Ayam Pakai Saos Jogja


Halo semuanya, jumpa lagi dengan gw di sini, di blog ini en sekarang gw pengen ngebahas sedikit tentang tren masakan yang berkembang di Jogja akhir-akhir ini. Setelah jaman macaroni goreng berbumbu-bumbu en jaman es cokelat yang mantap jaya bercabang-cabang di Jogja itu plus tren es krim high-end yang diramu sepaket sama bangunannya yang instagramable, sekarang tren selanjutnya adalah ngikutin budaya Korea.

Yeah, I know, postingan sebelum ini gw ngebahas tentang gw dan korea, khususnya budaya korea. Tapi bukan emang gw niatkan begitu. Hehe. Ok, you know lah, orang korea itu suka banget sama ayam goreng (baca: Chikin), cuman bedanya di sana ayam itu sama sekali TIDAK disajikan sama nasi. So, menghidangkan ayam dan nasi (kayak Olive of KFC di Indonesia) itu sangat geje sekali. Mungkin orang korea yang main ke Indonesia bakal menenui shock culture ini. Begitu juga ketika ada orang Indonesia pergi ke korea en pesen ayam di KFC korea, nggak bakal dikasih nasi.

Ne, ayam di korea itu dijadikan makanan cemilan en biasanya sangat klop over soju (baca: bir bintang-nya korea) atau yang paling sering dikonsumsi itu Cola. Gw nyoba kombinasi ini di Olive, berasa aneh banget coz biasanya kan kita makan ama es teh en nasi. Begitulah, tiap negara punya keunikannya sendiri-sendiri.

Nah, budaya ayam cemilan bersaus ini awalnya udah lama ada di Jogja back to 2015, di awali oleh Jank-Jank Chicken yang restonya ada di pelosok Nusa Indah, utara UPN sana. Lama-lama semakin banyaklah brand beginian dengan citarasanya masing-masing. So, let’s check it out!

***

Jank-Jank Chicken Wings
Cabang 1: Jalan Super Raya, sebelum Candi Gebang, Utara UPN
Cabang 2: Terban (belum tahu dimana)
Instagram: @jankjankwings

Kalau bisa bilang, ini adalah ayam sesaosan yang pertama kali gw coba. Walau agak jauh dari rumah gw tapi jalur ini adalah jalur biasa gw pulang dari jalan-jalan random gw atau pulang dari masa gw ngajar di SMP di Maguwo jaman dulu. Ya, jaman gw masih menggeluti instagram makanan-makanan kekinian dulu. Tempatnya sangat kecil pada awalnya. Kayak cuman cukup buat empat meja kecil-kecil gitu. Untuk ukuran sayap ayam doang, harga awalnya 7000 dapet dua sayap itu ya nggak terlalu mahal en nggak terlalu murah sih. Saos yang ditawarkan macem-macem gw nggak hapal apalagi sekarang udah kaga pernah mampir lagi ke sana. Terahir mungkin ya tahun 2016.

Soal rasa sih ya tergantung lidah ya, ada yang enak menurut gw kayak ayam saos blackpepper, tapi ada juga yang rasanya geje, kayak ayam saus keju. Well, gw belum pernah nemu saus keju yang beneran decent di Jogja ini selain di Pastagio, even rasa fondue-nya Pizza Hut atau KFC keju jaman dulu itu rasanya unacceptable banget di lidah gw. Nggak tau ya kalau Richeese, soalnya belum pernah.

So, kuy yang belum pernah nyicipin Jank-Jank, bisa kok nyicipin.


Kyochon
Cabang 1: Jogja City Mall (Main Floor)
Cabang 2: Transmart Foodcourt (lantai paling atas)

Nah, kalau ini mah brand asli dari Korea nih. Kalau mau nyari otentisitas dari rasa ya di sini. Favorit gw adalah ayam-ayam yang maknyuss itu pake bap (nasi) yang pulen en panas dipadu sama kimchi seger yang nggak overly-fermented. Pertama kali beli disini gw minta dibungkus soalnya pas lagi sendirian en lagi nggak mood buat makan sendirian. Kebetulan pas lagi opening, jadi pengunjungnya gila-gila-an.

Satu kata aja sih. Enak. Tapi mahal standar harga asli korea kali ya, walaupun udah dimurahin ama Kyochon cabang Indonesia. Hahaha. Bayangin aja, gw dulu cuman makan  ayam potongan entah sayap entah pada bawah gitu aja abisnya hampir 50 rebu.. Tekor deh.. Tapi emang enak sih.. heuheu.. Well, kalau di korea itu dijualnya sepaket yang banyak banget gitu.. Harganya sepaket yang isinya bisa lebih dari 9 biji itu bisa sampai 300.000 (alias 15000 Won). Insane. Tapi ya gitu, coba aja.



Solchic
Cabang 1: Jl. Selokan Mataram seberang Happy Puppy Seturan
Cabang 2: Jl. Kaliurang Km 5,2 (sebelah Luxury atau Parsley)
Cabang 3: Jl. Demangan Baru (pertigaan Mr. Burger)
Cabang 4: Jln. Godean km.1, No.98, Ngestiharjo, Bantul, Yogyakarta
Instagram: @thesolchic

Oke, here we go, tren ayam bersaus di tahun 2017 dimulai dengan adanya beberapa yang beginian. Solchic gw tahu gegara dikasih tau si Uli, temen kerja gw yang emang hobinya makan en prefer ngehabisin duitnya buat nyobain makanan baru. Awalnya mau nyobain bareng tapi sibuk orangnya, maka pas tau kalau Solchic buka di Jakal, langsung aja gw cobain.

Waktu itu masih dalam rangka liburan lebaran, en Solchic merupakan beberapa toko yang buka di Jakal, so, why not gw nyobain ini. Back to my tastebud, rasanya ya  gitu deh. Menurut gw sih oke kalau lo pilih rasa yang tepat. Selalu blackpepper jadi penyelamat karena biasanya rasa ini yang paling bisa dimaklumi.
Bedanya dengan yang lain, ayam di sini sungguh crispy udah mirip Olive. Bahkan lebih crispy lagi. Lebih crispy daripada KFC Crispy.



Kandang Ayam
Jl. Pakuningratan no. 19 Yogyakarta
Instagram: @kandangayamku

Ini adalah cabang ayam bersaos baru yang dulu pernah gw coba bareng Uly en Erlin, iya, temen kerja gw. Out of the blue kita menuju ke tempat makan ala kadarnya ini pas lagi diskon buy 1 get 1 atau apa waktu itu gw lupa.

Well, yang menyenangkan di tempat ini adalah penyajiannya yang tidak “cantik”. Literally, kandang ayam. Coba bayangin kalau kamu adalah ayam di kandang yang lagi diberi makan. Ya, gitu deh. Jadi ayamnya nanti cuman dituangka dalam plastik lebar semacam replica dari ide “terpal” sebagai pengganti piring. Nggak tahu ya nanti plastiknya bakal dipake lagi atau enggak sama mereka, so better if you tear the plactic to make sure it never happen. Haha..

So, tempat ini cocoknya buat makan rame-rame sama temen gitu so kita semacam “rayahan” dan menyampur DNA masing-masing.. hahaha... Orang yang merasa dirinya higienis nggak mungkin mau makan di tempat ini I think.

Mengenai rasa, ya pedes-pedes standar sih. Senengnya lu bisa bambah es teh sendiri di sini en nasi juga kayaknya bisa nambah lagi gitu.. Syurganya penikmat unlimited rice.. Hehehehe..


Ini mashed potato-nya juarak

King Wing
Jl. Kaliurang KM 5,2 (seberang Tempo Gelato Jakal)
Twitter: @KingWingID

Ini adalah ayam sesaosan terakhir dalam bahasan kita hari ini. Seenggaknya yang nggak masuk list gw ini berarti belum gw coba begitu.

KingWing ini gerainya nggak ada. Tempat jualannya cuman kecil. Model kaki lima. Mostly, pengunjung bungkus ayamnya. En, KingWing juga sering banget ngikutin acara pameran-pameran makanan dimana bisa sekalian ngiklanin dirinya. Udah gitu, kalau lu lihat di Jakal, biasanya ini tempat jualannya bisa dipenuhi banyaaaak banget pembeli yang kebanyakan adalah abang-abang Gojek. Menurut gw, KingWing perlu mbikin gerai Drivethru semacam McD gitu kali ya.. SS aja udah mulai bikin SS khusus bungkus kayak Olive.

Yang lebih mengesankan lagi adalah: Rasanya. Bukan lagi di fusion sama cita rasa korea, KingWing mencoba untuk mengombinasikan dengan cita rasa barat. Western Eastern fusion. Out of nowhere, mereka menyajikan mashed potatoes, which is so French based. Plus, pilihan rasanya juga cuman sedikit, en gw pilih BBQ.

Yang mengejutkan adalah cita rasanya emezing sekali. Paling berpengaruh adalah saosnya yang mantap BBQ banget en diramu dengan mashed potato-nya itu yang nggak sembarangan kentang di-mashed gitu aja. As, an authentic French mashed potatoes, mereka juga kayaknya pake sedikit keju untuk ngasih “rasa” savory di kentang-nya. Entah emang beneran ada atau mungkin lidah gw yang mulai mencari-cari rasa yang seharusnya nggak ada en jadi diada-adakan. Coba deh.

***

So, gitu deh lima penjelajahan gw tentang ayam-ayam bersaos. Semoga berkenan. Akhir-akhir ini kaga hobi nyari-nyari makanan baru sih memang. So, hanya karena beberapa resto emang ada di sekitar Jakal, why not?

Salam,

Komentar

Blogger mengatakan…
QUANTUM BINARY SIGNALS

Get professional trading signals sent to your mobile phone daily.

Follow our signals today & profit up to 270% per day.