Review : Mie Rampok

Yohaaaa... Ceritanya gw sebenernya tau dari temen SMA gw sih, trus gw penasaran gitu. Jadilah nyobain.. Mie yang pedes gini lagi jaman-jamannya nih... Cekidot deh..

Mie Rampok versi goreng (dry)

Restaurant's Name :
Mie Rampok

Concept :
Indonesian Food fusion with Chinese and Japanese Food

Design and Architecture :
Konsep desain bangunan atau interior yang ditawarkan adalah bergaya penjara. Iya, penjara. Desain yang sama yang sebenernya udah pernah dipake oleh satu restoran di Sagan, Bong Kopi Town. Bedanya, di Mie Rampok ini lighting-nya beneran temaram nggak yang padhang njingglang. Cuman, at some point lightingnya memang kurang spotlight. Minimal ya kalau bisa tuh di satu meja itu ada satu spotlight-nya. Ini malah yang di spot malah alley antar blok penjaranya. IMHO sih mending diatur lagi sorot lampunya biar kalu makan itu gak susah buat food selfie. Xoxo. 

Di luar hal itu, aksesoris penataan penjara kayak udah beneran penjara lengkap dengan poster-poster ala kriminalis yang sana-sini dipajang. Ada juga tempat selfie di pintu masuk penjara. Mayanlah buat yang hobi foto-foto. 

Pricing :
Murah gan. Semua jenis mie dibandrol dengan harga 9K saja terus minumnya juga dibawah 10K semua, saran gw sih cukup es teh aja (4K) atau es milo (7K). Yang mahal itu side dish-nya.

Lo bisa selfie kayak gini di restoran ini, lengkap dengan BORGOL.. Wow.. bagus lagi kalo ditambah leather uniform.. Uh Uh.. 

Front of the House (F.O.H) :
FOH di restoran ini sungguh melayani mulai dari pintu masuk udah yang bener-bener full of service. Even dibantu pas lo lagi sibuk selfie. Kurang apa coba ini pelayannya. Sampai nanti ketika nama lo disebut, dia bakal nyari lo sampai dapet en ngejelasin apa-apa yang perlu ditambahkan. Even kokinya aja bisa diajak ngomong. Hoho. Bagusnya lagi, mereka semua berkostum inmates yang keren menurut gw. Menghayati lah kostumnya walo di koki sama kasir kayaknya nggak pake kostum itu deh seingat gw. 

What they sell ?
Yang jelas mereka ngejual mie rampok yang berkuah en yang kering. Trus mereka jual aneka side dish kayak pangsit, dimsum baik yang digoreng maupun yang direbus. Itu aja sih. 

Duration of Service each item :
Nggak nyampe 10 menit lah. Mungkin semuanya sudah pre-heat aja sih. Oiya, sistem pelayanan di sini adalah semi self service, artinya lo kudu ngambil pesenan lo di konter en langsung dibayar di muka. Lo bakal dipanggil ama si FOH tadi ketika pesenan lo itu jadi. Tapi, lo kaga perlu ngembaliin piring lo ke konter seselesei lo makan nanti. 

Seasoning :
Oke, kita mulai membahas mengenai rasa.
Noodle with broth atau mie dengan kuah rasanya sungguh weird. Kuahnya sangat tidak biasa. Karena ini bukan pilihan gw, maka gw nggak bisa ngasih penjelasan lebih detil. Mungkin saos yang dipakai saos botolan murah itu kali ya, soalnya rasanya berasa begitu.. hehe..

Untuk mie versi gorengnya rasanya PLEK sama kayak rasa mie ala korea yang sekarang lagi rame-ramenya plus dijuluki sebagai fire noodle, buldak bokkeumyeon. Rasanya mirip banget cuman entah kenapa di sini berasa ditambahi minyak banyaaaaaaaakkk banget. So, jadi oily, tapi pedesnya mantapppp. 

Untuk pemula sih mending gw sarankan beli yang level dua aja, gak usah terlalu pengen tantangan takut-takutnya malah menyakiti perut lo sendiri. Then, untuk side dishnya sih gegara mahal jadi gw cuman nyobain pangsit-nya doang. Secara umum sih fungsi side dish ini untuk mengurangi tingkat kepedesan dari mie-nya sendiri. Pangsitnya sih lumayan oke. Renyah tapi lembut di bagian pentolannya. Saking pedes mie-nya sampei gw gagal fokus apa isian pangsitnya itu sendiri.

Presentation :
Nice but clichĂ©, nampan ala penjara yang mengingatkan gw kepada masa-masa KL Geologi jaman dulu. Nampan yang paling enak buat makan jaman di site juga begitu. Tapi untuk ukuran nampan makan yang segede itu dirasa TERLALU besar, sehingga banyak spot ruang yang kosong kecuali lu beli banyak side dish en bawa tissue sekalian. Bagusnya dikasi apa kek. Susu ultramilk kek. Atau dikasi nasi gitu biar lebih keliatan penjarak banget. 

Consistency :
-

Conclusion :
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Harganya yang murah en bisa maksa temen buat nyobain level mie di sini. En gw pengen juga nyobain mie yang kuah dengan lebih seksama. Hoho.

How Do I Get There :
Gampang aja, tinggal ke Jalan Kaliurang kilometer 7-an, hampir sampai KM 8.. Setelah susteran, nanti kalau lo dari arah selatan, lo bakal nemuin warung ini di kanan jalan. 

====
Maps and GPS Point :


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.