In My Mind, When I am Running...

<begin>


Mikum...

Sekedar kembali menulis nih, soalnya momentumnya lagi dapet.. Yeah, mungkin gw belum cerita ke lo lo pade kali ya, perihal gw yang menjadi terobsesi mengikuti hidup sehat.. En, gw memang cupu banget sebelum gw menekuni bidang olahraga ini.. terutama lari, eh jogging ding.. Mana pernah sekalipun gw menginjak track lari di masa-masa gw dulu. Jaman kuliah aja pernah cuman sekali seinget gw itu pun berbanyak bareng Wisnu en Iwan dll.. En peranan gw disitu hanya penggembira, soalnya lari seputaran aja naudzubillah..

Yah, berbekal keinginan yang kuat, suatu pagi gw menyempatkan bangun jam 5 pagi which is susah banget buat gw.. Pake alarm lima lapis juga gak mungkin kebangun kecuali emang niat banget.. Akhirnya kebangun en langsung capcus ke jalan raya en jogging dari rumah ke arah GSP. Pertama emang berat banget ya, apalagi gak ada pengalaman lari sebelumnya. Dulu aja pas SMA jaman suruh lari keliling blok SMA 6 sampai Mirota Kampus, atau jaman SMP yang enam kali putaran Stadion Kridosono aja gw kewalahan sampai diselap-selip sama temen lain yang secara gravitasi lebih ringan en secara pernapasan lebih stabil, atau yang gw rasakan adalah secara asam laktat yang ada di kaki mereka lebih rendah dari gw. *Ah, gara-gara garam ini*

Wall capek, napas tersengal-sengal en terengah-engah, gw jadi banyak pemandangan entah itu di pagi hari ataupun di sore hari tergantung mana gw sempat sih ya.. Jelas saja kalo di sore hari banyak aja mahasiswa-mahasiswi yang turut lari juga dari yang sekedar hobi, mengisi waktu luang, diet, sampai lifestyle, atau pemanasan gegara ikutan klub olahraga tertentu. Berupa-rupa rona pakaian yang dikenakan jadi semacam pemandangan yang agak menyegarkan otak dan pikiran gw. Ada juga mbak-mbak cakep lengkap dengan bodinya yang aduhai en jadi santapan padangan sejuta laki-laki di GSP itu.. Hahaha... En kalo ada yang begitu ya biar semangat ya gw lari di belakangnya.. *modus, siapa tau pingsan doski khan gan*.

Ada yang lari secepat kilat menyambar-nyambar, ada yang cuman jalan teratur kek ikutan longmarch Siliwangi 1947. Ada yang pake ngajak anjing peliharaannya, untung yang ngajak anjing biasanya cantik *mau dong jadi anjing.. huk huk..* Ada juga yang emang niatnya tebar pesona trus pake parfum truss ok kegantengan en tepe-tepe geje, mungkin gw salah satunya minus kaga kegantengan en kaga tepe-tepe. LOL.

Then, secara umum ya gw merasa awalnya jogging di sore atau pagi hari sebagai alat pemuas nafsu ehh.. pengisi waktu senggang maksud gw. Secara keadaan gw jobless ini maka gw mengisi waktu dengan jogging sembari mengumpulkan ide. Kadang ide bisa tiba-tiba muncul ketika ngeliat sesuatu di jalan atau pas kesandung trotoar atau apalah. Kadang juga merasa takjub sama orang yang larinya nonstop sepuluh sampai  lima belas kali putaran tanpa jeda. Well, menurut google map versi hape gw, sekali putaran GSP itu kalo diukur jaraknya kurang lebih sebanding dengan 900 meter. Kalo kata Haruki Murakami di novelnya sih, sekilo itu biasanya ditempuh dalam 5 menit, yah gw belum pernah sih ngitung berapa waktu lari gw secara gw juga kaga peduli... hahaha...

Gw memang tidak berniat jadi pelari professional, tapi mungkin pelari dari kenyataan nomor wahid.. hoho.. Gw juga kaga fancy-fancy amat pake gadget ini itu lah pencatat jarak lari yang ditelemetrikan ke aplikasi hape terus dibikin statistik digeolokasikan terus diunggah ke media sosial. Ha njuk ngopo nek aku mlayu limang kilo? Mungkin gw cuman pake hape yang memutar lagu-lagu yang menurut gw asik buat exercise.

Keinginan gw? Ya, jogging di jalan gumuk pasir itu kayaknya menarik soalnya pas lewat sana sore-sore biasanya banyak orang yang jogging disitu. Atau sebelum itu pengen nyicipin jogging track yang di Seturan itu nah, lupa namanya, saran dari Hafid sih..

Sore yang indah,
19 Mei 2016
15:10 PM

<end>

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.