Review : Miago Pangsit Juwita

Atas rekomendasi dari adik kelas gw angkatan 2011, si Ella, gw akhirnya menyempatkan diri untuk mencicipi mie yang lagi kekinian ini. Lagipula gw penggemar mie ayam kelas kakap deh. Selalu pengen beli mie ayam gitu sepulang kerja, hahaha. Okelah, mungkin ada baiknya gw mencoba ini warung. 

***

Restaurant's Name :
Miago Pangsit Juwita

Concept :
Indonesian Food

Design and Architecture :
Hampir tidak ada arsitektur yang menarik ya. Kali ini dari dua cabang miago yang gw tau, gw menyempatkan untuk mengunjungi cabang Langensari secara yang ini lebih deket dari rumah gw daripada yang satu lagi di Tajem, Maguwo sana. Interior dan eksteriornya berbeda. Konsep restoran ini agak nggak jelas. Semi Pergola dengan empat meja kayu dan beberapa meja hitam yang kesannya maksa memenuhi ruangan. Lumayan cozy untuk yang bertempat di luar. Bagian dalam bersebelahan dengan dapur. Meja hitam standar dengan tikar sebagai alas, so lesehan. Terus di sampingnya ada bekas-bekas kotoran apa itu membuat bau organik bertebaran. Apa lubang pembuangan air ada disitu atau gimana yang pasti itu ngebuat makan nggak nyaman (kalau gw dapet di dalem). Awalnya sih memang gw dapet di bagian dalem, namun bau itu berkembang menusuk hidung, untungnya di luar ada yang pas lagi rampung sesi makannya, pindahlah gw.

Pricing :
Standar mie ayam jaman sekarang berkisar dari 12K hingga 17K. Lumayan lah. 

Front of the House (F.O.H) :
Gw nggak paham dengan pemilihan FOH di sini. Secara umur, sangat random. Jadilah yang muda tampak acuh tak acuh, yang tua tampak bersahabat sekali, bahkan menghafalkan nama pelanggan dengan sangat brilian. Ada lagi kasir yang nampak berbeda sekali (lagi dan lagi), namun sama-sama nggak peduli. Saran aja sih, mbok ya-o, pake seragam, minimal kaos, jadi bisa dibedakan mana yang FOH, mana yang bukan. 

What they sell ?
Yang jelas mie ayam baik yang goreng maupun yang kuah dengan level pedes yang bisa diatur. Yang recommended sih yang pake pangsit.

Duration of Service each item :
Mungkin ini yang perlu dicatat bagi restoran ini. Untuk penyajian minuman sih oke ya, rentang lima menit seuasi pesanan dipesan it’s okay. Nah, makanannya itu..... Errrr... apa sih sebenernya yang bikin lama dari sebuah penyajian MIE AYAM??? Maksimal juga paling sepuluh menit kan ya yang berkuah, kalaupun ngantri juga kan bisa dimasak banyak sekaligus. Lha ini???? Gw nunggu seporsi mie ayam dengan catatan waktu yang fantastis!! Hampir 30 menit untuk seporsi mie ayam goreng pangsit. Gila apa? Gw udah mau cabut itu kemarin. Yang bikin dongkol itu adalah pesanan orang-orang sebelum gw udah dibikinin duluan. Apa mereka gak pake sistem tiket yang berurutan sesuai dengan waktu pemesanan? Kayaknya enggak. Kayaknya asal taruh gitu deh tiketnya, trus sim salabim tiket gw paling bawah, jadilah dibuat terakhir. Sial.


Seasoning :
Untuk mie ayam goreng, rasanya enak enak aja sih. Mirip sekali ama mie rampok yang goreng tapi hilang warna merahnya. Mie ayam disini lebih hitam dan gurih. Porsinya banyak sih. Uniknya karena untuk mie ayam pangsit, ia disajikan didalam pangsit. So, pangsitnya dibuat berupa mangkuk. Rasa pangsitnya juga lembut, gw pikir ini dibuat sendiri deh. Teksturnya malah hampir kayak pastry, tapi masih berasa pangsit. Gw salah banget pesen level tiga. Soalnya, entah kenapa gw pikir pesean gw ketuker deh ama temen gw. Dia pesen level lima, tapi nyatanya mungkin gw yang dapet level lima dan dia yang dapet level tiga. Ndak tau ah. Gw makan ini berasa keinget mie korea, fire noodle, dengan warna hitam khas mie ayam Jawa Tengah-an. 

Presentation :
Neat, ngebuat rasa lapar meluap-luap sih memang. Gw nggak tau gimana mereka bikin model pangsit mangkuk itu, cuman that’s worth to try emang.  

Consistency :
-

Conclusion :
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Hampir gak ada alasan untuk balik lagi, maaf, kecuali saran dari gw bisa dilaksanakan dengan baik. Saran : 
1) Pake sistem tiket yang sesuai dengan jam pemesanan, bagusnya lagi itu di kasir diberdayakan. Timed ticket, jadi gak merasa dirugikan. Masak gw pesen kapan dibikinnya kapan. 
2) Kalaupun mie ayamnya harus dibikin satu-satu (karena permintaan level orang kan beda-beda) bisa diperbanyak kompor dan tempat penggorengannya. 
3) Kalau masalahnya lama di goreng pangsitnya, pangsitnya bisa dibikin banyak dulu kan sekalian sebelum buka. 
4) Banyak menu habis padahal masih jam 8 malam, lebih baik waktu bukanya digeser jadi sore, sehingga orang-orang yang ingin dinner pedes-pedesan itu masih bisa menikmati sampai dengan jam 9 malam lah minimal. 
5) Dibaca lagi deh pesenannya, gw pesen level 3 dikasih level 5. Yah, semoga bisa berbenah ke arah yang lebih baik karena emang sayang, harga udah oke banget soalnya. Rasa juga udah enak kok. Cuman mines di penyajian. 

How Do I Get There :
Jalan Langensari, itu UKDW ke timur yang ada Balai Yasa-nya KAI. Ikuti aja jalan itu, masih di Kampung Klitren. Kalau lewat Wave Spa terus aja lagi, lihat bagian kiri, nanti ada tulisan Miago Pangsit Juwita di sebelah toko buku apa gitu. Seberangnya ada Swift (gw juga baru tau ada Swift di sini). 

====
Maps and GPS Point :


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.