Gym Routine

Well, setelah gw pikir-pikir, momen 10 tahun blog gw ternyata sebanding dengan 10 tahun gw fitness di Lembah. Atau mungkin bisa jadi lebih. Iya, gw fitness di Lembah Fitness UGM, satu-satunya tempat fitness di area kampus UGM, walopun dulu sempet ada Fitnes super murah di GMC UGM cuman di sana alatnya kurang banyak dan juga pula tempatnya kurang memadai. Balik lagi ke jaman SMA di masa-masa gw kudu menghindari serangan SMA lain. Iya, faktanya dulu susah banget menjadi anak SMA 6 yang punya banyak musuh dimana-mana. Pars pro Toto ya. Artinya secara logika anak SMA lain bakal mengira bahwa semua anak SMA itu GNB, padahal kan belum tentu. Jadilah banyak korban non-GNB yang bergelimangan mulai dari dibacok pake botol lah sampai macem-macem. Untungnya selama tiga tahun masa SMA gw, Alhamdulillah sekali gw tidak dipertemukan dengan pawai SMA lain seperti SMC, RANGER, dan geng lainnya. 

Balik lagi ke cerita fitness gw, gw sama Hafid awalnya iseng doang nih daftar fitness di Lembah UGM. Dulu sih masih 25 ribu per bulannya. Walopun harus bener-bener hati-hati sama pasukan geng SMA lain yang sering banget ngumpul di Lembah UGM deket stadion baseball kalao sekarang (dulunya cuman gundukan dua bukit buatan yang saru abis). Jadi, perjalanan gw ke tempat fitness ini beneran kayak gerilya, mulai dari menanggalkan semua atribut sekolah en harus mengendap-endap sampai di tempat fitness. Ya, begitulah, fitness pertama gw yang under siege. Tapi ya balik lagi, fitness gw selama ini ayam-ayaman aja. Udah sebulan terus off lama, lanjut lagi entah kapan, sampai akhirnya menginjak masa kuliah.

Pas kuliah, gw juga gak mau ketinggalan fitness juga walopun cuman ayam-ayam juga. Sebagian besar disebabkan karena temen-temen gw juga pada ikutan fitness sampai ceweknya juga. Temen SMA gw juga sering ngajakin balik ke Lembah lagi kadang-kadang. Even sampai pada saat gw kerja di site en even sewaktu gw ngajar SMP aja gw juga menyempatkan diri untuk fitness. Mungkin kalau ditotal, dalam 10 tahun fitness gw itu mungkin gw cuman efektif pake nggak nyampe dua tahun. 

Hal itulah yang mendasari pikiran gw untuk kenapa enggak sih mulai menseriusin ini bidang olahraga? Bisa gak sih gw konsisten tiga bulan streak aja dulu? Intinya adalah gw pengen hidup sehat. Sebagian orang lebih ingin hidup nyaman padahal banyak banget lho hal-hal yang bisa membahayakan hidup kita. Iya, orang juga mungkin bakal ngeles, alah nantinya juga bakal mati juga kok. Ya seenggaknya kita mati dengan memperlakukan jasmani kita dalam keadaan yang sesehat-sehatnya. Itu aja sih. Gw merasa kerjaan di site terlalu menyita kesehatan gw walaopun emang sih terkover asuransi kesehatan, but some part of me merasa tubuh gw jadi gampang sakit pasca balik dari site plus dengan nafsu makan yang tidak terkontrol. 

Then, tahun 2016 ini gw mulai memfokuskan diri untuk meluangkan waktu hanya untuk fitness. Ya, memang gw selo banget kayaknya ya, ya emang iya. Pasca Sumatera kemarin gw resmi menjadi pengangguran, ya daripada nggak ngapa-ngapain, apa salahnya gw pake waktu gw yang torah-turah itu untuk menggerakkan badan ditunjang sama jogging di GSP kalau ada waktu, atau paling enggak jogging ngelilingin tempat Fitness kalo bener-bener sempet. Tapi balik lagi, tujuan gw fitness ini tidak lain dan tidak bukan hanya untuk kesemaptaan jasmani saja. Men sana in corpore sano. Lebih lanjut lagi dalam olah spiritual ada juga fungsi yang menganjurkan tubuh ini supaya sehat, maka gw hanya melakukan hal itu, bukan semata-mata untuk menunjukkan ego sentris, temper tantrum, en tidak bertujuan biar badannya seperti apa-apa dan seterusnya. Yang penting, berat badan bisa turun itu aja gw udah bahagia bukan buatan. 

Udah kayak artis-artis aja gw pake menjadwalkan latihan apa yang gw lakukan per hari nya, ini gw lakukan biar tidak terjadi kontraksi yang berlawanan khusus bagian lengan bisep dan trisep. Kalau dibikin jadwal mungkin bakal gini deh:

Senin : Biseps – Shoulder – Abs – Leg + Kardio minimum 20’
Selasa : Triseps – Back – Chest – Hamstring + Kardio minimum 20’
Rabu : Biseps – Shoulder – Abs – Leg + Kardio minimum 10’ (HIIT)
Kamis : Triseps – Back – Chest – Hamstring + Kardio minimum 10’ (HIIT)
Jumat : Biseps – Shoulder – Abs – Leg + Kardio minimum 10’
Sabtu : Triseps – Back – Chest – Hamstring + Kardio minimum 10’
Ahad : Random + Kardio minimum 30’ atau OFF day.

Di samping jadwal latihan yang udah kayak atlit ala-ala gini, gw juga semakin paham dengan nutrisi dan calorie intake. Gw semakin rajin juga pasca gw ikut-ikutan Herbalife. Iya, Herbalife sebenernya menurut gw menyediakan nutrisi yang bagus buat orang-orang yang gak mau repot ngatur nutrisi intakenya. Walo cuman 10 hari ikutan Herbalife yang ceritanya gratisan dari Tante gw, paling enggak gw mencoba pola makan ala klub sehat ini dan bagus kok hasilnya. Trus gw coba tanpa Herbalife juga tidak mengurangi hasil yang terjadi, asalkan kita harus tau en paham intake setiap makanan kita. Jangan terlalu banyak sodium, gula, dan lemak jahat. Buat yang fitness kayak gw mungkin intake protein harus lebih banyak ketimbang yang lain karena intinya untuk membakar lemak, otot tubuh harus dense enough. Plus, jangan lupa minum air putih yang super banyak, maka metabolisme akan lancar jaya. 

Kita lihat aja besok bulan desember, bagaimana perubahan fisiologi yang bakal gw alami. Apakah gw akan istiqomah menjalani sampai tahun depan. Apa mungkin gw beralih ke street gym, indobarian yang lagi ngetrend itu secara lebih murah cuman modal bar doang? Hahaha... 

Pull up (Trapezoid)
Preacher Curl (biceps)
Cable Triceps Extension

1 komentar

Biru mengatakan...

Dek kalo di gmc untuk mahasiswa sekarang masih pake ktm atau gimana kalo mau periksa ?
Terakhir periksa 2 tahun yg lalu, web nya jg ga update

Diberdayakan oleh Blogger.