Kebun Teh Nglinggo dan Gunung Kukusan


Well, mungkin telat banget deh ya posting kegiatan travel gw yang sebenernya bersama mantan.. eh.. beberapa bulan yang lalu, en baru keinget gw posting sekarang. Sebenernya lebih gw inget gegara gw belum posting mengenai kunjungan gw ke pojok kiri atas dari peta Jogja ini di blog ini. So, without further do, let’s begin. Semoga postingan ini tidak membuat penulis baper. Amin.

Sebenernya berkunjung ke Kebun Teh ini emang udah bener-bener gw pengenin sejak lama, tepat waktu tempat lokasi ini lagi ngetrend-ngetrend-nya di Instagram. Tapi, apa daya, faktor jauhnya itu membuat rasa males seribu kali lebih banyak daripada semangatnya. Apalagi kalau dilalui dengan solo travel emang beneran butuh mental yang sekuat baja. Untungnya ada temen, dalam hal ini si mantan, turut menemani kunjungan gw. Emang sih dulu kita rajin banget ngunjungi beberapa tempat wisata yang nantinya gw bakal posting juga akhirnya di beberapa postingan mendatang. Entah karena sebab apa dulu gw rajin banget berwisata, padahal gw tau bahwa gw jobless beneran deh tuh. Yah, ambil hikmahnya sebagai moda pengisi waktu luang yang teramat banyak.

Then, hari itu entah kenapa gw impulsif sekali ingin mengunjungi kebun teh. Gw udah ngebayangin gitu medan pertempuran yang bakal gw hadapi selama di perjalanan yang pastinya secara morfologi bakal gila-gilaan. Untungnya bukan pake motor gw sendiri. Kalo iya ya bakalan macet sana sini plus bau gosong. Wong motor gw dipake ke Kaliurang aja udah gosong keluar asap banyak bener. #nasib #kapanbelimotor #gakpernahservis #doh

Entah kenapa mungkin gegara kaga pake motor sendiri, jadilah perjalanan berasa cepat dan tidak melelahkah, even pantat gw sendiri aja enak-enak aja en tau-tau udah sampai di belokan dimana ada plang besar bertuliskan Kebun Teh Nglinggo. Perlu diketahui bahwa lokasi kebun teh ini ada di ujung propinsi Yogyakarta. Jauh sekali en lebih deket ke perbatasan Jawa Tengah daripada DIY. Jalur yang ada sangat ekstrim. Kanan kiri lo jurang en banyak banget longsoran tanah yang kalau hujan bener-bener harus ekstra hati-hati kalo berjalan di sini. Ini kalau pake mobil beneran harus punya skill yang mumpuni nih.

Sampe lo ketemu sebuah loket yang jane nggak kayak loket, lo disuruh beli karcis. Lupa sih berapa harganya yang pasti nggak nyampe 10 rebu. Sebenernya, tiket ini adalah tiket masuk ke dalam desa wisata Nglingo ini. Banyak banget atraksi atau spot-spot wisata yang ditawarkan desa ini tapi yang paling sering dikunjungi dan yang paling dikelola menurut hemat gw adalah Kebun Teh itu sendiri.

Dan voila,

Hamemayu Hayuning Bawana
Kebun teh yang hijau seluas mata memandang pun menyeruak. Ia seakan memanggil gw untuk menyatu dengan alam. Bau bebauan yang khas dataran tinggi lengkap dengan embun-embun pagi hari pun membuat rasa takjub dan tasbih akan indahnya semesta alam membuat serasa gw pengen berlama-lama hanya dengan memandangi semuanya. Memang agak breath-taking sih jalanan kesana, nanjaknya itu buat orang kota mungkin agak ngebuat emosi. Sampai dataran paling atas dijamin tetes-tetes keringat lo bakal terbayar dengan segala yang indah. Begitu juga keindahan penduduk lokal yang ramai-ramai memetik pucuk daun teh en beberapa yang dengan santai minum kopi di kedinginan yang menusuk. Gw membayangkan kalau malam gimana keadaan disitu. Pasti bakal syahdu sekali.

Gw nggak tau ada fasilitas apa aja di kebun teh ini, mungkin kalo lo mau nanya bisa aja diajari metik daun teh yang bener kalik. Yang penting mah selfie di sini, walo kudu berani licin-licinan sama kontur tanah yang memang enggak datar. Salut gw sama petani teh ini. Then, entah kenapa gw lebih tertarik untuk menelusuri sebuah bukit yang ada di barat kebun teh. Keliatannya sih deket tapi jebul ya gak deket-deket banget.

Keberadaan bukit/gunung ini udah tersebar luas juga via jejaring Instagram. Namanya adalah Gunung Kukusan. Bentuknya sih kayak dua gunung kembar *ojo saru* yang satu gunungnya lebih tinggi daripada yang satu lagi. Gunung yang satu sebut saja Kukusan bagian utara lebih tergarap dengan maksimal dilihat dari sudah adanya fasilitas pendakian yang memadai. Nah, gunung yang satunya (bagian selatan) sebenernya ada dua cara menuju gunung ini, yang satu via jalur yang memang sudah dibuat dari titik mula, dan yang satu langsung turun dari puncak gunung pertama. Nah, ide yang kedua adalah ide yang gw lakukan en gila bener terjalnya. Gw aja sampai dibuat merangkak lengkap gw juga kudu merelakan jeans gw harus sobek-sobek.

Panoramic Shot gunung pertama diambil dari gunung kedua yang lebih rendah

Dari gunung pertama foto gunung kedua.. Itu jalan turunnya ekstrim udah kaya mendaki puncak Merapi. #lebai
Untung cuaca hari itu berawan en agak mendung sehingga nggak terik-terik banget. Peluh ini nggak terasa udah memenuhi segala kaos yang gw kenakan. Si mantan cuman sanggup mendaki gunung pertama. Sesungguhnya keindahan ada di bawah gunung kedua yang ternyata udah ngarai jurang yang tak terperi seremnya. Untungnya juga nggak banyak pengunjung yang lalu lalang di gunung ini. Seenggaknya belum, soalnya sesudah gw pergi dari situ, mulai banyak pengunjung yang berdatangan. Nice.

Wisata ke area pedesaan ini kemudian harus ditutup dengan sedikit makan sesuatu yang hangat-hangat di kedai-kedai sepanjang jalan masuk ke lokasi wisata. Merasakan teh ramuan langsung dari petikan daun teh setempat itu beda rasanya. Pokoknya yang merasa liburan mau diisi dengan hal yang berbeda dari kegiatan mainstream ke pantai misalnya, mungkin ini bisa menjadi alternatif yang cetar dan membahanak. Hit lah pokoknya.
 
Rute perjalanan :

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.