak plang Mbah Marto di sini. Katanya sih plang ini baru-baru aja. Fine bagus lah. 

Buat yang naik awan kinton atau kuda pacuan sayang sekali gak ada lahan parkir. *wkwk*

Oke, sampai di rumahnya terasa awkward gan. Ini rumah biasa. Mana barang dagangannya? Of course, dagangannya ada di pawon (dapur) rumah ini. Lo nyelonong aja masuk rumah orang. Jan-jane yo ora sopan banget. Pas gw nyelonong ketemunya tempat cucian en ada bapak-bapak lagi nyuci. Bzz.. awkward moment. Tapi dengan kekuatan bulan gw tidak peduli en langsung masuk ke pawon-nya. 

Jreeeenngg!!

Pawon-nya super jadul gan. Gaya pawon di dea pada umumnya dengan jobin (lantai) masih pake tanah yang konturnya gak rata. Ada beberapa mbah-mbah mungkin temen sepermainannya Mbah Marto yang lagi ngeracik-racik bumbu gitu. Sumpah, hawa langsung jadi panas begitu masuk lengkap dengan asap-asap yang berkoloid di udara. Pemandangan yang biasanya juga ada di dapur gw sendiri soalnya dapur gw masih ndeso juga minus lantainya kaga tanah aja sih. Nah, makanannya disajikan pake bejana-bejana besar gitu en disini sifatnya self-service. Beda yak an sama di Gudeg Pawon, disana kita diambilin en enggak ngambil sendiri. 

Well, menunya bermacam-macam, yang pasti ada adalah Mangut Lele yang serba merah menyala itu. Ada Gudeg juga tapi masih ranum lengkap dengan daun singkongnya buat nambah-nambah rasa pahit yang asik ada dipadukan di lidah. Trus pastinya ada krecek dan garang asam. Nah, gw gak tau apa sih isi garang asam ini, katanya sih jeroan. So, buat yang suka jeroan langsung aja nyobain. Ada yang gak sinkron sama dua jenis makanan itu, yak, opor ayam en opor telor. So, welcome to the gastronomical world of Javanese cuisine. Karena sistemnya bayar nanti, makanya ambil ada jangan nanggung-nanggung. Gak ada istilah nasi setengah atau lele yang lebih kesil di sini. 

Abis itu makanlah dengan santai dimanapun terserah lo. Secara ergonomis tempat makanya gak banget sih, soalnya yang enak buat makan di sini cuman yang halaman depan. Di dalem pengap en gelap, gak bagus buat foto-foto, en di samping dapur bisa juga tapi ya buat lalu-lalang. Mungkin lo bingung juga ntar dimana bayarnya. Ya dimana lagi selain di ibu-ibu yang di belakang. Shock gw karena harganya beda sama yang di post beberapa blog sebelum ini. Gw nggak nanya harga per satuan sih, tapi kok gak masuk akal ya? Nasi lele mangut sama gudeg krecek plus es the doang dibandrol sampai 21K. Wow. Kirain cuman 15K. Ya mungkin mau lebaran. Disarankan sih bawa uang receh kalo kesini. Gak banget kalo mereka lagi gak punya susuk (uang kembali), yang ada lo disuruh menggenapkan sampai pas tanpa kembali. Harusnya sebagai penjual ya professional dong, bisa cari tuker kemana kek. Kan kasian juga kalo duitnya masih kepake banyak keperluan, beli bensin misalnya, bisa-bisa nuntun ke rumah ntar. Saran aja sih buat keluarga ini. 

Ini lho mangut lele-nya.. Nyammmm...


Rasa (menurut lidah gw) :

Okelah, menurut gw dari yang gw ambil (minus opor-oporan en garang asam), paling enak adalah mengut lelenya doang. Mangut lelenya sip banget walo durinya kemana-mana. Ati-ati banget ama yang suka maem cepet, sapa tau durinya ketelen soalnya mikro banget nih. Enak karena sebelumnya lelenya udah diasapin dulu pake dedaunan yang berbau segar kayak kemangi mungkin ya. Jadilah tekstur lele yang lembut en enak. Untungnya ada kayu di tengah buat penopang bentuk lele biar gaka terlalu berantakan banget. Berasa makan sate lilit tapi lele gan. Pedes? Gak begitu menurut gw, walo kata nyokap gw pedes banget. Jangan lupa kuah mangutnya diambil juga biar enak. 

Agak sedikit kecewa sama gudeg en kreceknya. Mungkin gara-gara besar di sekitaran Gudeg Yu Djum, gw jadi berasa terlalu fond banget sama tipe gudeg yang saturated banget gitu ya. Tingkat saturated gudeg ini gak ada sama sekali alias encer. Rasanya juga kupikir enak nendang, biasa aja sih. Malah lebih berasa daun singkongnya. Liat dari warna gori-nya aja deh masih belum hitam legam. Krecek? Duh, masih berbentuk pabriknya, gak yang udah mengembang en rusak yang artinya udah super lama banget dimasaknya. Kreceknya buat gw enggak deh. Nasinya pun sebenernya pas gw ambil udah yang dingin en gak pulen blas. So, alangkah kerennya kalo semuanya masih panas. Yah, mungkin daku harus lebih pagi kesini kali ya. Mungkin rasanya juga akan berbeza.. 

Dapur (pawon) (Sumber: Sini)

Oke, begitulah kunjungan gw ke Mangut Lele Mbah Marto, Sewon, Bantul. Iya, mungkin kapan-kapan di masa datang gw akan berkunjung lagi ke tempat ini lebih pagi sehingga mungkin rasanya tidak mengecewakan. Buat lo yang pengen makan cepet en bersih en higienis en sehat mungkin tempat ini gak cocok gan. Hahaha.. Sukses terus deh Mbah.. Wah, aku gak sempet foto ama Mbah-nya inih.. 

<end>

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.