Sakakemang Project Insight

Well, sebelum memulai cerita gw yang mungkin agak boring ini mungkin bakalan panjang ini, gw kembali lagi menegaskan bahwa sejatinya gw cuman mengikuti peluang yang ada atawa yang lebih sering gw bilang sebagai momentum di blog ini. Mendapat tawaran pergi bekerja seismik akuisisi sih sebenernya seperti dua sisi mata uang yang kalo pas dipanggil bawaannya kaga bisa nolak karena iming-iming penghasilan yang mungkin bakal berguna di kemudian hari, walo memang kenyataanya efek tergiur iming-iming itu adalah bagaimana menderitanya nasib pekerja seismik, well baik yang di lapangan maupun di office. 

Ranjang gw dan gw tentu saja..

Pertunjukkan Tahun Baru yang lucu

Tenda gw tidur sebelum diusir ke Tenda 2.. Ini kalo siang panasnya bukan main, padahal tidur gw siang.. Hahaha..
Ketika gw tulis cerita ini artinya gw lagi cuti, belum tahu sih ada kesempatan balik lagi atau kaga, itupun sedang gw pertimbangkan juga. Rasanya lelah aja membayangkan kerjaan di sana beserta politiknya. Kalau dihitung-hitung sih tinggal dua bulan lagi kira-kira, ya namanya juga kerjaan lapangan kan gak tau apa yang bakal terjadi kan? 

Well, lokasi kerjaan gw sebenernya berada di propinsi Sumatra Selatan yah, Musi Banyuasin lah ya, padahal office-nya ada di Jambi, jadi perjalan ke site butuh waktu hampir tiga jam dengan mobil yang dilengkapi dengan log VTS sehingga gak mungkin lebih dari 60 km/jam. Awal-awal kerjaan keliatan gampang karena bisa lah gw handle semua, namanya orang kerja pasti bakal membuat lingkungan kerjanya menjadi sesimpel mungkin dan seringkas mungkin. Jadilah gw juga menyempurnakan sistem yang ada di komputer gw. 

Pada dasarnya kerjaan gw bukan ngurusin geofisika seperti mungkin temen-temen yang lain seangkatan yang mungkin udah pada jago make software seismik. Gw mah apaan atuh mah, sambalado ajah kalik ya, alias seismik sambalado *gegara ayu ting ting nih*. Seismik di mulut ajah.. ah ah.. Ada sebenernya gw pengen belajar software seismik tapi apa daya, momentum itu belum ada. Dan, gegara gw di project sebelumnya dengan perusahaan ini adalah bernaung di bawah panji-panji departemen survey (topografi) jadilah gw anak geodetic ala ala.. Gak enak juga semacam memakan jatah rejeki anak geodesi yang harusnya bisa berjibaku di sini, but that’s life dude!

Tanggung jawab utama gw di departemen ini adalah ngurusin offset. Ya, mungkin yang paham sama seismik, titik bor yang nantinya jadi titik tempat geophone dibenamkan itu kudu di survey dulu koordinatnya pake alat shooting jaman gw semester 4. Mbayangin itu jadi inget pengalaman mainin teodolit, eh lebih tepatnya mbantuin megangin payung doang.. lol.. first thing first, gw KAGA bisa sentering sama sekali, antara males dan tidak tertarik. Yang lain sibuk ngukur, gw mainan motor gedenya ghofar. Yang lain rebut-ribut masalah selisih ikatan yang lebih dari 20 detik, gw sibuk poto-poto en bawa-bawa mistar. Eh, malah kudu jadi admin yang ngurusin yang begituan. Well, setidaknya bukan TOPO, karena pada jaman itu tim offset yang gw pegang cuman 3 kru. 

Masuk ke bulan kedua di Sakakemang ini, gw disuru belajar TOPO yang gw udah parno duluan, mana kru TOPO ini 10 kru en masing masih jauh-jauh lagi line nya, bisa sampe dua tiga kilo.. Ajib banget sampe mabok aja pilih-pilih mana BS (backsight) en FS (foresight).. Belum lagi masalah putaran.. OMG! Gw mabok banget sampe pusing kepala gegara insulin meningkat *asal gw*. Tiap malam yang ada gw stress en butuh serotonin.. jyahaha.. Sampe akhirnya gw cuman disuruh ngerjain sampe DCO aja, jeng jeng jeng, kalo gini mah jam 9 juga udah rampung en geje, akhirnya gw dibalikin lagi ke offset biar kaga magabut. Dan, Alhamdulillah gw kaga stress lagi. 

Stress sewaktu megang offset adalah ketika banyak request dari seismo gegara jarak antara drilling ama offset bener-bener neck to neck. Apalagi saat jumlah kru offset dikurangi dari 3 menjadi 2 biji dengan produksi yang lao lao, masak sehari cuman 10 biji padahal drilling butuh 100 biji sehari. Sampai pada suatu masa dimana titik yang bakal dikerjakan dibombardir dengan garmin. Lo tau kan ya, garmin itu berapa sih delta X delta Y nya, apalagi delta Z nya, elevasi garmin itu sangat tidak sahih, dan itulah yang sempet jadi warning alert en sekaligus truning point buat gw, biar melimitkan ambil titik pake garmin. Soalnya memang semuanya harus diukur ulang juga nantinya pake TS.

Waktu jaman dikejar-kejar drilling, masuklah waktu itu permit Citra yang lokasinya besar sekali, mana semua yang udah diukur harus diukur ulang. Males banget gw waktu di Citra ini, not that easy, akhirnya garmin juga yang bertindak. Well, cerita tentang temen seperjuangan di survey sih ada beberapa kek si Samuel yang emang gw gantiin, orangnya pinter sih tapi emang agak malesan. Siklus biologisnya gak jelas en mungkin menyiksa diri sendiri dah haha, kalo enggak ya kebalikannya, seharian bisa molor abis. Jarang mandi tapi kadang lucu en bisa mencairkan suasana sih. Ada lagi namanya Amir, orang Jambi yang emang dari awal rame abis. Tipikal anak gamer yang mungkin kalo di rumah bisa ngegame dua kali duapukuh emapt jam kali ya, kalah deh tuh jadwal ronda. Tapi bagus juga dengan siklus biologi yang terjadwal setidaknya pas jaman Yudi jadi chief, dia bisa selalu available pasca makan siang. Next ada Yudi, haha.. big boss, sebenernya enak sih diajari Yudi, cuman pencinta Liverpool ini stress juga sih karena jadi chief dadakan. Dia sukanya hal itu cepat dikerjakan en kalo bisa dikerjakan sendiri lebih baik kerja sendiri. Ini yang agak sulit sih, well, Samuel juga gitu sih, atau hampir semua gitu? Kaga tau deh. Last, ada Yuka, anak muda ini di plot yudi ke TOPO waktu gw stress itu, jadilah dia yang megang. Tapi ya, pas TOPO stand by jadilah dia jobless en malah beralih ke Humas en Seismo divisi hector en printing peta. 

Next, paling asik di project ini adalah ketika lo dapet libur banyak banget, dari libur PEMILU, libur NATAL, tahun baru, sampai libur Stand By sebanyak 15 hari. Asik gak tuh. Well, 15 hari itu adalah libur gegara adanya kecelakaan kerja sih, dikategorikan sebagai LTI jadinya manhournya di reset jadi nol lagi. Gegara gw ikutan training sebulan HSE bersama mbak Donna en punya passport HSE Beijing, jadilah gw membayangkan pelajaran Incident investigation. After effect dari LTI ini adalah updating JSA dan Jobdes. Terus karena QCnya adalah jebolan Total dulu, jadilah ada PTW plus ada waktu seminggu buat cek hazard semua lintasan yang belum dan akan dijalani ke depan. Itu juga yang ngebuat adanya installan ArcGIS di computer gw padahal sebelumnya ya fine-fine aja program cuman selembar instrusi doang. Sekarang harus lengkap dengan peta lokasi, peta hazard, form hazard dan tidak lupa hazard mitigasi. Kantor berubah total jadi redaksi Koran semacam dikejar deadline pagi hari dengan kegiatan rutin tiap malem adalah: hector-hector peta dan program. 

En, jobdes terakhir gw adalah ngurusin daily report dari subkontraktor. Ceritanya Pak Iwan mau mendekatkan diri gw ke seismo secara bekgron gw kan geofisis, jadilah dia ngasih itu ke gw. Buntutnya awalnya gw stress ngatur jadwal, mana offset jalan juga. Maunya kan awalnya gw fokus ke daily report doang, sedang offset diambil Samuel sebaliknya dia cuti. Tapi okelah, manusia itu sejatinya bisa multi tasking sampai lima kerjaan sekali waktu kata Pak Amien Rais, hell yeah, sembari proses offset, break gw pake buat nyari tanda tangan per dua hari sekali. Well, oke, fine juga hasilnya kok. Belum lagi kerjaan lain yang kecil kecil kayak ngelayanin request titik offset buat dimasukin ke garminnya driller *dafuq, napa gak seismo ini mah*, en para humas tercintah. 

Then, Amir gak balik dari cutinya gegara mau nikah katanya. Nuff said sih, jadilah berdua doang yang handle survey soalnya Yuka diambil seismo. Dan semua berjalan sampai akhirnya Pak Ifan datang buat menggantikan gw. Gw seneng aja sih. Proses handover sampe berbusa-busa gw jelasin, eh setelah dua hari Pak Ifan nyerah, en diambil alih Samuel. Terjadilah hari yang gw sampe pusing en stress itu, ketika Samuel bashing-bashing *walopun mungkin kaga ada niatan begitu* ke semua orang di ruangan itu tentang bagaimana sistem yang bagus buat dia. Well, gw gak ngerti. Ya memang gw salah sih, kaga ada list mana yang belum dikerjakan, walo pada dasarnya semua sudah ada di peta. Mungkin gw orangnya suka hal yang visual mana yang udah ya gw kasih warna kuning, mana yang belum ya memang gak ada kan di peta. Dulu jaman dia hadover ke gw juga gw kaga tau mana yang belum en mana yang sudah. Gw cuman ngikutin obstacle yang ada en yang belum kuning itu berarti belum kan gitu. Gw pikir lagi, gw pernah handover ke Yuka sehari aja oke oke aja, en bisa lancar sendiri walopun gak praktis banget, seenggaknya lumayan membantu sistem yang kubikin. Gw terserah deh malem itu gak peduli mau dirombak-rambik gimana sistem gw, mau jadi apa juga gw kaga peduli, mau database dihapus juga gak masalah. Ya mungkin dia bukan tipe yang suka follow sistem, oke deh gak masalah. 

Hari terakhir yang harusnya gw bebas tugas, jadilah masih ngurusin si Robin gegara semua manusia kaga ada di kantor. Okelah, no problem. Fatigue gw udah. Tinggal nunggu mobil cuti aja bersama Pardinal en Pak Martinus. Beda cuti di sini adalah gak tersedianya angkutan yang jelas. Gw kudu nunggu berjam-jam tidak pasti gegara mobilnya gak ada. Gak kayak di Total dulu, dimana tiap jam 7 pagi pasti ada angkutan ke Kota Kota buat cuti. Well, Alhamdulillah bisa keluar dari zona siksaan mental dan fisik itu. Coba bayangkan kalo bisa dirangkum kegitaan gw adalah: Pagi bangun jam 6.30 buat sarapan terus standby ngurusin subkon sampe jam 12 siang, lanjut makan siang, stanby HP sambil nonton pelem atau tidur-tiduran bentar di tenda sampe jam 3 sore. Barulah tidur siang gw jam 3, sampe magrib, mandi en makan malam, barulah jam 7 tepat biasanya udah nongol di kantor. Jam 7 sampe jam 9 biasanya prosesing, break nongkrong diluar bentar sembari minta tanda tangan party chief, kembali lagi jam 9.30 buat bikin program atau nunggu program dari seismo. Jam 11 kiranya udah jadi program tinggal nunggu maleman ngeprintnya ngenet-ngenet dulu. Pasca LTI, jam 11 selesai lanjut mbantuin Samuel *yang waktu itu ngurusin bridging en rintisan* mbikin programnya en gw plot ke ArcGIS buat dibikin petanya. Gak sampe 10 menit peta jadi en bantuin ngeprint semua dokumen en hector-hector sampe jam 2 pagi. So, tidur efektif gw sehari adalah 6 jam. 

So, memang kerja begini adalah kerja team, banyak sifat individu yang terjadi jadilah dinamis tim itu dengan segala keberagamannya. Tapi seyogyanya ya sifat individu itu tidak dominan. Bukan gw membanggakan diri sendiri, gw kasian aja pas Pak Iwan *chief Survey* bilang waktu itu “kalo bisa harus ada yang standby pagi”. Akhirnya gw yang standby pagi yah itung-itung sekalian ngurusin subkon, ikut toolbox general, sarapan, ama senam pagi per hari Jumat. Gw paling gak suka sebenernya dibangunin, jadilah gw mending bangun aja sebelum dibangunin. En gw juga gak bisa tidur kalo ada suara sedikit aja. Susah banget ya idup gw. 

Overall, gw en semua mantan anak Total *dirasakan juga ama Pak Thamril en Dave* merasa tidak srek sama pergaulan di project Sakakemang ini. Rasanya-rasanya perkumpulan en pergaulan semua anak di sini itu ngeblok ya per departemen. Padahal kalo ditotal enak aja kita main ke semua departemen. Nongkrong di tempat dokter, asik asikan ama HSE, cerita horror, apaan canda canda main COC sama mekanik, sampe ketawa-ketiwi bareng anak laundry, satpam en medik. Walopun jauh lebih kecil basecampnya, tapi gak ada kata bosen karena semua yang dikerjakan tidak membosankan. Sistem udah ada tinggal jalan, walo ada PTW tetek bengek dibangunin pagi, sampai ada LTI aja gak bikin stress banget banget. Even sama motoris en anak-anak di flying camp aja enak aja. 

Gw gak tau lagi apa momentum yang bakal gw hadapi next habis cuti ini. Kembali? Kalopun enggak tau lah alasannya. Ah, nantilah, biar waktu yang memutuskan, gw hanya menikmati momentum yang ada, bukan hakim yang harus memutuskan mana yang benar en mana yang salah. Yang penting berusaha, pasti ada jalan. 

Kata Dee sih, kita terlahir sudah sempurna, lengkap. So, apa yang kita butuhkan sudah tersedia baik rejeki, jodoh, dan lainnya. Cara terbaik untuk meng-enable semuanya adalah dengan menyadari apa arti semua hal yang ada, memahami apa arti waktu dan lingkungan dan tentu saja berbuat baik kepada siapa saja. Ingat, momentum itu bisa datang kapan saja dalam bentuk apa saja. Dan setiap momentum itu ada arti hikmahnya. Gw jadi guru ada kok fungsinya, gw jadi penulis walo gak dibayar itu ada juga kok fungsinya. Hidup itu misteri gan, carilah arti hidupmu mulai sekarang daripada hanya berpangku tangan dan ngikutin orang lain. Setidaknya ada hikmah dari proyek Sakakemang ini juga. Ternyata gw harus belajar bagaimana memahami karakter orang lain. Belajar bagaimana mengatur waktu dan memberi lebih tanpa berharap apapun. Kadang ada celotehan, “Lu kaga minta apa kek tuh dari subkon, kan lu ngurusin lima subkon?”. Yah, balik lagi. Nope. Gw sama sekali tidak terlintas pikiran meminta apapun. 

Vive le Sakakemang projeque! Safety YES! Accident NO!

1 komentar

Abi Dzikri Alghifari mengatakan...

Seru Son ceritanya..
Setuju Son.. Dari yang aku alamin juga, pasti tipikal orang-orang dan sistemnya di setiap project pasti beda.. Tapi justru di situ sih serunya.. Hehe..

Diberdayakan oleh Blogger.