Personifikology Korban Penipuan PW

Ling Lung Eatery, untung dapet makanan gratis dari temennya Bani.. Big Thanks!
Well, seenggaknya udah hampir dua tahun nih kita kenal satu sama lain. Momentum perkenalan ini nggak lain en nggka bukan gegara menjadi korban penipuan PW, yah sebut saja sebuah perusahaan yang tembelek lincung sekali gegara menipu kami en temen-temen kami yang lain. Perusahaan ini berjalandi bidang IT en kalo nggak salah udah pernah gw ceritakan sebelumnya di blog ini. En, sebagai informasi aja, gw termasuk angkatan paling baru di sini so, awal-awal gegara keadaan yang super awkward banget jadilah kami yang baru-baru masuk ini saling support gitu, apalagi kan setiap hari ketemu delapan jam sehari it’s so fucking boring. Tapi, paling enggak kita jadi merasa tali persahabatan ini semakin kuat, minimal antara gw dan tiga temen gw lainnya. Walaupun kejahatan bos perusahaan ini sudah kita lupakan tapi tidak berarti kita maafkan. 

En persahabatan gw dengan tiga manusia berbeda ini sangatlah random. Dengan ciri masing-masing en tabiat masing-masing jadilah hobi kita nggosip aja tiap hari even kita bikin grup whatsapp sendiri. Berikut gw perkenalkan anggota korban penipuan,

Pencinta travel, sampai bela-belain mudik ke negara asal, India

Ringan mulut, mungkin yang bikin dia gampang aja kenal en ngobrol sama orang-orang even stranger sekalipun. Warbyasak!

Ikhsan Bani 


Well, gw lupa siapa tuh kepanjangan namanya, kayaknya namanya agak-agak kearab-araban gitu. Orangnya juga kearab-araban gitu. Jenggotnya nggak pernah diurus, mungkin termasuk kalangan yang suka memelihara jenggot entah demi alasan apa. Secara postur sih, anjir, lebih gede dari gw anjir. Tingginya kalau gw itung pake trigonometri mungkin bisa berkisar hingga 185 kali ya. Sangat not of this world banget. Walaupun tampangnya sangar namun hatinya mungkin lembut selembut sutra. Dengan intonasi yang andante, dia kayaknya gampang banget gitu speak speak iblis ama stranger sekalipun. Lulusan TIP angkatan yang beberapa tahun lebih muda daripada gw ini menggunakan keahliannya tersebut dengan ikut banyak komunitas. Bisa dibilang bocah komunitas. Awalnya yang membuat gw ama Bani ini click gitu adalah ketika gw liat di screen kompie-nya ada event Polyglot. Secara gw juga demen belajar bahasa asing gitu, maka seperti menyambut gayung *opo sih iki*, gw ikutin aja ajakan si Bani ini untuk mengikuti meet up anak-anak Polyglot cabang Jogja. 

Selain itu hobi yang secara tidak langsung sama antara gw ama si Bani ini adalah hobi travelling. Lebih ekstrim lagi, hobinya dia adalah backpacking. Gw aja backpacing ke asia tenggara aja udah modar. Nah dia lebih modar lagi ke India en ke banyak negara dengan modal nekat saja. Gw sih setuju-setuju aja. Menurut gw semua orang kudu pernah backpacking biar pernah ngerasain gimana caranya mengambil keputusan dengan tekanan yang sangat banyak. En banyak juga ngobrol sama orang lokal sehingga pemikiran lebih terbuka en enggak kolot kayak katak dalam tempurung. En, sekarang sih dia masih berkutat dengan kerjaannya di ibukota negara ini ngurusin asuransi. Jadi orang sibuk en semoga gak di pehapein lagi sama bos-nya. 

Gw jadi keinget pas masa-masa suramnya pehape itu sampai kita memburu tuh manusia sampe ke semua alamatnya, sampei gw masuk ke ombudsman untuk pertama kali juga. Yah, mayan lah.. 

***

Bocah wonosari hobi selfie..

Ini dia lagi ngelayani anak didikknya..

Hesti Muliani


Well, untungnya ada sosok cewek di angkatan baru ini. Cewek asli Wonosari lulusan bahasa inggris ini cen saking ndesone hobi banget nggosip. Bwahaha. Sempat digadang-gadang jadi penerusnya klan penjual di area gua pindul. Lol. Cewek yang sebenernya gak jelas selera lagunya ini memang membingungkan, kadang suka lagu-lagu inggris, kadang juga suka lagunya B2ST. Then, once in a blue moon banget pas gw tau kalo dia ini temennya Linda, anak Fisika, yeah, mantannya Radit. Jebul makplenyit banget kalau dunia itu memang penuh kejutan. 

Entah kenapa ini anak hobi banget foto-foto en make-up-an, mungkin ya memang secara dia perempuan gitu lho. Tapi ketawanya itu makpyoh banget. Saingan lah ya sama temennya yang satu itu. Then, sekarang dia sedang sibuk-sibuknya mengajar anak-anak eh cindil-cindil di sebuah perusahaan yang memanfaatkan para orang tua yang males en nggak sempet menemani anaknya di masa pertumbuhannya, apalagi kalau bukan tempat penitipan anak. Sebutan kerennya mungkin daycare child service, emboh lah, gimana grammarnya tuh ibu bahasa inggris? Ya, kayaknya dia menikmati hari-hari nya walaupun sering ngeluh sana-sini, buktinya dia masih tahan-tahan aja kan ya.. hahaha..

***

Demi apa pake acara nggigit sendok.. Cen uteke kurang sak sendok iki.. bahaha.. Peace dude!

Anak gelanggang dengan sejuta pentas menari.. (paling kiri).. Bingung gw adegannya apa coba sampai di mencondongkan tubuh miring ke belakang gitu.. lentur sekali kan vertebrae-nya.. 

Indra Buwana


Apakah nama lengkapnya cuman segitu? Gw kaga tau lah ya, yang pasti ini anak sebenernya santun en penuh penghayatan pada nilai-nilai seni dan estetika. En, tau-tau banget pas kerja dulu dia muter lagu SISTAR dengan tanpa dosa. Jebul bocah ini suka juga sama Kpop khususnya lagu-lagu yang dinyanyikan oleh penyanyi atau grup perempuan. Di luar kebiasaannya membuat en meracik kopi yang menurut gw rasanya busetdah pahitnya, dia juga suka aja memanfaatkan diskonan indomaret trus di bawa ke kantor gitu. Intinya bukan orang yang suka rugi. Tapi, dia suka menari dan njoged, coba aja kalo di kantor pasti dia nari-nari sendiri. Anak UKM seni tari di UGM ini udah punya jam terbang kemana-mana even nari sebagai cewek.. Asolole sekali memang pengalaman hidup manusia satu ini. 

Secara postur sih lebih pendek sedikit dari Bani tapi lebih tinggi dari gw en kulitnya putih tanpa jenggot yang signifikan. Hobi banget pake celana pendek sampei bawa sarung selalu di tasnya. Setelah lama, en lama-kelamaan, keliatan juga sifat aslinya, yakni somplak pake banget. Pose fotonya dari kecil sampai sekarang aja mungkin nggak pernah normal. Sudut pandangnya berbeda dengan orang lain. Tapi, sama-sama lah suka ngesosip juga endingnya. Sekarang sih alhamdulillahnya lulusan HI UGM angkatan muda ini masih istiqomah di Binokular, tempat yang sebenernya gw nglamar juga pas dulu. Entah kenapa mungkin karena gw kurang banyak nonton tipe en update berita karena lebih banyak nontonin korea di leptop ketimbang baca detik.com atau lebih banyak ngeliat bagian lowongan pekerjaan di koran ketimbang lihat halaman pertamanya, kalah lah gw sama anak sospol ini. 

***

Jadilah kami berempat ini sebagai agen-agen yang nggak lebih dari sekumpulan manusia yang hobi mencela satu sama lain en pastinya melebih-lebihkan segala hal yang emang pada dasarnya luar biasa en bizarre. Kami juga hobi mbukak 9gag en 1cak kapan aja en ngguyu dewe, memang mental wancak kabeh og sampai cuman gegara satu biji leker yang ditawarin aja bikin ketawa meledak untuk beberapa menit sampai setengah jam kemudian. For God’s sake, that scene kudu banget diinget sampai jaman tua nanti. 

Yah, sayangnya, kita cuman ketemu selama dua bulan lengkap dengan acara badminton yang bikin tangan gw sakit en acara makan pizza sekali plus acara training bahasa inggris yang gw juga baru tau di jaman itu. Lumayan lah, abis kerja disitu, en kerja di tempat masing-masing, akhirnya beberapa kali kita sempet reunian. Terkahir sih kemarin pas hampir lebaran itu, akhirnya kita bisa buber di L-Cost en lanjut ke Ling Lung Eatery yang lagi happening di sekitaran Nologaten. Pastinya hal-hal yang diperbincangkan adalah mengenai jaman dulu en gi ngapain sekarang. Hahaha. Semoga terus begini sampai waktu yang lama. Yah, semoga. 

***

29 Juli 2016
13:28 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.