Review : Nasi Balap Puyung Khas Lombok

Atas rekomendasi mas Fey akhirnya gw sempatkan berkunjung ke salah satu gerai nasi balap puyung. Gw baru tahu kalau nasi balap puyung ini adalah nasi khas dari Lombok, NTB. Katrok tenan gw memang. Soalnya pas gw main ke Lombok di tahun 2005 dulu emang gw kaga nemuin nasi ini. Jangan-jangan ngetrend-nya telat lagi nih makanan. Mungkin nasi balap puyung ini menjadi ikon sarapan yang terkanal di Lombok, ya gw kaga tau sih. Makanya berbekal penasaran itu, jadilah gw sambangi ini warung.
Sebenernya awalnya gw pikir ini makanan khas Sidoarjo gegara namanya sama kayak lontong balap yang membuat gw trauma itu.. hahahhaaha...

Restaurant's Name :
Nasi Balap Puyung Khas Lombok

Concept :
Indonesian Food (Lombok, NTB)

Design and Architecture :
Warung semi permanen. Dia secara mutualisme menumpang di sebuah café (Kalao lo tau café Lincak di selokan mataram). So, secara arsitektur tidak dapat dijelaskan karena ia menggunakan tempat si café yang ditumpanginya. 

Pricing :
Untuk seporsi staple food yang begitu doang, harganya dibandrol cukup mahal. Antara 9000 hingga 12000 belum sama minum. Minumnya menyesuaikan harga café tempat dia menumpang soalnya warung ini nggak menyediakan menu minuman. Mendingan sih siap-siap air mineral dari rumah aja kalau emang mau hemat.. hahaha..

Front of the House (F.O.H) :
Sistem pelayanannya sangat cepat wong cuman tinggal ambil sana ambil sini. Presto. Si FOH ya si cook sekalian. Mbaknya juga enak diajak ngobrol. Tipikal penjaja makanan yang menyenangkan. 

What they sell ?
Fix, warung ini hanya menjual nasi balap puyung saja. No other. 

Duration of Service each item :
Seperti yang gw bilang sebelumnya, tanpa lama-lama, mungkin dua menit setelah lo pesen, lo bakal di anter tuh makanan ke meja lo. Atau kalau gak sabaran, lo bisa juga nunggu di depan mereka sambil lihat-lihat apa yang mereka lakukan. 

Seasoning :
Nasi balap puyung technically adalah semacam nasi kuning di jogja. Kecuali memang nasinya enggak kuning. Nasinya juga emang bukan nasi uduk yang gurih en pulen. Nasinya keras biasa lah, mungkin memang udah siang gw kesini.



Isian lainnya adalah ayam suwir yang memang menjadi inti dari nasi balap puyung ini. Suwiran ayam yang udah direndam dalam air garam secukupnya itu ditumis dengan cabai en bawang merah en juga bawang putih. Sedikit terasi ditambahkan karena Lombok emang gak bisa pisah dari bau terasinya (seperti dalam plencing kangkung). Jadilah citarasa ayam suwir pedas gila yang enak gurih tapi asin. Mungkin kebanyakan garam. Tapi karena gw suka asin sih jadi nggak masalah. Lu boleh nambah telor rebus yang udah bikin pedes juga dengan nambah biaya tiga rebu perak. 

Untuk menambah tekstur, ada kacang kedelai yang digoreng. Mungkin pantaran di versi jawa nya adalah kacang tanah goreng yang biasanya ada di kering tempe. Terus ada juga parutan kentang yang digoreng juga. Rasanya jadi kriuk kriuk banget asik en enak gitu. Jadi berasa kaya tekstur ketika campuran semuanya itu menyatu dalam mulut. Kalau nasi kuning itu manis en gurih, yang ini gurih asin en pedes jadi satu. A whole new world for me.

Presentation :
Presentasi ala kadarnya kayak nasi kuning. 

Conclusion:
Reason(s) for me to rethink on revisiting this restaurant is(are) :
Enak sih rasanya. Pedes. Asin. Gurih. Joss!!

How Do I Get There :
Ada beberapa cabang nih nasi balap puyung tapi rata-rata cuman buka dari pagi hingga sekitar jam satu siang gitu. Menurut google map, dua cabang ada di sekitaran Jalan Kaliurang en yang gw sambangi ini berada di depan Café Lincak selokan mataram. 

====
Maps and GPS Point :

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.