Review : Mie Ayam Tumini

Kamis, Juni 30, 2016
<begin>

Yo dawg!


Kata orang-orang sih mie ayam paling enak seantero Jogja adalah Mie Ayam Bu Tumini di daerah Giwangan sana. Dulu pernah sih kesini sama temen SMA tapi jebulnya warungnya penuh sesak. Gila bener, warung sesederhana ini aja pelanggannya banyak banget.

Pada dasarnya yang namanya mie ayam pasti nggak jauh-jauh dari mie sama ayamnya. Kombinasi yang sebenernya menjemukan. Ada orang yang lebih suka mie ayam jenis yang dijual keliling itu dengan rasa ketumbar yang paripurna trus ayamnya ada kuahnya yang super coklat itu, ini bisa disebut dengan mie ayam jawa, karena orang jawa cenderung suka rasanya yang manis yang dapat diperoleh dari kuah ayamnya itu sendiri.

Jenis mie ayam kedua adalah mie ayam yang ayamnya enggak berwarna coklat. Lebih seperti suwiran kasar warnanya putih. Biasanya ayamnya sudah dibumbui dahulu, en bumbunya asin, jadi ketika dicampurkan ke kuah yang sejatinya hambar, jadilah rasa asinnya muncul dari arah yang tidak disangka-sangka. Mie jenis ini bisa biasanya terdapat di mie Jakarta atau mie di daerah sumatera, mie Palembang.

Akhirnya, buber Ramadhan tahun 2016 ini akhirnya gw berkesempatan mencicipi mie ayam ini secara deket dengan tempat gw kerja. Lokasinya bener-bener ada di utara terminal Giwangan. Dan, karena puasa, en temen-temen gw udah pada di tempat itu sejak jam 4.30, jadilah kita masih bisa milh-milih tempat.

Nah, mie ayam bu Tumini ini jelas sekali sangat JAWA sekali soalnya kuah ayamnya coklat menantang. Kuahnya nggak lagi berupa kuah yang biasanya encer, tapi kentelnya bukan main. Pas disajikan, mie-nya bener-bener gak keliatan karena ketutup sama kuah yang super kentel ini. Pas dirasain, kuahnya aja menyimpan sejuta rasa. Kayak campuran kaldu ayam ditambah ketumbar en micin rasa ayam plus minyak dalam jumlah banyak.

Enak sih, tapi jangan banyak-banyak.

Mie-nya menurut pendapat gw nggak terlalu bisa nyampur sama itu kuahnya. Jadi nggak tahu kenapa pas gw makan, mienya udah abis aja. Atau mungkin mienya terlalu sedikit apalagi sawinya cuman seupil doang. Berasa makan nasi padang deh. No fibers.

Oke lah, yang penting udah nyobain... Next, Mie Ayam Seyegan, yang belum keturutan...

<end>

Leg 7. Never Ending Singapura!!!! (Kuala Lumpur - Singapore)

Rabu, Juni 29, 2016
<begin>

Maafkan gw karena perjalanan gw di tahun 2013 akhir ini baru gw lengkapi setelah tiga tahun. Wow sekali mungkin ya ingatan gw. Jyahaha. Saat gw nulis ini mungkin gw bakal rindu banget gitu ya menjelajah sekitaran asia tenggara sendirian tanpa orang lain. Well, mungkin itu satu-satunya stress reliever yang paling awesome yang pernah gw jalani seumur hidup gw. Nekat. 

Kenapa gw ada dii Berjaya Mall? Ya nggak lain nggak bukan karena gw nungguin bis pesenan gw yang berangkat malem jam 8 PM dari depan Mall ini. Enak banget sih cuman 10 menit jalan kaki dari hostel tempat gw menginap sebelumnya. Cuman, hostel gw kudu check out jam 12 PM. Kan marai esmosi. Njuk ngopo gw kudu berada di sekitaran area Bukit Bintang untuk DELAPAN jam. Sial. Tapi, mau nggak mau gw kudu nungguin juga ini waktu dengan banyak cara. Mulai dari duduk-duduk nggak jelas, sampai keliling-keliling nggak jelas juga. Sampai gw kudu laper en merasakan Krispy Kreme untuk pertama kalinya secara di Yogyakarta itu kaga ada. 

Quote di postingan terakhir:
FYI aja, bis gw adalah jam 11 malem en berangkat dari depan Berjaya Times Square, beruntung banget juga tempat pembelian en penjemputan bis juga ada di depan Berjaya ini, sungguh strategis sekali... NAH, masalahnya gw kudu ngapain dari jam 4 sore (pulang dari Batu Caves) sampai jam 11 malem.... Awalnya sih oke jalan-jalan muter-muter sapa tau ada spot / item yang menarik buat dibeli, tapi.... Lama-lama BOSEN... Jam 7 malem itu udah kaga sabar gw, lengkap dengan bawaan gw, gw nunggu di kursi di lantai 3 Mall itu... wira-wiri ya cuman ke toilet, mau makan bingung, mahal semua, arrrgghhh...Saking bosennya jam 9 gw putuskan untuk keluar... plus beli roti di 7-Eleven... Ya udah deh, sama cabe-cabean KL gw nunggu bis gw... LAMAAAAAAAAAA banget,,, 

Oke,

Akhirnya datanglah bis seharga 35 Ringgit itu ke arah Singapura melewati Malaka. Sebenernya gw agak udah kaga inget apa-apa sih mengenai perjalanan gw di bis ini saking ngantuknya en capeknya kaki gw nungguin sembilan jam itu. Nggak kayak seaktu bis dari Penang ke KL, ada pemandangan yang bisa dinikmati. Nah, di perjalanan yang ini gw lebih khawatir dimana gw bakal diturunin setibanya di Singapura en tentu saja masalah imigrasi.
Peta perjalanan KL - Singapura
Dan, saking banyaknya manusia di bis ini malah menjadikan gw tambah ngantuk.. sangat.. sampai akhirnya dibangunin buat pipis di sebuah kamar mandi entah namanya apa dan gw tidak tertarik. Lanjutlah gw tidur sampai masuk ke area Singapura setelah 4 jam perjalanan. 

Gw deg-deg-an karena emang Singapura terkenal akan imigrasinya yang super ketat.

Untungnya saat itu kayak jam 3 pagi gitu jadi mungkin pekerjanya ngantuk-ngantuk gimana gitu. Gw harap sih. Oke, gw beranikan diri. Antri gw di antrian yang cukup panjang. Beberapa penumpang agaknya ketangkep gegara bawa rokok. En, mulailah giliran gw. BEDA-nya sama di imigrasi yang lain gak se-intense ini. 

"Please move forward" tegas di petugas cewek.
".. " gw masih deg-deg-an
Mbak-nya bingung beberapa kali lihat foto paspor dan memastikan ini bener gak mukak sama kenyataan kok gak sama. Yah, mungkin gegara bangun tidur, beberapa bagian muka gw jadi ameboid gitu-gitu. Dia mulai bertanya:
"Is bla htsygs ihh oohhh lahh..?" yang ini logat singlish-nya kentara banget en gw nggak dong satu kata pun. Pagi-pagi buta gw kudu memahami ucapan perempuan Singapur udik. Gw menghela napas en gw mungkin menyadari maksud pertanyaannya adalah kenapa dengan muka mu kok gak sama sama yang di foto. Ya jelaslah wong gw gondrongan di nyatanya. 

Ada hampir lima menitan lebih gw di interogasi en gw liat mimik wajah belakang gw udah mo ngajak berantem. Untung si perempuan gilak ini menyudahi sesi tanya jawab gw en sesi gw berasa menjadi mamah dedeh yang ditanyain selesai lah sudah. Fyuh.. Nyebainya kita se-bis kudu nungguin orang udik yang bawa rokok. Mungkin mereka didend atau bagaimana gw tidak peduli. Gw lanjut tidur. 

Perjalanan berlanjut dengan menyeberangi laut batas Malaysia en Singapura, wew keren juga, gw pikir kudu pake ferry atau bagaimana, jebul lima langkah alias ada jalan tolnya kayak kayak jembatan Suramadu gitu, bahkan mungkin lebih panjang jembatan Penang. Well, niatan mau tidur kok jadi terhalang dengan pemandangan. 

Makin ke arah kota, pemandangan makin oke, bling-blingnya Singapura udah mulai kerasa begitu masuk sampai ke CBDnya. Entah kenapa bis kudu melaju ke daerah downtown sampei keliatan juga tuh Singapore Garden By the Bay. Well, gw berasa fascinated. Tapi njuk kenapa bis berganti arah sampai di sekitaran area Bugis. Entah kenapa bis beneran turun di area dimana hostel gw berada. Keren deh.

EN, lo kudu tau kalo hostel ini baru bisa check-in sekitar jam 11-an siang. Dafuq sekali, mau nggak mau gw kudu menentukan arah sendiri mulai dari tuh tempat turunnya bis sampai ke sebuah area yang gw pikir adalah Bugis. Berbekal google map offline, akhirnya bisa juga nemuin tuh wilayah. Sepi banget jam segitu, entah pada kemana, yang jelas gw juga ngantuk en pengen tempat buat rebahan. Untungnya gw nemuin ada masjid di deket hostel gw. Sultan Mosque. Keren mesjidnya. Yaudah, mending gw ke mesjid aja en tidur di selasarnya, walo diusir yawdah sih pikir gw. 

***
Sultan Mosque
Entah berapa jam gw ketiduran di Masjid Sultan ini, well udah jam 10 aja sih. Gw bener-bener lupa hari waktu itu en bener-bener gak nyangka kalo itu hari Jumat. Jane yo 2 jam lagi bisa jumatan pertama di luar negeri. Bwahaha.. Tapi, barang bawaan yang segede gaban ini harus ditaruh di tempat yang aman dulu. Well, gw baru tau kalau di seberang mesjid ada semacam tempat prostitusi gitu. Lucu ya. Dari luar gw bisa liat ada cewek berpakaian menerawang yang manggil-manggil gw dengan lambaian tangannya. Eh, gw merasa terpanggil dalam tiga detik.. Abis itu balik lagi kesadaran gw.. Mbaknya cantik cina gitu mirip Jessica. 

Sampai di hostel dan cek in, dan istirahat bentar nungguin agak siangan. Akhirnya setelah naruh barang, jam 2 siang gw memutuskan untuk sekedar jalan-jalan sekitaran Singapura khususnya Bugis ke selatan ke arah Merlion. Well, bisa disaksikan bahwa memang Singapura memegang kebersihannya nomor wahid, even nggak ada sampah sekecilpun. Sempet bingung juga nyari-nyari jalan ke arah Esplanade, tapi akhirnya nyampe juga. Keren-keren!!

Esplanade and me

Thanks to the Bule, ngikutin posenya HAHA pas di Runningman. Lima belas hari bertualang, jenggotnya gak keurus.
Gw termenung sedikit di jembatan deket Esplanade, gw nggak nyangka aja bisa berdiri di tempat ini. Walao berasa biasa aja tapi buat gw, warbyasak! Nah, harusnya gw bisa liat pertunjukkan di Esplanade gratis gitu cuman pertunjukkan biasanya malem, jadi gak bisa gitu. Terus tuh kan sebelah Esplanade kan Merlion park tuh, ya tempatnya satu dari tiga Merlion yang ada di Singapura. Oke, biar ngehits jadilah gw juga ingkutin itu orang-orang berkerumun foto-foto di Merlion. Untungnya, gw spik spik iblis sama dua bule belanda. Mayan sih centes-centes, semacam blonde gitu, asik kali ya kalo hangout bareng tapi gw jadi paling pendek gitu. Hahaha.. Lupakan. Jadilah gw minta foto sama si Bule Belanda itu, bodohnya kenapa gw kaga minta foto bareng mereka ya. Well. Agak nyesel deh. 

Udah di depan Singapore Flyer tapi nggak jadi naik. Rawr!!!

Mending makan Ya Kun Kaya Toast aja deh (SGD 2) daripada bayar SGD 33
Then, gw berniat melanjutkan perjalanan ke Singapore Flyer. Entah kenapa gw jadi terobsesi dengan yang namanya bianglala. Cuman bianglala disini lebih mahal berkali-kali lipat. Sekitar 33 SGD sekali naik. Okelah, dari esplanade, berbekal peta Singapura yang didapat di hostel, gw menjelajahi sendiri sampai ke tempat Flyer berada. Cukup jauh sih sebenernya. Gw akhirnya menyaksikan juga bahwa mall itu nggak harus punya bangunan sendiri, bisa juga di underground mall kayak di Singapura. Sumpah keren abis. Even di bawah tanah aja gw hampir tersesat. Entah kenapa gw keluar di stasiun Promenade en lanjut kayak orang susah sampai ke Flyer. Wow, jauh juga. Sampai bawah Flyer, gw secara impulsif memutuskan untuk NGGAK jadi naik demi bisa hemat biaya yang selama lima belas hari ini udah membengkak sekali. Akhirnya demi itu semua gw putuskan cuman beli Kaya Kun yang katanya enak menurut review bukunya Claudia Kaunang.

EZ Link Card - A Must Have kalo lo lagi di SG
Abis itu balik ke Stasiun Promenade en balik ke Stasiun Esplanade, en gw bikin deh EZ Link biar transportasi gw lebih unyu en praktis even bisa ketika kartunya masih ada di dalam dompet. Memang gw jadi merasa ketinggalan teknologi banget ya di Indonesia ini. Hebat banget, sampai sekarang aja masih ada tuh kartunya. Kapan bisa balik lagi ke SG, nyobain KRL jalur baru haha. Okedeh, ke Stasiun Bugis pake KRL SGD 1,1. Fine, asyik deh.

Pengen ini... Cola rasa ceri.. OMONA SESANGE!!!

Ceritanya KFC Ayam rasa Bulgogi gitu.
Sampai Bugis, laper deh gw, jadilah semacam jalan-jalan bentar ke Bugis Junction en nemuin toko korea. Ealah, sampai di SG yang dicari tetep aja produk korea. Ya pikir gw kali-kali aja lebih bagus daripada produknya Mu Gung Hwa. Jangan lupa nyoba menu KFC di Singapur yang ala-ala Korea gitu. Entahlah, hallyu mungkin juga lagi ngehits di Singapur.

Ah capek...

Balik ke hostel en instirahat sebentar..

Malemnya entah kenapa, mungkin sebuah kebetulan, gw ketemu seorang turis Indonesia juga yang lagi bekpekeran di SG. DIa katanya lagi mau ikutan tes kerjaan. Gw lupa aja namanya siapa. Eh, akhirnya kita ngobrol ngalor ngidul en akhirnya juga dia ngajak makan. Tentunya dia adalah laki-laki soalnya kamarnya disini kan dipisah laki sendiri cewek sendiri. 



Kita makan di nasi padang Pariaman yang ada di sebelah Masjid Sultan. Mahal sih, cuman okelah akhirnya makan Indonesia lagi setelah beberapa hari gak makan Indo. Mayan lah. En akhirnya juga kita ngobrol sama TKI-TKI yang memutuskan untuk hidup di hostel gegara biaya yang lumayan murah dibandingkan dengan menyewa apartemen dan sejenisnya. Gw jadi tahu gitu perjuangan hidup ala TKI di Singapura. Ya, walaupun cuman jadi pegawai di tempat perjudian legal di Singapur yang gw lupa namanya itu, tapi yang penting bisa eksis kan ya. En, banyak juga ternyata yang model beginian di hostel ini.

Oke deh.. masih sisa sehari dua hari di Singapura yang bakal gw ceritain di Leg 8. Semoga nggak nyampe tiga tahun lagi ya gan... haha..

<end>

[PERS #33] Muhammad Firsan Daniel W.

Jumat, Juni 24, 2016
<begin>

Wew...


Sudah lama pula kaga menyapa penggemar en subscriber tercintah *duile*. Sekarang gw llagi berada di tempat yang tidak memungkinkan gw untuk mengetik banyak-banyak di kantor, soalnya computer gw di kantor itu menghadap ke pintu keluar yang pastinya orang tau dong gw ngapain dari luar juga.. Mau kaskusan ato buka 9gag aja kepalang tanggung mah kalo siang-siang, lagian malam gw banyak kerjaan, so, acara tulis menulis kek gini susah banget. Adapun ini gw kerjain di tenda coy.

Yo dawg, sekarang kita membahas tentang temen gw yang agak tambun. *meh* sama sih kayak gw jaman tidak terurus *emang pernah ada yang ngurus*. Sempet mengecil ini anak di pertengahan sampai akhir tahun kuliah, abis itu ya balik lagi. Well, namanya Firsan. Nama panjangnya sih nasionalis abis gitu pake Warnerin (warga Negara Indonesia), *inhale mathematically*.

Yes, tipikal anak orang kaya sih ya, jadi kehidupannya juga mewah.. En, tipikal anak jaman sekarang juga, hobinya baca komik ama nonton anime, plus fans MU juga, jadilah taulah bagaimana perpaduan gaya hidup yang demikian. Hobinya pastinya banyak, termasuk juga futsal en shopping jaket mahal yang masih disimpen rapi di kamarnya.. bwahaha.. So, anak aja sebenernya anaknya buat diajak main-main berpetualang. Vixion-nya juga asik aja dulu gw boncengin jaman gw belum bisa naik motor. So, bisa dibilang Loyal, ketika dia nyaman juga dengan temennya itu.

Pernah dulu akrab banget sewaktu menggilai SNSD circa 2009-2010, kemana-mana main bareng sama Kris juga. Nah, kalo kris sih emang udah sekontrakan dari jaman kuliah ama Firsan ini. So, memang udah sohiban banget. Sampai hal paling konyol yang gw lakukan adalah beli CD sampe headsetnya yang dipake di video Seoul Song. Yongkruu banget dah.

Well, Firsan ini emang tipikal temen paling enak buat curhat. Pada dasarnya perkumpulan Firsan-Kris-David ini lah ya. Sejatinya mereka membantu temen yang lain yang lagi di posisi yang kurang baik. Masih inget bener jaman Firsan getol banget suka ama tuh adik angkatan. Atau mungkin saat gw juga lagi ada momentum asmara *duile bahasane* sama adik angkatan juga, walo ujung-ujungnya duit eh, cuman jadi pengagum rahasia.

In the end of story, Firsan lebih suka gaul sama anak-anak pasains en adik angkatan lah ya, sampe touring-touring segala. Mungkin dia lebih bisa mengekspresikan apa yang dia maui sih. En mungkin lagi di masa-masa penghabisan kuliah, anak-anak 2007 juga udah pada berpencar-pencar kemana-mana. Bisa diitung banget kan ya yang stay di Jogja. Mau karaokean aja udah kayak mencari jarum di Gurun Sahara deh. *tepokjidat*. 

Gw nggak tau ini dalam rangka apa Firsan foto sama Astha, tapi seinget gw ini lagi latian sebelum kuliah lapangan entah Non seismik entah Field Camp, dillihat dari tahunnya sih bukan Field Camp. Hahaha.. :X

The very beginning, Firsan di belakang, gw kaga tau itu tali hijau di kaos Angga artinya apaan? Anybody knows?

Saya!!! Saya!!! Foto jaman Geohazard jilid 2

Porno ih.. But ini jaman survey Non-seismik, paginya kita main geje di Pantai abis semaleman bikin tenda di pinggir pantai

Candid failed. Ini jaman kita ikutan workshop di auditorium Fak Pertanian UPN entah siapa yang ngadain

Ini foto harusnya rotate 90 derajat deh, tapi gw males.. haha.. Ini jaman kita nginep di ruang dosen mess Bayat, tepat sebelum anak-anak 2009 pada KO gegara keracunan makanan.

Hm.. ini lebih lama lagi, gak tau kenapa ada di databse gw.

Wa ini signature jacket-nya si Firsan.. Apaan? Akatsuki? Gw bukan penggemar Naruto jadi maap kalo salah.. Unforgettable! Ama yang jaket gambar pingpong raket di belakangnya itu..

Jaman kita berpose sok imut midst surveying Geolistrik di Pacitan Jawa Timur. Argh, gw inget gw di Geolistrik dua kali gegara menghindari Gravity. Hahaha.. (menampilkan Danas di tengah)

Pastinya jaman kuliah lapangan, tapi gw gak tau kuliah lapangan yang mana.

Jaman survey STMJ 2008. Masih gemuk, sama kek Dhea... maksud gw pipinya...

Suka banget keknya dia main di pantai..

Firsan and his recent gang, STMJ entah tahun berapa.. gw agak kurusan ya di situ..

Foto paling pertama kali deh ini...
Well, kabar terbaru sih ketika dia sama Adi udah menjadi bagian dari keluarga Pamungkas, so sekarang sih doski banyak banget orderan proyekan ato gimana gw kaga tau, yang pasti sukses abis. Sempet juga doski mau buka usaha kecil-kecilan sama Kris, cuman ya mungkin belum berani aja karena bikin usaha tidak segampang membalikkan telapan tangan kan? Well... smell you later san! Hope you stay health!

Kata mas Fey, "Dedikasi".. Well, gw lupa ini kapan kok gw pake acara ngejreng gitar gitu en nampak bahagia en nampak kurusan yang pasti.. hahaha..

Main bulutangkis dulu dong ya... Jaman geofis 2007 nyewa lapangan badminton kayaknya en gw kaga pernah sekalipun ikutan.. hahaha..

Karaoke-ing at Family Fun, itu si Firsan kuncungnya nggak nguatin..

Ngehits banget gadget-nya pasti... Orang belum jaman underwater camera, dia udah foto-foto ya kan... hahaha.. All Hail Saannn!!!
* Kabar paling baru lagi sih, dia lagi di Jakarta sekarang-sekarang ini, gak tau sih ngapain, ya mungkin aja dapet kerjaan yang dia senangi. Xoxo.

* Sorry kalau edisi personifikology nampaknya udah berjalan LIMA tahun, yeah, satu Lustrum en masih banyak sisa manusia yang harus di-ceritakan. Okelah, ini gw bikin sembari mengenang semuanya, mengenang semua cerita-cerita yang pernah gw alami.

<end>

In My Mind, When I am Running...

Selasa, Juni 21, 2016
<begin>


Mikum...

Sekedar kembali menulis nih, soalnya momentumnya lagi dapet.. Yeah, mungkin gw belum cerita ke lo lo pade kali ya, perihal gw yang menjadi terobsesi mengikuti hidup sehat.. En, gw memang cupu banget sebelum gw menekuni bidang olahraga ini.. terutama lari, eh jogging ding.. Mana pernah sekalipun gw menginjak track lari di masa-masa gw dulu. Jaman kuliah aja pernah cuman sekali seinget gw itu pun berbanyak bareng Wisnu en Iwan dll.. En peranan gw disitu hanya penggembira, soalnya lari seputaran aja naudzubillah..

Yah, berbekal keinginan yang kuat, suatu pagi gw menyempatkan bangun jam 5 pagi which is susah banget buat gw.. Pake alarm lima lapis juga gak mungkin kebangun kecuali emang niat banget.. Akhirnya kebangun en langsung capcus ke jalan raya en jogging dari rumah ke arah GSP. Pertama emang berat banget ya, apalagi gak ada pengalaman lari sebelumnya. Dulu aja pas SMA jaman suruh lari keliling blok SMA 6 sampai Mirota Kampus, atau jaman SMP yang enam kali putaran Stadion Kridosono aja gw kewalahan sampai diselap-selip sama temen lain yang secara gravitasi lebih ringan en secara pernapasan lebih stabil, atau yang gw rasakan adalah secara asam laktat yang ada di kaki mereka lebih rendah dari gw. *Ah, gara-gara garam ini*

Wall capek, napas tersengal-sengal en terengah-engah, gw jadi banyak pemandangan entah itu di pagi hari ataupun di sore hari tergantung mana gw sempat sih ya.. Jelas saja kalo di sore hari banyak aja mahasiswa-mahasiswi yang turut lari juga dari yang sekedar hobi, mengisi waktu luang, diet, sampai lifestyle, atau pemanasan gegara ikutan klub olahraga tertentu. Berupa-rupa rona pakaian yang dikenakan jadi semacam pemandangan yang agak menyegarkan otak dan pikiran gw. Ada juga mbak-mbak cakep lengkap dengan bodinya yang aduhai en jadi santapan padangan sejuta laki-laki di GSP itu.. Hahaha... En kalo ada yang begitu ya biar semangat ya gw lari di belakangnya.. *modus, siapa tau pingsan doski khan gan*.

Ada yang lari secepat kilat menyambar-nyambar, ada yang cuman jalan teratur kek ikutan longmarch Siliwangi 1947. Ada yang pake ngajak anjing peliharaannya, untung yang ngajak anjing biasanya cantik *mau dong jadi anjing.. huk huk..* Ada juga yang emang niatnya tebar pesona trus pake parfum truss ok kegantengan en tepe-tepe geje, mungkin gw salah satunya minus kaga kegantengan en kaga tepe-tepe. LOL.

Then, secara umum ya gw merasa awalnya jogging di sore atau pagi hari sebagai alat pemuas nafsu ehh.. pengisi waktu senggang maksud gw. Secara keadaan gw jobless ini maka gw mengisi waktu dengan jogging sembari mengumpulkan ide. Kadang ide bisa tiba-tiba muncul ketika ngeliat sesuatu di jalan atau pas kesandung trotoar atau apalah. Kadang juga merasa takjub sama orang yang larinya nonstop sepuluh sampai  lima belas kali putaran tanpa jeda. Well, menurut google map versi hape gw, sekali putaran GSP itu kalo diukur jaraknya kurang lebih sebanding dengan 900 meter. Kalo kata Haruki Murakami di novelnya sih, sekilo itu biasanya ditempuh dalam 5 menit, yah gw belum pernah sih ngitung berapa waktu lari gw secara gw juga kaga peduli... hahaha...

Gw memang tidak berniat jadi pelari professional, tapi mungkin pelari dari kenyataan nomor wahid.. hoho.. Gw juga kaga fancy-fancy amat pake gadget ini itu lah pencatat jarak lari yang ditelemetrikan ke aplikasi hape terus dibikin statistik digeolokasikan terus diunggah ke media sosial. Ha njuk ngopo nek aku mlayu limang kilo? Mungkin gw cuman pake hape yang memutar lagu-lagu yang menurut gw asik buat exercise.

Keinginan gw? Ya, jogging di jalan gumuk pasir itu kayaknya menarik soalnya pas lewat sana sore-sore biasanya banyak orang yang jogging disitu. Atau sebelum itu pengen nyicipin jogging track yang di Seturan itu nah, lupa namanya, saran dari Hafid sih..

Sore yang indah,
19 Mei 2016
15:10 PM

<end>

Pencarian Sekaleng Foyu

Senin, Juni 20, 2016
<begin>

Oke, kembali lagi di blog gw yang unyu *abaikan kalimat pembuka ini*

Instagram (co_cho) said "Kado nikahan paling kenthirrr!!! Sukses bikin ngakak, gw udh tau isinya dr awal baca surat. You nailed it son!! Cepet nyusul yaa"
***
 
Sebenernya gw udah nulis ini beberapa minggu yang lalu, tapi entah kenapa karena kecerobohan gw sendiri, jadi file yang asli ketimpa dengan file dengan nama yang sama, maka dari itu gw *sangat terpaksa* membuat lagi. Nyebainya membuat tulisan ulang adalah bagaimana emosi gw waktu nulis di momentum yang lama kan gw lupa sehingga mungkin berasa beda aja karena tulisan ini lebih emosi karena kehilangan file yang lama. Nuff said. 

Yeah, singkat kata, sekaleng Foyu ini pada dasarnya adalah hadiah yang gw ama Iwan Kucluk *selanjutnya sebut saja Iwan* untuk Cocho *alias Dicky Ahmad Zaky, yeah belum gw tulis sih personifikologynya jadi sorry gak bisa di-link.. hahaha..*. Pertanyaan selanjutnya, kenapa cuman gw sama Iwan? 

Ini semua kembali ke saat pada suatu ketika gw, Iwan, ama Cocho pergi mencari kitab suci cari makan setelah ketemu di Kampus. Oke, saat itu nongkrong di Kampus adalah kesenangan tersendiri apalagi banyak yang bisa dilakukan di Kampus termasuk SIC en nggosipin sana-sini. Intinya sih di masa-masa kita bertiga masih disibukkan dengan jadwal skripsi yang bujubuneng. Nah, suatu siang yang indah, kita bertiga beranjak makan ke rumah makan paling legendaries untuk anak geofis, yakni Bu Rum *apadeh*. Cuaca yang sangat panas membuat kita terengah-engah en merasa kalo es teh nya Bu Rum berasa kurang maksimal mengobati kehausan kita. En, kalo nggak salah atas rekomendasinya Danas, kita bertiga kemudian beranjak ke sebuah warung es yang gak jauh dari Bu Rum Demangan itu. Kalo sekarangsih lokasinya di sebelah timurnya Tipsi Demangan. 

Es Cepot

Suasana Es Cepot (Sumber: Cupcakerinamutz Blog)

Begitulah nama warungnya. Sederhana dengan jumlah kursi en meja buat dine in yang ala kadarnya. Bisa dibilang sih minuman di sini too sweet. Ya semua yang manis-manis kayak diaduk jadi satu aja di sebuah gelas besar. Yakin deh, abis dari sini masih perlu menegak segelas air putih lagi untuk menetralisasi rasa manis itu.. Jyahaha.. Tapi, bukan itu yang jadi perhatian kita. Tapi nama merek susu yang digunakan. 

Who on earth gitu lho yang pake susu mereknya “Foyu”. Gw berani jamin merek susu ini gak akan bisa ditemukan dimanapun apalagi minimarket yang menjamur itu pun so pasti gak bakal punya. Nah, merek inilah yang jadinya membuat gw ama Iwan menisbatkan Cocho sebagai “anak” dari penjual es cepot ini dengan Foyu sebagai minuman favoritnya. Well, mungkin keliatannya terlalu childish ya bercandaan kita, ya emang sih. 

Ini terjadi karena dimanapun kita bertiga ngumpul buat makan, pasti terlabel hubungan anak-bapak atau anak-ibu non-biologis yang absurd. Misalnya pas kita ke Bu Ita, itu ada pegawainya Bu Ita yang 100% mirip banget ama Iwan, jadilah kita panggil dia dengan “Mas”-nya Iwan. Jadi kalo kita SMS-an bakal berbunyi:

“Ayo nggone Mas-mu!” (Ayo ke tempat mas-mu)

En, kode-kode lokal ini sudah dipahami di antara kita bertiga. 

Begitulah cerita asal mula “Bapak-nya” Cocho yang tidak lain adalah penjual Es Cepot itu, dan sampai kita lulus pun ejekan itu masih berkembang. Even pas Cocho S2 di Bandung, aja kita masih sempet ejek-ejekan. Tibalah dia nikah.

Sebenernya gak gampang mengumpulkan niat untuk mencari Foyu. Lagian hadiah begini antimainstream banget. Perasaan orang lain bakal ngasih bedcover atau apalah yang lebih decent. Tapi, jangan salah perjuangan mendapatkan Foyu ini lebih susah setengah mati daripada cuman bedcover apalagi tea-set. Masalah utamanya adalah: selepas beberapa tahun ini Iwan disibukkan dengan banyak kerjaan di Kampus, dan gw selepas dari Sumatera masih pengangguran. Jadi pada intinya Iwan susah banget dihubungi apalagi diajak mencari Foyu bersama. 

Kayaknya seminggu sebelum nikahan Cocho, gw berusaha ngajak Iwan untuk nyari Foyu dan akhirnya dia bisa walo malam sekali kita keluar. Jam 8 malam keluar hunting Foyu is a big NO. Sebelumnya sih Iwan udah searching via google dulu buat memastikan mana kedai kelontong yang jual Foyu ini. Dari banyak keyword cuman didapat satu page yang mengarahkan kita untuk hunting di daerah Gowok, selatan Amplaz. Berbekal google map dan intuisi kita, malam itu pun percuma karena alamatnya semacam fiktif. Kenyataan tidak sesuai dengan apa yang ada di internet. Fyuh. Udah keluar malem-malem, gagal lagi. Kita coba random aja masuk ke setiap toko kelontong yang ada di sepanjang jalan itu. Nihil. Semua pada nyaranin ke Indomaret. Eh, sentimen. Ya sudah, kita lanjut kapan yang belum ditentukan.

Perasaan gw pernah liat ada kaleng Foyu ini di Agro Mart-nya Peternakan UGM tapi ternayata hoax juga. Even Mirota Kampus pun gak ada. Sampai pada suatu hari, si Iwan bisa keluar pas jam makan siang. Rencanya kita mau nanya langsung ke Bapaknya Cocho, dimana sih dia beli Foyu ini. Ini saking desperate-nya perjuangan kita. 

Didahului dengan segmen siapa-yang-harus-ngomong-duluan-sama-bapak-nya-itu, akhirnya Iwan berinisiatif ngomong duluan nanya ke Bapaknya *nggak nyangka gw*. Tidak lupa kita disguise dengan mesen es-nya satu porsi itung-itung tombo kangen sama rasa manisnya. 

“Pak, itu susu-nya beli dimana ya Pak? Ini kita butuh buat ospek” konyol sekali.
“Oh itu ada yang nganterin kesini” acuh multitasking sambil ngerokok, bisa bayangin gak tuh?
“Oh gitu ya” Iwan harap-harap cemas.
“Nah itu yang nganterin pas masih ada di-sini, tuh yang pake baju biru”

Langsung mata kita berdua tertuju ke penjual susu yang lagi ngobrol sama orang en iya dia pake baju biru. En langsung kita samperin dia. Gw berasa jadi agen termehek-mehek ini mah. 

“Pak, jual Foyu ya Pak? Masih ada sisa Pak? tanya gw kalo gak Iwan, lupa gw.
“Iya dik, ini masih banyak” sambil berdiri menuju motornya. 

Perasaan kita berdua waktu itu tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Mission accomplished batin gw. Ternyata eh ternyata, susu ini tidak diperjualbelikan secara bebas. Hahaha. Kenapa? Karena mahal. Susu kalengan di toko umunya berharga sekitar 7000 hingga 8500 kayaknya, nah ini susu dibandrol dengan harga pasar 15000 atau 11000 untuk harga langsung seperti yang gw beli. Foyu ini susu impor dari Malaysia, gw lupa dimana pabriknya di Indonesia cuman dari bentuk kalengnya aja udah beda banget dimensinya alias lebih banyak. En menurut yang jual, konsumennya biasanya adalah penjual es yang mengutamakan rasa dan kualitas daripada harga. Wogh, gw baru tau mengenai hal ini. 

Gw coba bandingkan hasil susu ini dengan susu merek lain ketika 1) diminum langsung dengan air putih dan 2) dengan dioleskan ke sesuatu yang lain. Menurut gw memang susu ini lebih enak di segala aspek, apalagi yang nomor 2), sadis enaknya. Hampir gak ada bau kaleng yang biasanya melekat di segala susu kental manis. 

Oke, akhirnya kita beli lima biji, buat hadiah Cocho tiga biji ceritanya buat minum pagi-siang-malam. En sisanya kita masing-masing. Tantangan berikutnya adalah bagaimana pengirimannya en bagaimana ngasihnya ke Cocho secara kita tidak bisa menghadiri pernikahannya. Untungnya ada Sodara Yudha yang budiman, yang sudi membantu paket kita terkirimkan ke Cocho. Tapi sebelumnya paket ini terdiri dari dua bungkus soalnya kan gak lucu kalau Yudha ngasih langsung paketan itu di ajang nikahan. Maka dari itu, Yudha harus buka dulu bungkusnya dan so pasti banyak sampah di dalamnya untuk member bentuk supaya tahan banting. Thanks Yud.

Sempet deg-deg-an juga ketika di JNE. Soalnya kan menurut gossip yang beredar, ngirim liquid itu susah-susah gampang. Bingung ketika ditanya ini isinya apa ya? Takutnya kalo di scan kan keliatan. Untungnya blum ada scan viskositas. Kubilang aja selai. Gw pikir kalo di-scan kan sama-sama hitam walo viskositasnya beda. Hahaha. Ternyata mahal juga ngirim tiga kaleng susu. Bzz.. Soalnya bungkusnya aja mungkin ada sekilo. Hahaha..

Kiriman Foyu sampai di Yudha (Sumber: Hape-nya Yudha dikirim via Whatsapp)
***

Nikahan Cocho, dan Yudha bawa hadiahnya, en akhirnyata setelah sekian lama, Cocho baru posting di Instagram dengan caption yang bikin ketawa. Hahaha. Happy wedding pal!! Moga Cocho junior cepet hadir yaa.. Susunya jangan dibuang. Hahaha.

Me on Youtube

Kamis, Juni 02, 2016
<begin>

Okay, mungkin karena momentum kemarin itu nah yang sepuluh tahun blog gw. Maka dengan ini gw semacam akan memulai pengembaraan gw di dunia youtube. Yak, beralih dari dunia tulisan menjadi dunia edit gambar. 

Pastinya:

Channel gw adalah Fraithzone Entertainment, yah seperti yang lo sudah duga-duga dari jaman gw masih kuliah pastinya. 

Video feature gw mungkin adalah video nyanyian sendu gw:


Okay, subscribe ya folks!!

<end>
Diberdayakan oleh Blogger.