[PERS #35] Rasyad Muhammad


Sugeng sonten sedulur!

Gw bakal ngelanjuting postingan personifikologi yang ke 35 yang membahas mengenai sodara Rasyad Muhammad. Mungkin gw lagi rajin mosting blog gegara memang lagi bagus aja koneksi gw ke internet. Udah berasa kayak jaman SIC lagi. 

Oke, selanjutnya gw panggil bang Rasyad aja deh karena kayaknya dulu anak Jakarta coret ini emang sering dipanggil bang gitu deh, walopun sesame angkatan tetep aja dipanggilnya syad dengan penekanan di ujung huruf yang kemudian terasimilasi menjadi huruf T.. bang SYAT!! Sound fascinating tho!

Kembali di masa awal 2007, doi ini beneran sangat tidak beredar tapi langsung unjuk gigi. Debut perdana sebagai ketua buber 2007 perasaan, dengan konsep buber yang sangat tidak wajar sampai kini kayaknya. Tapi, perangainya masa itu masih sangaaaaaat sopan. Tipikal manusia yang menggunakan bahasa Indonesia dengan EYD yang disempurnakan. Mungkin juga satu-satunya anak yang pake “saya” dalam bahasa SMS atau bahasa lisan. Gw jadi merasa berada di lingkungan MLM level tiga gitu yang digadang-gadang dapet mobil mersedes. 

Sadar woy!

Oke, Itulah Rasyad, pribadi yang santun seenggaknya sampai tahun kedua. Pasca jadi ketua tadi terus jadi surjin STMJ kayaknya dia udah nggak pernah beredar seenggaknya di telinga gw. Mungkin dia mencari jatidiri sambil belajar bahasa Jawa en bergaul ama anak-anak Pasains. 

Masa suka main malem-malem.. Terlihat syahdu ya..

Memimpin rapat, seperti itulah sifat kepemimpinannya dari dulu... hehe :3

Oopps.. kualitas HP elek dab.. Mungkin ini lagi kerja kelompok.. Secara NIM Gama ama Rasyad hampir deketan...

Ketua HM garap tugas di HM.. Logika maha sempurna.. haha

Dileg sek syad!

Sesi pasca ibadah magrib STMJ 2008.. Ini gw ngapain ya waktu ini.. Lupa.. 

Careless namja! Hahaha..
Kemudian transformasi itu benar adanya. Kayak artis yang bersiap sebelum comeback, dia comeback jadi pribadi yang sungguh berbeza. Gaya bahasa dan pengungkapan kalimatnya udah nggak lagi formal, namun udah campur gaya slank jawa. Tapi masih menyimpan secuil kebijaksanaan yang emang udah kayak ada di dalam dirinya. Sebut aja emang doi cocok banget jadi pemimpin. En setali tiga uang, gaya itu cocok banget en mengantarkannya menjadi ketua HM. Mungkin di awal angakatan gw emang gak ada yang minat gitu jadi ketua HM. Eh, ternyata ada juga yang jadi. Tapi transformasinya membuatnya lari lebih jauh.

Ya mungkin karena kesibukannya yang amat sangat, dia jadi kesusahan mengatur ritme kuliahnya, KKN, apalagi hidupnya sendiri. Mandi jadi jarang-jarang. Hahaha. HM udah jadi rumah lah pokoknya, pengabdian yang amazing. Overall, bagus lah gaya kepepimpinannya. Two Thumbs Up. Perasaan gw jadi Kadiv deh di HM ini cuman gw juga bingung ama program kerja gw sendiri masa itu, jadilah seadanya. 

Dilansir dari FB-nya.. Foto masa lalu.. Kira-kira mana hayo Rasyad???

Siapa lagi yang KL sakit.. hahaha... Malah maem es campur.. 

Rasyad dibuang ke laut... 

Geng Jembatan Gondolayu!
Setelah masa-masa itu, masuklah dia ke masa pengasingan, kita seangkatan gak ada yang tahu kemana dia pergi en berada. Kosnya udah pindah ke Imogiri sana ke rumah simbahnya, tapi unreachable. Sampai kayaknya keluarganya di Depok sempet nanyain ke temen yang deket deh, mungkin Rasyad juga gak ngasih tau keluarganya di Depok. Yah begitulah. Singkat kata lose contact. 

Tau-tau di siang yang tidak panas di dalam ruangan Pak Wiwit dulu, dia muncul tiba-tiba dengan transformasi badan yang agak gemukan. Oh, kayaknya dia ini juga sempet ikutan beberapa proyek-an kali ya. Dia akhirnya mengumpulkan niat untuk skripsi sekitar akhir tahun 2013. Jadilah dia suka nggabung kita juga di lantai tiga geofisika buat sekedar numpang olah-olah data sekalian nanya-nanya yang lebih ahli atau gimana. Sampai endingnya dia pendadaran. 

Masih muda..

Mulai ada kemesraan bersama Ghofar

STMJ 2007.. Kanan dewe kae piye kae.. haha.. Anang.. wkwk..

Eh ada gw... Tuh Rasyad lagi nungguin sesuatu.. 

Tangkuban Perahu 2010 ? Lupa saya.. 

Masa-masa professional.. Survey.. Survey dan Survey...

Awal HMGF.. Fyuh rapat en Rapat.. 

Ya, semakin tua, semakin banyak pengalaman dan gosip..

Pendadaran yang mendebarkan.. 
Abis gw nggak di kampus lagi, diketahui Rasyad udah dapet kerjaan di Depok. Jadilah dia kembali ke kampung halamannya, jadi karyawan peruasahaan kelapa sawit gitu. Yang pasti dia udah ahli banget dah di bidang persawitan. Keren lah.. Kabarnya dia masih lah main-main ke Jogja, kayaknya gw ikutan juga waktu itu entah kapan, apa nikahan seseorang? Yeah, ditunggu aja deh segala kabar baik dan warbyasak dari sodara Rasyad yang budiman.. Hahahaha...

***

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.