Review : Soto Betawi H. Pitung

Beberapa kali gw lewat jalan monjali selalu pengen mampir ke sebuah gerai soto yang selalu ramai. Selama ini, soto yang jadi juntrungan gw emang cuman soto Ngadiran en soto Pak Iwan. Kadang-kadang juga nyobain coto Makasar ama soto Lamongan en soto Kudus. Soto Betawi yang lain yang pernah gw coba adalah yang dijual ama De Gejrot Kemek. Nah, mari dibandingkan.

Sayang cahayanya gelap bro... Hahaha... 
Restaurant's Name :
Soto Betawi H. Pitung

Concept :
Indonesian Food (Jakarta)

Design and Architecture :
Konsep yang ditawarkan adalah warung soto sederhana dengan ruangan yang tak cukup besar namun cozy. Letakny di samping jalan besar membuat ambiance yang didapat bisa blend total dengan lalu lintas jalanan yang dinamis. Tentunya sirkulasi udara juga tak begitu pengap. 

Pricing :
Harga soto tak akan mungkin jauh berbeda. Namun yang ini agak lebih mahal karena lo tau sendirikan gimana penyajian soto betawi.. 

Front of the House (F.O.H) :
Gw kasian sekali ama FOH di sini. Satu kasir en satu server ganti-gantian jadi koki sekalian. Bener-bener gak ada spesifikasi kerjaan. Mutitasking. Even dia aja gak inget ini orang baru mau pesan atau malah udah mau bayar. So, ketika gw mau bayar, dia bingung. Bayar aja kita kudu nunggu agak lama gegara mbaknya masih sibuk nyiapin soto buat yang lain. In the end, ini restoran kudu nyari karyawan deh imho. 

What they sell ?
Soto betawi en segala topping-toppingnya. 

Duration of Service each item :
Karena mbaknya multitasking en kekurangan SDM, jadilah pesenan kita hampir setengah jam datengnya. Padahal itu cuman SOTO yang cuman tinggal guyur kuah aja ya kan. 

Seasoning :
Soto betawi adalah tipikal soto bersantan yang kental dan penuh rempah. Di resto ini, memang rasanya kurang nendang karena kurang panas. Kuahnya yang putih keabu-abuan itu memang enak tapi kurang tendangan dari langit aja sih. Rasa gurih kaldu, pala, santan, semuanya menyatu dengan sempurna. Apalagi adanya emping sebagai fragmen itu juga membuat kontras tekstur yang memperkaya rasa. Gw nggak tau ya kalau soto ini menggunakan susu segar atau tidak, karena pada dasarnya susu segar memang digunakan sebagai bahan dasar soto ini tentunya dicampur dengan santan. Cuman, masalah kesegaran, gw bilang bahwa lebih enak soto betawinya De Gejrot.

Presentation :
Penampilan soto betawi yang utama adalah sebuah ceruk logam yang menjadi tempat soto en ceruk itu dipanasi dengan semacam lilin di bawahnya. Bukan lilin juga sih, semacam sumbu berminyak tanah gitu. Maksudnya supaya panas si soto ini masih dipertahankan ketika disajikan kepada pengunjung. Cuman, sayangnya, di restoran ini, sumbu bawahnya MATI semua. Tidak ada panas yang bisa menghangatkan ceruk soto betawi gw di atasnya. Plus, lagian, soto yang gw dapet kayak belum dihangatin gitu. Jadi super nyebai kae. 

Consistency :
-

Conclusion:
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Hampir nggak ada karena memang rasanya kurang spesial menurut gw.
gw cuman bisa ngasih saran aja sih: 1) Tambah karyawan, harusnya ada supervisor yang ngawasin kerja karyawan di tempat ini. Kasir harus fokus ke kerjaan kasir. Harus ada ahli dapur sendiri.Server bisa saja membantu si koki bilamana perlu, tapi tugas utamanya adalah mengantarkan pesanan ke meja pengunjung en membersihkan sisa makanan dan piring-piring yang kotor. Bagusnya lagi ada bagian khusus mencuci sehingga lebih tercipta siklus yang tidak merugikan pengunjung. 2) Semua sumbu kompor mini yang diberikan ke pengunjung itu harus menyala dan sotonya harus hangat dengan minimal kehangatan antara 40 sampai 60 derajat Celsius sesuai standar makanan prasmanan. Itu aja sih. Semoga bisa berbenah ke arah yang lebih baik. Sip.

How Do I Get There :
Gampang aja kok, resto ini terletak di seberang Hotel Tentrem, Jalan Monjali. Nggak seberang persis, agak ke utara dikit. Kalau dari utara liat aja kanan jalan pas udah deket ama Hotel Tentrem. 

====
Maps and GPS Point :


1 komentar

Blogger mengatakan...

BlueHost is one of the best web-hosting provider with plans for any hosting needs.

Diberdayakan oleh Blogger.