Leg 8. Singapore and Mission Accomplished

<begin>


Sejenak, gw banyak berpikir mengenai kebetulan yang terjadi di pengembaraan gw di Singapura. Gw berpikir apa maksudnya gw harus ndengerin cerita TKI yang sangat menginspirasi itu even cerita temen gw satu kamar di hostel *secara satu kamar di hostel ini isinya delapan manusia* ini juga udah sangat menginspirasi. Nyari kerjaan en interview di Singapura, seumur hidup gw mungkin nggak bakal pernah gw lakuin. Secara general mungkin cuman gw doang di hostel ini yang bertujuan berwisata, seengaknya backpacker. Jauh berbeda keadaannya ketika gw di hostel di KL, Krabi, atau Bangkok.

Seengaknya gw masih menjalani hari terakhir di Singapur ini,

Sebenernya gw pengennya nongkrong keren ala-ala plus ngehits di Clarke Quay atau di pinggiran Esplanade sana pas malem-malem atau may be ikutan Night Zoo-nya Sentosa Island. Boro-boro pengen ke Sentosa en foto di Universal Studio, niatan mau ketemu temen Couchsurfing aja di sini gagal gak tau gegara apaan. Ketemu temen SMP yang kerja di SG aja juga gak sempet gegara tetiba dia sibuk sendiri. Jadilah malem pertama nggosip ama TKI di hostel. Bwhaha.. En, rencananya sih di hari kedua ini gw pengennya being a decent tourist.

Tapi, setelah gw pikir ulang, mendingan siangnya gw ke Orchard Road dulu deh, yah pengen tahu aja dari deket pegimana sih bentukannya nih Orchard Road. Oke deh. Abis mandi gw jalan ke Stasiun Bugis. Niatan sih mau cari sarapan enak di sekitaran Bugis Junction cuman gak nemu padahal udah jalan jauh gilak. Tapi gakpapa, gw sekalian shooting video gila gw jalan-jalan di jalanan Singapur. Peduli amat orang mau bilang apa.

Well, gw semacam udah terbiasa ama how-to-use-KRL di negara ini. Yak arena gampang aja tinggal tempel-tempel dompet ke alat pembaca gitu, trus saldo berkurang en syedih deh. Sekali jalan rata-rata sih 1 dollar SGD, mahal juga men kalo dirupiahin. Tapi lebih worthed daripada beli air putih botolan. Mahal gilak. Apa aqua kaga berpikir untuk ekspor ke Singapur ato pegimana. Perasaan dimana-mana Evian semua. Untungnya belajar dari kenyataan itu gw udah siap-siap sebelumnya. Ada water fountain di Masjid Sultan tempat maren gw nginep beberapa jam. Kan di Negara ini water fountainnya aja bisa langsuung diminum. So, praktis sekali untuk langsung diambil.

Karena terbiasa di jalur hijau (KRL), baru kali ini gw pindah ke jalur merah tempat Orchard berada. Nggak nyampe beberapa menit sampailah gw di Orchard dan jalur ini ternyata lebih penuh daripada jalur hijau. Jebul setelah keluar, Orchard ki yo ming koyo Malioboro yang lebih ditata rapi en modern aja. Intinya satu jalan dimana semua mall dijadiin satu en tetanggaan. Karena gw kaga ada rencana belanja-belanji di sini, jadilah gw cuman lihat-lihat yang penting aja, gimana sih mall di SG secara general. 

Mall di SG ya segede ini nih.. masih aja berjejer-jejer en penuh orang Indonesia yang suka belanja-belanji
Ya begitulah mall dimana-mana, cuman bedanya mall disini harga-nya mungkin murah-murah ya dibanding ama di negara gw. Masuk satu mall apaan IOI apaan gitu namanya lupa. Bagus gw pikir. Trus lama-lama capek juga kaki gw. Langsung aja gw nyari makanan saking lapernya belum sarapan en jam udah menunjuk jam 12 siang di hape gw. Di salah satu rekomendasinya buku backpacker yang gw bawa tertera bahwa ada mall yang ngejual makanan Indonesia gitu en gw penasaran. Yawdah, secara mall-nya cuman lima langkah dari IOI tadi, masuklah gw en ternyata mall yang ini lebih berasa jadul kayak Gardena gitu cuman masih bagus aja sih. Fine, cari-cari ampe nyasar-nyasar akhirnya dapet. Ayam Penyet President.

Ayam Penyet ala Singapura.. Mahal COY!!!
Gilak!! Ayam Penyet paling mahal seumur idup gw. Agak nyesel sih. Harganya lebih mahal sepuluh kali daripada Ayam A ala Klaster MIPA. Porsinya en rasanya sih enak abis plus sambelnya yang ngangenin. Cuman ya SGD 6,8 plus es teh en pajak selangit abisnya lebih dari SGD 12 aja. GILA!! Rp 120.000 buat sekali makan ayam penyet adalah sebuah kegilaan. Keluar dari mall yang menguras duit gw, akhirnya gw terusin juga tuh jalan ke arah timur, sampe akhirnya nemuin Singapore Tourist Center. Pengen sih mampir biar jadi turis sejati pecah ulala gitu, cuman males.

Eh, ada penjual es krim yang pake roti tawar gitu. Gw tau dari komiknya Benny and Mice yang jalan-jalan ke Singapur gitu. Beli deh, cuman sedolar soalnya. Penasaran juga ama rasanya. Ternyata yang jual koh-koh tua gitu. Tapi rasanya enak bro. Mayan lah bisa dibawa sambil jalan melintas Singapur yang cukup panas itu. Dibandingin ama rasa es krim ala-ala Singapur yang dijual di Malioboro atau Hartono Mall sekarang di Jogja, well rasa es krimnya kebanyakan santan. Gimana gitu. 

Koh Es Krim.. 1 SGD.. Seharga Mc Flurry

7Eleven GULP
Habis itu jangan lupa juga mampir ke seven eleven terdekat en pesen Gulp. Hahaha. Sukses deh gw kemakan semua buku petunjuk wisata. Dimana di Indonesia yang ada Gulp coba. Enak kok. As you know jalan ini panjangnya sepanjang jalan kenangan, so banyak yang bisa dibeli. Setelah ngelewatin kompleks istana Perdana Menteri abis itu ada satu mall terakhir di kawasan ini sebelum nemuin Stasiun yang embedded dengan si Mall ini. Lupa deh nama stasiunnya apaan. Udah lah, capek, akhirnya pulang.

Hujan mengiringi gw yang lagi belanja oleh-oleh di Bugis Junction. Well, rame juga pikir gw ini mall. Sumpah gw sampe bosen ama yang namanya Mall. Apa gak ada lagi selain mall di negara ini? Saking capeknya jalan kaki tadi, akhirnya gw balik ke hostel. Tetiba.

Excuse me, what direction is the Bugis MRT Station?” seorang bule yang gw tebak latin menyambangi gw yang emang lagi jalan ke arah yang nggak jelas. Iya, gw masih penasaran nyari warung Sop ayam apa gitu. Pada dasarnya gw juga nyasar, tapi karena gw tinggal di sekitaran Bugis, jadilah gw bisa menunjukkan arahnya dengan sangat detil udah kayak penduduk sekitar.

Oh, you should go that way, then in the third intersection, turn left for about 500 m” gaya banget gw dah sambil nunjuk-nunjuk
.
Hyaaa.. karena desperate nyari yang gw mau kaga dapet, jadilah balik ke hostel. Tepar. Sampe dibangunin ama temen gw tadi. Udah jam 7 malem aja en dia ngajak (lagi-lagi) ke Pariaman. Okelah. En gw harus merelakan malam yang sejatinya bisa gw gunakan untuk mensesap Singaporean Sling *gayane*. Mungkin gw kudu menunda kunjungan gw ke Sentosa Island en segala tetek bengek yang bisa dilakukan di Vivocity ama Clarke Quay. Apalagi main ke Garden by the Bay. Seenggaknya itu pemikiran gw di ending hari terakhir gw di Singapur.

***

Hari terakhir gw kudu berangkat sepagi mungkin ke Changi Airport.

Untungnya gw udah di jalur Hijau. Jadi langsung cabut ke Changi. Enak ya, bisa kemana aja pake moda transportasi yang cepat en murah. Yah, terimakasih atas semua kebetulan-kebetulan yang terjadi selama belasan hari gw mengembara dari Bangkok hingga Singapura. Dari yang gw ditipu ama taksi bandara Don Mueang sampai diajak party ama komplotan namja inggris yang gahool. Dari yang ngeliat aksi pelepasan lampion yang serentak dilepaskan di seluruh penjuru Thailand sampai ngepot di tuk tuk jalanan di Krabi. Dari yang ketemu mbak-mbak cantik sepanjang perjalanan dari Hat Yai sampai Penang via Ipoh sampai ya itu tadi ketemu TKI en mas-mas yang gw lupa namanya. 

Sebelum balik, nge-burger King dulu.. Sumpah ane kangen en lupa rasanya ini burger..

Bye Holiday!!!
Jangan lupa sebelum meninggalkan Singapura, gw makan Burger King dulu yang kedua seumur idup. Then, di tengah cuaca buruk bandara Changi, pesawat gw, Tiger Air seharga 500 rebu perak terbang menuju Jakarta. Kalau bisa gw ganti pesawat yang langsung ke Jogja, mungkin pengen banget gw secara udah CAPEK gila ini badan.

***
Next trip bakal ke Korea, tapi entah kapan, cuman mimpi-mimpi di siang bolong doang. Dulu hampir pernah sih, cuman masih mahal. Ide lain adalah travelling across Europe including Balkan, Scandinavian, en Russia. Keren kayaknya tuh.

<end>
Diberdayakan oleh Blogger.