Review : Mie Ayam Tumini

<begin>

Yo dawg!


Kata orang-orang sih mie ayam paling enak seantero Jogja adalah Mie Ayam Bu Tumini di daerah Giwangan sana. Dulu pernah sih kesini sama temen SMA tapi jebulnya warungnya penuh sesak. Gila bener, warung sesederhana ini aja pelanggannya banyak banget.

Pada dasarnya yang namanya mie ayam pasti nggak jauh-jauh dari mie sama ayamnya. Kombinasi yang sebenernya menjemukan. Ada orang yang lebih suka mie ayam jenis yang dijual keliling itu dengan rasa ketumbar yang paripurna trus ayamnya ada kuahnya yang super coklat itu, ini bisa disebut dengan mie ayam jawa, karena orang jawa cenderung suka rasanya yang manis yang dapat diperoleh dari kuah ayamnya itu sendiri.

Jenis mie ayam kedua adalah mie ayam yang ayamnya enggak berwarna coklat. Lebih seperti suwiran kasar warnanya putih. Biasanya ayamnya sudah dibumbui dahulu, en bumbunya asin, jadi ketika dicampurkan ke kuah yang sejatinya hambar, jadilah rasa asinnya muncul dari arah yang tidak disangka-sangka. Mie jenis ini bisa biasanya terdapat di mie Jakarta atau mie di daerah sumatera, mie Palembang.

Akhirnya, buber Ramadhan tahun 2016 ini akhirnya gw berkesempatan mencicipi mie ayam ini secara deket dengan tempat gw kerja. Lokasinya bener-bener ada di utara terminal Giwangan. Dan, karena puasa, en temen-temen gw udah pada di tempat itu sejak jam 4.30, jadilah kita masih bisa milh-milih tempat.

Nah, mie ayam bu Tumini ini jelas sekali sangat JAWA sekali soalnya kuah ayamnya coklat menantang. Kuahnya nggak lagi berupa kuah yang biasanya encer, tapi kentelnya bukan main. Pas disajikan, mie-nya bener-bener gak keliatan karena ketutup sama kuah yang super kentel ini. Pas dirasain, kuahnya aja menyimpan sejuta rasa. Kayak campuran kaldu ayam ditambah ketumbar en micin rasa ayam plus minyak dalam jumlah banyak.

Enak sih, tapi jangan banyak-banyak.

Mie-nya menurut pendapat gw nggak terlalu bisa nyampur sama itu kuahnya. Jadi nggak tahu kenapa pas gw makan, mienya udah abis aja. Atau mungkin mienya terlalu sedikit apalagi sawinya cuman seupil doang. Berasa makan nasi padang deh. No fibers.

Oke lah, yang penting udah nyobain... Next, Mie Ayam Seyegan, yang belum keturutan...

<end>

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.