Review : KimchiGo

Okay, kemarin gw janjian ama temen gw di JCM, yah berawal dari situ en tau kalau ada gerai baru di sana, akhirnya gw nyobain untuk sekedar mampir di sebuah gerai makanan korea baru di Jogja, Kimchigo. Then, perlu lo taum buat penggemar korea di Jogja, sudah ada Mu Gung Hwa versi Jogja (yang sebelumnya cuman di Jakarta) di lantai 2 kalau gak salah, en di lantai dasar juga lagi ada pameran produk korea gitu. Sayangnya samyang fire noodle nggak dijual di sini. Sial. Tapi lumayanlah, gak perlu ke Jakarta lagi kalo mau mampir ke MGH.

Okedeh, cekidot!

***

Galbi dengan keju lumer yang bisa mulurr.. 
Restaurant's Name :
Kimchigo

Concept :
Korean Food

Design and Architecture :
Nggak ada yang bisa dipermak dengan maksimal kalo sebuah warung itu embedded dalam mall. Okay, kimchigo bisa dibilang pendatang baru dalam kancah makanan korea di Jogja, menemani Silla, Dae Jang Geum en Seorae. Sejatinya chain restoran ini dibawa dari Surabaya, agak nggak wajar sih. Nah, yang gw suka adalah bagaimana restoran ini memanage space yang besar dan tinggi ini menjadi tempat yang enak buat sekedar dine in. Memang namanya agak mirip dengan restoran kepunyaannya Fajar Montana Grup, Michigo yang udah mati suri entah kemana. Aksesoris restoran ini benar-benar disesuaikan dengan konsep ala korea. Jadi jangan bingung kalo banyak tulisan-tulisan hangul dimana-mana.

Pricing :
Kalau berbicara mengenai makanan korea, mana ada sih yang murah? Heran gw. Ada sih di Musiro sana di jalan Alamanda deket Teknik UNY, cuman ya rasanya juga ala kadarnya. Rentang harga di restoran ini cukup menjerat leher kalau lo nggak punya duit emang. Harga mulai dari 30 ribuan sampai 50 ribuan satu item. Kira-kira sama-lah dengan harga di restoran korea lainnya.

Front of the House (F.O.H) :
Tentunya pelayanan di resto ini begitu ciamik, dengan ketelatenan tinggi mas en mbak nya nggak gengsi amat untuk menjelaskan segala pertanyaan elo mengenai apa-apa aja yang dijual di restoran ini. Dalam arti lain, FOH di restoran ini tanggap dan menyenangkan.

What they sell ?
Basically, mereka menjual aneka makanan korea mulai dari yang mainstream sampai dengan yang nggak mainstream en nggak ada di gerai jejualan korea lainnya. Kalau Seorae menang di grilling technique yang pastinya awesome banget, di restoran ini makanan lebih banyak disajikan dengan aneka topping. Topping keju leleh adalah topping yang paling recommended di sini. Cuman harusnya kimchinya nggak boleh kosong. Masak restorannya namanya kimchi-go kok kimchinya sendiri malah kosong. Padahal di mall itu juga ada MGH (Mu Gung Hwa) kecil yang jual kimchi juga. Beli di Bonchon juga bisa. Apa sih itu maksudnya kimchi kosong. Gw heran. Anyway, mereka juga jual es krim es kriman yang mungkin bisa juga dinikmati sambil menunggu pesenan.

Duration of Service each item :
Penyajian sih cukup lama, sekitar 10 hingga 15 menit untuk setiap item yang dipesan.

Seasoning :
Berhubung harganya mahal, gw cuman pesen Cheese Galbi gitu, trus temen gw pesen Bibimbap en sekalian gw pesen es krim yang gw denger terkenal banget di korea sana namanya Samanco. Temen gw emang gak ada kata lain selain bibimbap, padahal in my humble opinion itu ya cuman nasi campur aja dengan rasa yang agak hambar karena cuman pake saos gochujang. Memang menu sehat sekali. Oiya, kita juga pesen Mix grill juga buat barengan.

Cheese Galbi
Ini enak gan. Kombinasi keju mozzarella leleh di atasnya ini ngebuat rasa pedas manis di ayamnya ini menjadi lebih berasa enak ajib. Bukan lagi cuman oseng-oseng ayam yang diiris dadu tanpa tulang. Namun, gw berasa makan korea di Itali gitu. Fusion yang tidak terprediksi ini benar-benar menipu ruang indra pencecap gw dan menikmati segalanya. Ini enak over rice, jadi kalau lo pesen segala sesuatu yang sautéed kayak gini, maksud gw di hot plate gini, saran gw sih mending pake nasi. Nyamleng!

Samanco Ice Cream
gw penasaran gegara es krim yang bentuknya ikan ini katanya enak banget menurut beberapa reaksi video yang ada di youtube. Biasanya gw nebak kalo sesuatu yang pake kacang merah itu nggak enak. Dan perlu lo ketahui aja kalau es krim ini ya cuman vanilla ice cream plus kacang merah di bawahnya. En kacang merahnya udah dibuat selai gitu, jadi enak banget. Kulit luar (yang bentunya ikan) itu aja udah enak banget. Dia nggak jadi hambar kayak rasa Walls punya kita yang meniru hal yang serupa. Kulit luar/roti luar es krim ini masih berasa renyah aja. Enak.

Mix Grill
Ini adalah skewer (sate-satean) yang terdiri dari lima varian daging. Untungnya sih nggak ada daging babi ya. Haha. Daging sapi yang rasanya aneh kayak daging kambing, daging ayam, daging ayam dalam bentuk sayap, daging cumi (yang agak a lot buat gw yang baru pertama kali makan), en odeng (fish cake) yang enak sekali itu. Semua dedagingan itu dibakar terus diolesin pake saos yang manis. Oiya, ada dua pilihan saos di sini, selain saos manis, ada saos pedas. En lu tau kan pedes-nya korea itu seberapa sih (kecuali pake saos bumbunya Samyang).

Untuk bibimbap sih harusnya lo tau sendiri rasanya kayak gimana... It’s a blaaa... cuman sangat sehat sekali, en inilah citarasa korea yang tanpa micin, tanpa garam, just sweet with a little bit of salt.

Presentation :
Presentasi biasa aja, sangat standar korean stuff. Nggak ada plating atau penyajian yang luar biasa keren di sini.

Consistency :
-

Conclusion:
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Rasanya autentik Korean fusion sekali yang emang lagi ngetrend di korea sana juga. Masih banyak pilihan menu lain yang mestinya gw coba deh di sini. Cuman porsinya emang enggak segede Silla. Then, kalo masih nggak ada kimchi, berarti cen.... Makpyoh..

Oiya, restoran ini juga ngasih pinjem hanbok (kostum tradisional korea) secara gratis kalau nggak salah. Biasanya buat cewek sih, nggak tau deh ada nggak buat lakik. Well, mengenai gratis enggaknya gw nggak tau ya, tanya aja lagi sama mbak-mbak atau mas-mas yang ada di sana.

How Do I Get There :
JCM, lo pasti tau dong Mall ini.. Trus lantai paling atas yang ada bioskopnya. Bukan lantai paling atas sekali. Itu gereja.

====
Maps and GPS Point :


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.