Review : Warunk Upnormal

Mie rebus kuah telur asin

Restaurant's Name :
Warunk Upnormal

Concept :
Indonesian Food

Design and Architecture :
Satu kata yang bisa menggambarkan arsitek warung ini. Kekinian. Banyak pop art bertebaran di semua dinding. Bikin asyik buat foto-foto pastinya. Modern vibe, even interior kamar mandinya aja bagus en bersih gan. Resto dua lantai dengan warna kursi yang sudah disesuaikan kontrasnya. Di lantai bawah ada sofa yang warnanya agak terang saturasinya ngebuat vocal point yang bagus menurut gw. Satu yang kurang, mungkin accent wall sih.. 

Pricing :
Mahal bukan buatan. Dafuq sekali. Mie-miean sekitar 15K, minuman gayeng 12K, menu nasi 25K, minuman sehat 20K.

Front of the House (F.O.H) :
FOH ramah sekali tapi multi tasking sekali keliatannya. Intinya sebelum masuk ke bangunan restoran, kita ditanyai dulu berapa butuh kursi. Nanti akan segera dicarikan kursi yang kosong beserta konfigurasi permintaan lo.. bisa aja milih tempat yang non-smoking, atau bisa juga nyari yang shared table, yang berarti lo kudu sharing awkward moment barengan orang di depan lo. Hahaha.. Good lah.

What they sell ?
Semua menu mie goreng indomie en mie rebus indomie dengan berbagai variasi topping. Menu nasi goreng juga ada. Menu nasi yang lain pastinya juga ada. Intinya semua menu yang biasa ditemukan di burjoan, di sini pasti ada. Ada juga minuman sehat yang mungkin dicari-cari oleh seluruh penggiat hidup sehat yang emang lagi ngetrend. Ada juga shake sehat yang menambahkan susu Carnivor di sini. Gw kaget aja. Itu susu cuman anak fitnesan yang tahu.. hahaha.. Fine..

Dari menunya kok gw merasa bahwa nasi goreng mafia semacam terintegrasi ke menu di warung ini. Apa cuman perasaan gw doang. Entahlah, tapi gw kangen gitu ama rasa nasi goreng mafia ini. Kangen masa sakit perutnya. 

Duration of Service each item :
Untuk minuman disajikan sekitar 2 sampai 3 menit setelah lo pesen. Very fast. Untuk makanan, akan disajikan sekitar 10 menit setelah duduk atau tujuh menit setelah minuman lo datang. 

Seasoning :
Menurut gw seasoningnya udah enak. Ini mengingatkan gw tentang mie yang punya topping sesuai bungkusnya di daerah UTY sana. Di sini, toppingnya lebih bervariasi. Gw aja mesen mie rebus yang pake topping kuah telur asin. Well, karena gw milih yang paling murah, ya jadilah itu. Lainnya ada topping ikan tongkol lah, topping kikil, jengkol, topping yang aneh-aneh lainnya. 

Minumnya gw pilih banana latte, ini varian minuman yang jarang banget ada di Jogja. Entah kenapa bulan ini gw jadi suka banget sama segala yang berbau pisang. Gegara indom*lk ngeluarin susu pisang itu, gw jadi kangen ama banana latte. Sampe gw nanya pula dimana bisa beli bubuk susu rasa pisang di dunia ini. Addicted.

Presentation :
Presentasi biasa aja sih, terlalu SEDIKIT porsinya dibandingkan burjo SAMIASIH. Setelah gw nyoba di sini mendingan banget kita ke burjo aja yang lebih murah en lebih kenyang. Gw total belanja di sini 19K kalau di burjo udah bisa nambah nasi telor sekalian. Bwaha. Balik ke presentasi, apadeh, presentasi yang bergantung dengan pilihanmu. Itu aja sih.

Consistency :
Gak mungkin lah ada beda konsistensi orang cuman mie rebus. 

Conclusion:
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Gw hanya mau nyoba banana lattenya lagi. Atau kalau dibayarin. Haha..

How Do I Get There :
Jalan seturan, Denaro Pizza masih ke atas lagi, seberangnya Hotel Grand Dafam.

====
Maps and GPS Point :

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.