Leg 7. Never Ending Singapura!!!! (Kuala Lumpur - Singapore)

<begin>

Maafkan gw karena perjalanan gw di tahun 2013 akhir ini baru gw lengkapi setelah tiga tahun. Wow sekali mungkin ya ingatan gw. Jyahaha. Saat gw nulis ini mungkin gw bakal rindu banget gitu ya menjelajah sekitaran asia tenggara sendirian tanpa orang lain. Well, mungkin itu satu-satunya stress reliever yang paling awesome yang pernah gw jalani seumur hidup gw. Nekat. 

Kenapa gw ada dii Berjaya Mall? Ya nggak lain nggak bukan karena gw nungguin bis pesenan gw yang berangkat malem jam 8 PM dari depan Mall ini. Enak banget sih cuman 10 menit jalan kaki dari hostel tempat gw menginap sebelumnya. Cuman, hostel gw kudu check out jam 12 PM. Kan marai esmosi. Njuk ngopo gw kudu berada di sekitaran area Bukit Bintang untuk DELAPAN jam. Sial. Tapi, mau nggak mau gw kudu nungguin juga ini waktu dengan banyak cara. Mulai dari duduk-duduk nggak jelas, sampai keliling-keliling nggak jelas juga. Sampai gw kudu laper en merasakan Krispy Kreme untuk pertama kalinya secara di Yogyakarta itu kaga ada. 

Quote di postingan terakhir:
FYI aja, bis gw adalah jam 11 malem en berangkat dari depan Berjaya Times Square, beruntung banget juga tempat pembelian en penjemputan bis juga ada di depan Berjaya ini, sungguh strategis sekali... NAH, masalahnya gw kudu ngapain dari jam 4 sore (pulang dari Batu Caves) sampai jam 11 malem.... Awalnya sih oke jalan-jalan muter-muter sapa tau ada spot / item yang menarik buat dibeli, tapi.... Lama-lama BOSEN... Jam 7 malem itu udah kaga sabar gw, lengkap dengan bawaan gw, gw nunggu di kursi di lantai 3 Mall itu... wira-wiri ya cuman ke toilet, mau makan bingung, mahal semua, arrrgghhh...Saking bosennya jam 9 gw putuskan untuk keluar... plus beli roti di 7-Eleven... Ya udah deh, sama cabe-cabean KL gw nunggu bis gw... LAMAAAAAAAAAA banget,,, 

Oke,

Akhirnya datanglah bis seharga 35 Ringgit itu ke arah Singapura melewati Malaka. Sebenernya gw agak udah kaga inget apa-apa sih mengenai perjalanan gw di bis ini saking ngantuknya en capeknya kaki gw nungguin sembilan jam itu. Nggak kayak seaktu bis dari Penang ke KL, ada pemandangan yang bisa dinikmati. Nah, di perjalanan yang ini gw lebih khawatir dimana gw bakal diturunin setibanya di Singapura en tentu saja masalah imigrasi.
Peta perjalanan KL - Singapura
Dan, saking banyaknya manusia di bis ini malah menjadikan gw tambah ngantuk.. sangat.. sampai akhirnya dibangunin buat pipis di sebuah kamar mandi entah namanya apa dan gw tidak tertarik. Lanjutlah gw tidur sampai masuk ke area Singapura setelah 4 jam perjalanan. 

Gw deg-deg-an karena emang Singapura terkenal akan imigrasinya yang super ketat.

Untungnya saat itu kayak jam 3 pagi gitu jadi mungkin pekerjanya ngantuk-ngantuk gimana gitu. Gw harap sih. Oke, gw beranikan diri. Antri gw di antrian yang cukup panjang. Beberapa penumpang agaknya ketangkep gegara bawa rokok. En, mulailah giliran gw. BEDA-nya sama di imigrasi yang lain gak se-intense ini. 

"Please move forward" tegas di petugas cewek.
".. " gw masih deg-deg-an
Mbak-nya bingung beberapa kali lihat foto paspor dan memastikan ini bener gak mukak sama kenyataan kok gak sama. Yah, mungkin gegara bangun tidur, beberapa bagian muka gw jadi ameboid gitu-gitu. Dia mulai bertanya:
"Is bla htsygs ihh oohhh lahh..?" yang ini logat singlish-nya kentara banget en gw nggak dong satu kata pun. Pagi-pagi buta gw kudu memahami ucapan perempuan Singapur udik. Gw menghela napas en gw mungkin menyadari maksud pertanyaannya adalah kenapa dengan muka mu kok gak sama sama yang di foto. Ya jelaslah wong gw gondrongan di nyatanya. 

Ada hampir lima menitan lebih gw di interogasi en gw liat mimik wajah belakang gw udah mo ngajak berantem. Untung si perempuan gilak ini menyudahi sesi tanya jawab gw en sesi gw berasa menjadi mamah dedeh yang ditanyain selesai lah sudah. Fyuh.. Nyebainya kita se-bis kudu nungguin orang udik yang bawa rokok. Mungkin mereka didend atau bagaimana gw tidak peduli. Gw lanjut tidur. 

Perjalanan berlanjut dengan menyeberangi laut batas Malaysia en Singapura, wew keren juga, gw pikir kudu pake ferry atau bagaimana, jebul lima langkah alias ada jalan tolnya kayak kayak jembatan Suramadu gitu, bahkan mungkin lebih panjang jembatan Penang. Well, niatan mau tidur kok jadi terhalang dengan pemandangan. 

Makin ke arah kota, pemandangan makin oke, bling-blingnya Singapura udah mulai kerasa begitu masuk sampai ke CBDnya. Entah kenapa bis kudu melaju ke daerah downtown sampei keliatan juga tuh Singapore Garden By the Bay. Well, gw berasa fascinated. Tapi njuk kenapa bis berganti arah sampai di sekitaran area Bugis. Entah kenapa bis beneran turun di area dimana hostel gw berada. Keren deh.

EN, lo kudu tau kalo hostel ini baru bisa check-in sekitar jam 11-an siang. Dafuq sekali, mau nggak mau gw kudu menentukan arah sendiri mulai dari tuh tempat turunnya bis sampai ke sebuah area yang gw pikir adalah Bugis. Berbekal google map offline, akhirnya bisa juga nemuin tuh wilayah. Sepi banget jam segitu, entah pada kemana, yang jelas gw juga ngantuk en pengen tempat buat rebahan. Untungnya gw nemuin ada masjid di deket hostel gw. Sultan Mosque. Keren mesjidnya. Yaudah, mending gw ke mesjid aja en tidur di selasarnya, walo diusir yawdah sih pikir gw. 

***
Sultan Mosque
Entah berapa jam gw ketiduran di Masjid Sultan ini, well udah jam 10 aja sih. Gw bener-bener lupa hari waktu itu en bener-bener gak nyangka kalo itu hari Jumat. Jane yo 2 jam lagi bisa jumatan pertama di luar negeri. Bwahaha.. Tapi, barang bawaan yang segede gaban ini harus ditaruh di tempat yang aman dulu. Well, gw baru tau kalau di seberang mesjid ada semacam tempat prostitusi gitu. Lucu ya. Dari luar gw bisa liat ada cewek berpakaian menerawang yang manggil-manggil gw dengan lambaian tangannya. Eh, gw merasa terpanggil dalam tiga detik.. Abis itu balik lagi kesadaran gw.. Mbaknya cantik cina gitu mirip Jessica. 

Sampai di hostel dan cek in, dan istirahat bentar nungguin agak siangan. Akhirnya setelah naruh barang, jam 2 siang gw memutuskan untuk sekedar jalan-jalan sekitaran Singapura khususnya Bugis ke selatan ke arah Merlion. Well, bisa disaksikan bahwa memang Singapura memegang kebersihannya nomor wahid, even nggak ada sampah sekecilpun. Sempet bingung juga nyari-nyari jalan ke arah Esplanade, tapi akhirnya nyampe juga. Keren-keren!!

Esplanade and me

Thanks to the Bule, ngikutin posenya HAHA pas di Runningman. Lima belas hari bertualang, jenggotnya gak keurus.
Gw termenung sedikit di jembatan deket Esplanade, gw nggak nyangka aja bisa berdiri di tempat ini. Walao berasa biasa aja tapi buat gw, warbyasak! Nah, harusnya gw bisa liat pertunjukkan di Esplanade gratis gitu cuman pertunjukkan biasanya malem, jadi gak bisa gitu. Terus tuh kan sebelah Esplanade kan Merlion park tuh, ya tempatnya satu dari tiga Merlion yang ada di Singapura. Oke, biar ngehits jadilah gw juga ingkutin itu orang-orang berkerumun foto-foto di Merlion. Untungnya, gw spik spik iblis sama dua bule belanda. Mayan sih centes-centes, semacam blonde gitu, asik kali ya kalo hangout bareng tapi gw jadi paling pendek gitu. Hahaha.. Lupakan. Jadilah gw minta foto sama si Bule Belanda itu, bodohnya kenapa gw kaga minta foto bareng mereka ya. Well. Agak nyesel deh. 

Udah di depan Singapore Flyer tapi nggak jadi naik. Rawr!!!

Mending makan Ya Kun Kaya Toast aja deh (SGD 2) daripada bayar SGD 33
Then, gw berniat melanjutkan perjalanan ke Singapore Flyer. Entah kenapa gw jadi terobsesi dengan yang namanya bianglala. Cuman bianglala disini lebih mahal berkali-kali lipat. Sekitar 33 SGD sekali naik. Okelah, dari esplanade, berbekal peta Singapura yang didapat di hostel, gw menjelajahi sendiri sampai ke tempat Flyer berada. Cukup jauh sih sebenernya. Gw akhirnya menyaksikan juga bahwa mall itu nggak harus punya bangunan sendiri, bisa juga di underground mall kayak di Singapura. Sumpah keren abis. Even di bawah tanah aja gw hampir tersesat. Entah kenapa gw keluar di stasiun Promenade en lanjut kayak orang susah sampai ke Flyer. Wow, jauh juga. Sampai bawah Flyer, gw secara impulsif memutuskan untuk NGGAK jadi naik demi bisa hemat biaya yang selama lima belas hari ini udah membengkak sekali. Akhirnya demi itu semua gw putuskan cuman beli Kaya Kun yang katanya enak menurut review bukunya Claudia Kaunang.

EZ Link Card - A Must Have kalo lo lagi di SG
Abis itu balik ke Stasiun Promenade en balik ke Stasiun Esplanade, en gw bikin deh EZ Link biar transportasi gw lebih unyu en praktis even bisa ketika kartunya masih ada di dalam dompet. Memang gw jadi merasa ketinggalan teknologi banget ya di Indonesia ini. Hebat banget, sampai sekarang aja masih ada tuh kartunya. Kapan bisa balik lagi ke SG, nyobain KRL jalur baru haha. Okedeh, ke Stasiun Bugis pake KRL SGD 1,1. Fine, asyik deh.

Pengen ini... Cola rasa ceri.. OMONA SESANGE!!!

Ceritanya KFC Ayam rasa Bulgogi gitu.
Sampai Bugis, laper deh gw, jadilah semacam jalan-jalan bentar ke Bugis Junction en nemuin toko korea. Ealah, sampai di SG yang dicari tetep aja produk korea. Ya pikir gw kali-kali aja lebih bagus daripada produknya Mu Gung Hwa. Jangan lupa nyoba menu KFC di Singapur yang ala-ala Korea gitu. Entahlah, hallyu mungkin juga lagi ngehits di Singapur.

Ah capek...

Balik ke hostel en instirahat sebentar..

Malemnya entah kenapa, mungkin sebuah kebetulan, gw ketemu seorang turis Indonesia juga yang lagi bekpekeran di SG. DIa katanya lagi mau ikutan tes kerjaan. Gw lupa aja namanya siapa. Eh, akhirnya kita ngobrol ngalor ngidul en akhirnya juga dia ngajak makan. Tentunya dia adalah laki-laki soalnya kamarnya disini kan dipisah laki sendiri cewek sendiri. 



Kita makan di nasi padang Pariaman yang ada di sebelah Masjid Sultan. Mahal sih, cuman okelah akhirnya makan Indonesia lagi setelah beberapa hari gak makan Indo. Mayan lah. En akhirnya juga kita ngobrol sama TKI-TKI yang memutuskan untuk hidup di hostel gegara biaya yang lumayan murah dibandingkan dengan menyewa apartemen dan sejenisnya. Gw jadi tahu gitu perjuangan hidup ala TKI di Singapura. Ya, walaupun cuman jadi pegawai di tempat perjudian legal di Singapur yang gw lupa namanya itu, tapi yang penting bisa eksis kan ya. En, banyak juga ternyata yang model beginian di hostel ini.

Oke deh.. masih sisa sehari dua hari di Singapura yang bakal gw ceritain di Leg 8. Semoga nggak nyampe tiga tahun lagi ya gan... haha..

<end>

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.