[PERS #37] Galih Prasetya Dinanta



Mungkin sempet bingung awalnya mengenai nama temen gw yang satu ini. Menurut sistem akademik UGM sih namanya jelas-jelas Dinanta, tapi menurut dia, en menurut akta lahirnya tertulis Adinanta, hm, apa gw yang salah inget, entah lah. Inilah cerita mengenai temen gw yang paling unik, siapa kalgi kalau bukan si Galih atau si Nanta *versi panggilan di rumahnya*. 

Secara fisik sih si Galih ini paling besaar di angkatan gw, mungkin juga paling berat sampe berat badannya jadi olokannya si Bey pas sama-sama nimbang di tempat fitness. Tapi, dari pengamatan gw sih si Galih ini bukan berat berlemak gitu sih. Faktor tulang yang berat mungkin jadi pendukung berat sak kwintalnya Galih. Dia ngaku kalo di rumah kerjaannya adalah membantu orang tua nggarap ladang dan sawah sehingga mau nggak mau kulitnya harus terbakar matahari dan itulah alasan dia males pulang kadang-kadang. Hahaha. Tapi kegiatannya bertani ini kok gak masuk akal sama badannya yang gede. Haha. Mungkin saking lelahnya Galih, abis di sawah terus dia makan gak tanggung-tanggung. Even mungkin punya adik-adiknya aja diembat. May be. Haha.. Sorry lih! 

Geng Galih, ah ini kurang Wisnu, seenggaknya beginilah konstelasi anak geofisika 2007 jaman awal kuliah.

Entah kenapa gw males ngebenerin posisi orientasi foto ini.. Ini jaman STMJ

30 Oktober 2010, pameran vulkanologi di BPPTK, se

Thanks to him, gw jadi menginjakkan kaki di kapal ini juga selama the next 8 months
Pada dasarnya ini anak termasuk tipe yang susah dikasi tahu. Semacam keras kepala gitu kayak Gama. Haha.. Pernah pas ngebahas hasil praktikum resistivity atau gimana gitu kita belum juga ngebahas en masih bingung sama mana yang bener en mana yang salah. Si Galih udah asal nyosor aja dengan model pembahasannya yang udah rapi dijilid dengan 100% pemahamannya sendiri semacam dia gak peduli kalo misal bakal ada salah atau apa gitu. Ya, semoga sekarang dia udah bisa sedikit tim work en berpikir matang jauh-jauh dulu sebelum membuat keputusan. Hahaha.. Masalah tim work, hahaha ada cerita lucu yang pasti dirasain sesama anggota tim akusisi praktikum seismik refraksi angkatan gw yang satu tim sama gw. Hahaha.. Galih sebesar itu bisa menghilang dengan sangar di depan mata kami??? Jane yo gw liat pas dia meninggalkan tim dalam jangkauan mata gw dan entah kenapa gw biarkan soalnya kirain dia pergi ke kamar mandi atau gimana. Gak taunya gak balik-balik en dihubungi berapa kali pun gak nyambung. Krik krik krik. Ini apa coba praktikum kok asal main ninggal, kata temen-temen yang lain. Usut punya usut sih akhirnya kita tahu alasan Galih meninggalkan lokasi adalah gegara hapenya rusak atau dia kebelet boker, sek sek, kok gw lupa mendadak. 

Tapi, yang paling paripurna dari Galih adalah kemampuan geolokasinya yang nihil.. haha.. at least selama di Jogja ya.. Keinget cerita Abi yang menceritakan pengalamannya abis dari tempat futsal en dia ngaku en pede abis tentang jalan pulang balik ke kosnya. Ternyata dibawanya Abi jauh ke Utara (padahal kos Galih jelas-jelas ada di selatan). Konyol deh ya. Tapi lebih konyol lagi pas perayaan selamatan Ghofar di Pantai Depok, Ceritanya kita kumpul di rumah gw kah atau dimana gw lupa. Then, karena kita tau apa kelemahan sistem kita, atau dalam kalimat lain, kita tahu apa kelemahan Galih, maka kita sudah meng-upgrade strategi kita menuju Pantai Depok. Intinya, beberapa motor udah disiapkan di depan Galih en sisanya di belakang Galih. Gw lupa waktu itu kayaknya mbonceng Anang deh. Di belakang Galih ada Priyo sama Iwan Kucluk. En Galih sendiri mboncengin Wisnu as usual. 

Semuanya baik-baik aja sampai dengan perempatan Joteng Kulon. ENTAH kenapa juga kita pilih rute ke Jalan Bantul instead of Jalan Paris. Seenggaknya kan kalo di Jalan Paris kita lurus-lurus aja. Dan itu lah yang terjadi. Out of the Blue. Sistem keamanan hancur berantakan KARENA Galih pandangannya lurus-lurus aja. Dia nggak lihat kalau aku yang di depannya persis belok ke kiri ke arah Jalan Paris dari Jalan Bantul di Ringroad. Dan sebelum lampu hijau menyala lebih cepat dari yang dibayangkan. Rombongan pun terputus jadi dua, satu ke Jalan Paris, satu ke Jalan Bantul. 

Sampai di Pantai Depok en nunggu lama akhirnya Iwan en Priyo dateng seperti biasa TANPA Galih. LHOO??? Kok rasane nelongso sekali si Galih ini. Hapenya jatuh di jalan. Berapa kali HP si Galih rusak beli rusak beli. Lebih kasian lagi ketika Wisnu yang diboncengin kaga bisa ngerasain enaknya makanan di Pantai Depok. Hahaha. Kalau gitu nggak ada cerita dong ya Lih... 

Pose lutju Galih :3

Di Pantai apa ya.. Paris?

Foto jaman GE di Kulonprogo

Kenthel!

Bukan tipe orang yang suka ngomong, tapi kalau udah dapet temen, jadilah mereka akrab

Selalu serius kalau kuliah, abaikan yang jahil ini.

Kita kurang piknik, jadilah kita ngelayap ke Alun-Alun nonton sekaten

Ini Galih dan Jogja, pastinya ada setangkup haru dalam rindu ya lih?

Lenting Sempurna.. Haha

Ketika emosi dengan FAJAR begitu memuncak.. Berapapun ngulang KALKULUS dilewati dengan santai

Nggak nyangka juga doski hobi karaoke

Paling diandalkan urusan ngetok palu seismik refraksi. Nothing better.

Hobi juga renang.. 
Seenggaknya Galih pernah nanya gimana sih cara memperkuat daya ingat, soalnya mungkin dia menyadari bahwa ingatannya gak setajam orang lain atau gimana. Sering hilang barang-barang di sekitarnya mungkin jadi pemicu utama pertanyaan itu. Ya gw saranin aja mulai latihan mengingat hal-hal yang paling simpel dulu, en akhirnya ingatannya agak membaik. 

Debutan karaoke di Family Fun

Praktikum GEM Dipol-Dipol foto-foto dulu biar gahool...

Kebiasaan galih, "menyendiri". Trus orang bingung nyariin. Then, muncul tiba-tiba.

Ketika kita tertawa bersama
Tipenya adalah suka menyendiri, semacam ansos di awal-awal kuliah. Kalau ngajak Galih ke hutan mungkin bisa aja dia hilang sendiri gegara alam semesta buat dia udah jadi tempat bermain yang paling indah. *bwhaha*. Dia bisa merenung sendirian di tempat yang sepi jadi secara mental dia lebih berani ketemu sama setan setan daripada ketemu manusia. Hobinya nonton film horror sendirian di kamar sambil matiin lampu en ngoleksi klip-klip uji nyali dunia lain en video mistis lainnya. Weird

Keinget foto ini, keinget labkom geofis.. ;(

Masa akuisisi GEM.. 

Karaoke di saat Merapi meletus tahun 2010, sungguh... Oiya, akhir kuliah Galih ini sohiban banget ama Rudy
Tapi, di luar itu semua, perangainya enak buat ngobrol lama gitu. Bisa dibawa gaul juga. Bisa karaokean juga. Bisa foto-foto di Tugu. All hail. Yang penting semangatnya itu lho! Nggak pernah menyerah. Di ending-ending kuliahan mungkin dia sadar bahwa terus berada di lembah geofisika tidak akan menyelesaikan masalahnya. Maka dengan penuh keyakinan dia nyoba eletronika sebagai subjek S2 nya. Gw nggak tau dia bisa namatin S2 nya itu enggak soalnya banyak urusan di Tangerang setelah dia keterika PNS di sana. Wow, bagi Galih, hidup adalah perjuangan. Cita-citanya tercapai dong ya. Kerja di bidang Geothermal walopun yang diurusin bukan ala-ala jenis batuan dan up flow sama out flow en manifestasi, tapi the way better, mungkin dia ngurusin apa-apa yang berbau elektro dan kelistrikan secara dia lebih paham dengan itu sekarang. 

Sekarang udah nggaya dia.. Sukses to the max..
Belakangan dia merasa kelelahan dan berkutat dengan beberapa rasa sakit ya mungkin karena terlalu semangat mungkin lih... Dia juga punya ambisi lain yang lebih ke arah bisnis agronomi.. Okedeh lih.. mimpimu memang banyak dan semoga bisa dijabanin semuanya tanpa lelah en terus semangat.. Temenmu ini akan selalu mendukungmu..


Faz,
15 Agustus 2016

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.