Pencarian Sekaleng Foyu

<begin>

Oke, kembali lagi di blog gw yang unyu *abaikan kalimat pembuka ini*

Instagram (co_cho) said "Kado nikahan paling kenthirrr!!! Sukses bikin ngakak, gw udh tau isinya dr awal baca surat. You nailed it son!! Cepet nyusul yaa"
***
 
Sebenernya gw udah nulis ini beberapa minggu yang lalu, tapi entah kenapa karena kecerobohan gw sendiri, jadi file yang asli ketimpa dengan file dengan nama yang sama, maka dari itu gw *sangat terpaksa* membuat lagi. Nyebainya membuat tulisan ulang adalah bagaimana emosi gw waktu nulis di momentum yang lama kan gw lupa sehingga mungkin berasa beda aja karena tulisan ini lebih emosi karena kehilangan file yang lama. Nuff said. 

Yeah, singkat kata, sekaleng Foyu ini pada dasarnya adalah hadiah yang gw ama Iwan Kucluk *selanjutnya sebut saja Iwan* untuk Cocho *alias Dicky Ahmad Zaky, yeah belum gw tulis sih personifikologynya jadi sorry gak bisa di-link.. hahaha..*. Pertanyaan selanjutnya, kenapa cuman gw sama Iwan? 

Ini semua kembali ke saat pada suatu ketika gw, Iwan, ama Cocho pergi mencari kitab suci cari makan setelah ketemu di Kampus. Oke, saat itu nongkrong di Kampus adalah kesenangan tersendiri apalagi banyak yang bisa dilakukan di Kampus termasuk SIC en nggosipin sana-sini. Intinya sih di masa-masa kita bertiga masih disibukkan dengan jadwal skripsi yang bujubuneng. Nah, suatu siang yang indah, kita bertiga beranjak makan ke rumah makan paling legendaries untuk anak geofis, yakni Bu Rum *apadeh*. Cuaca yang sangat panas membuat kita terengah-engah en merasa kalo es teh nya Bu Rum berasa kurang maksimal mengobati kehausan kita. En, kalo nggak salah atas rekomendasinya Danas, kita bertiga kemudian beranjak ke sebuah warung es yang gak jauh dari Bu Rum Demangan itu. Kalo sekarangsih lokasinya di sebelah timurnya Tipsi Demangan. 

Es Cepot

Suasana Es Cepot (Sumber: Cupcakerinamutz Blog)

Begitulah nama warungnya. Sederhana dengan jumlah kursi en meja buat dine in yang ala kadarnya. Bisa dibilang sih minuman di sini too sweet. Ya semua yang manis-manis kayak diaduk jadi satu aja di sebuah gelas besar. Yakin deh, abis dari sini masih perlu menegak segelas air putih lagi untuk menetralisasi rasa manis itu.. Jyahaha.. Tapi, bukan itu yang jadi perhatian kita. Tapi nama merek susu yang digunakan. 

Who on earth gitu lho yang pake susu mereknya “Foyu”. Gw berani jamin merek susu ini gak akan bisa ditemukan dimanapun apalagi minimarket yang menjamur itu pun so pasti gak bakal punya. Nah, merek inilah yang jadinya membuat gw ama Iwan menisbatkan Cocho sebagai “anak” dari penjual es cepot ini dengan Foyu sebagai minuman favoritnya. Well, mungkin keliatannya terlalu childish ya bercandaan kita, ya emang sih. 

Ini terjadi karena dimanapun kita bertiga ngumpul buat makan, pasti terlabel hubungan anak-bapak atau anak-ibu non-biologis yang absurd. Misalnya pas kita ke Bu Ita, itu ada pegawainya Bu Ita yang 100% mirip banget ama Iwan, jadilah kita panggil dia dengan “Mas”-nya Iwan. Jadi kalo kita SMS-an bakal berbunyi:

“Ayo nggone Mas-mu!” (Ayo ke tempat mas-mu)

En, kode-kode lokal ini sudah dipahami di antara kita bertiga. 

Begitulah cerita asal mula “Bapak-nya” Cocho yang tidak lain adalah penjual Es Cepot itu, dan sampai kita lulus pun ejekan itu masih berkembang. Even pas Cocho S2 di Bandung, aja kita masih sempet ejek-ejekan. Tibalah dia nikah.

Sebenernya gak gampang mengumpulkan niat untuk mencari Foyu. Lagian hadiah begini antimainstream banget. Perasaan orang lain bakal ngasih bedcover atau apalah yang lebih decent. Tapi, jangan salah perjuangan mendapatkan Foyu ini lebih susah setengah mati daripada cuman bedcover apalagi tea-set. Masalah utamanya adalah: selepas beberapa tahun ini Iwan disibukkan dengan banyak kerjaan di Kampus, dan gw selepas dari Sumatera masih pengangguran. Jadi pada intinya Iwan susah banget dihubungi apalagi diajak mencari Foyu bersama. 

Kayaknya seminggu sebelum nikahan Cocho, gw berusaha ngajak Iwan untuk nyari Foyu dan akhirnya dia bisa walo malam sekali kita keluar. Jam 8 malam keluar hunting Foyu is a big NO. Sebelumnya sih Iwan udah searching via google dulu buat memastikan mana kedai kelontong yang jual Foyu ini. Dari banyak keyword cuman didapat satu page yang mengarahkan kita untuk hunting di daerah Gowok, selatan Amplaz. Berbekal google map dan intuisi kita, malam itu pun percuma karena alamatnya semacam fiktif. Kenyataan tidak sesuai dengan apa yang ada di internet. Fyuh. Udah keluar malem-malem, gagal lagi. Kita coba random aja masuk ke setiap toko kelontong yang ada di sepanjang jalan itu. Nihil. Semua pada nyaranin ke Indomaret. Eh, sentimen. Ya sudah, kita lanjut kapan yang belum ditentukan.

Perasaan gw pernah liat ada kaleng Foyu ini di Agro Mart-nya Peternakan UGM tapi ternayata hoax juga. Even Mirota Kampus pun gak ada. Sampai pada suatu hari, si Iwan bisa keluar pas jam makan siang. Rencanya kita mau nanya langsung ke Bapaknya Cocho, dimana sih dia beli Foyu ini. Ini saking desperate-nya perjuangan kita. 

Didahului dengan segmen siapa-yang-harus-ngomong-duluan-sama-bapak-nya-itu, akhirnya Iwan berinisiatif ngomong duluan nanya ke Bapaknya *nggak nyangka gw*. Tidak lupa kita disguise dengan mesen es-nya satu porsi itung-itung tombo kangen sama rasa manisnya. 

“Pak, itu susu-nya beli dimana ya Pak? Ini kita butuh buat ospek” konyol sekali.
“Oh itu ada yang nganterin kesini” acuh multitasking sambil ngerokok, bisa bayangin gak tuh?
“Oh gitu ya” Iwan harap-harap cemas.
“Nah itu yang nganterin pas masih ada di-sini, tuh yang pake baju biru”

Langsung mata kita berdua tertuju ke penjual susu yang lagi ngobrol sama orang en iya dia pake baju biru. En langsung kita samperin dia. Gw berasa jadi agen termehek-mehek ini mah. 

“Pak, jual Foyu ya Pak? Masih ada sisa Pak? tanya gw kalo gak Iwan, lupa gw.
“Iya dik, ini masih banyak” sambil berdiri menuju motornya. 

Perasaan kita berdua waktu itu tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Mission accomplished batin gw. Ternyata eh ternyata, susu ini tidak diperjualbelikan secara bebas. Hahaha. Kenapa? Karena mahal. Susu kalengan di toko umunya berharga sekitar 7000 hingga 8500 kayaknya, nah ini susu dibandrol dengan harga pasar 15000 atau 11000 untuk harga langsung seperti yang gw beli. Foyu ini susu impor dari Malaysia, gw lupa dimana pabriknya di Indonesia cuman dari bentuk kalengnya aja udah beda banget dimensinya alias lebih banyak. En menurut yang jual, konsumennya biasanya adalah penjual es yang mengutamakan rasa dan kualitas daripada harga. Wogh, gw baru tau mengenai hal ini. 

Gw coba bandingkan hasil susu ini dengan susu merek lain ketika 1) diminum langsung dengan air putih dan 2) dengan dioleskan ke sesuatu yang lain. Menurut gw memang susu ini lebih enak di segala aspek, apalagi yang nomor 2), sadis enaknya. Hampir gak ada bau kaleng yang biasanya melekat di segala susu kental manis. 

Oke, akhirnya kita beli lima biji, buat hadiah Cocho tiga biji ceritanya buat minum pagi-siang-malam. En sisanya kita masing-masing. Tantangan berikutnya adalah bagaimana pengirimannya en bagaimana ngasihnya ke Cocho secara kita tidak bisa menghadiri pernikahannya. Untungnya ada Sodara Yudha yang budiman, yang sudi membantu paket kita terkirimkan ke Cocho. Tapi sebelumnya paket ini terdiri dari dua bungkus soalnya kan gak lucu kalau Yudha ngasih langsung paketan itu di ajang nikahan. Maka dari itu, Yudha harus buka dulu bungkusnya dan so pasti banyak sampah di dalamnya untuk member bentuk supaya tahan banting. Thanks Yud.

Sempet deg-deg-an juga ketika di JNE. Soalnya kan menurut gossip yang beredar, ngirim liquid itu susah-susah gampang. Bingung ketika ditanya ini isinya apa ya? Takutnya kalo di scan kan keliatan. Untungnya blum ada scan viskositas. Kubilang aja selai. Gw pikir kalo di-scan kan sama-sama hitam walo viskositasnya beda. Hahaha. Ternyata mahal juga ngirim tiga kaleng susu. Bzz.. Soalnya bungkusnya aja mungkin ada sekilo. Hahaha..

Kiriman Foyu sampai di Yudha (Sumber: Hape-nya Yudha dikirim via Whatsapp)
***

Nikahan Cocho, dan Yudha bawa hadiahnya, en akhirnyata setelah sekian lama, Cocho baru posting di Instagram dengan caption yang bikin ketawa. Hahaha. Happy wedding pal!! Moga Cocho junior cepet hadir yaa.. Susunya jangan dibuang. Hahaha.

3 komentar

Yudha Nenggala mengatakan...

Hahaha.. nyampah banget kamarku.. harusnya di foto habis buka..

Naura Syafeea mengatakan...

Minta nmr telpon supliernya susu foyu bisa mas??

Sony Adam S mengatakan...

Maaf, saya nggak punya e

Diberdayakan oleh Blogger.